German Looters, Belgium, 1914

German Looters, Belgium, 1914

German Looters, Belgium, 1914

Di sini kita melihat tentera Jerman dengan troli yang dimuat. Keterangan masa perang menggambarkan mereka sebagai penjarah yang kembali ke perkhemahan dari ladang yang dijarah, dan kandungan kereta tidak kelihatan seperti masalah ketenteraan biasa, tetapi ini dapat dengan mudah menjadi gambaran tentera Jerman dalam perarakan dengan kit mereka sendiri .


"Sekali Jerman - Selalu orang Jerman," poster British Empire Union – Perang Dunia I, c. 1914–18.

Audio yang dibawakan kepada anda oleh Curio, a Suku Tahunan Lapham rakan kongsi

Wketika Archduke Franz Ferdinand ditembak di leher pada 28 Jun 1914, berita mengenai pembunuhannya dilakukan dari Sarajevo di seluruh Eropah sebelum malam. Di ballroom sebuah taman hiburan Paris malam itu, pelukis Austria Paul Cohen-Portheim meminta penghitungan orang Wina yang menurutnya akan terjadi seterusnya. "Kenapa mesti berlaku?" jawab kiraan itu, terkejut. Cohen-Portheim merasa terhibur — tidak perlu membatalkan perjalanan tahunannya ke England untuk melukis tebing Devonshire.

Pada 28 Jun, adalah mungkin untuk mempercayai bahawa kematian archduke akan mempunyai sedikit kesan, tetapi pada akhir bulan Julai bahawa ilusi telah runtuh. Setelah beberapa minggu yang menyenangkan di kawasan pedalaman Inggeris, Cohen-Portheim pergi ke London untuk mengetahui bahawa Serbia dan asalnya, Austria sedang berperang. Dia mempertimbangkan untuk menarik dana yang telah disetornya di cawangan tempatan bank Jermannya, tetapi para juru memberi jaminan kepadanya bahawa konflik yang lebih luas tidak diharapkan. Selepas beberapa hari dengan rakan-rakan di Richmond, pinggir bandar yang elegan di barat daya London, Cohen-Portheim kembali mendapati wangnya telah hilang dengan berkesan.

Putus asa untuk pulang ketika Jerman mengisytiharkan perang terhadap Rusia pada 1 Ogos, Cohen-Portheim bergabung dengan orang ramai yang berusaha memasuki konsulat Jerman di Bedford Square. Seorang diplomat melangkah keluar dari pintu untuk mengatakan bahawa dua kapal telah disewa tetapi hanya akan membawa simpanan tentera — semua yang lain tidak bernasib baik. Cohen-Portheim terdampar di pinggir bandar London dengan hanya sepuluh paun untuk tinggal. Dia harus bertahan atas kebaikan rakan-rakannya dari Britain.

Pada 4 Ogos, Britain mengisytiharkan perang terhadap Jerman, dan keesokan harinya Parlimen meluluskan Undang-Undang Sekatan Alien, mengubah setiap orang asing yang dilahirkan di Jerman atau Austria-Hungary menjadi "musuh asing". Cohen-Portheim diminta untuk segera mendaftar di balai polis tempatannya.

Penurunan Sepanyol di Veracruz (perincian), oleh Diego Rivera, 1951. Herrán Cortés menerima pembayaran dari seorang peniaga Eropah. Istana Negara, Mexico City, Mexico.

Seperti yang disyaratkan oleh undang-undang baru, Cohen-Portheim mengunjungi sebuah stesen berhampiran Richmond, hanya untuk dikirim ke stesen lain, di mana para pegawai seharusnya memberinya kad pendaftaran yang menyenaraikan perincian kehidupannya yang baru dibatasi: alien musuh tidak diizinkan untuk mengirim surat kepada keluarganya bahawa dia tidak dapat melakukan perjalanan tanpa izin lebih dari lima batu dari stesen tempat dia mendaftar dia tidak dapat memiliki kamera, kereta, kapal terbang, motosikal, atau merpati pembawa dia dilarang peta ketenteraan, isyarat klandestin peranti, senjata api, dan peluru. Cohen-Portheim, bagaimanapun, tidak menerima peraturan baru, yang hanya dipelajarinya setelah melanggar sejumlah peraturan tersebut secara tidak sengaja.

Selama bertahun-tahun, surat khabar Britain telah membimbangkan mengenai orang Jerman yang jahat, dan di mata banyak pihak, pendaftaran alien musuh tidak menyelesaikan masalah ini. "Adakah menandatangani namanya mengeluarkan niat jahat dari seorang lelaki?" menangis Surat Harian. Seawal tahun 1909, makalah telah melaporkan (benar-benar khayalan) penampakan Zeppelin di pantai Britain dan memberi amaran akan ancaman yang ditimbulkan oleh tentera laut Jerman yang sedang berkembang. Pembesar surat khabar Lord Northcliffe, pemilik kedua Surat Harian dan juga Masa, selanjutnya menimbulkan rasa takut akan pencerobohan, memperingatkan bahawa pelayan dan tukang gunting rambut Jerman mengintai di tengah-tengah rangkaian perisik tersembunyi.

Pada bulan pertama perang, laporan mengenai kekejaman Jerman di Belgia dan Perancis menjadi berita utama - tawanan perang berbaris sebelum menembak pasukan, kanak-kanak diekspresikan secara meluas di Liège. Tetapi sementara beberapa anggota Parlimen menyatakan kemarahan kerana tidak banyak orang asing yang dikumpulkan di rumah, menteri-menteri kerajaan mendorong pengekangan. "Untuk menangkap semua orang asing secara borong, tanpa mengira rasa bersalah atau tidak bersalah," kata Lord Chancellor Viscount Haldane, "adalah suatu kebijakan yang tidak berperikemanusiaan kerana tidak berkesan."

Tetapi pada 7 Mei 1915, sebuah kapal selam Jerman menumpas kapal laut Britain Lusitania, membunuh lebih daripada seribu orang awam. Rusuhan anti-Jerman meletus di Empayar Britain, dari Johannesburg hingga Melbourne, menyerang sekurang-kurangnya tiga lusin kawasan kejiranan di London sahaja. Looter menggeledah pub dan kedai roti Jerman, menghentak roti yang baru dibakar dan menyebabkan kekurangan pada hari berikutnya kanak-kanak membawa barang-barang yang dicuri di tingkap kereta sorong pecah, piring diserahkan kepada penonton, piano dan harmoni dibakar. Di Liverpool, polis membawa alien musuh Jerman ke tahanan pelindung. Rusuhan tersebut memberi pemerintah peluang untuk menyatakan bahawa penahanan besar-besaran adalah demi kepentingan musuh asing sendiri.

Kurang dari seminggu selepas LusitaniaKehancuran, pemerintah mengumumkan bahawa semua alien musuh lelaki usia tentera akan dikumpulkan dan dihantar ke kem di Isle of Man. Pada malam 24 Mei 1915, seorang detektif mengunjungi Cohen-Portheim dan menyuruh pelukis itu menyerahkan diri di balai polis Richmond pada pukul sepuluh pagi keesokan harinya, dengan berkata, "Kemas seolah-olah kamu akan pergi bercuti." Cohen-Portheim mengisi dua batang dengan harapan dia akan hilang paling banyak beberapa hari. Pada waktu pagi, kawan terakhirnya di London menemaninya sampai di halaman balai polis. Dari sana dia pergi dengan teksi ke sebuah kem di East End London, di mana seribu orang lelaki Jerman dan Austria yang bertempur berjongkok bersama di sebuah dewan terbuka di bawah bumbung kaca yang dibom. Memandangkan cakera logam dengan nombor tahanannya, Cohen-Portheim merasa lega kerana mengetahui dia hanya perlu bertahan satu malam di sana.

Demikianlah keadaan manusia, yang menginginkan kebesaran bagi negara adalah menginginkan keburukan sesama.

Pada pukul enam pagi, pengawal bersenjata mengarak tahanan baru melalui jalan-jalan London ke stesen kereta api. Orang ramai membariskan jalan mereka, meludah, membuang barang, dan berteriak mengenai pembunuh dan pembunuh bayi. Cohen-Portheim sangat mengetahui status pariahnya. "Semua orang merasakan sesuatu yang luar biasa diharapkan dari dia," tulisnya Masa Masih Tetap, memoirnya selama hampir tiga tahun yang akan dia habiskan sebagai tahanan di kem tahanan Inggeris. "Tetapi tidak seorang pun - kecuali tentera [British] - yang tahu apa yang harus dilakukan untuk menunjukkan semangat patriotiknya yang setia." Di stesen kereta api, mimpi ngeri banduan tiba-tiba terbalik. Mereka menaiki kereta api yang selesa ke pantai, dengan makanan yang baik dan pelayan awam yang ramah. Setibanya di sana, para tentera mengambil alih semula, memerintahkan mereka ke sebuah kapal pengukus, di mana mereka terkunci di ruang berdiri hanya di dalam tahanan semasa mereka berlayar menyeberangi Laut Ireland ke Kem Knockaloe di Isle of Man, yang akhirnya akan menahan lebih dari 23.000 musuh makhluk asing.

Mendekati Knockaloe dalam kegelapan, Cohen-Portheim melihat rantai lampu busur yang terang di atas bukit, menerangi pagar kawat berduri yang membentang setinggi lapan belas kaki. Ribuan tahanan berkerumun di dalam kawat, memulakan kedatangan baru dengan meniru penyeksa Inggeris mereka: Huns! Pembunuh bayi! Kaki Cohen-Portheim tenggelam ke dalam tanah liat yang berlumpur. Dia menyerahkan nombor tawanannya dan mula menunggu akhir perang.

Jurist William Blackstone pertama kali menentukan istilah musuh asing dalam perayaannya Ulasan mengenai Undang-undang England pada tahun 1766. Menyimpulkan undang-undang umum Inggeris selama berabad-abad, dia menulis, “Ketika saya menyebut hak-hak orang asing ini, saya mesti memahami hanya kawan-kawan asing, atau negara-negara yang damai dengan negara kita kerana musuh asing tidak mempunyai hak, tidak keistimewaan… semasa perang. ” Amerika Syarikat pada tahun 1798, yang menjangkakan perang dengan Perancis, mewujudkan Akta Alien dan Hasutan yang kontroversial, termasuk Akta Musuh Alien sendiri, yang membenarkan penangkapan, penangkapan, atau penyingkiran lelaki berusia lebih dari empat belas tahun yang berasal dari negara yang berperang dengan Amerika Syarikat. (Walaupun hampir semua Akta Alien dan Hasutan tamat beberapa tahun kemudian, Akta Musuh Alien tetap ada di buku-buku hari ini.)

Sebelum Perang Dunia Pertama bermula pada tahun 1914, penahanan sipil telah digunakan sebagai taktik selama beberapa perang kolonial di Afrika, Pasifik, dan Kuba. Seperti yang ditadbir oleh Britain, Jerman, Sepanyol, dan Amerika Syarikat pada awal abad kedua puluh, kem penjajahan penjajah menyimpan hampir semua kem yang akan menjadi tempat perkhemahan dalam seratus tahun ke depan, dari tempat penahanan hingga kilang pembunuhan beramai-ramai.

Sepanyol mendirikan kem pertama di Kuba kolonial pada tahun 1896. Penduduk desa terpaksa memasuki kem bandar untuk memotong gerila dari bantuan tempatan. Tanaman mereka terbakar dan rumah hilang, keluarga perlahan-lahan mati kelaparan di pinggiran Havana dan bandar-bandar lain. Di Filipina, lima tahun kemudian, tentera Amerika Syarikat mendirikan kemnya secara ringkas semasa kempen kejam terhadap pejuang kemerdekaan, mengeksekusi orang awam dan suspek kapal selam semasa soal siasat, tindakan yang dianggap begitu kejam sehingga para pegawai menghadapi pengadilan tentera atas tindakan mereka. Antara tahun 1900 dan 1902, Inggeris akan membina lebih dari seratus kem untuk melindungi keluarga Afrikaner dan orang Afrika hitam semasa Perang Anglo-Boer di Afrika Selatan. Seperti di Cuba, kematian yang meluas lebih banyak disebabkan oleh perancangan yang buruk daripada penyalahgunaan yang disengaja, tetapi salah urus ini menyebabkan puluhan ribu kematian. Pada tahun 1904, Jerman akan memasukkan kubu konsentrasi ke dalam strategi pembunuhan beramai-ramai terhadap puak Herero dan Nama yang memberontak di wilayahnya di Afrika Barat Daya (hari ini Namibia), mendorong mereka ke gurun, memburu mangsa yang selamat, mengikat mereka bersama, dan menyerahkan mereka ke kem buruh dengan kadar kematian yang mengejutkan.

Angka kematian dari kem penempatan penjajah meningkat kepada lebih dari 150,000. Kata-kata kematian itu, yang diperkuat oleh liputan akhbar yang agresif dan pejuang hak asasi manusia awal, menjadikan kem tersebut menjadi sumber rasa malu nasional bagi kuasa-kuasa imperialis yang telah mengadopsi mereka. Pada bulan Disember 1904, Jerman membatalkan kebijakan pemusnahannya di Afrika Barat Daya, dan Reichstag segera memotong dana ke wilayah tersebut. Di England semasa Perang Boer, anggota Parlimen mengecam perlakuan tentera Britain terhadap orang awam, bertanya apakah peraturan perang bertamadun yang disepakati di Den Haag pada tahun 1899, tahun Perang Boer dimulakan.

Dalam Perang Anglo-Boer, pemerintah Britain berpendapat bahawa Konvensyen Hague tidak berlaku: republik Boer bukan penandatangan. Konvensyen Hague juga tidak menggunakan kekuatan yang bermakna sehubungan dengan perlakuan tahanan di kem penjajah lain. Akhirnya disahkan oleh lebih daripada empat puluh negara, termasuk Britain, Jerman, Sepanyol, dan Amerika Syarikat, konvensyen tersebut hanya mengikat antara penandatangan yang kemudian berperang satu sama lain. Kem kolonial secara teknikal mematuhi undang-undang. Subjek dan kuasa kolonial tidak berperang, hanya orang pribumi menentang gabenor mereka yang tahanan adalah orang asli, bukan musuh asing.

Pedagang Menerima Moor di Pelabuhan, oleh Nicholaes Pietersz Berchem, c. 1665. Gemaeldegalerie Alte Meister, Staatliche Kunstsammlungen Dresden, Jerman.

Pada hari-hari pertama Perang Besar, Britain hanya bermaksud menahan suspek alien musuh sebagai tawanan perang. Ditekan oleh Parlimen untuk menangkap semua alien musuh, Setiausaha Dalam Negeri Britain, Reginald McKenna menentang, mengatakan dia akan melanjutkan Konvensyen Hague, di mana tentera bertanggungjawab untuk menunjuk alien musuh untuk ditangkap. Pramugari, katanya, hanya disediakan untuk makhluk asing musuh yang merupakan anggota tentera atau dianggap berbahaya bagi negara. Selepas LusitaniaTenggelam, bagaimanapun, perlawanan politik lenyap, semua alien musuh zaman tentera dikumpulkan, dan orang awam berubah menjadi tawanan perang.

Ketika pengisytiharan perang berlipat ganda di seluruh dunia antara penandatangan Konvensyen Den Haag, birokrasi penahanan yang kompleks mulai mengeluarkan kumpulan orang awam secara beramai-ramai dari masyarakat. Konvensyen Hague membenarkan penahanan tahanan di "kota, kubu, kem, atau tempat lain," tetapi menyatakan bahawa mereka "hanya boleh dikurung sebagai langkah keselamatan yang sangat diperlukan." Di tengah-tengah keadaan penahanan masa perang adalah syarat agar tawanan perang "diperlakukan seperti tempat tinggal, penginapan, dan pakaian yang sama seperti pasukan pemerintah yang telah menangkap mereka."

Untuk memahami kesan penahanan massa semasa Perang Dunia Pertama, pengalaman yang dijelaskan oleh Paul Cohen-Portheim harus digandakan ratusan ribu kali di seluruh dunia. Pada bulan November 1914, Jerman bergerak untuk menangkap semua lelaki Britain, Perancis, dan Rusia yang berumur antara tujuh belas hingga lima puluh lima tahun, dan pada akhir perang diadakan lebih dari 111.000 alien musuh. Dalam tempoh yang sama, Perancis menahan 60,000 orang awam Jerman dan Austro-Hungaria, Bulgaria mengumpulkan lebih daripada 14,000 orang bukan tentera Serbia dan Kroasia dan Romania menahan 6,000 orang awam, kebanyakannya Jerman dan Austro-Hungari.

Menjelang akhir perang, kubu konsentrasi di Britain telah menampung lebih dari 32,000 alien musuh. Di Rusia, orang asing dari Jerman, Austria-Hungaria, dan Turki diasingkan ke kampung-kampung di ujung empayar tsar, dengan kira-kira 300,000 alien musuh dihantar pulang atau ditahan sebelum Revolusi Bolshevik membawa perdamaian yang terpisah pada awal tahun 1918. Setelah bergabung dengan konflik pada bulan April 1917, Amerika Syarikat akan menempatkan lebih dari 2.000 alien musuh, hampir kesemuanya orang Jerman, dengan J. Edgar Hoover yang berusia dua puluh dua tahun sebagai peneraju pendaftaran alien musuh.

Dalam era wajib militer yang meluas, mana-mana lelaki usia tempur adalah seorang askar yang berpotensi. Para jeneral bimbang bahawa orang-orang asing yang berkebolehan dihantar pulang ke negara asal mereka pada suatu hari mungkin akan muncul di medan perang pada hari berikutnya, seterusnya mendorong keinginan untuk membuat perbezaan antara orang awam dan pejuang. Pelatih mengetahui bahawa berbanding dengan kehidupan di parit, sebuah kamp konsentrasi menawarkan keselamatan yang relatif, tetapi latihan berpendapatan sendiri. Walaupun mereka telah menghabiskan beberapa dekad sebagai bagian dari masyarakat, perniagaan orang asing digeledah atau ditutup, atau aset mereka dirampas oleh pemerintah. Pelatih bukan tentera, tetapi jenis sandera kelas rendah yang baru. Tidak dijangka melawan atau mati, mereka hanya bertahan.

Yang melihat semua makhluk dalam dirinya sendiri, dan dirinya sendiri dalam semua makhluk, kehilangan semua ketakutan.

Secara keseluruhan, catatan dari Perang Dunia Pertama mendokumentasikan lebih daripada setengah juta orang awam. Akan tetapi, kematian ditahan. Semasa perang, Britain sendiri kehilangan lebih dari 700,000 tentera dalam pertempuran, dan kematian di seluruh dunia, orang awam dan tentera, dianggarkan lebih dari enam belas juta. Setelah pembantaian yang sangat besar ini, mungkin tidak hairanlah bahawa pelarian beberapa ratus ribu alien musuh telah dilupakan. Namun Perang Dunia Pertama adalah saat yang sangat baik dalam perlakuan orang awam semasa perang. Pada musim panas tahun 1914, kubu konsentrasi adalah konsep yang tidak berfungsi dan tercela. Menjelang akhir perang, mereka tersebar di enam benua. Hanya dalam empat tahun, penahanan besar-besaran terhadap orang awam yang tidak bersalah disahkan di setiap pelosok bumi.

Tdia pagi setelah tiba di Knockaloe Internment Camp pada bulan Mei 1915, Cohen-Portheim mendengarkan jaminan komandan kem bahawa tahanan akan diperlakukan dengan baik dan pertimbangan - hatinya naik sebentar - tetapi jika mereka cuba melarikan diri, komandan itu terus, mereka dapat juga ditembak. Cohen-Portheim tidak mengetahuinya, tetapi di sebalik aspek perkhemahan yang kasar, tempat itu dirancang untuk mengelakkan jenis penderitaan yang ditanggung oleh orang-orang dalaman semasa Perang Boer.

Pada musim panas, tahanan boleh berbaring di bukit berumput dan menatap langit. Di kem yang tidak mempunyai orang dewasa lebih dari lima puluh atau di bawah lapan belas tahun, dan tidak ada wanita sama sekali, tidak ada kewajiban untuk pelatih melangkaui panggilan pagi dan malam. Cohen-Portheim bersiap untuk membuat keadaan terbaik selama satu atau dua minggu yang menurutnya mungkin akan berlalu sebelum pembebasannya.

Ketika tahanan menetap, barang-barang mereka tiba, tetapi salah satu batang Cohen-Portheim telah hilang. Yang diterimanya dipenuhi dengan alat percutian yang dia pakai dengan optimis: pakaian mandi, pakaian flanel putih, dan pakaian malam, tetapi bukan perkara praktikal. Dia mula memakai jas putihnya secara teratur, untuk menggembirakan rakan-rakan pelatih. Dia menggunakan baki wangnya untuk mendapatkan dua paku untuk menggantung pakaiannya dan dua papan untuk sandaran kepala.

Cohen-Portheim bertambah baik apabila dia mendapati dia tidak hanya dapat menerima surat dari keluarganya, tetapi sejumlah kecil uang juga. Pembahagian kelas kembali menjadi kepala ketika mereka yang memiliki dana diizinkan untuk meminta pindah ke "gentlemen's camp" di Wakefield di West Yorkshire. Mendengar keadaan yang lebih baik di sana, Cohen-Portheim masuk, hanya untuk mencari tempat sempit yang sama, kebosanan yang sama, dan kawat berduri di mana-mana yang sama.

Surat khabar mengkritik pengecualian untuk orang asing yang berpengaruh, tetapi latihan mempengaruhi semua kelas dan pekerjaan di seluruh dunia. Pada tahun 1915, ketika James Joyce mula menulis Ulysses, saudaranya Stanislaus — dan hampir Joyce sendiri — dipenjarakan di Austria sebagai subversif. Leon Trotsky dicegat ketika dia berlayar dari New York City dalam perjalanan ke Rusia untuk menyambut Revolusi Bolshevik pada tahun 1917. Dia ditahan selama beberapa minggu sebagai tahanan politik di sebuah kem di Nova Scotia, walaupun Rusia dan Kanada tidak semasa berperang.

Ketika perang berlanjutan dan kem-kem baru dibina di seluruh dunia, birokrasi pentadbiran juga berkembang: Biro maklumat POW ditubuhkan sebagai penapis surat-surat yang diproses aduan diterima. Di bawah naungan Konvensyen Geneva, Palang Merah dan negara-negara berkecuali bekerja sebagai go-betweens, meneruskan paket dan berusaha untuk melakukan pertukaran pertukaran tahanan. Pegawai Palang Merah sendiri mengunjungi lebih dari lima ratus kem di tiga puluh lapan negara. Ketika pentadbiran karantina sosial berkembang, perpustakaan perkemahan bertambah menjadi ribuan jilid. Kursus teknikal yang memenuhi garis panduan profesional telah disetujui kerana tahanan sijil perdagangan dapat memenuhi syarat untuk memenuhi syarat untuk Oxford atau Cambridge setelah dibebaskan dan, dalam beberapa kes, bahkan ijazah universiti. Tetapi semua aktiviti ini hanya berfungsi sebagai pakaian terbuka dari hukuman penjara tanpa henti.

SayaPada Februari 1918, Paul Cohen-Portheim menjelang ulang tahun ketiganya di penjara. Setahun kemudian, diagnosis "penyakit kawat berduri" akan ditawarkan oleh doktor Switzerland dan pemerhati Palang Merah Adolf Lukas Vischer untuk menjelaskan kesan penahanan berterusan terhadap orang awam dan pejuang. "Cubalah bayangkan," tulis Cohen-Portheim, "walaupun sangat mustahil untuk dimengerti tanpa mengalaminya - apa artinya, tidak pernah akan menjadi bersendirian dan tidak pernah untuk tahu senyap, tidak semenit, dan terus berlanjutan selama bertahun-tahun, dan anda akan mula bertanya-tanya bahawa tidak ada wabak kegilaan umum. " Walaupun tidak ada penyalahgunaan secara terang-terangan di kebanyakan kem, gabungan monotoni, tarikh pembebasan yang tidak diketahui, kekurangan privasi, kekurangan seksual, dan ketidakberdayaan tahanan untuk mengubah keadaan digabungkan untuk memupuk penyakit mental yang mendalam. Cohen-Portheim kemudiannya tidak dapat memanggil seorang tahanan yang bebas dari penyakit.

Pada awal perang, ahli politik telah berusaha membedakan antara "alien ramah" dan "alien musuh." Tetapi keseluruhan projek penentuan dan pemberian taat setia kepada orang ramai tidak berguna. Untuk semua perniagaan yang ditutup, mata pencaharian hancur, keluarga dihancurkan, dan dana dibelanjakan di kem, penangkapan besar-besaran alien musuh di Britain tidak memberikan manfaat yang jelas. Menjelang Perang Besar, rangkaian perisik Jerman tidak berkesan, dengan Britain dengan cepat mengumpulkan ejen yang diketahui pada hari-hari pertama konflik. Tidak seorang pun warganegara Jerman yang tinggal di Britain pada awal perang dikaitkan dengan tindakan pengintipan semasa perang.

Lelaki yang memakai pakaian tradisional "budak lelaki jerami", Ireland, 1922. Gambar oleh A. W. Cutler. Juga dikenal sebagai "mummers," anak lelaki jerami secara tradisional memberikan rasa gembira di majlis perkahwinan dan perayaan lain. Album Rahsia Eropah, Jilid 44 dari Muzium Rahsia Manusia.

Cohen-Portheim dibebaskan dari penjara pada bulan Februari 1918, ketika dia dimasukkan dalam pertukaran tahanan yang dikuasai oleh Belanda yang netral. Kembali ke Jerman pada tahun itu, dia mendapati kekurangan makanan, ekonomi hancur, dan negara itu mengalami perang saudara. Mengingat seberapa sering keadaan menolak optimisnya, dia terbukti sangat adil dalam penggambaran masa di kem. Masa Masih Tetap diterbitkan pada tahun 1931, dan New York Times kemudian akan menggambarkan memoir penahanannya sebagai orang awam Semua Tenang di Bahagian Barat.

Namun, di dalam puing-puing Eropah yang hancur, hanya ada sedikit refleksi mengenai kem tumpuan. Sebilangan tahanan telah melakukan rusuhan atau ditembak di kamp-kamp di Kanada dan di Front Timur telah menggunakan kerja paksa secara kontroversial, tetapi sebahagian besar kem konsentrasi tidak dapat dibandingkan dengan tragedi perang moden yang belum pernah terjadi sebelumnya yang telah menjatuhkan, membunuh, dan membunuh berjuta-juta orang. Menjelang tahun 1918, pemenjaraan orang awam nampaknya tidak dapat dilakukan. Bahagian kem yang paling berperikemanusiaan - pakej Palang Merah, kelas, perpustakaan, persembahan orkestra - telah menormalkan idea penahanan masa perang.

Percubaan untuk menyeragamkan dan memanusiakan keadaan penahanan juga memulihkan idea kem konsentrasi dan mengikis kenangan akan kekejaman kem penjajah. Sesungguhnya, setelah masyarakat menyesuaikan diri dengan idea untuk memenjarakan orang asing yang tidak bersalah, pemerintah belajar bagaimana memanfaatkan kegelisahan bahaya asing - dengan ketakutan yang mendasari akan jenayah, kemerosotan, dan penyakit - dan menyerahkannya kepada kumpulan sasaran lain, yang sering menjadi musuh dalam negeri . Pengenalpastian kelas pariah, pendaftaran dan peraturan yang mengehadkan tingkah laku, diikuti dengan penangkapan besar-besaran dan penahanan orang awam, daftar panggilan dan nombor tahanan, barak, menara pengawal, pengawal bersenjata ... orang awam di mana-mana telah mengalaminya sebelumnya sebagai tragedi yang nampaknya perlu dalam melayani perjuangan nasional. Kem telah menjadi sebahagian daripada proses formal dehumanisasi.

Leon Trotsky akan merakam pengalamannya sendiri di kem konsentrasi Kanada dan menulis memo pada tahun 1918 setelah kembali ke Rusia, yang menunjukkan penggunaan kem yang serupa untuk musuh Revolusi. Vladimir Lenin dengan cepat menganut konsep itu, dan perintah keluar untuk menggunakan kem di samping pelaksanaan sebagai alat dalam keganasan besar-besaran yang ingin dia tanamkan. Sistem ini akan mendapat juara di bawah kendalian Stalin, yang Gulag sebahagiannya bangkit di belakang beberapa minggu Trotsky yang tidak biasa di kem tahanan di Nova Scotia.

Sekiranya penahanan selama Perang Dunia Pertama memberi inspirasi kepada kem yang mendahului Soviet Gulag, langkah-langkah anti-Semit di Jerman, termasuk Undang-undang Nuremberg 1935, dimulakan dengan cara yang terasa lebih akrab: pengenalpastian penduduk awam yang asing, diikuti dengan pendaftaran, larangan, penangkapan, dan penahanan di kem.

Namun ketika laporan kekejaman mulai muncul pada tahun 1930-an, dunia menanggapi kem Nazi pada Perang Dunia Kedua seolah-olah mereka adalah kem tahanan Pertama. Pada tahun 1943, setelah pengusiran orang Yahudi Denmark ke kem ghetto di Theresienstadt di Czechoslovakia, raja Denmark menegaskan agar wakil Palang Merah diizinkan untuk berbicara dengan tahanan di sana. Penyelesaian Akhir sedang berlangsung, tetapi Nazi perlu menjaga negara-negara yang diduduki dari pemberontakan terbuka, dan dengan demikian mengizinkan lawatan. Kegilaan persiapan penanaman dan pengubahsuaian bunga diikuti, diikuti dengan acara budaya palsu - semua berusaha untuk memperlihatkan yang tidak asing lagi, menunjukkan bahawa kem Reich Ketiga tidak berbeza dengan kem yang ditadbir oleh negara lain selama Perang Dunia Pertama.

Sharecropper Bud Fields dan keluarganya di Rumah, Hale County, Alabama, oleh Walker Evans, 1935. Bahagian Cetakan dan Gambar Perpustakaan Kongres A.S. Washington, DC.

Tentu saja, mereka sangat berbeza, tetapi setiap negara dalam Perang Dunia Kedua mengubah kem konsentrasi Pertama menjadi mesin yang memenuhi keperluannya. Penjajahan asing alien musuh pada tahun 1940 mengulangi kesalahan tergesa-gesa dan penangkapan berlebihan dari tahun 1915. Setelah Pearl Harbor, Amerika Syarikat menahan bukan sahaja orang asing Jepun, tetapi hampir tujuh puluh ribu warganya sendiri dengan keturunan Jepun. Di Perancis yang diduduki pada zaman Vichy, polis Perancis mengumpulkan orang-orang Yahudi asing ke dalam kem, dari mana mereka dihantar ke Auschwitz. Rusia mengusir ratusan ribu orang Poland ke timur, banyak ke kem buruh Artik. Tetapi tidak ada sistem yang dibandingkan dengan kem kematian Nazi yang akan menjadikan kubu konsentrasi sebagai kengerian khas abad kedua puluh.

Cohen-Portheim tidak akan hidup untuk melihat pecahnya perang dunia yang lain. Dia meninggal pada tahun 1932, setahun setelah penerbitan memoarnya dan setahun sebelum Hitler berkuasa. Selama bertahun-tahun berada di antara orang asing dengan sedikit harapan untuk dibebaskan, dia menulis, "Saya tidak dapat dengan jujur ​​mengatakan bahawa itu telah membahayakan saya." Tetapi menilai sifat kem kemahuannya, dia kurang ramah. Sekiranya standardisasi dan penghancuran manusia di kamp-kamp konsentrasi dalam Perang Besar tidak mengakibatkan kerosakan kekal, dia tetap melihat dirinya sebagai pesakit yang tidak biasa yang keluar dari wabak yang lebih sihat daripada sebelumnya. Nasib baiknya sendiri, dia menulis, "tidak boleh menghalang saya daripada menganggap penyakit itu penyakit atau mendorong pembaca saya untuk berfikir bahawa saya menyebut kebaikan itu sendiri adalah kejahatan."


Jerman tidak menyerang Belgium pada tahun 1914: Apa yang dilakukan oleh Britain?

Beberapa minggu pertama di timur kemungkinan serupa, tetapi dengan lebih sedikit sisa dari Tentera 1 dan 2 Rusia. Walaupun anda mengabaikan rasa sakit hati empat tentera Jerman yang segar dan tanpa pengawasan akan menimpa tentera Rusia (iaitu kedudukan lalai anda) kehadiran pasukan Jerman di sebelah timur hanya bermaksud Rusia mesti segera meninggalkan serangan AH dan Poland (senario kes terbaik mutlak untuk Rusia, tetapi bukan yang paling mungkin). Ini menjimatkan tentera A-H sebelum perang dan kemungkinan hasilnya di Itali tetap duduk pada tahun 1915.

Di barat Perancis cenderung kehilangan sebahagian besar pasukan tingkatan mereka atas serangan yang tidak disangka, sementara front barat yang lebih sempit di kawasan yang lebih dipertahankan bermaksud Jerman dapat mendedikasikan sebahagian besar pasukannya ke arah timur, sebagai OTL sumbangan British yang besar untuk perang benua adalah lebihan daripada keperluan. Pada tahun 1915, anda mempunyai Rusia yang lemah dan terpencil menghadapi tentera A-H yang jauh lebih kuat dan lebih fokus serta sebahagian besar tentera Jerman.

Menjaga tentera A-H tetap utuh, menjaga Itali berkecuali, dan meninggalkan BEF dan rakan-rakan tanpa apa-apa - nampaknya pulangan yang baik untuk lorong kereta api yang diperpanjang.

BooNZ

& quotKetua Staf formasi Prusia di lapangan berhak untuk tidak setuju, secara tertulis, dengan rancangan atau perintah panglima formasi, dan meminta komandan formasi tertinggi berikutnya (yang mungkin akhirnya menjadi Raja, atau Maharaja, yang akan dibimbing oleh Ketua Staf Am Besar). Ini berfungsi sebagai pemeriksaan ketidakcekapan dan juga berfungsi bagi pegawai yang keberatan untuk melepaskan dirinya secara rasmi dengan rancangan yang cacat. Hanya komandan yang paling keras kepala yang tidak akan melepaskan diri dari ancaman ini. & quot

Saya tidak menyarankan pegawai-pegawai kakitangan berusaha melepaskan tugas atau pemberontakan. Mereka memiliki kemampuan untuk menantang apa yang mereka lihat, dengan latihan profesional mereka, sebagai rancangan yang buruk jika Jenderal Pimpinan berada di luar kedalamannya.

Cukup adil, tetapi saya fikir mengubah keseluruhan arah program kerja perancangan ketenteraan Jerman mungkin melebihi tahap gaji kebanyakan pekerja bawahan. Selanjutnya, mana-mana bawahan yang mempunyai masalah perlu memiliki masalah keluli, kerana berdasarkan ekstrak anda, apa-apa perbezaan yang akan dihadapi oleh Moltke atau temannya Wilhelm.

Schlieffen muncul dengan konsep pada tahun 1905 dan bersara pada awal tahun 1906. Perkembangan & quotSchlieffen rancangan & quot; tidak ada kaitan dengan Schlieffen, jadi saya gagal melihat bagaimana anda dapat memberi penghargaan kepada Schlieffen untuk proses pembangunan.

Sekali lagi, contoh yang anda berikan berkaitan dengan pengembangan Rancangan Schlieffen, yang berlaku setelah Schlieffen telah bersara pada tahun 1906. Bolehkah anda memberikan pautan untuk merujuk secara terperinci kekurangan kepemimpinan Schlieffen?

Satu-satunya perkara yang dilakukan oleh Moltke adalah kegagalan Jerman untuk mencapai keputusan yang menentukan (apalagi dikalahkan) yang bermaksud perang sudah kalah pada tahun 1914.

Ya, mungkin semacam melambaikan bendera putih yang kuat.

Sekiranya anda menyedari sumbangan Schlieffen berjumlah lebih sedikit daripada kertas perbincangan pada tahun 1905, bagaimana anda dapat mempertahankan ini ditukar kepada rancangan Schlieffen yang jauh lebih terperinci dengan penyesuaian kosmetik dan kecil?

BooNZ

Baiklah, saya membaca Zuber. Inilah yang dia katakan:


Tidak ada Ketua Staf Jerman selepas tahun 1888 (dengan pengecualian yang mungkin dinyatakan di atas) yang serius memikirkan serangan habis-habisan di timur. Tidak ada bukti bahawa ada Generalstabsreise, Kriegsspiel, atau Strategische Aufgabe berurusan dengan operasi bahkan jauh menyerupai serangan timur. Kewujudan yang menyinggung perasaan Ostaufmarsch selepas tahun 1888 adalah mitos.
.

jadi sumber anda sendiri mengatakan, anda tersilap.

Sekali lagi, jika mereka melakukan pilihan & quotEast First & quot, mereka juga akan mempermainkan Barat pada suatu ketika. Tidak ada gunanya kejayaan yang menakjubkan di Timur jika anda kalah dalam Perang di Barat. Sekiranya Jerman mempertimbangkan untuk pergi ke Timur, mereka ingin tahu bahawa mereka memegang di sebelah baratnya. Sekali lagi, sebutkan rencana rencana 1888

Anda mungkin telah membaca Zuber, tetapi pemahaman anda sedikit menurun. Selama masa pemerintahannya, Schlieffen secara konsisten mempromosikan doktrin mobiliti dan serangan balas menggunakan garis dalaman dan rangkaian kereta api Jerman untuk memerangi pertempuran yang menentukan dekat dengan sempadan atau bahkan di wilayah Jerman, iaitu dekat dengan kepala kereta api Jerman. Strategi Jerman di timur adalah mengenai pemusnahan pasukan Rusia, bukan tentang serangan habis-habisan untuk merebut objektif geografi yang jauh.

Dalam rancangan 1900/01, Schlieffen's Aufmarsch II adalah Ostaufmarsch: 44 bahagian akan dikerahkan di timur dan hanya 24 di barat, jadi saya menganggap rancangan itu akan melibatkan pengekangan di barat. Sebilangan besar daripada kita yang mengetahui masalah ini menganggap pilihan & quotEast First & quot akan menggambarkan rancangan Jerman alternatif OTL untuk 4 tentera timur dan 4 tentera barat - dikemas kini 1909/10, 1910/11, 1911/12 dan 1912/13. Rancangan ini kemungkinan akan menggambarkan pilihan Schlieffen untuk serangan balas yang menentukan dekat dengan wilayah Jerman, sama ada di timur atau barat.

Sekiranya Jerman memutuskan untuk tidak melakukan bola jauh ke Belgia, maka dalam waktu singkat satu-satunya alternatif yang dapat dilaksanakan adalah tentera 4/4 yang disebutkan di atas antara timur dan barat. Seperti yang dijelaskan di atas, ini kemungkinan besar akan mencerminkan preferensi Schlieffen sebelumnya untuk serangan balas, jadi tidak, Rusia tidak akan diserang terlebih dahulu. Walau apa pun perkara di atas, saya memahami bahawa rancangan alternatif yang diharapkan pasukan barat Jerman akan mengambil inisiatif jika sesuai.

Saya terkejut jika Moltke menganggap rancangan itu mudah, memandangkan dia kononnya tidak menghasilkan bahan asalnya sendiri. Kesalahan utama dengan bahasa Perancis adalah doktrin ofensif ofensif Joffre, yang mengutamakan tindakan ketenteraan ofensif segera sebelum sokongan meriam dan / atau kecerdasan yang lebih baik. Doktrin Perancis secara khusus menyatakan tindakan ofensif tidak boleh ditangguhkan kerana menginginkan sokongan perisikan atau artileri dan menjadikan bayonet sebagai senjata infantri terunggul.

Bagaimanapun, niat ofensif Joffre tidak ada kaitan dengan tindakan Jerman yang spesifik. Dalam Rancangan XVII, yang diedarkan kepada panglima tentera pada 7 Februari 1914, Bahagian II - Niat Panglima Panglima - mengatakan: & quot; Dalam semua keadaan, niat jeneral memerintah adalah menyerang tentera Jerman sebaik semua pasukan berkumpul & quot.

Seperti yang digariskan di atas, mereka yang biasa dengan senario 'Jerman pergi ke Timur' biasanya menganggap orang Jerman menggunakan OTL alternatif 4/4 tentera yang berpecah antara timur dan barat. Oleh kerana infrastruktur kereta api Jerman di timur hanya dapat mendukung penempatan awal 3 pasukan dan Rusia sebenarnya mengharapkan 25-30 bahagian Jerman di timur, orang Rusia tidak akan melihat alasan untuk mengubah rancangan asalnya. Itulah sebabnya tentera 1 dan 2 Rusia menghadapi kehancuran hampir dalam senario ini.

Pertempuran di Alsace dan Ardennes bukanlah contoh serangan Perancis terhadap posisi pertahanan Jerman, tetapi contoh Perancis dikalahkan di lapangan, dengan persiapan ad-hoc Jerman. Oleh kerana garis pertempuran di sepanjang sempadan Jerman-Perancis pasti menjadi kurang lancar, karya pertahanan Jerman akan menjadi semakin mantap, memberikan kelebihan yang lebih besar kepada para pembela. Orang Perancis tidak hanya mempunyai doktrin ofensif yang menyedihkan dan kekurangan sistemik artileri / Howitzers yang berat untuk berhadapan dengan pembela yang kuat, tetapi Joffre juga harus bergantung pada pasukan tahap kedua dan ketiga.

OTL Perancis pada awalnya mengabaikan tentera 1, 2 dan 3 Jerman yang bergerak melalui Belgium, jadi 3 tentera Jerman yang menuju ke timur berubah sedikit.

Sekiranya Belgium berkecuali, maka Jerman tidak perlu mempertahankan jarak dari Luxemburg ke Selat Inggeris. Bahagian depan barat yang padat ini akan berada di medan yang lebih dapat dipertahankan dan mempunyai pembela yang lebih banyak. OTL Jerman menghadapi 2 tentera Perancis di Ardennes dan 2 tentera Perancis yang lain di alsace Lorraine - sejumlah 4 tentera Perancis. Kecuali orang Perancis bersedia melanggar netraliti Belgia (mereka tidak), maka mereka akan berjuang untuk memukul pertahanan Jerman dengan lebih dari 3 tentera pada satu masa, tanpa jatuh ke atas diri mereka sendiri.

Bolehkah anda memberikan rujukan yang mengesahkan semua memo Schleiflin itu salah, atau adakah anda juga mengatasinya. Petikan berikut dari Zuber lebih baik menjelaskan pemikiran Schleiflin sejurus sebelum bersara.

Pada bulan November dan Disember 1905 Schlieffen melakukan latihan terakhirnya, Kriegsspiel 42-hari dua-depan yang besar, mungkin permainan perang terbesar dalam sejarah ketenteraan. Untuk penyokong rancangan Schlieffen, dan juga seperti Ritter yang melihat di Schlieffen hanya militerisme yang agresif, permainan perang ini adalah kekecewaan pahit, kerana dalam latihan terakhir dan terhebat Schlieffen ini, Jerman melakukan pertahanan strategi di kedua-dua bidang .

Tidak, anda telah menyebut Zuber di luar konteks dan dengan demikian telah membuat kesimpulan yang salah. Dari semasa ke semasa Schleiflin memprioritaskan garis depan timur, tetapi dia tidak memikirkan apa-apa yang menyerupai pendekatan bola yang dalam yang tercermin dalam & quot; rencana Schleiflin & quot. Ekstrak lain dari Zuber:

. Dieckmann menunjukkan kepada kita bahawa Schlieffen mempertahankan rancangan tua Moltke hampir tidak berubah, pertama sebagai rancangan perang tunggal, kemudian setelah tahun 1899 sebagai Aufmarsch II. Pada tahun 1900/1901 dia bahkan menghidupkan semula Ostaufmarsch berskala penuh Moltke pada tahun 1880. Schlieffen tidak pernah melepaskan kemungkinan melakukan serangan di timur.

Glenn239

4/4 seperti yang anda gambarkan, ini akan bersifat defensif sepenuhnya dan terlalu pasif untuk doktrin Jerman tahun 1914. Orang Jerman hanya akan duduk di sana sambil menunggu rakan-rakan mereka dari Rusia untuk memberikan peluang serangan balas, sementara orang Rusia terus menghadapi Prusia dan mengalahkan orang Austria di Galicia? Saya rasa tidak. Sekiranya 4 tentera Jerman menuju ke timur, objektifnya sepertinya adalah orang Poland yang menonjol dalam serangan konsentris dengan pihak Austria.

Adakah mereka? Orang Rusia tahu betul bahawa ketika Jerman tidak menyerang Belgia, mereka mesti menghadapi serangan Jerman, jadi mereka akan menolak untuk maju dengan pasukan 1 dan 2. Tujuan dari serangan Prusia Timur Rusia adalah untuk melepaskan tekanan kepada Perancis - jika Jerman tidak menyerang Perancis tidak ada alasan untuk Rusia menyerang, jadi mereka tidak akan melakukannya.

Dari segi jaringan kereta api Prusia Timur yang menyokong 3 tentera, ini tidak termasuk rangkaian kereta api Austria yang kurang digunakan, yang saya fikir dapat menyokong mobilisasi tentera Jerman.

Secara historis kedua-dua belah pihak bergerak ke utara dalam satu siri lompatan sebagai usaha untuk mengatasi pertahanan pihak lain. Mengapa perkara itu tidak berlaku di sini apabila orang Perancis menyedari bahawa mereka ditakdirkan di perbatasan?

Bagaimana anda memikirkannya? Anda sendiri mengatakan bahawa doktrin Perancis sangat menyakitkan. Sekiranya Jerman cuba menghantar 4 pasukan ke timur, maka tindak balas Perancis akan menjadi serangan habis-habisan, sedangkan secara historis Joffre menahan kirinya dan membiarkan Jerman membuat gerakan pertama - niatnya adalah untuk menyerang balik secara oportunis berdasarkan peluang yang ditunjukkan dalam pergerakan Jerman. Sekiranya secara historis 3 tentera Jerman yang bergerak ke barat kini memasuki timur, saya tidak dapat memahami tetapi itu akan memberi kesan besar pada niat Joffre?

Siapa yang mengatakan apa-apa mengenai Belgium bersikap berkecuali kerana Jerman tidak menyerang? : ^)

Oleh itu, dengan mengingat doktrin Perancis, anda menyebut tentang serangan habis-habisan, dan doktrin Perancis untuk mengelakkan serangan kedudukan atau kerja lapangan yang diperkuatkan, dan memandangkan kecenderungan bersejarah Sept-Okt 1914 untuk berusaha mengepung musuh dengan gerakan menyelimuti ke utara, maka dengan proses penghapusan semua kemungkinan pilihan lain, Joffre akan.

BooNZ

Tidak, orang Rusia mungkin akan memasuki Prusia Timur sebelum Jerman bahkan dikerah sepenuhnya di timur. Pertempuran OTL Tannenberg menggambarkan tidak perlu menunggu serangan Rusia dan doktrin serangan balas Schlieffen masih hidup dan baik dalam tentera Jerman. Zuber mendakwa Pertempuran Tannenburg dan tahun 1894 Generalstabsreise Ost adalah hampir sama, yang menyoroti kesinambungan doktrin serangan balas Jerman.

Hubungan pra-perang antara tentera A-H dan tentera Jerman agak tidak berfungsi, jadi sebarang perancangan yang diselaraskan kemungkinan akan menjadi pemikiran semula.

Tidak, rancangan perang Perancis / Rusia yang dipersetujui bersama ditentukan oleh serangan serentak terhadap Jerman. Lebih jauh lagi, kelemahan yang jelas dalam perisikan / perancangan Rusia adalah kegagalan untuk mengetahui perbezaan kualiti dan organisasi yang besar antara pasukan Jerman dan Rusia. Sebagai contoh bagaimana sebenarnya tentera Rusia 1 dan 2 seharusnya mengatasi hingga 25 bahagian Jerman, ketika OTL pasukan Rusia direndahkan oleh tentera ke-8 Jerman sahaja?

Bagaimana Rusia mengetahui rancangan perang Jerman? Atau yang lebih penting lagi, bagaimana dan kapan orang Rusia akan mengetahui kedudukan pasukan Jerman yang tepat, bilakah kapan orang Rusia mempunyai bukti yang mencukupi untuk mengatasi bias pengesahan awal mereka? Tidak, orang Rusia hanya dapat meneka strategi pilihan Jerman dan akan berusaha melancarkan serangan ke Prusia Timur sebelum Jerman melakukan sesuatu yang signifikan di barat. Ketiadaan orang Jerman di Belgium kemungkinan hanya akan disedari beberapa hari setelah orang Rusia telah & quot; mengalahkan & quot; perlumbaan itu.

Benarkah? Kapasiti rangkaian kereta api A-H jauh lebih rendah daripada yang ada di Rusia, bahkan sebelum perubahan penyebaran Conrad menimbulkan kekacauan. Walau apa pun, rancangan Aufmarsch II Ost 1912/13 mempunyai 4 tentera Jerman yang akhirnya dikerahkan ke Prusia Timur dan di mana-mana tempat berhampiran rangkaian kereta api A-H yang terlalu banyak.

Bolehkah anda memberikan rujukan, kerana saya tidak tahu apa yang anda bicarakan? Saya mengesyaki itu membuat kita berdua.

Joffre dihalang oleh tuan politiknya untuk memasuki Ardennes sehingga yakin orang Jerman telah melanggar neutralitas Belgia. Dengan 3 tentera Jerman menuju ke timur dan bukannya melalui Belgia, tidak diragukan lagi Joffre akan berusaha memecahkan pertahanan Jerman dengan semua yang dia ada, tetapi dengan Belgia yang netral, lebar sempadan Jerman-Perancis-Luxemburg yang terhad faktor dalam cita-cita ofensif Joffre.

Inggeris memandang serius terhadap kemerosotan Belgia, jadi Entente tidak akan melanggar Belgia tanpa perlu diperpanjang tangan. Pada tahun 1908 Moltke menganggarkan orang Perancis perlu membuat keputusan untuk melalui Ardennes pada hari 9 mobilisasi. Joffre sememangnya berminat untuk maju melalui Ardennes, tetapi dilarang membuat rancangan sedemikian kerana bimbang ia akan menyinggung perasaan pihak Inggeris - OTL bahkan unit pengintipan Perancis tidak memiliki peta Ardennes yang tepat. Lebih jauh lagi, OTL pada tahun 1914/15 pasukan Anglo-Perancis tidak memiliki artileri yang berat untuk mengurangkan kubu-kubu Belgia tepat pada masanya, jadi setiap perjalanan tepat pada waktunya akan terbatas pada Ardennes.

Entente maju walaupun Belgium hanya akan berjaya sekiranya Belgium sudah bergabung dengan Entente. Dengan keuntungan dari pandangan belakang, nampaknya Belgia bertekad untuk mempertahankan netralitasnya terhadap semua pendatang. Walau apa pun di atas, pada pendapat saya, anggapan Jerman yang konservatif tetapi tidak betul mengenai pergolakan Belgium mungkin mempengaruhi keputusan OTL untuk menyerang melalui Belgium.

Tidak, tidak ada apa-apa dalam doktrin Perancis mengenai mengelakkan menyerang kedudukan yang diperkaya atau pekerjaan lapangan. Manuver OTL melalui Belgium dan utara Perancis adalah tindak balas terhadap kemajuan Jerman melalui Belgium. Tidak ada ruang untuk manuver sayap yang mulia di sepanjang sempadan Jerman-Perancis-Luxemburg jika neutralitas Belgium dihormati. Sesuai dengan doktrin Perancis dan tindakan OTL, serangan frontal Perancis terhadap posisi pertahanan Jerman akan berlanjutan di sepanjang perbatasan dan hanya 'dihapuskan' sebagai pilihan setelah pasukan Perancis kehilangan padu kerana kerugian besar bagi pasukan Perancis tingkat atas.

Jadi ya, Joffre akan terus membuat pasukannya sendiri disembelih. Yang mengatakan, tidak ada pilihan yang benar-benar baik untuk orang Perancis sekiranya orang Jerman menghormati netraliti Belgia dan menuju ke timur.

Glenn239

Tidak sekiranya Jerman tidak menyerang Belgium pada hari-hari pertama perang. Di manakah orang Rusia akan berfikir bahawa pasukan tentera Jerman tambahan akan pergi? Mereka tidak boleh menyerang Perancis kerana Jerman hanya menghormati Belgium. Di mana lagi orang Rusia boleh berfikir mereka akan pergi, kerana mereka jelas tidak menuju ke barat?

Perjanjian itu tidak mungkin dilaksanakan jika Jerman tidak menyerang Belgia, dan kemudian Perancis tidak menyerang Belgia sebagai tindak balas.

Jaring kereta api Austria lebih baik daripada jaringan Rusia, tidak sebaik Jerman. Dekat Krakow mungkin di mana tentera Jerman lain dapat mengerahkan.

Perlumbaan ke Laut, September 1914. Setelah Pertempuran Marne dengan bahagian depan terhenti sepanjang garis, kedua-dua pihak berusaha menyelimuti sayap yang lain ke utara. Sekiranya Joffre mencuba dan gagal di sepanjang sempadan bersama, masih ada sayap ke utara.

Ya, semasa masa damai atas permintaan Inggeris, Perancis menyesuaikan kedudukan bahawa Joffre tidak akan menyerang Belgium terlebih dahulu. Ini adalah kemudahan politik yang dirancang untuk membantu Gray dengan yokelnya yang berkecuali. Tetapi sekarang ia masa perang dan permulaan pertunjukan dan semua teater Kabuki politik untuk ahli politik Inggeris yang tidak sedap hati mungkin tidak lagi menjadi jenis pattycakes yang ingin dimainkan oleh Joffre.

Entente apa itu? Sekiranya Britain tetap berkecuali daripada Entente tidak ada lagi dan satu-satunya sekutu Perancis adalah Rusia dan Serbia.

Zuber mendapat perhatian berterusan di utas. Zuber membahas mengenai pemikiran ketenteraan Jerman mengenai perkara itu - bukan kesimpulan anda.

Ya, ada - maju ke Belgia Ardennes dengan kiri Perancis setelah niat Jerman jelas.

JackLumber

Trajen777

BooNZ

Orang Perancis mengalami kekurangan artileri berat secara sistemik dan saya tidak menyedari mereka mempunyai artileri pengepungan, walaupun mungkin mereka mempunyai beberapa peninggalan. POD biasa adalah lawatan Entente ke Belgium terhad ke Ardennes, yang tidak mempunyai fortifikasi Belgia, tetapi mempunyai infrastruktur yang menyedihkan dan mewakili tanggungjawab diplomatik dan strategik.

Sebagai tambahan kepada perbandingan artileri berat, Jerman juga memiliki koleksi artileri seige moden mereka sendiri, sehingga tidak sepenuhnya bergantung pada orang Austria. Saya juga telah membaca peranan artileri seige super berat dalam pengurangan kubu Belgium yang dilebih-lebihkan untuk tujuan propaganda dan artileri berat Jerman yang banyak memainkan peranan yang lebih besar daripada yang diakui secara umum.

HunterX

JackLumber

Orang Perancis mengalami kekurangan artileri berat secara sistemik dan saya tidak menyedari mereka mempunyai artileri pengepungan, walaupun mungkin mereka mempunyai beberapa peninggalan. POD biasa adalah lawatan Entente ke Belgium terhad ke Ardennes, yang tidak mempunyai fortifikasi Belgia, tetapi mempunyai infrastruktur yang menyedihkan dan mewakili tanggungjawab diplomatik dan strategik.

Sebagai tambahan kepada perbandingan artileri berat, Jerman juga memiliki koleksi artileri seige moden mereka sendiri, sehingga tidak sepenuhnya bergantung pada orang Austria. Saya juga telah membaca peranan artileri seige super berat dalam pengurangan kubu Belgium yang dilebih-lebihkan untuk tujuan propaganda dan artileri berat Jerman yang banyak memainkan peranan yang lebih besar daripada yang diakui secara umum.

BooNZ

Bagaimana anda mengharapkan orang Rusia pada tahun 1914 mengetahui setiap perincian perancangan dan pergerakan pasukan Jerman dalam masa nyata, namun pada tahun 2017, dengan faedah dari sudut pandang belakang, anda tahu sedikit tentang perkara yang sama?

OTL the Entente mengharapkan Jerman menuju ke barat dan berpendapat kemungkinan Jerman akan melintasi beberapa wilayah Belgium dalam proses tersebut. Sebilangan besar menganggap orang Jerman akan mengehadkan perjalanan mereka di sebelah timur Meuse (iaitu Ardennes) dan dengan itu tidak menyerang garis benteng Belgium. Memang Churchill meratapi bahawa pelanggaran kedaulatan Belgium yang kecil dan diharapkan tidak akan cukup untuk membawa Britain ke dalam perang. Jerman yang melintasi perbatasan Belgia pada hari-hari pembukaan hampir tidak menjadi kekuatan pencerobohan dan hanya elemen maju untuk memudahkan persiapan untuk pengepungan segera dari kubu benteng Belgia.

Orang Rusia tidak akan mengharapkan orang Jerman untuk membuat telegram niat mereka untuk menyerang melalui Ardennes (seperti yang diharapkan).

Selanjutnya, rancangan Aufmarsch II Ost Jerman 1912/13 juga mempertimbangkan untuk merebut inisiatif di bahagian barat di sekitar Briey-Longwy jika peluang itu muncul. Saya percaya rasionalnya adalah taktikal dan berdasarkan medan dan geografi - tidak semestinya pertimbangan ekonomi. Oleh itu, pilihan 'pergi ke timur' tidak hanya menampilkan 4 tentera Jerman yang tinggal di barat, tentera yang masih ada sepenuhnya mampu bertindak seperti tentera Jerman yang sebenar, termasuk melintasi sempadan.

Sekali lagi tidak. Di mana anda mendapat omong kosong ini?

Konvensyen ketenteraan Perancis-Rusia diperlukan & quotpasukan harus bergerak sepenuhnya dengan pantas sehingga Jerman harus bertempur serentak di Timur dan Barat& quot tanpa menyebut mengenai Belgium. Orang Rusia dan Perancis baru-baru ini telah bersetuju untuk melibatkan orang Jerman pada atau sebelum hari ke-15 mobilisasi. OTL Perancis melancarkan serangan tepat pada masanya dan signifikan terhadap pembela Jerman di Alsace dan Lorraine bahkan ketika Jerman berkumpul di barat. Bagaimana serangan Perancis menjadi mustahil jika sebahagian besar pasukan Jerman menuju ke timur ke arah yang berlawanan? Lebih jauh lagi, doktrin Perancis itu menyerang secara obsesif dan menghindari pemikiran ragu-ragu dalam melancarkan serangan, sehingga sepenuhnya sesuai dengan komitmen Perancis terhadap Rusia dan kepercayaan Joffre yang tegas.

Tidak. Kadar penyebaran rangkaian rel A-H kurang dari separuh yang dicapai oleh rangkaian kereta api Rusia:

Kecepatan mobilisasi Austria-Hungaria sebanyak 153 kereta api per hari akan dikerdilkan oleh kadar 360 kereta api Rusia setiap hari
.
Banyak tentera terpaksa bergerak ke depan dengan berjalan kaki & dikutip bahawa empat tentera Habsburg di Galicia melakukan perarakan paksa setiap hari hampir 20 batu antara 19 dan 26 Ogos hanya untuk sampai ke sempadan Rusia. & Quot

Holger Herwig, Perang Dunia Pertama, Jerman dan Austria-Hungary 1914-1918

Sekiranya Joffre mencuba dan gagal di sepanjang sempadan bersama, dia akan mencuba dan gagal lagi. OTL setelah pelajaran dari Pertempuran Marne seharusnya dipelajari, orang Perancis bertahan dengan serangan untuk 'mengekalkan inisiatif', yang menelan belanja hampir seperempat juta orang Perancis selama lima bulan.

Sekali lagi tidak, larangan itu semata-mata adalah karya tuan politik Perancis Joffre yang melarang Joffre bahkan meningkatkan kemungkinannya dengan rakan sejawatnya dari Britain. Orang Perancis menyedari sensitiviti Inggeris mengenai Belgium adalah nyata.

Entente tanpa Britain adalah Entente tanpa harapan kemenangan.

Sekiranya anda memberitahu saya dengan tepat apa yang anda maksudkan, saya dapat membetulkan salah faham anda.

1. Sesuai dengan doktrin Perancis, komitmen perjanjian dengan Rusia, dan perangai Joffre, orang Perancis tidak akan menunggu sehingga niat Jerman jelas. Ini bermakna bahawa pada hari ke-15 sekurang-kurangnya 2-4 tentera Perancis akan menyerang diri dengan pertahanan Jerman.
2. Orang Perancis tidak akan maju ke Belgia tanpa persetujuan diam-diam pihak Inggeris, yang tidak mungkin akan datang tidak lama lagi (jika sama sekali pada tahun 1914).
3. Orang Perancis tidak mempunyai rancangan untuk melalui Ardennes
4. Dari perspektif taktikal, maju melalui wilayah yang lasak tanpa infrastruktur dan tidak ada perancangan bukanlah resipi kejayaan.
5. Dari perspektif strategik, kemajuan melalui Ardennes sangat rentan dan memberi peluang kepada Jerman untuk melakukan pertempuran yang menentukan dengan syarat yang baik, tanpa perlu OTL bergerak melalui Belgia dan Perancis Utara.

Doktrin Perancis dan tindakan OTL tidak menolak untuk berusaha untuk mencapai puncak pekerjaan atau kubu ladang Jerman. Namun, anda nampaknya bertekad untuk membuat tentera Perancis berkeliaran di Ardennes, jadi saya menggariskan kemungkinan hasilnya di bawah ini.

Berdasarkan permainan perang Jerman sebelum perang, tindak balas Jerman agak lurus ke hadapan - Jerman akan menggunakan rizab dan / atau mengarahkan pasukan dari timur dan / atau Alsace, yang berada di belakang kubu-kubu Metz dan kemudian menuju ke sayap Perancis. Bahagian Perancis yang terdiri daripada pasukan Perancis yang sudah dilemahkan oleh serangan yang melulu pada minggu-minggu awal perang kemungkinan akan hancur dalam menghadapi jumlah Jerman. Apa sahaja pasukan Perancis yang maju ke Ardennes akan terputus dan hilang.


German Looters, Belgium, 1914 - Sejarah

Bahagian interaktif sumber ini tidak lagi berfungsi, tetapi telah diarkibkan sehingga anda dapat terus menggunakannya.

Dugaan 'jenayah perang' Jerman

Pencerobohan Jerman ke Belgium pada 4 Ogos 1914 dengan cepat mendorong tuduhan 'jenayah perang'. Sebahagian dari mereka terbatas pada kesalahan yang dilakukan dalam konflik ketenteraan - sebagai saksi, misalnya, buku harian askar Jerman yang ditangkap yang menggambarkan bagaimana POW Britain dipukul hingga mati. The Times - dimiliki oleh Germanophobe Viscount Northcliffe yang kuat - menjalankan kisah apokrif yang hampir pasti pada bulan Mei 1915, yang memperincikan bagaimana tentera Sekutu dalam Pertempuran Ypres ke-2 telah menemui mayat seorang askar Kanada yang disalibkan di pintu gudang dengan bayonet Jerman.

Tetapi tuduhan kekejaman yang dilakukan terhadap orang awam di Belgium yang diduduki jauh lebih merosakkan perjuangan Jerman. Pada musim luruh 1914, Pejabat Luar Negeri Britain menerima sejumlah 'saksi mata' yang mengganggu dari melarikan diri dari rakyat Britain dan pelarian Belgia. Tentera Jerman, didakwa, telah dilihat 'menjarah dan menjarah'. Sebagai balasan bagi serangan orang awam terhadap tentera Jerman, mereka melakukan 'pembunuhan besar-besaran terhadap wanita dan lelaki yang tidak bersalah' (sumber: FO 371/1913).

Laporan Bryce

Dibebankan oleh rasa kemarahan moral yang tulen, dan dengan satu mata memandang perang propaganda, pemerintah Asquith melantik sebuah jawatankuasa khas untuk menyiasat khabar angin ini pada bulan Disember 1914. Di bawah kepimpinan Lord Bryce yang dihormati ramai, Jawatankuasa Kemarahan Jerman diterbitkan penemuannya lima bulan kemudian. 'Laporan Bryce' menyimpulkan bahawa tentera Jerman telah melakukan pelanggaran terhadap orang awam Belgia sebagai bagian dari strategi teror yang sedar. Ia menuduh tentera Jerman (antara lain): merogol wanita dan gadis menggunakan orang awam sebagai 'perisai manusia' semasa pertempuran dan memotong tangan dan telinga anak-anak di hadapan ibu bapa mereka yang ngeri.

Penemuan sensasi laporan Bryce diterbitkan dengan kesan kuat di negara-negara berkecuali seperti AS. Percubaan Jerman untuk mengatasi ini, dengan menyebarkan perincian kekejaman yang dilakukan oleh orang awam Belgia terhadap tentera mereka sendiri, tidak banyak memberi kesan. Diambil bersama serangan Zeppelin, penggunaan gas beracun, tenggelamnya Lusitania pada bulan Mei 1915 dan hukuman mati di Brussels pada bulan Oktober 1915 oleh Edith Cavell, laporan Bryce seolah-olah mengesahkan sifat strategi perang Jerman yang kejam.

Sebagai siasatan undang-undang yang boleh dipercayai, laporan itu meninggalkan banyak perkara yang diharapkan. Sebilangan besar dari 1,200 simpanan yang didengar oleh penyelidikan (dari pelarian Belgia dan tentera Bersekutu yang ditempatkan di Belgium) tidak diambil sumpah. Sedikit usaha dilakukan untuk mengesahkan beberapa kesaksian yang lebih hebat. Sumber utama siasatan lain, catatan harian perang Jerman, tidak mengandungi bukti kejahatan mengerikan terhadap wanita dan kanak-kanak yang disiarkan dalam laporan pada Mei 1915.

Rusuhan anti-Jerman

Bukti yang tidak dapat disangkal mengenai kekejaman seperti itu, yang sering dilaporkan secara terperinci oleh akhbar popular anti-Jerman, mendorong tindak balas lutut di banyak tempat di Britain. Rusuhan anti-Jerman berlaku secara berkala sepanjang perang. Mencapai ketinggian mereka setelah tenggelamnya Lusitania, mereka bermula dengan segera setelah perang meletus pada bulan Ogos 1914 - lama sebelum khabar angin mengenai kekejaman Jerman di Belgium menjadi mata wang umum.

Kemarahan entente

Ahli politik Jerman berpendapat, dengan beberapa alasan, bahawa Britain dan sekutunya tidak dapat mengambil jalan moral yang tinggi dalam masa perang. Pasukan Entente melakukan serangan udara sendiri di bandar-bandar Jerman, menggunakan gas racun dalam pertempuran di Front Barat dan membunuh dua jururawat Jerman dalam keadaan yang serupa dengan yang berlaku di sekitar Edith Cavell. Lebih-lebih lagi, sekatan perdagangan Tentera Laut Diraja Jerman antara tahun 1914 dan 1918 menyebabkan ratusan ribu kematian orang awam akibat kebuluran.

Garis yang memisahkan 'baik' dari 'jahat' dalam Perang Dunia Pertama tidak digambarkan dengan jelas.

Kajian lanjut

Rujukan berikut memberikan idea mengenai sumber yang dipegang oleh The National Archives mengenai tajuk bab ini. Dokumen-dokumen ini dapat dilihat di laman web The National Archives.


Pada tarikh ini dalam sejarah, Jerman mengisytiharkan perang ke atas Belgia sehingga dapat menyerang negara itu dalam perjalanan untuk menaklukkan Perancis, sesuai dengan rencana yang disusun oleh jabatan ketenteraannya beberapa tahun sebelumnya.

"Rancangan Schlieffen" dibuat oleh Panglima Angkatan Darat Jeneral Jeneral Alfred von Schlieffen pada bulan Disember 1905, dan diubah suai oleh pengganti von Schlieffen, Helmuth von Moltke the Younger. Ini membayangkan memberikan pukulan kalah mati di Barat dengan maju melalui Belgia dan utara Perancis dan menawan Paris. Tentera Jerman sebenarnya meminta "izin" untuk merosakkan Belgium pada 2 Ogos, tetapi orang-orang Belgia menolak.

Hasil dari pencerobohan Jerman, Britain mengisytiharkan perang terhadap Jerman. (Di bawah Perjanjian London 1839, kuasa-kuasa Eropah mengiktiraf dan menjamin kebebasan dan berkecuali Belgia, antara lain. Harus diingat bahawa Konfederasi Jerman juga menandatangani perjanjian tersebut.) Namun, Canselor Jerman mengaku terkejut bahawa Great Britain akan berperang "untuk sekeping kertas."

Malangnya bagi Jerman, daripada memberikan pukulan kalah mati di Barat, Perancis dapat mengalihkan perhatian Tentera Jerman di Alsace-Lorraine, dan Inggeris dan Perancis bersama-sama dapat menghentikan serangan Jerman pada Pertempuran Marne . Namun, sebelum waktu itu, terdapat banyak kerugian di kedua belah pihak, termasuk hari yang mengerikan pada 22 Ogos 1914 dalam Pertempuran Ardennes, di mana 27.000 orang Perancis terbunuh, dan banyak lagi yang cedera.

Bagi orang Belgia, di sini Jerman telah melakukan praktik untuk kekejamannya kemudian dalam Perang Dunia II. Sebanyak 6,000 orang Belgia terbunuh (termasuk orang awam, wanita dan kanak-kanak), dan 25.000 rumah dan bangunan lain di 837 komuniti musnah. Terdapat rampasan yang berleluasa. Wanita dan anak-anak dikurung, berjalan jauh, dimutilasi, dan diperkosa di depan umum. Anda boleh membaca keterangan saksi mata mengenai kekejaman di sini.

Adolf Hitler, sambil menyangkal ada lebih dari tiga atau empat tindakan keganasan di Belgia, dengan tegas menyatakan bahwa: "Reich lama sudah tahu bagaimana bertindak dengan tegas di daerah yang diduduki."

Pengawal Belgia di hadapan harta benda yang musnah di Antwerp, Belgia pada bulan September 1914.


Kajian sejarah [sunting | sunting sumber]

Kajian sejarah mendalam mengenai perkara ini merangkumi:

  • The Rape of Belgium: Kisah Tak Terungkap Perang Dunia 1 oleh Larry Zuckerman
  • Latihan: Tentera Jerman di Belgium, Ogos 1914 oleh Jeff Lipkes
  • Kekejaman Jerman 1914: Sejarah Penolakan oleh John Horne dan Alan Kramer

Horne dan Kramer memberikan banyak penjelasan terlebih dahulu (tetapi tidak hanya), ketakutan kolektif terhadap Perang Rakyat:

Punca fantasi kolektif Perang Rakyat dan pembalasan keras yang ditanggapi oleh tentera Jerman (hingga tahap tertinggi) dapat ditemukan dalam ingatan Perang Franco-Prusia 1870–1, ketika tentera Jerman menghadapi tentera Republik yang tidak teratur (atau franc-tayar), dan cara di mana momok penglibatan orang awam dalam peperangan menimbulkan ketakutan terburuk mengenai kekacauan demokratik dan revolusi bagi korps pegawai konservatif. & # 9121 & # 93
ketidakpastian yang menyebabkan kurangnya disiplin di kalangan tentera Jerman, insiden "api ramah" dalam keadaan mabuk akibat panik kerap bertembung dengan pengawal belakang Belgia dan Perancis yang menyebabkan kekeliruan kemarahan terhadap pertahanan Liège yang keras kepala dan pertama kali berjaya semasa Pertempuran Liège, ketika pencerobohan Jerman pertama kali kemarahan gagal sama sekali terhadap perlawanan Belgia, tidak dilihat sebagai orang yang berhak membela diri yang berlaku hampir kebencian terhadap paderi Katolik Rom di Belgia dan Perancis peraturan perkhidmatan lapangan Jerman yang samar-samar atau tidak mencukupi mengenai kegagalan orang awam terhadap logistik Jerman yang kemudiannya menyebabkan penjarahan tidak terkawal dll & amp; # 9122 & # 93


Perbincangan Kelab Buku Sejarah

Pemerkosaan Belgia (4 Ogos hingga September 1914) adalah istilah yang menggambarkan serangkaian kejahatan perang Jerman pada bulan-bulan pembukaan Perang Dunia I. Kenetralan Belgium telah dijamin oleh Prusia pada tahun 1839. Jerman menerima kewajiban diplomatik Prusia dan menawarkan tambahan jaminan pada tahun 1871 dan pada Persidangan Hague pada tahun 1907. Namun, rancangan perang Jerman, yang dikenali sebagai Rancangan Schlieffen, meminta Jerman untuk melanggar kenetralan ini untuk melepasi tentera Perancis, yang tertumpu di timur Perancis. Canselor Jerman Theobald von Bethmann Hollweg menolak Perjanjian London, 1839 sebagai "sekeping kertas" semata-mata.

Tentera Jerman, takut akan pejuang gerila Belgia, atau tayar francs, membakar rumah dan membunuh orang awam di seluruh timur dan tengah Belgium, termasuk Aarschot (156 mati), Andenne (211 mati), Tamines (383 mati) dan Dinant (665 mati). Mangsa termasuk wanita dan kanak-kanak. Pada 25 Ogos 1914, orang Jerman merosakkan kota Leuven, membakar perpustakaan 230.000 buku, membunuh 248 penduduk, dan memaksa seluruh penduduk, 42.000, untuk mengungsi. Sebilangan besar bahan strategik, barang makanan dan peralatan industri moden telah dijarah dan dibawa ke Jerman. Tindakan ini menimbulkan kecaman di seluruh dunia.

Horne dan Kramer memberikan penjelasan mengenai jenayah ini:

Punca fantasi kolektif Perang Rakyat dan pembalasan keras yang ditanggapi oleh tentera Jerman (hingga tahap tertinggi) terdapat dalam ingatan Perang Franco-Prusia 1870-1, ketika tentera Jerman memang menghadapi tentara Republik (atau franc-banir) yang tidak teratur, dan cara penglibatan orang awam dalam peperangan menimbulkan ketakutan terburuk mengenai kekacauan demokratik dan revolusi bagi korps pegawai konservatif.
—John Horne, jenayah perang Jerman

Etiologi Jenayah Perang dan Kerumitan Peringatan

Plucky Little Belgium Dilayari:

Ulasan buku yang berkaitan dengan peristiwa ini:

Rumah Sebelum Daun Jatuh: Sejarah Baru Penjajahan Jerman pada tahun 1914

Pencerobohan Jerman ke Perancis dan Belgia pada bulan Ogos 1914 terjadi ketika mengalahkan tentera Perancis, menawan Paris, dan mengakhiri Perang Dunia Pertama sebelum daun musim gugur jatuh. Tetapi pasukan Jerman gagal menjaringkan pukulan kalah mati yang telah mereka rancangkan. Perang akan berlanjutan selama empat tahun penyembelihan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Terdapat banyak akaun tahun 1914 dari sudut pandangan Inggeris. Pencapaian Pasukan Ekspedisi Inggeris adalah legenda, tetapi pada hakikatnya hanya ada empat bahagian di lapangan yang masing-masing mempunyai lebih daripada 60 pasukan Perancis dan Jerman. Kisah sebenar pertempuran hanya dapat diceritakan oleh seorang pengarang yang mempunyai kemahiran untuk menambang arkib Jerman dan Perancis yang luas. Ian Senior melakukan ini dengan kemahiran sempurna, menyusun analisis strategik dengan catatan diari dan transkrip wawancara dari tentera di lapangan untuk mencipta sejarah baru yang luar biasa. Di samping itu, semua sejarah klasik sebelumnya mengenai topik ini sama ada memberi tumpuan secara eksklusif pada pengalaman Inggeris atau sekarang sangat ketinggalan zaman seperti Barbara Tuchman's Senjata bulan Ogos (1962) atau Sewell Tyng's Kempen Marne (1935).

Disokong oleh banyak peta lakaran, penyelidikan arkib yang luas dan akaun langsung yang pedih, Rumah Sebelum Daun Jatuh adalah kisah pencerobohan yang boleh diakses mengenai pencerobohan Jerman yang datang dalam kemenangan, musim panas yang panjang.

Buku yang akan datang:
Tarikh keluaran: 19 Ogos 2014

Pencerobohan 1914: Rancangan Schelieffen ke Pertempuran Marne: Sebelum parit - pertempuran pertama Perang Dunia I

Penjajahan Jerman ke Perancis dan Belgia pada bulan Ogos 1914 hampir menyakitkan untuk mengalahkan tentera Perancis, menawan Paris dan mengakhiri Perang Dunia Pertama sebelum daun musim gugur jatuh. Strategi Jerman awal berputar, dan sebahagiannya bergantung pada, kemenangan cepat ke atas Perancis, tetapi mereka tidak dapat memberikan pukulan kalah mati yang mereka rancangkan - dan pertempuran yang mengejutkan pada awal-awal perang memburuk menjadi pertahanan , perang berasaskan parit yang akan menyaksikan perang berlanjutan selama empat tahun lagi tanpa penyembelihan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Ian Senior telah menyusun analisis strategik, catatan harian, catatan saksi mata dramatik dan transkrip wawancara dari tentera di lapangan dengan kemahiran yang sempurna. Dia telah menghasilkan sejarah naratif baru yang luar biasa yang untuk pertama kalinya memfokuskan pada pengalaman pasukan Perancis dan Jerman pada musim panas yang panas tahun 1914 ketika hasil perang tergantung, menunjukkan bagaimana penentangan dan kegagalan Perancis yang menantang dalam Rancangan pencerobohan Jerman akhirnya menggagalkan mesin perang Jerman dan mengubah perjalanan perang.

Satu lagi:
Tarikh keluaran: 1 November 2014

Sepuluh Hari pada bulan Ogos: Pengepungan Liège 1914

Pada bulan Ogos 1914 serangan utama Jerman dilakukan oleh tentera ke-2. Ia mempunyai misi untuk mengambil kubu penting Liège dan Namur, dan kemudian mengalahkan pasukan Anglo-Perancis-Belgia di dataran terbuka di utara Belgia. Serangan Jerman ke kubu Belgia di Liège mempunyai kepentingan politik dan ketenteraan yang luar biasa. Walaupun begitu, tidak pernah ada laporan lengkap mengenai pengepungan itu. Sumber Jerman dan Belgia bersifat pecahan dan berat sebelah. Huraian ringkas dalam bahasa Inggeris adalah umum, menggunakan beberapa sumber Belgia, dan dipenuhi dengan ketidaktepatan. Dengan memanfaatkan kedua-dua sumber Jerman dan Belgia, buku ini untuk pertama kalinya menerangkan dan menilai pembinaan kubu, tujuan ketenteraannya, rancangan Jerman, dan pelaksanaan serangan Jerman. Akaun sebelumnya menekankan pentingnya meriam "Big Bertha" Jerman, untuk pengecualian maya dari segala yang lain: Pengepungan Liège menunjukkan bahawa kesan senjata ini adalah mitos, dan menunjukkan bagaimana orang Jerman benar-benar mengambil kubu tersebut.

Salah satu kekejaman terburuk oleh Jerman terhadap Belgium yang berkecuali ialah pemusnahan bandar Louvain di Universiti. Artikel di bawah ini menawarkan sejarah bencana ini.

Selama lima hari, bermula 25 Ogos 1914, tentera Jerman yang ditempatkan di perkampungan Louvain di Belgia pada bulan pembukaan Perang Dunia I membakar dan menjarah sebahagian besar bandar, membunuh ratusan orang awam.

Terletak di antara Liege, kota benteng yang mengalami pertempuran hebat pada minggu-minggu pertama pencerobohan Jerman, dan ibu kota Belgia, Brussels, Louvain menjadi simbol, di mata pendapat umum antarabangsa, mengenai sifat mesin perang Jerman yang sangat kejam . Dari hari-hari pertama mereka menyeberang ke Belgia, melanggar kenetralan negara kecil itu dalam perjalanan untuk menyerang Perancis, pasukan Jerman menjarah dan memusnahkan banyak kawasan dan desa di jalan mereka, membunuh sejumlah besar orang awam, termasuk wanita dan anak-anak. Tindakan kejam ini, yang diklaim oleh Jerman, adalah sebagai tindak balas terhadap apa yang mereka lihat sebagai penentangan orang awam yang tidak sah terhadap penjajahan Jerman, yang diatur dan dipromosikan oleh pemerintah Belgia dan pemimpin masyarakat lain - terutama Gereja Katolik - dan dilakukan oleh pejuang atau franc yang tidak teratur -treurs (penembak tepat, atau penembak percuma) dari jenis yang pernah menyertai Perang Franco-Prusia pada tahun 1870-71.

Pada hakikatnya jenis penentangan orang awam ini - walaupun disetujui oleh Konvensyen Den Haag pada tahun 1899 dan 1907, yang ditolak oleh orang Jerman - tidak ada sejauh mana pun di Belgia semasa pencerobohan Jerman, tetapi digunakan sebagai alasan untuk membenarkan Jerman mengejar teori keganasan yang sebelumnya dinyatakan oleh ahli falsafah ketenteraan Prusia abad ke-19 yang sangat berpengaruh, Karl von Clausewitz. Menurut Clausewitz, penduduk sipil dari negara musuh tidak boleh dibebaskan dari perang, tetapi sebenarnya harus dibuat untuk merasakan kesannya, dan dipaksa untuk menekan pemerintah mereka untuk menyerah.

Pembakaran Louvain terjadi ketika pembunuhan di kampung Dinant, dekat Liege, pada 23 Ogos, di mana tentera Jerman telah membunuh sekitar 674 orang awam atas perintah komandan korps mereka. Dua hari kemudian, tentera Belgia yang kecil tetapi kuat membuat serangan tajam secara tiba-tiba di barisan belakang Tentara Pertama Jerman, yang diperintahkan oleh Jeneral Alexander von Kluck, memaksa orang Jerman mundur dalam keadaan tidak senang kepada Louvain. Dalam kekeliruan yang berlaku, mereka kemudian akan mendakwa, orang awam telah melepaskan tembakan ke arah tentera Jerman atau telah menembak dari bumbung desa untuk menghantar isyarat kepada tentera Belgia, atau bahkan untuk menghampiri tentera Perancis atau Inggeris. Sebaliknya, orang Belgia akan mendakwa orang Jerman secara tidak sengaja saling menembak dalam kegelapan. Apa sahaja yang berlaku tidak menjadi masalah: Jerman membakar Louvain untuk tidak menghukum tindakan Belgia tertentu tetapi untuk memberi contoh, sebelum dunia, apa yang berlaku kepada mereka yang menentang Jerman yang kuat.

Selama lima hari ke depan, ketika Louvain dan gedung-gedungnya - termasuk universiti dan perpustakaannya yang terkenal, yang didirikan pada tahun 1426 - dibakar, kemarahan hebat muncul di masyarakat antarabangsa, dengan pelarian mencurah keluar dari desa dan laporan saksi mata mengisi media asing. Richard Harding Davis, seorang wartawan Amerika di Belgium, tiba di Louvain dengan kereta api pasukan pada 27 Ogos laporannya kemudian muncul di New York Tribune di bawah tajuk GERMANS SACK LOUVAIN WANITA DAN CLERGY SHOT. Pernyataan tanpa wayar dari Berlin yang dikeluarkan oleh Kedutaan Jerman di Washington, D.C., mengesahkan kejadian itu, yang menyatakan bahawa "Louvain dihukum oleh pemusnahan kota itu." Akhbar Sekutu menjadi gila, dengan editorial Britain menyatakan "Pengkhianatan kepada Peradaban" dan menegaskan bahawa Jerman telah membuktikan diri mereka keturunan bukan dari pengarang besar Goethe tetapi dari Attila the Hun yang haus darah.

Menjelang akhir perang, Jerman akan membunuh kira-kira 5.521 orang awam di Belgium (dan 896 di Perancis). Di atas segalanya, tindakan Jerman di Belgia dimaksudkan untuk menunjukkan kepada Sekutu bahawa kerajaan Jerman adalah kekuatan yang luar biasa yang harus diserahkan kepada mereka, dan bahawa mereka yang menentang kekuasaan itu - sama ada tentera atau orang awam, berperang atau berkecuali - akan bertemu dengan kekuatan dari jumlah kemusnahan. Ironinya, bagi banyak orang di negara-negara Sekutu, dan di seluruh dunia juga, kesimpulan yang berbeza muncul dari api Louvain: Jerman mesti dikalahkan dengan segala cara, tanpa kompromi atau penyelesaian, kerana kemenangan Jerman akan berarti kekalahan tamadun. (Sumber: Saluran Sejarah)


1914: Hasil

Pada akhir bulan Ogos, sebahagian besar Belgium telah ditakluki. Antwerp bertahan sehingga Oktober sebelum menyerah.

Kerana senapang super, Jerman telah mencapai kemajuan yang agak cepat. Ini memungkinkan mereka untuk terus masuk ke Perancis, mengikuti garis besar Rancangan Schlieffen.

Namun, mereka tidak memperhitungkan pengaruh kampanye yang melelahkan pada pasukan mereka atau kekuatan pertahanan senjata moden yang merosakkan. Kemajuan melambat ketika pasukan Perancis dan Britain bergegas menghentikan manuver sayap. Kemajuan yang direncanakan menuju Paris sebaliknya beralih ke selatan sebelum sampai ke bandar.

Belgium telah jatuh, tetapi Perancis tidak. Orang Belgia menderita selama empat tahun pendudukan. Pemenjaraan, penawanan tebusan, dan hukuman mati digunakan terhadap sesiapa yang menentang. Orang Jerman mengambil stok barang, makanan, dan bahan mentah untuk memberi makan mesin perang mereka. Mereka juga membawa 20,000 orang Belgia ke Jerman sebagai kerja paksa.

Askar Belgium di barisan depan, 1918.


Sejarah

Setelah meletusnya Perang Dunia I pada tahun 1914, Tentara Jerman membuka Front Barat dengan pertama kali menyerang Luxembourg dan Belgium, kemudian memperoleh kawalan ketenteraan di kawasan industri penting di Perancis. Oleh kerana Belgium dan Luxemborg dan hampir tidak ada tentera tetap, kemajuannya cepat dan menentukan. Gelombang kemajuan dihentikan secara dramatik pada Pertempuran Marne. Kedua-dua pihak menggali garis parit berkubu yang berkelok-kelok, membentang dari Laut Utara hingga ke perbatasan Swiss dengan Perancis. Garis ini pada dasarnya tidak berubah untuk sebahagian besar perang.

Walaupun kemajuan Jerman dihentikan, mereka telah menguasai sebahagian besar Belgium, yang tetap berada dalam kawalan Jerman untuk sebahagian besar Perang. Pihak berkuasa Jerman memerintah dengan keras, merampas makanan dan harta benda untuk tentera, membunuh orang awam yang menentang, dan memaksa penduduk untuk bekerja untuk usaha perang Jerman. Langkah-langkah penindasan ini digunakan dengan berkesan oleh Inggeris untuk mempengaruhi pendapat umum di AS, dan membantu meyakinkan orang Amerika untuk memasuki perang.

Flanders, dikuasai oleh minoriti radikal yang menyokong Jerman yang menyokong sebuah negara Flemish yang bebas, berpisah dari Belgium pada bulan November 1917. Ini walaupun sebilangan besar orang Flemish tetap setia kepada Raja Albert dan Belgium.

Pada tahun 1918, setelah serangan Jerman yang gagal, tentera Sekutu yang disokong oleh Pasukan Ekspedisi Amerika yang semakin meningkat menerobos barisan depan Jerman, membebaskan wilayah-wilayah besar di Belgium. Kekalahan ini, memaksa Jerman untuk bersetuju dengan gencatan senjata, yang ditandatangani pada 11 Nov 1918. Jerman mengundurkan diri dari Belgium, pemerintah Flemish runtuh, dan Raja Albert kembali ketika Kerajaan Belgia dipulihkan.


PBR ikonik berdasarkan kapal rekreasi dan dikuasakan oleh jet Jacuzzi

Dihantar pada 21 September 2020 06:24:06

Bayangkan Tentera Laut perang perang Vietnam dan anda mungkin membayangkan Martin Sheen sebagai Kapten Willard mengambang di atas PBR untuk & # 8220 memerintah Kol.Kurtz & # 8217s perintah ... dengan prasangka yang melampau. & # 8221 Bot Peronda, Sungai adalah kapal peronda kecil yang berlubang tegar yang digunakan secara meluas dalam Perang Vietnam untuk menavigasi jalan air di negara ini. Digunakan secara operasi dari tahun 1966 hingga 1971, PBR digunakan untuk melakukan rondaan, mengganggu pergerakan musuh, dan yang paling penting, memasukkan dan mengekstrak unit Pasukan Khas seperti Navy SEAL dan Kapten Willard fiksyen.

Ketika perang di Vietnam meningkat, tentera A.S. dengan cepat melihat perlunya kapal kecil dan tangkas yang dapat bergerak dengan cepat di banyak sungai Vietnam. Tentera Laut menghampiri pembuat kapal awam Hatteras Yachts untuk menukar kapal keluarga rekreasi gentian kaca 41 & # 8242 mereka dengan memendekkannya dan memasangnya dengan jet pam air dan bukannya baling-baling. Jet pam akan membolehkan kapal beroperasi di perairan yang sangat cetek. Willis Slane dan Jack Hargrave dari Hatteras menyahut cabaran dan menyampaikan prototaip itu kepada Angkatan Laut untuk diuji dalam masa 7 hari.

Versi moden Hatteras 41 yang menjadi asas PBR (Hatteras Yachts)

Pada tahun 1965, Angkatan Laut menganugerahkan kontrak kepada Uniflite Boats untuk membina 120 PBR pertama. Mereka digerakkan oleh dua mesin Detroit 6V53N yang menghasilkan 180 hp setiap satu (kemudian meningkat menjadi 216 hp), dan dua pemacu pam-jet air 14YJ yang dihasilkan oleh Jacuzzi. Dengan kekuatan ini, kapal dapat berlayar antara 25 hingga 31 knot. PBR Mark II kemudian sedikit lebih besar, meningkat dari panjang 31 & # 8242 hingga 32 & # 8242 dan 10 & # 8242 7 & # 8243 hingga 11 & # 8242 7 & # 8243 rasuk. PBR Mark II juga dilengkapi dengan pemacu yang lebih baik untuk mengurangkan kekotoran dan pistol aluminium untuk menahan keausan.

PBR sangat bermanuver, dapat berpusing dengan panjangnya sendiri. Tetapi bahagian parti PBR adalah kemampuan berhenti. Dilengkapi dengan ember dorong, PBR dapat membalikkan jet pam air Jacuzzi dan pergi dari kelajuan penuh ke perhentian mati dalam beberapa panjangnya sendiri. Kerana lambung kaca gentiannya, kapal itu juga sangat ringan. Ini bererti drafnya hanya 2 & # 8242 ketika dimuat sepenuhnya dan dapat dimuat dengan helikopter.

Sebuah CH-54 Tarhe bersiap untuk mengangkat PBR (Tentera A.S.)

PBR biasanya dipersenjatai dengan turet senapang berkaliber M2HB .50 berkembar ke depan, satu M2HB yang dipasang di belakang, satu atau dua senapang ringan M60 7.62mm di sisi port dan sebelah kanan, dan pelancar bom tangan automatik Mk19 40mm. Namun, kapten PBR diketahui menambah suite senjata mereka dengan tambahan M2HB dan mortar 81mm. Sebilangan malah menukar kembar berkembar 50 mm yang dipasang pada busur untuk meriam automatik Mk16 Mod 4 Colt 20mm. Sebagai tambahan kepada semua ini, kru empat orang itu lengkap dengan senapang M16, senapang, senapang M1911, dan bom tangan.

Semua kematian ini menanggung kos perlindungan. Walaupun senapang mesin .50 kal mempunyai perisai perisai seramik dan flat Coxswain & # 8217s mempunyai pelapis perisai keluli tebal seperempat inci, kapal berlapis gentian kaca tidak mempunyai cara lain untuk perisai. Sebaliknya, PBR bergantung pada percepatan, kemampuan manuver, dan kepantasan langsung untuk kelangsungan hidup mereka. Ini membuat mereka sangat mahir dalam serangan dan operasi serangan dan operasi khas. Pada yang terakhir, PBR memperoleh kejayaan besar. Perahu itu bukan sahaja berfungsi sebagai platform penyisipan dan pengekstrakan yang sangat baik, persenjataannya yang berat bermaksud bahawa ia dapat memberikan sokongan kebakaran langsung untuk pasukan operasi khas jika perlu.

PBR menjelajah sungai di Vietnam (Tentera Laut A.S.)

Pada puncak pengeluaran semasa Perang Vietnam, dua PBR melancarkan barisan pemasangan setiap hari. Menjelang perang & # 8217-an, lebih dari 750 telah dibina. Hari ini, kurang dari tiga dozen PBR bertahan dalam keadaan mulai dari lambung yang dilucutkan hingga beroperasi sepenuhnya, di mana hanya ada tujuh. Walau bagaimanapun, warisan PBR lebih besar daripada contohnya yang masih ada.

Pelaut yang paling banyak didaftarkan di A.S.Sejarah tentera laut, James & # 8220Willie & # 8221 Williams, memerintahkan PBR 105. Semasa rondaan pada 21 Oktober 1966, Williams & # 8217 dan satu lagi PBR melakukan lebih daripada 65 kapal musuh dan banyak pasukan darat yang tersembunyi dalam pertempuran selama tiga jam. Aksi Williams & # 8217 semasa pertempuran menjadikannya Pingat Kehormatan. Petikannya menyatakan bahawa dia & # 8220 memperlihatkan dirinya pada hujan es yang memudar untuk mengarahkan tembakan balas dan memberi inspirasi kepada tindakan rondaannya & # 8221 dan bahawa dia & # 8220 menunjukkan kemahiran profesional yang luar biasa dan keberanian yang tidak dapat dikalahkan sepanjang pertempuran selama 3 jam. & # 8221

Williams menggunakan M60 di atas PBR (Tentera Laut A.S.)

Bagi pelancong yang tidak sedar melihat paparan statik, PBR mungkin hanya kapal tentera kelabu kehijauan. Sebuah cinephile mungkin mengenalinya sebagai kapal dari Kiamat Sekarang. Tetapi, kepada pasukan pasukan khas yang ditarik keluar dari satu perahan panas, PBR adalah malaikat penjaga. Kepada pelayar yang mengawasi mereka, PBR ada di rumah.


Tonton videonya: Откривине на мавзолея. 1949