Mengapa Sepanyol tidak berjaya menyimpan harta tanah penjajah di dunia baru?

Mengapa Sepanyol tidak berjaya menyimpan harta tanah penjajah di dunia baru?

Telah diketahui bahawa Sepanyol mempunyai kehadiran besar dalam penjajahan dan penemuan dunia baru. Empayar Sepanyol adalah salah satu yang terbesar dalam sejarah dan memegang wilayah yang luas di Amerika.

Masih hingga hari ini, kuasa penjajah lain seperti Perancis, United Kingdom dan Belanda mengekalkan kawalan ke atas beberapa pulau di wilayah Karibia, dan bahkan wilayah di daratan Amerika.

Tetapi sepertinya Sepanyol kehilangan kendali atas semua bekas jajahan mereka di Amerika, sementara negara-negara lain berjaya mempertahankan beberapa wilayah mereka. Kenapa?


Sepanyol kehilangan kawalan terhadap tanah jajahan utamanya di Amerika dengan alasan yang sama seperti Inggeris yang kehilangan AS: tanah jajahan membebaskan diri. Berbicara mengenai Filipina dan pulau-pulau kecil yang masih ada, mereka secara bertahap digulingkan dari Sepanyol oleh negara-negara Eropah lain dan AS. Kebetulan ketika persaingan untuk koloni paling sengit (pada abad ke-19), Sepanyol mengalami kemerosotan, dan tidak dapat bersaing dengan kekuatan Eropah yang terkuat. Portugal, kuasa penjajah Eropah terawal juga kehilangan Brazil, jajahan terbesarnya.


Seperti yang diperhatikan di atas, satu-satunya jajahan Amerika Sepanyol yang tidak kalah dengan gerakan kemerdekaan adalah Cuba dan Puerto Rico, yang kalah dalam Perang Sepanyol-Amerika. Perlu diperhatikan adalah hakikat bahawa Cuba adalah hadiah yang sangat menggoda bagi imperialis A.S. yang dipengaruhi oleh Doktrin Monroe. Keinginan A.S. untuk menguasai Cuba begitu hebat sehingga Perang Sepanyol-Amerika akhirnya mendorong ketidakpuasan tempatan untuk menggantikan satu kerajaan dengan yang lain. Sumber dan jarak Cuba dengan Florida menjadikannya sasaran ekspansi AS, dan memperoleh Puerto Rico pada masa yang sama lebih senang.


Perhatikan bahawa selama tahun-tahun awal kritikal gerakan kemerdekaan Simon Bolivar di Venezuela dan Granada Baru Sepanyol sedang hancur oleh Perang Semenanjung (1808-1814). Begitu juga Pergerakan Hidalgo di Mexico yang juga berlaku pada masa ini.

Bahkan setelah Perdamaian Vienna, beberapa tahun sebelum Sepanyol berada dalam posisi untuk mencabar gerakan kemerdekaan ini, kerana pembinaan semula domestik diperlukan setelah beberapa tahun berperang.


Penaklukan Sepanyol dari Dunia Baru

Penjelajah askar Sepanyol & # 8217, the Conquistadors, menggulingkan dua kerajaan asli yang paling kuat di Dunia Baru & kerajaan Aztec Mexico dan wilayah Inca di Peru. Tidak ada kerajaan yang dapat menahan kejutan pencerobohan oleh pasukan Sepanyol yang berpakaian baja, beberapa di antaranya dipasang pada tenaga kerja terlatih yang belum pernah dilihat orang India sebelumnya. Ketika seorang penunggang tidak berpakaian, penduduk asli sebenarnya menyangka haiwan itu patah dua dan terkejut bahawa kedua-dua bahagian terus berjuang.

Reputasi yang luar biasa ini membantu tentera Sepanyol yang kecil, seringkali kurang dari dua ratus orang, untuk menaklukkan penduduk asli yang besar. Kaedah klasik mereka adalah untuk berbaris di ibu kota asalnya, membentuk persekutuan dengan penduduk asli pemberontak, dan kemudian merebut penguasa tertinggi. Di Mexico adalah Kaisar Moctezuma dan di Peru, Inca Atahualpa. Ini adalah penjelajahan dengan penaklukan & # 8211 dengan pantas dan merosakkan, tetapi dari itu timbul Kerajaan Sepanyol yang hebat di Amerika Tengah dan Selatan.

Hernán Cortés 1485-1547

Penakluk Mexico, Cortés adalah pemimpin yang lahir dan lelaki yang bersedia untuk mengambil risiko yang sangat besar. Setelah mendarat di Mexico dia membakar armadanya di belakangnya sehingga anak buahnya tidak ada kemungkinan untuk mundur. Kemudian, menyerang negara yang sama sekali tidak diketahui, dia mengalahkan Moctezuma, penguasa kerajaan Aztec. Ketika Aztec menentang pencerobohan, Cortés mengalahkan mereka dengan cepat dan kejam dan menubuhkan kerajaan Sepanyol.

Francisco Pizarro c. 1474-1541

Dikatakan pernah menjadi sapi, Pizarro pergi ke Amerika sebagai askar kekayaan. Setelah berkempen di Panama, dia memutuskan untuk menjelajah ke selatan, dan pada tahun 1531 mendarat di pantai Peru dengan 180 orang lelaki dan 27 ekor kuda. Melintasi pergunungan, dia menangkap penguasa Peru, Inca Atahualpa, dan menebusnya dengan sebilangan besar emas, bernilai sekitar £ 3 juta. Orang Sepanyol kemudian menggeledah Peru, yang diperintah Pizarro sebagai gabenor. Tetapi setelah bertengkar dengan letnannya, Pizarro dibunuh dan Peru terus memerintah Sepanyol.

Francisco de Orellana c. 1511-1546

Pada tahun 1540 Orellana dan kira-kira lima puluh tentera Sepanyol menyeberangi Andes dan sampai di hulu Sungai Amazon. Membangun perahu dari pokok hutan dan menggunakan paku yang terbuat dari sepatu kuda lama, mereka menggantungnya dengan awning untuk menangkis anak panah India. Diserang oleh serangga dan ular berbahaya, dan melawan serangan India, Orellana dan anak buahnya adalah yang pertama menavigasi sungai besar yang disebut Amazon, setelah suku wanita pejuang.

El Dorado & # 8211 Lelaki Emas

Satu impian di atas semua memikat penakluk Sepanyol lebih jauh ke Amerika Tengah: legenda El Dorado & # 8211 the Golden Man. El Dorado dikhabarkan sebagai raja-imam dari suku India yang sangat kaya. Setahun sekali, sehingga ceritanya berlanjutan, tubuh raja akan dilumurkan dengan permen karet dan pembantunya akan meniup habuk emas kepadanya melalui tiub sehingga dia berkilau seperti patung emas yang masih hidup. Tidak ada El Dorado yang begitu hebat, tetapi para penakluk tidak melepaskan impian mereka. Mereka mencari Ecuador, Columbia, dan juga Amazon atas untuk hantu yang mempesona ini.


Guru Sejarah Projek

Saya memulakan blog ini ketika saya mula mengajar kajian sosial sejak sepuluh tahun yang lalu. Saya seronok menulis artikel mengenai mata pelajaran yang saya ajar. Saya harap mereka dapat membantu anda! Terima kasih kerana berhenti!

  • Rumah
  • 5 Tema Geografi
  • Zaman Batu
  • Mesopotamia
  • Mesir
  • Lembah Indus
  • Yunani
  • Rom
  • Mayas
  • Aztec
  • Penaklukan Sepanyol
  • Privasi

Emas, Kemuliaan, dan Tuhan - Motivasi Sepanyol di Dunia Baru

Orang Sepanyol yang menjelajah dan menakluki bahagian Dunia Baru mempunyai tiga idea asas yang memotivasi mereka - Emas, Kemuliaan, dan Tuhan.

EMAS

Sekembalinya dari Dunia Baru, Columbus melaporkan kepada mahkota Spanyol bahawa dia melihat banyak potensi kekayaan di wilayah yang baru ditemui. Orang asli yang menemui Columbus dan rombongannya memperdagangkan sejumlah emas kepada mereka untuk sebahagian kapal Columbus dan barang-barang menarik lainnya. Sebagai tambahan, ketua tempatan dilaporkan memberi Columbus selimut topeng istiadat dengan emas. Columbus juga melaporkan melihat emas di sungai. Dia juga memberitahu orang Sepanyol bahawa dia percaya akan ada lombong yang kaya dengan emas dan logam lain. Columbus dan orang Sepanyol sangat berminat dengan kekayaan. Itulah yang memberi inspirasi kepada pelayarannya sejak dulu!

Walaupun tidak ada ranjau di Hispaniola, ketika lebih banyak penjelajah dan penakluk meninjau beberapa bahagian di Dunia Baru, mereka terus mendengar sebuah kerajaan kaya yang ada di barat (di Mexico.) Pencarian emas menjadi obsesi dengan orang Sepanyol. Inggeris, Perancis dan Negara-negara Eropah yang lain juga mencari kekayaan, tetapi mereka cenderung lebih fokus untuk menjadi kaya dengan cara perdagangan.

KEMULIAAN

Perlu diingat bahawa Eropah Barat masih berada di hujung Zaman Pertengahan dan feudalisme. Eropah telah berperang selama beberapa abad. Ini, bersama dengan Reconquista dari Sepanyol dari orang Moor, telah memupuk budaya yang memuliakan tentera dan pemimpinnya. Orang-orang yang memenangi pertempuran atau melakukan perbuatan hebat lain sering diberi penghargaan dengan gelaran bangsawan, tanah, wang, dan pekerja. Oleh kerana terdapat sedikit tanah yang dapat dimiliki di Eropah, penemuan sejumlah besar tanah di Dunia Baru menjadi pendorong besar bagi individu untuk mencari kemuliaan peribadi di sana.

ALLAH

Pada bulan Januari 1492, Sepanyol akhirnya selesai mengusir orang Moor dari Semenanjung Iberia. Akhir perang ini membantu memberi semangat keagamaan di kalangan orang Sepanyol. Sebagai tambahan, keputusan Kepausan tahun 1493 memberi Sepanyol wewenang dan kewajiban untuk menukar semua dan semua penduduk asli di Dunia Baru kepada agama Kristian.

Ketiga faktor motivasi, Emas, Kemuliaan, dan Tuhan, bersama dengan teknologi dan penyakit yang unggul, akan terbukti menjadi bahan bakar yang mendorong orang Sepanyol untuk menakluki sebahagian besar Amerika Selatan, bahagian Amerika Syarikat Barat Daya, dan seluruh Mexico dan Tengah Amerika. Warisan budaya Sepanyol dan tragedi pembasmian penduduk pribumi di kawasan-kawasan ini akan mengubah arah dunia selama-lamanya.

(kemas kini 8-24-16) Sekiranya halaman ini bermanfaat, menarik, dll., pertimbangkan untuk berkongsi pautan dengan orang lain. Juga, saya ingin mendapatkan soalan dan komen anda di bawah.

2 komen:

terima kasih, ringkasan & # 39god, kemuliaan, emas & # 39 sangat membantu. Saya mengajar sekolah menengah.

Terima kasih kerana mencipta sumber ini. Ini telah membantu pembelajaran maya lebih banyak daripada sumber lain yang saya dapati!


Mengapa Sepanyol tidak berjaya menyimpan harta tanah penjajah di dunia baru? - Sejarah


dalam dua abad pertama penjajahan Sepanyol di Dunia Baru, Teluk Chesapeake (X merah) berada di pinggir - jauh dari tumpuan penempatan Sepanyol yang membentang dari Mexico ke Amerika Selatan
Sumber: Perpustakaan Kongres, Americae sive qvartae orbis partis nova et tepatissima deskio (Diego Gutierrez, 1562)

Orang Sepanyol adalah orang Eropah pertama yang menjelajah dan membuat penempatan di apa yang sekarang adalah Virginia. Walaupun ada tuntutan sesekali oleh penggalak pelancongan, penempatan orang Inggeris di Virginia (1607) dan Massachusetts (1620) terlambat lebih 80 tahun menjadi jajahan pertama yang dimulakan oleh orang Eropah di benua Amerika Utara, dan kira-kira 40 tahun terlambat untuk dipanggil tanah jajahan pertama yang dimulakan oleh orang Eropah di Virginia.

Orang Sepanyol menganggap Virginia sebagai sebahagian daripada Florida. Pantai tenggara Amerika Utara diberi nama oleh Ponce de Leon pada tahun 1513, ketika ia datang ke darat pada saat "Pascua florida" (Pesta Bunga). Oleh kerana Virginia pada asalnya adalah bahagian utara Florida, nama Eropah pertama untuk Virginia berdasarkan istilah Sepanyol untuk Paskah. Tujuh dekad kemudian, sekumpulan orang Eropah yang menyaingi memberikan wilayah itu nama Virginia untuk menghormati Ratu Elizabeth mereka, "ratu dara."

Penjelajah Sepanyol memetakan garis pantai Amerika Utara di utara Florida hingga ke Newfoundland, Labrador, dan Greenland pada tahun 1501. Ponce de Leon membuat usaha besar pertama untuk mewujudkan penempatan tetap di Amerika Utara pada tahun 1521. Pada tahun 1560-an, pegawai Sepanyol menghantar ekspedisi tentera di pedalaman yang menjelajahi Virginia barat daya, dan pada tahun 1570 para imam Jesuit berusaha mendirikan penempatan di Sungai York.

Orang Inggeris tidak tiba di Pulau Roanoke untuk pertama kalinya sehingga tahun 1584. Pada masa para pelabur di London memulakan penempatan di Jamestown pada tahun 1607, orang-orang Sepanyol telah menjelajah, menakluki, memperbudak, menukar agama, dan menetap di berbagai tempat di Dunia Baru selama lebih dari satu abad.


Penjelajahan Sepanyol ke Dunia Baru pada awalnya tertumpu di Caribbean kerana corak angin menjadikannya lebih mudah untuk berlayar ke garis lintang yang jauh ke selatan Virginia - tetapi armada Sepanyol yang kembali ke Eropah menggunakan angin barat yang membawa kapal melewati Florida, mendedahkan mereka serangan dari mana-mana pangkalan lanun yang terletak di sepanjang garis pantai Amerika Utara
Sumber: Atlas Geografi Bersejarah Amerika Syarikat, Kawasan Semula Jadi, Kawasan Glasiasi, Arus Lautan dan Laluan Penjelajah Maritim (Plat 1a, didigitalkan oleh University of Richmond)

Orang Sepanyol menjelajah pantai timur Amerika Utara secara meluas dan mendirikan penempatan di beberapa lokasi di sepanjang Pantai Atlantik untuk:

1) cari kekayaan yang tidak diketahui yang mungkin ada di wilayah yang tidak diketahui (Kekayaan Mexico dan Peru adalah kejutan - mungkin kawasan pedalaman Amerika Utara akan melampauinya.) 2) menyekat penempatan Perancis di "La Florida" (Kota tertua yang terus menetap di benua Amerika Utara yang dimulakan oleh penjajah Eropah adalah St. Augustine, yang didirikan pada tahun 1565 setelah Perancis berusaha mewujudkan dua koloni di garis pantai tenggara.) 3) menyekat perajurit / perompak Belanda, Inggeris, atau Perancis daripada membuat pangkalan operasi di Chesapeake Bay untuk menyerang armada harta karun Sepanyol yang berlayar dari Caribbean (Orang persendirian mempunyai kebenaran daripada pemerintah, jadi pada dasarnya mereka adalah tentera upahan yang bekerja dengan komisen. Lanun tidak mempunyai "perlindungan politik" tetapi dapat menyimpan semua barang rampasan. Perbezaannya jarang sekali 100% jelas dalam praktiknya.) 4) menukar Orang Asli kepada agama Kristian (Di Sepanyol, raja / ratu mengendalikan pelantikan semua pegawai Katolik, dan para raja menetapkan bahawa Orang Asli Amerika adalah manusia untuk dikristiankan daripada diperbudak) 5) cari jalan laut ke China dan Kepulauan Spice (Columbus telah membenarkan perjalanannya pada tahun 1492 sebagai pencarian untuk akses langsung ke perdagangan yang menguntungkan itu, sementara Portugis menemui jalan yang lain melalui Afrika dan Lautan Hindi)


Peta 1562 yang menunjukkan Chesapeake Bay sebagai Bahia de Santa Maria - tetapi perbezaan kabur antara sungai Susquehanna dan Delaware
Sumber: Perpustakaan Kongres, Americae sive qvartae orbis partis nova et tepatissima deskio (Diego Gutierrez, 1562)

Orang Sepanyol bukan orang Eropah pertama yang sampai ke Amerika Utara. Kira-kira 1.000 tahun yang lalu, lima abad sebelum Columbus berlayar ke Caribbean pada tahun 1492, Viking membina perkhemahan memancing sederhana di Newfoundland dan Labrador. Tumpuan pada pertama kali penjajahan Eropah mengabaikan bagaimana orang Asia kerap mengunjungi Amerika Utara selama ribuan tahun. Orang-orang sering melakukan perjalanan antara Chukotka (di Rusia moden) dan Alaska, dan perjalanan itu bermula sejak Selat Bering pertama kali muncul sebagai jalan air. 1

Penjajahan Eropah di benua Amerika Utara bermula sejurus penemuan Columbus. Orang Sepanyol memulakan koloni tetap di Caribbean, dan Santo Domingo (ditubuhkan 1496) kekal sebagai penempatan penjajah tertua yang terus diduduki di Dunia Baru.

Orang Sepanyol tidak bersendirian dalam usaha menjelajah dan menetap di Dunia Baru. Terdapat persaingan dari negara-negara Eropah yang lain, tetapi pada awalnya mereka menghindari Caribbean kerana kehadiran Sepanyol di sana.

Pada tahun 1500-an, penjelajah Inggeris dan Perancis yang mencari kawasan memancing menentukan garis besar pantai Amerika Utara di utara New England. Para pelaut membina khemah sementara di Newfoundland ketika memancing di lepas pantai. Kamp-kamp itu tetap sebagai komuniti terpencil, tujuan tunggal, hanya dihuni ketika ikan cod ditangkap dan dikeringkan untuk dibawa pulang ke Eropah.

Pada tahun 1541-3, orang Perancis berusaha mendirikan penempatan tetap di Sungai St. Lawrence. Itu gagal, tetapi Perancis kembali pada 1603 untuk memulakan lagi di Pulau St. Croix dan Nova Scotia. Dalam enam dekad antara usaha itu, Perancis berusaha dua kali untuk membina jajahan di pantai tenggara Amerika Utara.

Petempatan di Charlesfort (1562) runtuh sebelum orang Sepanyol berpeluang menyerangnya. Orang Sepanyol menghancurkan jajahan Perancis kemudian di Fort Caroline (1565), dan kemudian tentera Sepanyol membunuh Jean Ribault dan hampir semua penjajahnya yang karam dalam pembantaian di pantai Florida.

Selepas pengalaman itu, Perancis mengelakkan konflik dengan Sepanyol dengan menetap jauh di utara St. Augustine. Dengan memilih St. Croix dan kemudian Quebec, orang Perancis meninggalkan zon yang tidak berpenghuni di pinggir timur benua.

Orang Inggeris, Belanda, dan Sweden memfokuskan usaha penjajahan Amerika Utara mereka dalam jurang antara Perancis dan Sepanyol, tetapi hanya setelah kekuatan ketenteraan Sepanyol dikurangkan oleh kegagalan pasukannya (Armada Sepanyol) untuk menakluki Inggeris pada tahun 1588.

Kepulauan Caribbean dan Mexico / Peru menjadi sasaran utama eksploitasi Sepanyol, setelah penemuan kekayaan terkumpul yang dapat dijarah dan populasi besar yang dapat dieksploitasi. Orang Sepanyol bersikap agresif dalam melindungi tuntutan mereka ke Dunia Baru, tetapi tidak memiliki sumber untuk menjajah seluruh garis pantai Amerika Utara. Kekurangan tentera yang ada menghalang Sepanyol untuk mencabar semua pesaing Eropah yang menduduki "Florida utara," dan bahkan pulau-pulau Caribbean ditinggalkan dengan beberapa peneroka Sepanyol.

Penjajah Sepanyol datang ke Amerika sejurus menamatkan 700 tahun penaklukan semula Semenanjung Iberia. Pemanjangan reconquista ke Afrika Utara disekat ketika suku-suku tempatan di Maghribi dapat mempertahankan wilayah dan budaya mereka, termasuk agama Islam.

Orang Portugis, yang didorong oleh Putera Henry the Navigator, adalah orang Iberia pertama yang menjelajah jauh di luar pesisir. Mereka menakluki Ceuta dan mendirikan kubu di pesisir Afrika Barat. Orang Berber di Afrika Utara menyekat jalan darat ke selatan, tetapi jalan raya laut terbuka untuk kapten kapal Portugis. Berlayar ke selatan Gurun Sahara dapat membuka perdagangan langsung untuk emas Mali, melewati orang tengah yang membawanya ke pantai Mediterania.

Potensi peluang perdagangan lain menyebabkan Portugis menjelajah lebih jauh ke selatan sepanjang kos barat Afrika. Setelah mengelilingi Tanjung Harapan di hujung Afrika, perdagangan dengan India dan Asia menguasai Portugis. Mereka adalah negara Eropah pertama yang memotong jalan darat yang dikendalikan oleh orang Islam, membuka laluan penghantaran ke sumber rempah.

Orang Portugis mempunyai kepakaran untuk menjelajah ke arah barat ke Lautan Atlantik juga, tetapi kemampuan negara kecil itu terbatas. Portugal tidak mempunyai kemampuan penduduk dan ketenteraan bahkan untuk menduduki wilayah yang mereka "temui" di Afrika. Mereka juga mendapati perdagangan emas dan hamba dari Afrika, dan perdagangan rempah dari Asia Timur, cukup memuaskan. Pelayaran ke kawasan yang tidak diketahui di Lautan Atlantik dengan spekulatif "apa yang mungkin ada di luar sana" adalah keutamaan yang rendah, ketika peluang yang sudah diketahui di Afrika dan Asia sangat berharga.

Sepanyol mempunyai perspektif yang berbeza. Kejayaan Portugis di Asia juga menyebabkan orang Sepanyol mencari jalan menuju Kepulauan Spice, idealnya merupakan laluan yang belum dikuasai oleh jiran mereka di semenanjung Iberia. Orang Sepanyol memang mendirikan kawasan kecil di Afrika Utara seperti Melilla, tetapi juga mengarahkan pengembangan mereka ke arah barat ke arah Amerika Utara. Columbus salah menghitung jarak ke Hindia, dan melihat peluang untuk membuat laluan perdagangan baru melalui Lautan Atlantik.

Setelah rundingan yang panjang, raja Sepanyol Ferdinand dan Isabella menyokong perjalanan awal Columbus ke barat. Impian mereka adalah untuk membuka jalan baru melintasi Lautan Atlantik untuk mendapatkan akses ke rempah-rempah, tanpa membayar kos tinggi untuk menghadapi saingan. Orang-orang Islam sudah menguasai jalan darat, dan Portugis sudah menguasai jalan laut melalui Afrika. Menyokong orang Itali yang bersedia berlayar ke barat ke arah yang tidak diketahui adalah pelaburan spekulatif untuk Ferdinand dan Isabella, tetapi menawarkan peluang terbaik untuk Sepanyol.


orang Sepanyol (titik kuning) berlayar ke barat melintasi Lautan Atlantik kerana Portugis telah menguasai potensi untuk pergi ke selatan (titik putih) melewati Tanjung Harapan di hujung Afrika ke Kepulauan Spice (bujur merah)
Sumber: ESRI, ArcGIS Dalam Talian

Setelah Columbus kembali pada tahun 1493, para pemimpin Sepanyol dengan cepat menyedari peluang mereka untuk memperoleh kekayaan dari Dunia Baru dan mengatasi Portugis.Orang Sepanyol tidak membatasi penjelajahan mereka ke Caribbean, atau strategi ekonomi mereka untuk mencari emas sahaja. Memperhambakan penduduk asli Amerika adalah jalan cepat untuk memperoleh keuntungan, pertama dengan menghantar mereka ke Sepanyol dan kemudian memaksa mereka bekerja di pulau-pulau Caribbean. Kapten Sepanyol membuat peta terperinci di bahagian selatan Pantai Timur mulai tahun 1514, ketika pemburu hamba mencuri penduduk asli Amerika untuk menggantikan populasi asli yang merosot di Hispaniola (Haiti / Santo Domingo).

Sebilangan besar, tetapi tidak semua usaha Sepanyol untuk menjelajah / menetap di Amerika Utara berasal dari pangkalan Caribbean yang berdekatan di Hispaniola, Cuba, dan Puerto Rico. Berbeza dengan corak penjajahan Inggeris, orang Sepanyol jarang mengirim armada kapal yang penuh dengan penjajah langsung dari Sepanyol ke benua Amerika Utara. 2


pada tahun 1600-an pihak Inggeris dan Perancis mendirikan tuntutan di utara St Augustine, yang membatasi sejauh mana wilayah Sepanyol Florida
Sumber: Perpustakaan Kongres, La Floride (oleh Nocholas Sanson, 1657)

Ponce de Leon membuat percubaan pertama untuk mewujudkan koloni kekal di Amerika Utara setelah penemuan Columbus, lapan tahun selepas dia memimpin penjelajahan Eropah pertama di benua Amerika Utara ke Florida pada tahun 1513. Dia kembali pada tahun 1521 dengan 200 orang untuk memulakan penempatan berhampiran Tampa moden. Pada perjalanan 1521 itu, Ponce de Leon membawa benih untuk menanam dan ternak (lembu, babi, kuda, domba, dan kambing) untuk menyokong penjajah.

Usaha Sepanyol pertama untuk menetap secara tetap di Amerika Utara gagal. Suku Calusa tempatan berjaya menentang percubaannya untuk menduduki wilayah mereka. Ponce de Leon meninggalkan projek penjajahan tahun 1521 dan kembali ke Cuba, di mana dia meninggal akibat luka panah yang dideritanya di Florida.


Orang Eropah membawa teknologi baru ke Amerika Utara, tetapi memerlukan makanan dari Orang Asli Amerika untuk bertahan pada mulanya
Sumber: Jacques Le Moyne de Morgues, Theodor de Bry, Brevis naratio eorum quae di Florida Americae Provincia Gallis acciderunt. : quae est secunda pars Americae (1591)

Inisiatif penyelesaian oleh orang Inggeris, bermula pada tahun 1584 di Pulau Roanoke, datang lama setelah usaha Sepanyol untuk memulakan koloni pada tahun 1520-an. Hampir 20 tahun sebelum Sir Walter Ralegh mengirim orang ke Bank Luar, orang Sepanyol berjaya membina St. Augustine, sebuah bandar berskala penuh dan kekal di Amerika Utara. 3

Orang Sepanyol memilih untuk memusatkan pelaburan mereka di Caribbean, Amerika Tengah, dan Amerika Selatan, tetapi mereka menjelajahi semua garis pantai Amerika Utara. Setelah pelbagai kapal memetakan pinggir benua dari Caribbean ke Newfoundland, Sepanyol menghantar ekspedisi yang menjelajah ke daratan dari pantai Florida dan Carolina ke Sungai Mississippi dan Mexico.

Estevao Gomes, seorang juruterbang Portugis yang bekerja untuk orang Sepanyol, memetakan garis pantai New England pada tahun 1524. Dia menamakan Cape Cod "Cabo de las Arenas" dan membawa orang Asli Amerika kembali ke Sepanyol sebagai hamba pada tahun 1525. Pada tahun yang sama, Kapten Pedro de Quejo memetakan garis pantai dari Florida ke Delaware, berlayar di sepanjang pantai Virginia dalam perjalanan itu tetapi tidak menangkap hamba.

Salah seorang pemburu hamba Sepanyol ialah Lucas Vasquez de Ayllon. Dia membawa penduduk asli Carolina Selatan yang kemudian bernama Francisco de Chicora kembali ke Sepanyol pada tahun 1521. Chicora memaparkan kisah-kisah tinggi tentang kekayaan mineral di Dunia Baru, dan berjaya melakukan perjalanan pulang. Percubaan pertama Ayllon untuk menyelesaikan melibatkan ekspedisi enam kapal dengan 600 orang. Ia berangkat dari Hispaniola (pulau yang dikongsi hari ini oleh Haiti dan Republik Dominika) pada tahun 1526. Orang Sepanyol, ditambah dengan orang asli Amerika yang ditawan, mendarat di Winyah Bay berhampiran Sungai Santee Selatan, kemudian bergerak ke selatan ke Sapelo Sound (di Georgia moden di selatan Savannah) dan mendirikan penempatan yang disebut San Miguel de Guadelupe.


Virginia dipetakan sebagai sebahagian dari tanah Lucas Vasquez de Ayllon pada tahun 1529, sementara nama Estevao Gomes diberikan ke New England pada peta induk rahsia yang disimpan di Sepanyol (Padron Sebenar) untuk memaklumkan kepada kapten kapal sebelum mereka berlayar
Sumber: Perpustakaan Kongres, Carta universal en que se contiene todo lo que del mundo se ha descubierto fasta agora (oleh Diego Ribero, 1529)

Ayllon telah melaburkan kekayaan peribadinya, tetapi salah mengurus projek itu. Peneroka tidak memilih tempat terakhir mereka sehingga Oktober, ketika sudah terlambat untuk menanam tanaman. Penduduk tempatan tidak ramah atau bersemangat berniaga makanan.

600 penjajah jatuh sakit dan lapar, dan kemudian Ayllon mati. Setelah hanya tiga bulan, mangsa yang selamat kembali ke Hispaniola dan San Miguel de Guadelupe adalah satu lagi kegagalan penjajahan. Jajahan Ayllon 1526, yang sekarang adalah Georgia, adalah percubaan kedua oleh mana-mana negara Eropah untuk mewujudkan penempatan tetap di Amerika Utara, berikutan usaha Ponce de Leon yang hampir dengan Tampa.


usaha Sepanyol untuk menetap di Teluk Winyah / Sapelo Sound pada tahun 1526 mendahului penempatan Inggeris di Pulau Roanoke / Jamestown hampir 60 tahun
Sumber: ESRI, ArcGIS Dalam Talian

Ekspedisi besar berikutnya ke Amerika Utara juga dipimpin oleh orang Sepanyol yang berusaha menjadi kaya dari penemuan baru. Pada tahun 1528, Panfilo de Narvaez membawa 300 askar dalam ekspedisinya melalui Florida. Seperti Ponce de Leon, mereka mendarat di lokasi Tampa moden. Setelah berjalan ke utara melalui semenanjung, mereka menghabiskan musim sejuk di Apalachee (Tallahassee moden).

Kapal penyediaan semula dan pihak darat gagal dihubungkan, meninggalkan ekspedisi darat itu sendiri. Orang Sepanyol akhirnya mengembara ke barat di sepanjang Pantai Teluk, mencari jalan ke mana-mana penempatan di Mexico. Lapan tahun kemudian pada tahun 1536, hanya empat orang yang terselamat dalam perjalanan (termasuk Cabeza de Vaca dan seorang budak kulit hitam yang dikenali sebagai Estaban) sampai di Mexico City. 4

Pelaburan Sepanyol seterusnya untuk menjelajah Amerika Utara adalah pesta Hernando de Soto antara tahun 1539 hingga 1543. Ia melakukan perjalanan ke pedalaman dari Tampa. Mencari Juan Ortiz, yang masih hidup dalam ekspedisi Narvaez, menyediakan de Soto penterjemah dan panduan.

Kumpulan Hernando de Soto masuk lebih jauh ke kawasan pedalaman Amerika Syarikat tenggara hari ini, dan mendekati sempadan moden Virginia. Pada tahun 1540, penjelajahnya berkhemah di bandar Amerika Asli Xuala berhampiran tempat yang kini menjadi bandar Morganton, North Carolina.

Orang Sepanyol kemudian membelok ke barat dan menuju ke Mexico. Anak buah De Soto adalah orang Eropah pertama yang menyeberangi Blue Ridge, melalui pergunungan di atau dekat tempat Sungai Broad Perancis melintasi Jurang Swannanoa. 5


Hernando de Soto mendekati Virginia pada tahun 1540, dan 27 tahun kemudian pesta dari ekspedisi Juan Pardo mungkin telah melintasi batas negara moden ke Saltville yang moden
Peta: Perpustakaan Kongres, Carte de la Louisiane et du cours du Mississipi (1718)

Kesan orang Sepanyol ketika mereka melalui komuniti Orang Asli Amerika pasti sangat dramatik. Pemimpin tempatan dan pengikutnya disita dan dipaksa untuk mematuhi perintah de Soto, termasuk berperanan sebagai pemandu dan pembawa bekalan Sepanyol.

Orang Sepanyol mempunyai pedang, baju besi, senjata api, kuda, anjing mastiff besar yang dilatih untuk orang-orang yang lemah, dan kemampuan tentera yang mencukupi untuk pergi ke mana sahaja yang mereka mahukan. Mereka yang pernah menjadi pemimpin kehilangan status, kerana mereka jelas tidak memiliki kekuatan untuk melindungi pengikut mereka. Setelah orang Sepanyol bergerak untuk menguasai komuniti Orang Asli Amerika yang lain, mereka yang tertinggal yang terselamat dalam lawatan itu mesti berjuang untuk membina semula masyarakat mereka.

Setelah gangguan de Soto, anggapan otoritas dan kewajiban lama mungkin telah digantikan oleh pakatan dan kesetiaan baru. Corak politik dan agama yang dijumpai oleh penjajah Inggeris kemudian mungkin telah diciptakan sejak tiga generasi terakhir. Budaya Orang Asli Amerika yang terganggu oleh peniaga dan peneroka bulu Inggeris pada tahun 1600-an dan 1700-an mungkin telah wujud sejak pertengahan tahun 1500-an.

Orang Eropah pertama yang menembusi kawasan pedalaman Carolinas bukanlah lelaki yang suka damai dan peka. Tingkah laku orang Sepanyol mencerminkan anggapan budaya mereka sebagai "lebih baik" daripada orang Asli Amerika, membawa kepercayaan Katolik mereka ke pedalaman benua. Tidak mungkin penduduk asli Amerika, dipaksa menyediakan makanan untuk orang Sepanyol dan membawa barang-barang mereka, menyambut pelawat mereka seperti yang disarankan dalam satu buku mengenai sejarah North Carolina: 6

Gunung-gunung pertama kali dijelajahi oleh orang Eropah ketika ekspedisi Sepanyol di bawah Hernando de Soto tiba pada tahun 1540. Dia melaporkan kawasan itu menyenangkan dan menghabiskan sebulan berehat kudanya dan menikmati keramahan penduduk asli.

Ekspedisi Hernando de Soto membawa barang Sepanyol ke dalam komuniti penduduk asli Amerika, dan beberapa barang mesti diperdagangkan melalui Piedmont ke Virginia. Tentera mungkin membawa penyakit juga, seperti influenza dan malaria. Penyakit-penyakit tersebut dapat merebak ke orang lain, tetapi tidak akan memicu pandemi yang akan menghancurkan wilayah tersebut. Kerosakan yang diakibatkan oleh penyakit-penyakit itu hanya sebatas sebilangan kecil penduduk asli Amerika yang tinggal di dekat jalan pesta penjelajahan.

Orang-orang Sepanyol yang sampai ke Xuala sudah hidup di tahap cacar ketika mereka dapat menjangkiti orang lain, dan ekspedisi de Soto mungkin tidak membawa penyakit penyebab wabak. Tentera itu adalah orang dewasa yang terselamat dari jangkitan pembunuh, dan tidak lagi dapat menyebarkannya.


kemungkinan jalan ekspedisi Hernando de Soto melalui Tenggara, 1539-40 (bukti arkeologi kini menyokong bahagian biru melalui Xuala)
Sumber: Perkhidmatan Taman Negara, Gambaran Budaya, Sembilan Puluh Enam Tapak Bersejarah Nasional

Tidak lama kemudian, penjajah Inggeris di Carolinas mendirikan perdagangan hamba untuk menangkap orang Asli Amerika. Sekiranya orang Sepanyol belum membawa penyakit yang merosot, orang Inggeris akan melakukannya. Pandemik semasa zaman penjajahan Inggeris membunuh sebahagian besar orang di bandar-bandar Asli Amerika.

Penurunan drastik penduduk di daerah aliran sungai Carolina Piedmont dan Tennessee mencetuskan penyusunan semula masyarakat Asli Amerika, yang menyebabkan pembentukan Cherokee, Choctaw, Creek, Chickasaw, dan suku lain. Kehilangan penduduk mengurangkan peluang untuk menangkap hamba secara tempatan. Kesukaran memperbudak orang asli Amerika menyebabkan orang Caroline meningkatkan import hamba hitam dari Afrika. 7

Sepanyol menguasai penjelajahan Amerika Utara selama satu abad. Selama enam dekad pertama tahun 1500-an, Perancis, Inggeris, dan Belanda tidak memiliki kemampuan untuk membuat jajahan di Dunia Baru. Tekanan untuk Sepanyol menduduki Amerika Utara adalah minimum.

Orang Sepanyol berfokus untuk menjarah puak asli di Mexico dan Amerika Selatan dari emas dan perak mereka, mengirim banyak barang yang dijarah kembali ke Samudera Atlantik. Portugal memilih untuk memberi tumpuan kepada perdagangan budak Brazil dan Afrika, setelah membagi tuntutannya ke Dunia Baru dengan Sepanyol berdasarkan Perjanjian Tordesillas pada tahun 1494.

Namun, saingan Eropah dapat menangkap kapal Sepanyol yang membawa kekayaan Dunia Baru pulang walaupun negara-negara tersebut tidak berperang secara rasmi. Untuk menyokong usaha memintas harta karun-Spanyol, negara-negara Eropah itu mempertimbangkan untuk menubuhkan pangkalan di Amerika Utara. Orang Sepanyol menyedari keperluan untuk menubuhkan pangkalan Amerika Utara mereka sendiri untuk melindungi kapal Sepanyol, dan untuk menyekat pesaing Eropah dari mewujudkan pangkalan perikanan / lanun di pesisir Lautan Atlantik.

Orang Sepanyol menyedari ancaman itu, tetapi tidak mempunyai penduduk yang cukup besar di Hemisfera Barat untuk menanam penempatan di mana-mana sahaja. Lokasi keutamaan untuk pendudukan Sepanyol adalah kepulauan Caribbean, Amerika Selatan, dan Mexico. Memperluas ke utara dan menanam penempatan di "Florida" adalah keutamaan rendah.

Orang Sepanyol tidak berusaha membina pangkalan di latitud Virginia, jauh di utara sepanjang pantai Atlantik dari Caribbean, kerana dua sebab:

  1. armada harta karun itu berlayar ke timur, jauh dari pantai, setelah ia mencapai 34 & # 176 garis lintang
  2. bekalan pangkalan jauh ke utara dari pulau Hispaniola (hari ini diduduki oleh Haiti dan Santa Domingo) secara logiknya terlalu sukar


Armada harta karun Sepanyol yang kembali ke Eropah menggunakan Gulf Stream untuk pergi ke utara melewati Florida (mungkin sejauh New York) untuk menangkap angin barat melintasi Atlantik Utara, sehingga sebuah jajahan Inggeris di Virginia menjadi ancaman kerana dapat menyokong potensi lanun
Sumber: Geographicus, Ocean Atlantique ou Mer du Nord (oleh Pierre Mortier, 1693)

Orang Sepanyol memang perlu mendirikan pijakan di benua Amerika Utara, di wilayah yang mereka sebut Florida. Sebilangan landasan akan meningkatkan kesahihan tuntutan undang-undang Sepanyol, sebelum negara-negara Eropah lain menegaskan bahawa mereka telah menemui dan menduduki tanah kosong tanpa kehadiran orang Kristian. Sebuah pangkalan di Lautan Atlantik juga dapat membantu menyelamatkan pelaut Sepanyol yang karam yang mungkin berjaya sampai ke daratan dan kemudian membuat Orang Asli Amerika membawa mereka ke sebuah pos Sepanyol yang terkenal.

Pada tahun 1557, Raja Sepanyol Philip II memerintahkan wakilnya di Mexico untuk membangun pangkalan Teluk Mexico, kemudian mengukir jalan darat ke pangkalan di garis pantai Lautan Atlantik. Pangkalan itu dirancang untuk berdekatan dengan lokasi penempatan gagal Lucas Vasquez de Ayllon di San Miguel de Guadelupe. Kapal dari Mexico dapat membawa aliran bekalan yang tetap ke pangkalan Teluk Mexico untuk memulakannya.

Kapal dari Caribbean atau bahkan langsung dari Sepanyol dapat membawa orang dan makanan ke pangkalan Pantai Atlantik. Pada satu ketika, kedua-dua pangkalan itu dapat mandiri. Hubungan darat akan memberikan masing-masing cara alternatif untuk menerima bekalan tanpa pelayaran laut yang berbahaya di antara mereka melalui Selat Florida.

Peta Sepanyol mencatatkan garis lintang dengan betul, tetapi garis bujur tidak sesuai. Jarak timur-barat tidak dikira dengan ketepatan sehingga penjaga masa mudah alih dikembangkan oleh orang Inggeris John Harrison pada tahun 1760-an. Pada tahun 1500-an dan 1600-an, pegawai Sepanyol dan Inggeris menganggap benua Amerika Utara lebih sempit daripada yang sebenarnya, dan jarak dari garis pantai Pantai Atlantik ke sungai Ohio dan Mississippi lebih pendek daripada kenyataan.

Kesalahpahaman asas mengenai garis bujur menyebabkan pegawai Sepanyol berfikir bahawa mereka dapat mendirikan pos di suatu tempat di Teluk Mexico, menghantar kapal dari Mexico ke pangkalan itu, dan kemudian membawa bekalan ke darat ke pangkalan Lautan Atlantik di Santa Elena (di Pulau Parris moden di Selatan Carolina). Membekalkan koloni Samudera Atlantik melalui kafilah darat dari jajahan Pantai Teluk diharapkan lebih mudah daripada berlayar dari Mexico melalui lorong berbahaya di sekitar Florida.

Pada tahun 1559, orang Sepanyol membuat penempatan Santa Maria de Ochuse di Pantai Teluk di tempat yang sekarang Pensacola, Florida. Tristan de Luna berlayar dari tempat yang sekarang disebut Veracruz di Mexico, dengan sekurang-kurangnya 550 tentera dan 200 orang Aztec, untuk mendirikan jajahan di tempat yang sekarang kita sebut Teluk Pensacola.


Sepanyol merancang untuk menyediakan pos pantai Atlantik dengan menghantar bekalan dari tempat yang sekarang menjadi Veracruz ke pangkalan Teluk Mexico, kemudian menggunakan jalan darat untuk mengelakkan berlayar melalui Selat Florida
Sumber: ESRI, ArcGIS Dalam Talian

Tidak lama setelah mendarat, taufan menghancurkan sebahagian besar kapal Tristan de Luna. Orang Sepanyol tidak dapat menyediakan penyelesaian itu, walaupun telah menghantar empat ekspedisi bantuan maritim utama. Pada satu ketika, penjajah yang tersisa berpindah ke pedalaman ke bandar Nanipacana di Amerika Asli di Sungai Alabama, dan mengirim 200 orang ke utara ke Coosa di hulu sungai itu untuk mendapatkan bekalan.

Usaha itu akhirnya ditinggalkan pada tahun 1561. Tanpa pangkalan bekalan di Teluk Mexico, orang Sepanyol menangguhkan rancangan untuk mendirikan pos di pesisir Lautan Atlantik.

Pada tahun 1992, Biro Penyelidikan Arkeologi Florida menemui salah satu kapal Tristan de Luna yang karam oleh taufan 1559. Pada tahun 2015, tapak penempatan Santa Maria de Ochuse telah dikenal pasti dalam subdivisi Pensacola. 8


John Worth di University of West Florida telah memperincikan bagaimana orang Sepanyol mencari bekalan di Nanipacana dan Coosa, sebelum meninggalkan koloni Tristan de Luna di Pantai Teluk pada tahun 1561
Sumber Peta: ESRI, ArcGIS Online (berdasarkan Ekspedisi Tristan de Luna, 1559-1561)

Orang Perancis akhirnya mencetuskan orang Sepanyol untuk membina kubu dan menetap penjajah di pesisir Lautan Atlantik.

Pada tahun 1562, Jean Ribault menjelajah Sungai St John's. Dia memilih untuk belayar ke utara sebelum membina Charlesfort di Port Royal, Carolina Selatan, berhampiran pangkalan Marine Corps moden di Pulau Parris.

Ribault dan sebilangan besar anak buahnya kembali ke Perancis, meninggalkan pasukan yang berjumlah 28 orang di kubu tersebut. Mereka menjadi penjajah Perancis pertama di Amerika Utara sejak tahun 1541. Jumlah mereka cukup besar untuk membuktikan tuntutan Perancis dan melindungi daripada penduduk Asli Amerika yang bermusuhan, tetapi tentara mesti tahu bahawa ada sedikit yang dapat mempertahankan kubu tersebut daripada serangan yang ditentukan oleh orang Sepanyol kapal.


kedatangan orang Perancis pada tahun 1562, dan kepulangan mereka pada tahun 1564, akhirnya mendorong orang Sepanyol untuk menetap di Pantai Atlantik Amerika Utara
Sumber Peta: Perpustakaan Awam Jacksonville, Kisah Jean Ribault dan Fort Caroline

Bekalan dari Perancis terganggu oleh konflik di Eropah (pendahulu kepada apa yang akan terjadi pada penjajah Inggeris yang ditinggalkan di Pulau Roanoke pada tahun 1587, yang mengakibatkan "Lost Colony"). Pengawal Ribault di Charlesfort kekurangan makanan dan disiplin. Setelah panglima tentera mengasingkan seorang askar, yang akan memaksanya untuk kelaparan, askar-askar lain berdiam diri. Komandan terbunuh dan tentera yang diasingkan berjaya diselamatkan.

Tentera kemudian menunjukkan kreativiti yang hebat dengan membina kapal untuk kembali ke Eropah. Semasa berlayar, Perancis meninggalkan Charlesfort tanpa melihat orang Sepanyol. Mereka tiba kemudian dan membakar kubu yang terbengkalai.

Pelayaran pulang ke Perancis ternyata sama berbahaya dengan tinggal di Charlesfort. Setelah kehabisan makanan dalam perjalanan pulang ke Eropah, para tentera yang kembali ke Perancis beralih ke kanibalisme. Mereka menarik banyak orang untuk melihat siapa yang akan dibunuh kerana makanan. Secara kebetulan, orang yang "memenangi" loteri dan dimakan adalah orang yang telah diselamatkan dari kebuluran oleh pemberontakan. Penjelajahan dan pendudukan Amerika Utara adalah perniagaan yang berbahaya.

Pada tahun 1564, ekspedisi Perancis baru kembali untuk memulakan pangkalan baru. Kali ini, upaya tersebut sebagian merupakan upaya untuk menciptakan tempat perlindungan bagi para Protestan Huguenot yang melarikan diri dari penganiayaan agama di Perancis.

Mereka membina penempatan La Caroline (dinamai Raja Charles IX) di lokasi di Sungai St. Johns berhampiran Jacksonville moden, Florida. Orang Perancis telah mengunjungi laman web itu pada tahun 1562 sebelum bergerak ke utara ke Charlesfort. Kubu di La Caroline lebih dekat dengan pangkalan Sepanyol di Cuba dan Hispaniola daripada tempat lama di Charlesfort, meningkatkan risiko serangan oleh orang Sepanyol. 9


orang Perancis membina La Caroline pada tahun 1564 di Sungai St. Johns, berhampiran Jacksonville moden
Sumber Peta: ESRI, ArcGIS Online

Pemain Sepanyol yang menjawabnya adalah Pedro Menendez de Aviles. Pada tahun 1565, ia telah memperoleh wewenang dari Raja Sepanyol Philip II untuk mengatur tanah di "Florida" di Sepanyol. Menendez mengetahui dari penjelajahan sebelumnya oleh Panfilo de Narvaez dan Hernando de Soto bahawa suku Amerika Utara tidak mengumpulkan gudang emas atau perak yang setanding dengan peradaban di Mexico dan Peru, tetapi masih ada potensi keuntungan swasta.

Insentif tambahan untuk Pedro Menendez de Aviles adalah bahawa anaknya telah hilang dalam ribut dekat Bermuda ketika armada harta karun kembali pada tahun 1561. Kemungkinan kapal anak itu telah berjuang kembali ke daratan dan dia telah bertahan dalam komuniti penduduk asli Amerika yang sedang menunggu menyelamat.

King Philip II memberikan sedikit dana untuk ekspedisi itu pada mulanya: 10

Paten, atau asiento, dikeluarkan pada 20 Maret 1565, oleh ketentuan yang menendez diminta untuk berlayar pada bulan Mei dengan sepuluh kapal, membawa senjata dan bekalan, dan lima ratus orang, seratus orang yang mampu mengolah tanah. Dia harus mengambil ketentuan untuk mempertahankan seluruh kekuatan selama satu tahun, dan untuk menaklukkan dan menetap Florida dalam tiga tahun menjelajah dan memetakan pantai, pengangkut pengangkut, sebilangan dari mereka yang akan menikah mengekalkan dua belas anggota Perintah agama sebagai mubaligh , selain empat dari Persatuan Yesus dan untuk memperkenalkan kuda, lembu hitam, domba, dan babi untuk dua atau tiga perkampungan yang berbeza yang harus dia temukan dengan perbelanjaannya sendiri.

Raja hanya menggunakan Galleon "San Pelayo" dan menganugerahkan gelaran Adelantado Florida kepada Menendez, pemberian peribadi dua puluh lima liga persegi, dengan gelaran Marquis, dan pejabat Gabenor dan Kapten Jeneral Florida.

Setelah raja menerima laporan penempatan Perancis yang baru di Florida, dia meningkatkan sokongan kerajaan. Pedro Menendez de Aviles akhirnya berlayar dari Cadiz pada 29 Jun 1565 dengan 19 kapal dan 1,500 orang. Pelayaran dari Sepanyol adalah pendekatan yang berbeza daripada pendekatan yang digunakan pada tahun 1526 oleh Lucas Vasquez de Ayllon, yang telah merekrut 600 penjajahnya dan telah berlayar dari Hispaniola untuk memulakan jajahan San Miguel de Guadelupe pada tahun 1526.


Pangkalan Perancis di Charlesfort (1562) dan La Caroline (1564) mencetuskan penubuhan St. Augustine pada tahun 1565 dan Santa Elena pada tahun 1566
Sumber Peta: ESRI, ArcGIS Online

Menendez tiba tepat setelah Ribault membawa bekalan dan penjajah baru ke La Caroline, sehingga orang Sepanyol berlayar ke selatan dan mula membina pangkalan pada 28 Ogos 1565 (hari St. Augustine). Orang Perancis berusaha menyerang dulu di kem sementara Sepanyol di pantai Florida, tetapi orang Sepanyol bernasib baik. Kapal-kapal Ribault dihancurkan oleh ribut, dan orang Sepanyol menyedari bahawa La Caroline tidak dilindungi oleh cukup banyak tentera. Mereka dengan cepat menyerang dan menangkap La Caroline, mengubahnya menjadi Fort San Mateo mereka sendiri.

Orang Sepanyol juga mendapati bahawa tentera dan pelaut Perancis yang telah berusaha menyerang kem Sepanyol sementara dan selamat dari ribut terdampar di sebuah pantai di selatan St. Augustine. Orang Perancis tidak berdaya dan menyerah tanpa pertarungan, tetapi mendapat sedikit belas kasihan. Sepanyol Katolik mengeksekusi Jean Ribault dan hampir seluruh Protestan Perancis (Huguenots), di sebuah laman web yang dikenali sejak itu sebagai Matanzas (Massacre) Inlet. 11

Menendez menindaklanjuti pemusnahan kubu Perancis di Sungai St Johns dan pelaksanaan "pencerobohan" Huguenots, dengan membina kota St. Augustine pada tahun 1565. Ia adalah penempatan Eropah tertua yang terus dijajah di Amerika Utara.


pada tahun 1565 La Caroline (1) hancur, kapal karam Perancis dihancurkan di Matanzas Inlet (2), dan St. Augustine (3) didirikan
Sumber Peta: ESRI, ArcGIS Online

Pada tahun 1566, Pedro Menendez de Aviles bergerak ke utara setelah mendengar orang Perancis kembali ke Charlesfort. Dia membina Fort San Salvador dan mendirikan penempatan kedua di Santa Elena, di Charlesfort Perancis lama. Hari ini, ia adalah lubang kelapan lapangan golf Marine Corps di Pulau Parris.

Menendez memilih untuk mengekalkan Santa Elena (bukan St. Augustine) sebagai penempatan utama Sepanyol di daratan. Menendez menjangkakan Santa Elena akan menjadi koloni pertanian dan perdagangan yang menghasilkan keuntungan, bukan pangkalan tentera yang memperluas penguasaan Sepanyol ke utara. Namun, setelah konflik dengan Perancis di La Caroline, Raja Phillip II dari Sepanyol menghantar 250 orang di bawah pimpinan Juan Pardo sebagai bala bantuan kepada Santa Elena. 12

Tidak ada cukup makanan untuk semua orang di penempatan itu, terutama setelah pasukan tentera yang tidak dirancang tiba. Benteng San Felipe yang baru dan lebih besar dibina di Santa Elena.

Sebagai sebahagian untuk mengatasi masalah bekalan makanan yang terbatas, Juan Pardo membawa separuh askar melakukan eksplorasi kawasan pedalaman ke kawasan penempatan orang Sepanyol di Mexico. Ia juga ekspedisi pengakap, mencari jalan darat ke lombong perak di Zacatecas, Mexico. Garis bujur sukar dikira sebelum jam mudah alih yang tepat tersedia, dan Sepanyol salah menghitung jarak. Mereka menganggap lombong perak berada 780 batu di sebelah barat Santa Elena, dan bukannya 1.800 batu yang sebenarnya.

Pada tahun 1567, ekspedisi Juan Pardo menyusuri Sungai Catawba-Wateree. Tidak seperti de Soto, ekspedisinya tidak mempunyai kuda.

Orang Sepanyol melewati kota Cofitachequi yang telah dikunjungi Hernando de Soto, kemudian Otari di Charlotte moden ketika mereka menyeberangi Piedmont ke Blue Ridge. Di setiap bandar, orang Sepanyol membaca memerlukan, menegaskan kewibawaan mereka ke atas tanah dan menegakkan kepercayaan Katolik. Walaupun dia tidak merundingkan tuntutan penguasaan kedaulatan, pendekatan Pardo terhadap penduduk asli Amerika kurang jelas seperti yang dilakukan oleh Soto. Dia memperdagangkan alat besi untuk makanan, dan mengatur agar Orang Asli Amerika membina gudang khas dengan jagung untuk memberi makan orang Sepanyol dalam perjalanan pulang.

Di dasar pergunungan, Pardo mendirikan Benteng San Juan. Dia memilih kota yang sama di mana de Soto telah berkemah pada tahun 1540. Pada tahun 1540, laman web ini dikenali oleh Hernando de Soto sebagai "Xuala." Pada tahun 1567, Pardo menyebutnya "Joara."


Hernando de Soto tinggal di Xuala (berhampiran Morganton, NC, 60 batu di selatan sempadan North Carolina / Virginia) pada tahun 1540, dan Juan Pardo kembali pada tahun 1567 ketika dipanggil Joara
Sumber: Perpustakaan Kongres, Peruuiae avriferae regionis typus / Didaco Mendezio auctore. La Florida / auctore Hieron. Chiaues. Reg Guastecan (1584)

Juan Pardo berusaha membuat rangkaian kubu darat. Benteng-benteng itu akan memberi Sepanyol beberapa kawalan ke pedalaman dari pesisir, tetapi keuntungan utama adalah para tentera dapat hidup dari sumber yang tidak ada di Santa Elena. Pardo meninggalkan sarjannya Hernando Moyano yang memerintah 30 orang di Benteng San Juan (Xuala / Joara / Morganton), bergerak ke timur untuk membina kubu lain di Guatari (sekarang di bawah High Rock Lake berhampiran Salisbury moden, North Carolina), dan kemudian kembali ke Santa Elena. 13


orang Sepanyol pertama yang melihat Virginia adalah pelaut, tetapi yang pertama menjelajah ke pedalaman mungkin tentera bersama Hernando Moyano yang menyerang Maniateque, berhampiran Saltville moden (merah X) di Smyth County
Sumber Peta: ESRI, ArcGIS dalam talian (dengan sempadan Virginia_DCR_2004_ - Virginia DCR 2004)

Dalam usahanya untuk mengekalkan sokongan Orang Asli Amerika di Benteng San Juan (Xuala / Joara), Moyano menjadi terperangkap dalam perselisihan tempatan antara pelbagai kumpulan Orang Asli Amerika. Dia membawa 20 tentera ke utara, mungkin menyeberang ke tempat yang sekarang bernama Virginia, dan menyerang kota Maniateque suku Chiscas. Bandar itu mungkin berhampiran Saltville moden di Smyth County. 14


pada tahun 1567, Hernando Moyano mengetuai serangan dari Benteng San Juan berhampiran Morganton moden untuk memusnahkan komuniti Chiscas yang mungkin berada di dekat Saltville moden
Peta: ESRI, ArcGIS Dalam Talian

Hasil daripada ekspedisi ke Maniateque, ada kemungkinan orang Eropah pertama yang memasuki Virginia adalah anggota ekspedisi 1567 yang diketuai oleh Hernando Moyano - tidak mengira pelaut sesekali mencari air, makanan, maklumat, hamba, barang rampasan, dan persahabatan wanita di garis pantai.

Orang Eropah tidak akan memperoleh pemahaman yang jelas tentang wilayah yang jauh di pedalaman jauh dari Teluk Chesapeake selama 150 tahun lagi, ketika penjelajah seperti Dr. Thomas Walker memetakan jalan melalui pergunungan di Cumberland Gap. The pedalaman kubu-kubu Sepanyol semuanya hancur dalam setahun di bawah tekanan dari penduduk asli Amerika.


Tentera Sepanyol yang diketuai oleh Hernando Moyano mungkin telah menyerang sebuah bandar Asli Amerika di Virginia pada tahun 1567
Sumber: ESRI, ArcGIS Dalam Talian

Pada tahun 1568, Jesuit menubuhkan Mission Santa Catalina de Guale di Pulau St. Catherine. Jesuit juga melakukan perjalanan ke Teluk Chesapeake dan berusaha memulakan penempatan Ajacan di pinggir Sungai York.

Orang-orang Yesuit di Virginia terbunuh pada tahun 1571, dan orang-orang Yesuit di tenggara digantikan oleh para biarawan Fransiskan pada tahun 1570-an. Orang-orang Fransiskus lebih berjaya memulakan misi di komuniti Orang Asli Amerika, menyebarkan kepercayaan Katolik dan budaya Sepanyol. Tidak seperti orang Yesuit, mereka tidak pernah berusaha untuk memulakan misi sejauh utara seperti Ajacan.

Fokus awal Fransiskan adalah untuk menukar dan mengakulturasi Guale yang berbahasa Muskogee yang tinggal di utara St. Augustine. Tentera Sepanyol tinggal di kota-kota misi, memberikan perlindungan tetapi juga menunjukkan tingkah laku mementingkan diri sendiri yang mengganggu usaha para pejuang. Orang Sepanyol tidak memperbudak penduduk di dekat misi, tetapi sebagai bagian dari sistem buruh "repartimiento" mereka menuntut pekerja percuma setiap tahun. 15


Jesuit dan kemudian saudara Fransiskan mengekalkan penempatan di Pulau St. Catherine
Sumber: ESRI, ArcGIS Dalam Talian

Orang Sepanyol mengekalkan penguasaan pantai di Santa Elena hingga 1576. Menendez meninggal pada tahun 1574, dan menantunya mengambil alih tetapi tidak mahu bekerjasama dalam menguruskan jajahan. Penduduk Asli Amerika tempatan menyerang dan, setelah orang Sepanyol mundur ke St. Augustine, menghancurkan kota Santa Elena dan Benteng San Felipe. Gabenor Florida yang baru menggantikan menantu Menendez dan kembali dengan tentera pada tahun 1577. Dia membina kubu lain di sana, Benteng San Marcos.

Sir Francis Drake menyerbu penempatan orang Sepanyol di Caribbean sebagai perampok pada tahun 1586. Serangan terakhirnya adalah pembakaran St Augustine, setelah itu dia belayar ke jajahan Inggeris ke Pulau Roanoke dan membawa hampir semua penjajah kembali ke England. Sir Richard Greenville tiba di Pulau Roanoke tidak lama kemudian dan meninggalkan 15 orang untuk mempertahankan kepemilikan Inggeris berhampiran Sepanyol di Florida. Semua 15 telah hilang ketika kumpulan penjajah seterusnya (akhirnya "Lost Colony") tiba pada tahun 1587.

Setelah Sir Francis Drake membakar St. Augustine pada tahun 1586, orang Sepanyol memutuskan untuk mengikat kawasan pertahanan mereka. Mereka meninggalkan Santa Elena, membakar Benteng San Marcos, dan mundur ke St. Augustine. Bandar itu, yang menetap 42 tahun sebelum Jamestown dimulakan di Virginia, kekal sebagai tempat tertua yang terus diduduki Eropah di Amerika Utara. 16


Orang swasta Inggeris menghancurkan bandar St. Augustine pada tahun 1586, kemudian mengunjungi Roanoke Colony dan membawa hampir semua orang pulang ke England
Peta: Memori Florida, Peta Saint Augustine (oleh Baptista Boazio, 1589)

Walaupun gabenor Sepanyol memusatkan kekuatan tentera di St. Augustine, mubaligh Katolik meneruskan usaha mereka untuk menukar penduduk asli Amerika. Setelah lebih ramai penumpang tiba pada tahun 1587, orang-orang Fransiskus membuka misi di Pulau Cumberland di ibu kota Mocama yang berbahasa Timucua.

Penduduk Asli Amerika dikurangkan secara dramatik oleh penyakit, oleh tuntutan pekerjaan dan makanan, dan oleh gangguan budaya. Guale akhirnya memberontak pada tahun 1597, dan orang Sepanyol meninggalkan misi di utara St Augustine hingga tahun 1604.

Misi darat, di mana bekalan dari kapal Sepanyol tidak mungkin, adalah yang paling sukar untuk dikendalikan. Setelah Charles Town menetap pada tahun 1760, pedagang Inggeris mula berhubung dengan pelbagai kumpulan penduduk asli Amerika di pesisir dan pedalaman. Yamasee khususnya bekerjasama dengan Inggeris, setelah dipaksa ke utara oleh Guale. Orang Inggeris mempromosikan serbuan untuk menangkap budak-budak dari Guale dan lain-lain yang berkaitan dengan misi Sepanyol, dan menghantar orang-orang Tawanan Amerika Asli ke pulau-pulau Caribbean.

Zon di selatan Bandar Charles menjadi tidak selamat, dan misi Sepanyol disatukan di pulau-pulau pantai setelah 1684. Menjelang tahun 1706, serbuan orang Inggeris dan sekutu Asli Amerika mereka memaksa orang Sepanyol memasuki St Augustine. Yamasee memberontak menentang penjajah Carolina Selatan pada tahun 1715, tetapi orang Sepanyol puas tinggal di St. Augustine. 17


Warga Fransiskan menubuhkan misi di utara St. Augustine, sebelum piagam Inggeris untuk Georgia pada tahun 1732
Peta: Info Georgia, 1526-1686 Misi Sepanyol di Peta Georgia

Keengganan Sepanyol untuk menyekat pencerobohan Inggeris bertentangan dengan ketegasan Perancis 50 tahun kemudian dan ke utara.

Orang Perancis bergerak ke selatan dari lembah Sungai St. Lawrence, sementara orang Inggeris meluas ke arah barat ke kawasan pedalaman Sungai Ohio. Persaingan itu juga melibatkan banyak kumpulan penduduk asli Amerika, dan menyebabkan perang terbuka antara Perancis dan Inggeris. Perang Perancis dan India di Amerika Utara kemudian berkembang menjadi Perang Tujuh Tahun di Eropah, akhirnya berakhir pada tahun 1763.

Dalam konflik itu, Perancis akhirnya kehilangan seluruh wilayahnya di daratan Amerika Utara, pulau-pulau penghasil gula utama di Caribbean, dan beberapa pihak berkuasa di India. Perhatian Sepanyol tidak memberikan hasil yang lebih baik. Pada akhirnya, seperti Perancis, Sepanyol terpaksa menyerahkan tuntutan tanahnya di Amerika Utara kepada Inggeris dan akhirnya kepada peneroka Amerika.

Peluang Sepanyol untuk menghentikan Inggeris daripada menduduki Pantai Timur, dalam sempadan "Florida," pudar pada tahun 1600-an. Selepas kegagalan Armada Sepanyol pada tahun 1588, keupayaan ekonomi dan ketenteraan Inggeris meningkat apabila Sepanyol semakin menurun.


orang Inggeris menegaskan tuntutan ke Florida Sepanyol dan menyewa jajahan Georgia pada tahun 1733
Sumber: Perpustakaan Kongres, Peta baru bahagian utara Amerika yang dituntut oleh Perancis dengan nama Louisiana, Mississipi, Kanada, dan New France (Herman Moll, 1732)

Jajahan Georgia disewa pada tahun 1733. Penjajah membina Fort Frederica pada tahun 1736, memperluas tuntutan Inggeris ke selatan.

Perang Telinga Jenkins bermula pada tahun 1739, dan merupakan pendahulu kepada Perang Penggantian Austria di Eropah. Semasa konflik itu, berlaku pertempuran langsung antara pasukan Sepanyol dan penjajah di Amerika Utara. Milisi Georgia menyerang St. Augustine pada tahun 1740, tetapi gagal untuk menangkapnya ketika kapal-kapal pembekal Sepanyol menghindari sekatan Tentera Laut Diraja.

Pegawai Sepanyol kemudian melancarkan serangan ke Georgia pada tahun 1742. Mereka dikalahkan di dekat Pulau St. Simon, di lokasi sejak bernama Bloody Marsh, dan tidak pernah sampai di Savannah. Sehingga tahun 1763, pencerobohan Sepanyol dan kolonial dilakukan kebanyakannya melalui proksi, kerana setiap pihak merekrut sekutu Native American untuk menyerang yang lain.

Tuntutan Sepanyol ke baki Florida adalah korban Perang Perancis dan India. Sepanyol berpihak kepada Perancis, dan Britain berjaya menawan Havana. Dalam Perjanjian Paris tahun 1763, Sepanyol memperdagangkan Florida sebagai pertukaran untuk mendapatkan kembali Cuba. 18


pada tahun 1757, peta utama Britain yang menegaskan tuntutan tanah menetapkan sempadan Georgia di muara Sungai St. Johns
Sumber: Perpustakaan Kongres, Peta baru dan tepat mengenai kekuasaan Inggeris di Amerika, menurut perjanjian 1763 (oleh John Mitchell, 1757)

Pada tahun 1784, Great Britain mengembalikan Florida ke Sepanyol, setelah kalah perang dengan pemberontak Amerika. Sepanyol telah bersekutu dengan Amerika Syarikat dalam Revolusi Amerika, dan negara baru itu mahukan Sepanyol yang lemah dari segi militer menguasai tanah di perbatasan selatannya. Dari segi militer, Britain lebih kuat dari segi politik, Britain adalah ancaman yang lebih besar.

Pada akhir Revolusi Amerika, Amerika Syarikat merupakan ancaman yang lebih besar bagi Sepanyol daripada Sepanyol terhadap Amerika Syarikat. Pemimpin di seluruh negara yang baru merdeka menjangkakan penempatan akan berkembang ke arah selatan, dan akhirnya negara itu akan menguasai Florida. Banyak yang mempunyai harapan yang sama terhadap tanah Sepanyol di sebelah barat Sungai Mississippi. Perancis telah memindahkan kawalan ke atas Louisiana ke Sepanyol pada tahun 1762, mengimbangi kerugiannya dalam Perang Perancis dan India.

Napoleon menuntut semula dan menjual wilayah itu kepada perunding Thomas Jefferson pada tahun 1803. Batasan wilayah itu tidak jelas, termasuk di mana penguasaan Perancis berakhir di timur New Orleans dan Florida Sepanyol bermula. Orang Amerika mendakwa Florida Barat dimasukkan sebagai sebahagian dari Pembelian Louisiana. Sejak tahun 1784, Sepanyol telah bergantung kepada orang-orang Creek dan sekutu-peribumi Amerika Asli untuk menentang pendudukan tanah itu secara beransur-ansur oleh peneroka Amerika.


Tuntutan Sepanyol ke Timur dan Florida Barat dihapuskan antara tahun 1784-1821
Sumber: Perpustakaan Kongres, Peta baru dan tepat mengenai kekuasaan Inggeris di Amerika, menurut perjanjian 1763 (oleh Thomas Kitchin, 1763)

Orang Amerika membantah dasar Sepanyol untuk memberikan kebebasan kepada budak yang melarikan diri ke Florida. Amalan itu dimulakan pada tahun 1687 setelah orang Sepanyol membenarkan penciptaan Gracia Real de Santa Teresa de Mose, bandar pertama di Amerika Utara yang dikendalikan oleh orang kulit hitam bebas. Orang-orang yang diperbudak dari Virginia, serta koloni lain, melarikan diri ke Florida. 19

Andrew Jackson menyerang Florida Timur yang dikuasai Sepanyol dalam Perang Seminole Pertama. Dia menangkap Pensacola pada tahun 1818, tetapi diarahkan untuk menarik diri agar resolusi politik dapat dirundingkan dengan Spanyol. Perjanjian Adams-Onis, ditandatangani pada tahun 1819 dan disahkan pada tahun 1821, mengakhiri usaha panjang Sepanyol untuk menguasai tanah di Pantai Timur Amerika Syarikat sebagai imbalan atas pengakuan Amerika terhadap tuntutan Sepanyol terhadap Texas.

Penguasaan Sepanyol ke atas jajahannya di Amerika Tengah dan Selatan dibubarkan, dan negara-negara baru mengisytiharkan kemerdekaan mereka. Presiden James Monroe mengeluarkan pernyataan pada tahun 1823, sejak dikenal sebagai Doktrin Monroe, untuk mencegah Sepanyol atau negara-negara Eropah lain mengganggu campur tangan negara-negara baru. 20


ketika Kerajaan Sepanyol dibubarkan dan negara-negara merdeka muncul, Presiden James Monroe mengumumkan Doktrin Monroe dalam perutusannya pada tahun 1823 kepada Kongres
Sumber: Arkitek Capitol, Doktrin Monroe, 1823

Jamestown - Ibu Kota Inggeris Pertama

Orang Sepanyol di Ajacan

Sepanyol dan Jamestown

Virginia - Perbatasan Antarabangsa Dengan Penglibatan Perancis, Sepanyol, Sweden, dan Belanda

Adakah Virginia ditakdirkan untuk berbahasa Inggeris?

Pautan


lukisan di pintu masuk gereja Katolik di Atotonilco, Mexico menunjukkan hubungan panjang di kawasan-kawasan lama di Dunia Lama dan Dunia Baru yang diselesaikan di Sepanyol

Rujukan


Raja John II dari Portugal menolak untuk menyokong ekspedisi Columbus ke Asia Tenggara, tetapi Raja Ferdinand dan Ratu Isabella di Sepanyol membiayai perjalanannya pada tahun 1492 - jadi orang Eropah pertama yang menetap di Dunia Baru adalah orang Sepanyol
Sumber: Arkitek Capitol, Pendaratan Columbus


Kolonial Sepanyol Amerika: Institusi Negara Utama

Pemerintahan Kolonial di Amerika Sepanyol

Sejak awal, penaklukan dan pendudukan Amerika oleh orang Sepanyol dilakukan di bawah naungan mahkota. Gabenor kerajaan pertama (misalnya, Columbus, Cortés dan Pizarro) selalu menjadi pemimpin ekspedisi penaklukan, dan penakluk asli ini mempunyai sejumlah besar autonomi. Seperti yang telah kita lihat dalam ketiga kes ini, keadaan ini tidak bertahan lama.

Pada tahun-tahun berikutnya, persaingan dan kerusuhan di antara pengikut penakluk, ditambah imigrasi Sepanyol yang berterusan, melemahkan kohesi kumpulan penakluk yang asal. Kerajaan kerajaan dapat memanfaatkan krisis yang timbul untuk melantik gabenor dan pejabatnya sendiri.

Majlis Hindia dan Lembaga Perdagangan

Sepanjang sejarahnya, pentadbiran kolonial Sepanyol di Amerika Latin dikawal ketat oleh pegawai kerajaan di Sepanyol.

Keseluruhan arah penjajahan Amerika berada di tangan Majlis Hindia, salah satu dari sejumlah dewan kerajaan yang menjalankan pemerintahan kerajaan. Ia terletak di pantai di Madrid, ibu negara Sepanyol. Badan ini mengeluarkan keputusan, mendengar banding, dan, yang penting, membuat janji ke pejabat tinggi di Amerika.

Dari fasa awal kerajaan luar negeri Sepanyol, mahkota telah menubuhkan Casa de Contratación, atau dewan perdagangan, yang terletak di Sevilla. Jabatan pemerintah ini bertindak sebagai saluran yang harus dilalui oleh semua orang dan barang yang melintas ke dan dari Amerika - ia bertanggungjawab terhadap kastam, penghijrahan dan perkapalan, termasuk organisasi konvoi Atlantik.

Pemerintahan di tanah jajahan

Penguasaan kerajaan ke atas para penjajah di Amerika dipertahankan melalui sistem pemerintahan ganda, yang diwakili oleh satu pihak oleh para pengawal dan bawahan mereka, yang bertanggungjawab terhadap pentadbiran yang sebenarnya, dan audiencas sebaliknya, yang bertanggungjawab untuk mengawasi mereka.

Kedua-dua Mexico dan Peru mempunyai viceroy yang dilantik secara langsung oleh raja Sepanyol (melalui Majlis Hindia).

Seorang wakil raja mewakili raja, dan berdiri di puncak pemerintahan kolonial. Dia diambil dari bangsawan tertinggi Spanyol, dan mengisi jabatan viceroy sebagai bagian dari karier yang lebih lama dalam dinas kerajaan.

Dia dikelilingi oleh banyak pengikut, yang kebanyakan anggotanya datang bersamanya dari Sepanyol. Sebilangan mereka adalah anggota bangsawan tinggi.

Menjawab kepada wakil tersebut adalah pelbagai institusi pentadbiran. Contoh yang luar biasa adalah pejabat perbendaharaan, yang mencerminkan kepentingan utama mahkota di jajahan adalah penghantaran hasil perak kembali ke Sepanyol.

Di sebelah viceroy duduk dewan yang dipanggil audiencia. Hal ini terutama bersifat kehakiman dalam kegiatan mereka, dan bertanggung jawab untuk mendengar aduan terhadap pengawal dan pegawainya. Mereka juga mempunyai tanggungjawab khas untuk melindungi hak orang India.

Cara yang banyak dilakukan oleh pemerintah Sepanyol didasarkan pada sebagian besar litigasi yang timbul dari keluhan dari subjek mengenai pegawai mahkota, atau satu sama lain. Akibatnya, saluran pemerintahan kerajaan ini menghasilkan sejumlah pengacara dan notaris, yang mewakili pengadu atau pegawai pemerintah. Ini membentuk elemen penting dalam golongan elit ibu kota Sepanyol di Amerika.

Institusi-institusi pemerintahan dan pegawai-pegawai yang menempatkan mereka berpusat di kota-kota, terutama ibu kota kolonial Mexico City dan Lima. Kerajaan hampir tidak wujud di luar kota fungsi pemerintahan kurang lebih sepenuhnya diserahkan kepada encomiendas, yang menggunakan kuasa hampir sepenuhnya terhadap pekerja India mereka.

Seiring berjalannya waktu dan penduduk Sepanyol meningkat dan wilayah penempatan mereka diperluas, pemerintah provinsi subsidiari ditubuhkan, dengan ibu kota mereka sendiri, gabenor (kapten jeneral) dan audiencas.

Pembaharuan Bourbon

Pada awal abad ke-18 satu siri perubahan penting berlaku di Sepanyol Amerika Utara dan Selatan pada abad ke-18. Perubahan dinasti di Sepanyol - penggantian cabang keluarga Habsburg oleh cabang keluarga kerajaan Perancis yang lebih moden, Bourbons (1700) - akhirnya membawa kepada perubahan cara kerajaan Sepanyol di Amerika ditadbir.

Di bawah Bourbons, jumlah kesetiaan penduduk meningkat, pertama dari dua - Sepanyol Baru (Mexico dan Amerika Tengah) dan Peru (Amerika Selatan) - menjadi tiga (1717), dengan berakhirnya Granada Baru (kira-kira meliputi Ekuador sekarang) , Colombia, Venezuela dan Panama) dari Peru. Ibu kota wilayah pergunungan dan sukar ditadbir ini adalah Bogotá.

Pada tahun 1777, kesetiaan keempat ditambahkan, berdasarkan Rio de la Plata dan dengan Buenos Aires sebagai ibu kotanya. Kesetiaan ini meliputi wilayah selatan Amerika Selatan, merangkumi negara-negara Argetina, Uruguay, Paraguay, Bolivia dan Chile sekarang. Pada waktu yang sama provinsi (atau kapten jenderal) Venezuela dipisahkan dari Granada Baru, dengan gubernurnya melaporkan langsung kepada pemerintah di Sepanyol.

Perubahan ini dilakukan untuk membolehkan pemerintah kolonial menjadi lebih efektif di kawasan yang jauh dari pusat kekuatan Sepanyol yang lebih mapan di Peru.

Perubahan dari peraturan Hapsburg ke Bourbon membuka pintu kepada pengaruh Eropah yang lebih luas hingga ke Amerika Sepanyol. Gerakan intelektual di Eropah abad ke-18 yang dikenali sebagai Pencerahan, dengan penekanan pada rasionaliti, menembusi pertama Sepanyol dan kemudian Amerika Sepanyol. Pada akhir abad ini penulis Amerika Sepanyol menghasilkan jurnal dan buku yang mempromosikan akal, sains dan kecekapan. Mereka sangat peduli dengan pembangunan wilayah mereka sendiri. Dalam masalah pemerintahan, mereka menuntut agar lebih teratur, efisien, dan bebas dari pengaruh gereja.

Pemerintah Bourbon di Sepanyol berusaha untuk memaksa. Pembaharuan besar pada tahun 1780-an mewujudkan daerah besar yang disebut niat. Ini adalah unit pentadbiran yang lebih kecil daripada kesetiaan besar, tetapi kepala mereka disebut niat, bertanggung jawab, bukan kepada wakil raja, tetapi langsung kepada mahkota di Sepanyol.

Ini merupakan tindakan yang sudah lama tertangguh kerana, sejak berabad-abad sejak penubuhan kesetiaan pertama, kawasan penempatan dan budaya Sepanyol telah berkembang dengan sangat pesat, dan juga menjadi lebih mendalam dalam penembusannya ke seluruh masyarakat namun, meskipun demikian, kerajaan pemerintah hampir tidak ada di luar tempat duduk ketua pasukan dan ketua pasukan jeneral.

Pertubuhan ketenteraan

Dalam urusan ketenteraan, sekumpulan pengawal, garnisun, pertahanan pelabuhan, milisi dan kubu telah berkembang selama berabad-abad untuk memberikan keamanan Amerika Sepanyol, dan tidak ada struktur komando terpusat.

Pada akhir abad ke-18 struktur seperti itu sudah siap, dan beberapa perubahan diperkenalkan. Polisi pegawai dibuat lebih profesional, dan beberapa rasional diperkenalkan ke dalam struktur organisasi. Panglima tertinggi terus menjadi orang Sepanyol dari Sepanyol, tetapi di bawahnya unit-unitnya ditugaskan dan dikendalikan secara tempatan. Mereka juga ditempatkan di kawasan tempat mereka direkrut.

Gereja di Amerika Sepanyol Kolonial

Motivasi utama bagi orang Sepanyol untuk menaklukkan tanah baru adalah menukar subjek baru mereka menjadi agama Kristian. Hampir tidak mengejutkan bahawa gereja ini mempunyai kehadiran yang sangat kuat di Amerika Sepanyol, dan mempunyai kesan besar pada kehidupan seharian semua rakyatnya, dari apa jua kategori perkauman.

Di Sepanyol, Gereja Katolik secara efektif merupakan cabang negara, dan keadaan ini dialihkan ke Amerika. Mahkota melantik para uskup dan pegawai gereja tinggi lainnya, dan sangat berminat dalam hal-hal gereja.

Organisasi gereja berkembang di wilayah tengah Mexico dan Peru dengan keras di bawah penakluk pertama. Sedikit ulama terlibat dalam penaklukan yang sebenarnya, tetapi tidak lama kemudian, pihak-pihak dari para wali tiba. Mereka diikuti oleh para uskup dan anggota gereja kanan lainnya, dan uskup agung berpusat di Lima dan Mexico City.

Ulama berpangkat lebih tinggi tinggal dan bekerja hampir secara eksklusif di bandar-bandar, tetapi ulama rendah aktif dengan orang India di luar bandar. Mereka didasarkan pada encomiendas, yang berfungsi sebagai paroki.

Gereja di luar bandar

Walau bagaimanapun encomiendas tidak lama kemudian mendapat kritikan keras dari ahli gereja, yang menuduh mereka menindas orang India. Dominican Bartolomé de las Casas adalah pengkritik yang paling terkenal dan berkempen untuk penghapusan total encomienda sistem, dengan alasan bahawa paderi harus menjaga orang India.

Banyak kumpulan India menerima agama Kristian dan aktif membina gereja untuk diri mereka sendiri. Gereja-gereja itu mempunyai fungsi yang sama dengan kuil-kuil pra-penaklukan, yang bertindak sebagai pusat simbol masyarakat. Orang-orang kudus yang patung-patungnya terdapat dalam fungsi serupa dengan dewa etnik pra-penaklukan.

Kemudian, kultus-kultus wilayah tumbuh dengan munculnya orang-orang kudus yang dilahirkan secara tempatan, misalnya St. Rose of Lima (Santa Rosa de Lima) juga, kuil-kuil ajaib muncul dengan daya tarik yang jauh, seperti Perawan Guadalupe dekat Mexico City .

Manifestasi aktiviti gereja yang lebih gelap diperkenalkan mengenai Pemerolehan Sepanyol ke tanah jajahan Sepanyol pada akhir abad ke-16. Pengadilannya berpusat di Mexico City dan Lima. Pengadilan gerejawi ini, yang dirancang untuk menghilangkan ajaran sesat dan menegakkan ortodoksi, seandainya ada yang lebih keras di Dunia Baru daripada yang ada di Old.

Orang Jesuit

Pada pertengahan abad ke-16, Jesuit tiba di Amerika. Mereka mendirikan sekolah untuk penduduk Sepanyol dan misi (yang merangkumi sekolah kecil) untuk penduduk asli.

Episod luar biasa yang melibatkan orang Yesuit adalah penubuhannya banyak reducciones berhampiran sempadan antara Argentina sekarang, Paraguay dan Brazil. Di dalamnya, mereka menumpukan populasi India yang tersebar ke dalam unit yang lebih besar, lebih baik mempertahankannya daripada kumpulan Portugis yang diperkosa Bandeirante penyerang hamba dari selatan Brazil. Di sini mereka membina sebuah kota yang dapat dipertahankan, lengkap dengan gereja, sekolah dan sebagainya, mengatur orang-orang secara koperatif untuk pertanian dan pengeluaran kraf (mereka berusaha untuk menjadi sara diri mungkin), dan mengatur unit pertahanan jenis militia untuk pertahanan, dikendalikan oleh penduduk di reducciones. Puluhan ribu orang India dikumpulkan dengan cara ini, dan reducciones berfungsi hampir sebagai "negeri-dalam-negara-negara".

Pada tahun 1767 perintah Jesuit diusir dari Sepanyol dan jajahannya. Kecuali di reducciones daripada Argentina-Paraguay-Brazil sempadan, Jesuit gagal merekrut akar umbi tempatan yang kuat, dan dilihat tidak menjauhkan diri dari masyarakat Sepanyol Amerika yang lain. Mereka juga merupakan perintah terkaya, menimbulkan rasa iri.

Pengusiran mereka tidak diratapi secara meluas. Bagi orang India reducciones, namun, pengusiran itu adalah bencana. Mereka sekarang terbuka lebar untuk menyerang dari Bandeirante, dan banyak yang ditangkap dan diperbudak. Yang lain bergabung dengan masyarakat Amerika Latin yang lebih luas.


Perak Sepanyol: Pengenalan Umum

Selama berabad-abad duit syiling perak Sepanyol terkenal di seluruh dunia sebagai standard pengukuran duit syiling lain, kerana berat dan kesuciannya yang konsisten. Peningkatan duit syiling Sepanyol bermula dari tahun 1537 ketika Charles I, merevisi akta tahun 1479, menerbitkan standard yang tepat untuk syiling perak dan emas Sepanyol. Koin lapan reales Sepanyol ditetapkan pada berat 423.9 butir (27.47 gram) .9305 perak halus. Sejak tarikh itu, duit syiling hanya menyusut sekitar 4.4% dalam tempoh 250 tahun akan datang! Selain kestabilannya, duit syiling Sepanyol banyak. Wang syiling yang dikawal selia Sepanyol tidak hanya dicetak di seluruh Sepanyol tetapi juga dihasilkan dalam harta tanah penjajah Sepanyol. Seawal tahun 1536, setahun sebelum pembaharuan duit syiling, duit syiling perak kolonial Sepanyol dicetak di Mexico City. Dengan penemuan simpanan perak dan emas utama di seluruh Kesetiaan Peru (yang merangkumi seluruh Sepanyol Amerika Selatan dari sekarang Panama hingga Venezuela) pudina utama dibuka di Lima, Peru (1568-1589 kemudian dibuka semula pada tahun 1684), Potos & iacute , Bolivia (dari 1575) dan Santa Fe de Bogot & aacute, Columbia (dari 1620). Kemudian, pudina tambahan terdapat di Bandar Guatemala (dari tahun 1733), Santiago, Chile (dari tahun 1750), dan Popayan, Columbia (dari tahun 1758). Dari lokasi-lokasi ini, dan sedikit sebanyak dari Sepanyol, sejumlah syiling masuk ke jajahan Inggeris.

Cetakan Dunia Baru Pertama

Telah diketahui bahawa pada tahun 1492 Columbus menuntut Dunia Baru untuk Ferdinand dan Isabella dari Sepanyol. Setelah kematian Ferdinand pada tahun 1516, wilayah gabungan Leon dan Castile diwarisi oleh cucu mereka, Charles I dari Sepanyol. Pada tahun 1520 Charles juga mengambil gelaran Maharaja Rom Suci kerana Charles V. Charles adalah anak Johanna (Juana la Loca), yang merupakan anak perempuan Ferdinand dan Isabella, dan Philip the Handsome, Duke of Burgandy. Charles memerintah Sepanyol bersama ibunya Johanna, yang meninggal pada tahun 1556. Pada 16 Januari 1656 Charles menyerahkan takhta dan bersara ke biara Yuste. Pada masa pemerintahan Charles dan ibunya Johanna (1518-1558) perak kolonial pertama dicetak di Dunia Baru.

Ketika Mexico City berkembang, ada permintaan yang terus mendesak untuk meningkatkan jumlah duit syiling yang tersedia untuk mempercepat perdagangan. Sebenarnya, pada awal tahun 1525 mahkota Sepanyol menerima petisyen meminta pembukaan pudina di harta benda Dunia Baru. Namun, sedikit kemajuan yang dicapai hingga tahun 1535, dengan pelantikan Antonio de Mendoza sebagai wakil pertama di Amerika. Ketika Mendoza tiba di Mexico City pada 14 November 1535, salah satu dekrit kerajaan yang dibawanya adalah dokumen yang ditandatangani oleh permaisuri pada 11 Mei 1535, yang mengesahkan penubuhan pudina. Pudina itu segera didirikan di Mexico City di belakang istana yang dirampas dari penakluk terkenal Hernando Cortes, di mana ia kekal sehingga sekurang-kurangnya tahun 1547. Walaupun dokumen-dokumen itu sunyi, pudina itu mungkin terus menempati ruang itu hingga tahun 1562 ketika pemerintah membeli sebuah bangunan besar di dataran pusat untuk pejabat kerajaan. Bangunan itu, yang sekarang dikenali sebagai Istana Negara, menjadi lokasi baru pudina.

Pudina itu berfungsi sebagai perkhidmatan kontrak untuk peniaga yang memerlukan duit syiling. Untuk membayar operasi tersebut, beberapa yuran dikumpulkan dari setiap orang yang meminta duit syiling dari pudina. Apa yang akan berlaku ialah seorang peniaga datang ke pudina dan membeli jongkong perak di pengecoran. Orang juga boleh membawa perak milik peribadi untuk penyempurnaan. Walau bagaimanapun, bayaran dua harta tanah dikenakan untuk menilai setiap sepuluh tanda perak (ada 67 harta tanah), untuk menentukan apakah itu kehalusan yang tepat. Sekiranya perak tidak cukup murni, bayaran tambahan akan dikenakan untuk mengeluarkan kekotoran. Setelah perak diterima, pedagang kemudian diminta membayar yuran dua harta tanah (iaitu 68 maraved & iacutees) untuk setiap tanda perak yang mereka mahukan berubah menjadi duit syiling. Bayaran dikenakan kepada bendahari (22 maraved & iacutees), assayer (5 maraved & iacutees), die sinker (5 maraved & iacutees), juru tulis atau setiausaha (1 maraved & iacute), untuk dua pengawal (sejumlah 2 maraved & iacutees), master timbangan (1 maraved & iacute), coiners (8 maraved & iacutees), mandor (24 maraved & iacutees) dan untuk overhead (4 maraved & iacutees). Perak kemudian dibawa ke kawasan di mana ia akan digulung menjadi jalur. Sekali lagi perak diuji (caj ujian 5 maraved & iacutees yang disebutkan di atas) dan kemudian dipotong menjadi planet bulat. Planet kemudian ditimbang untuk memastikan rata-rata beratnya betul. Selepas proses penyepuhlindapan, planet diletakkan di antara dua mati dan tukul dipukul untuk menghasilkan duit syiling.

Banyak yang diketahui mengenai pudina Mexico awal kerana siasatan kerajaan. Pada tahun 1540 Cortes kembali ke Sepanyol dan mengadili Viceroy Antonio de Mendoza yang, seperti yang telah kita lihat, merampas istananya. Akibat pertuduhan pada bulan November 1543 Francisco Tello de Sandoval, anggota Majlis Hindia dan Penyelidik Toledo, dikirim ke Mexico untuk menyiasat semua pejabat kerajaan. Selama penyiasatan empat tahun ini (berlangsung 1544-1547) Sandoval memeriksa pudina kerajaan dari 27 Mei hingga 15 Julai 1545 dan menghasilkan laporan 78 halaman yang masih bertahan yang memperincikan cara kerja pudina. Pada akhirnya semua tuduhan terhadap Mendoza diberhentikan.

Berikutan pelantikan tradisi Sepanyol ke jawatan raja, termasuk kedudukan mint seperti bendahara dan pembunuh, dikeluarkan oleh raja kepada penawar tertinggi atau kegemaran politik di Sepanyol. Individu-individu ini biasanya membuat persetujuan dengan orang lain untuk melaksanakan tugas tersebut. Contohnya, pada tahun 1545, Uskup Lugo di Sepanyol adalah setiausaha rasmi pudina, tetapi dia mengikat perjanjian & quotlease & quot dengan Pero S & aacutenchez de la Fuente di Mexico di mana untuk jangka masa tertentu S & aacutenchez akan melaksanakan tugas untuk satu pertiga dari yuran dan uskup akan menjaga dua pertiga. Kadang kala lebih banyak orang akan berkongsi & quot quot. & Quot

Bagi numismatik moden, keadaan ini amat mengecewakan bagi pejabat pembunuh, kerana penyerang meletakkan permulaan mereka pada duit syiling. Kronologi penilai yang kemas akan membantu menghasilkan urutan pelepasan untuk duit syiling perak pertama yang tidak bertarikh ini. Walau bagaimanapun, keadaan Juan Guti & eacuterrez menunjukkan kesukaran. Menurut keterangannya pada tahun 1545, Guti & eacuterrez menyatakan bahawa dia telah berada di kilang sejak 1539. Tidak ada dokumen yang bertahan sebelum 17 Januari 1543 ketika Pedro de la Membrilla menyewakannya sebagai pejabat pembunuh selama dua tahun. Pada masa Francisco del Rinc & oacuten, yang merupakan orang pertama yang menyewa kedudukan penyerang, masih berada di pejabat dan sebenarnya memperoleh pajakan baru pada 21 Mac 1543. Oleh itu, jelas terdapat sekurang-kurangnya dua penyerang pada waktu itu. Tidak lama kemudian, pada 22 April 1544, Guti & eacuterrez membeli posisi penyerang untuk jangka masa yang tidak ditentukan (mungkin seumur hidup). Istilah Rinc & oacuten diakhiri dengan tuntutan mahkamah pada 7 Januari 1545. Dalam tempoh Charles dan Johanna perak, sekurang-kurangnya enam individu lain memegang jawatan sebagai pembunuh, beberapa hanya untuk tempoh yang sangat singkat, mungkin bersama dengan atau mungkin menggantikan (atau di bawah kontrak) Guti & eacuterrez. Semua dokumen yang masih ada yang ditandatangani oleh Guti & eacuterrez adalah antara Januari 1543 dan Mac 1545. Oleh itu, syiling yang ditandatangani oleh G mungkin seawal tahun 1539, semestinya dihasilkan 1543-1545, dan mungkin juga telah dihasilkan pada bila-bila masa hingga akhir siri ini di 1572.

Tembaga diawet & iacutees pertama kali dilanda di Dunia Baru di pudina di Mexico pada tahun 1542 atas perintah Viceroy Antonio de Mendoza. Pada 20 Disember 1505, sebelum pudina Mexico dibuka, Ferdinand I mengizinkan maraved & iacutees untuk pulau Santo Domingo. Keputusan ini ditegaskan semula oleh Johanna pada 10 Mei 1531. Walau bagaimanapun, alat penyusun ini dihasilkan di Sepanyol di Seville dan mungkin di Burgos (tidak ada pudina di Santo Domingo). Copper Santo Domingo adalah copper pertama yang dibuat untuk koloni Dunia Baru tetapi copper Mexico adalah copper pertama yang sebenarnya dicetak di Dunia Baru (Nesmith hlm. 40 dan 127-128).

Duit syiling kolonial Sepanyol di jajahan Inggeris

Kepentingan wang Sepanyol di tanah jajahan tidak boleh dilebih-lebihkan. Telah dianggarkan bahawa separuh daripada duit syiling di Amerika kolonial adalah harta benda Sepanyol. Mereka digunakan bukan hanya sebagai duit syiling tetapi juga diperlakukan sebagai komoditi, seperti yang akan menggunakan jongkong perak atau emas. Pada tahun 1645 Virginia menjadikan mata wang Sepanyol sebagai mata wang standard. Sebenarnya, duit syiling pertama yang diberi kuasa oleh paten Kerajaan Inggeris untuk jajahan, token American Plantations, yang dicetak di Menara London, menyatakan nilainya pada bahagian hadapan duit syiling itu bukan dalam mata wang Inggeris tetapi sebagai 1/24 yang nyata dari Sepanyol .

Seperti yang dibincangkan dalam pengenalan perak Massachusetts, pada tahun 1711, kapal Inggeris H.M.S.Feversham meminta & pound569 12s5d wang dari Pejabat Perbendaharaan Britain di New York City sebelum belayar untuk membantu armada Britain untuk menyerang Quebec. Dalam perjalanan ke utara kapal karam di pesisir Nova Scotia. Pada tahun 1984 kapal itu dijumpai dan diselamatkan. Antara barang yang ada di dalamnya ialah duit syiling & pound33 13s, mungkin bahagian peruntukan yang diperoleh di New York. Petak ini mengandungi 8 syiling Inggeris, 22 syiling Belanda, 126 keping perak Massachusetts, 5 syiling dari Sepanyol dan 504 syiling New World Spanish. Tidak ada keraguan bahawa walaupun pada masa ketika Belanda mengimport & quotLion Dollar & quot mereka ke New York dan syiling perak tempatan yang paling berjaya di jajahan, siri Pohon Pinus Massachusetts, masih beredar, duit syiling yang paling banyak sejauh ini adalah perak dari penjajah Sepanyol.

Selain pengumpulan duit syiling terdapat banyak maklumat yang dicatat mengenai duit syiling kolonial Sepanyol di tanah jajahan Inggeris. Pada tahun 1750 mata wang kertas Massachusetts ditebus dengan duit syiling perak Sepanyol, termasuk banyak pistareens yang telah tiba tahun sebelumnya dari England di kapal Mermaid. Kapal itu telah mengirimkan 207 peti pistareen Sepanyol yang digiling dan lapan peti tiang dua barang, yang disebut oleh invois & quotpillar pistereens, & quot; bersama dengan banyak syarikat tembaga Inggeris sebagai pembayaran pertolongan penjajah terhadap Perancis semasa Ekspedisi Louisbourg di Perancis dan India Wars [lihat, John Sallay dalam The Colonial Newsletter, 15 (1976) 519-531]. Masalah mata wang kertas kolonial Maryland dari tahun 1767-80 bukan sahaja disokong oleh duit syiling giling Sepanyol tetapi juga dinyatakan dalam dolar Sepanyol dan bukannya paun Inggeris, dengan nota pelepasan $ 1 dan $ 2 pada 1 Januari 1767 1 Mac 1770, dan 10 April 1774, yang menggambarkan dolar giling Sepanyol di seberang nota (lihat contoh Mac 1770 kami). Sebenarnya, kebanyakan terbitan mata wang kertas dari pertengahan tahun 1770-an, termasuk Kongres Kontinental, dibuat setara dan dinyatakan dalam dolar Sepanyol.

Seperti yang dinyatakan di atas, hingga pertengahan abad kelapan belas duit syiling tongkol terus dihasilkan sepanjang Viceroyalty of Peru, dengan tongkol terakhir dihasilkan di potos Potos & iacute di Bolivia pada tahun 1773. Semasa era ini, penjajah Inggeris memanggil semua duit syiling tongkol & quotPeruvians & quot dan memperlakukan mereka sebagai produk rendah diri. Sebaliknya, penjajah dengan bersungguh-sungguh mencari & quot; menggiling & & & quot; & # 39; dolar & quot & quot; kerana mereka memanggil lapan wilayah baru. Mereka merujuk kepada syiling denominasi yang lebih kecil sebagai & quotbits & quot; jadi, satu, dua dan empat nyata adalah syiling satu, dua dan empat bit, dengan separuh nyata disebut setengah bit atau & quotpicayune. & Quot Selalunya istilah & quotbit & quot juga merupakan gambaran grafik, untuk lapan reales, atau koin denominasi yang lebih kecil, sebenarnya akan digergaji menjadi dua, empat atau delapan, menjadi bit sebenar, untuk membuat perubahan kecil. Untuk perbincangan menarik mengenai syiling dan bit Sepanyol yang terdapat di Virginia, lihat artikel Kays yang dipetik dalam pustaka.

Duit syiling Sepanyol, baik tongkol dan produk giling, diperlakukan dengan cara yang serupa di seluruh Hindia Barat Inggeris. Beberapa pulau seperti Jamaica, Barbados, Greneda dan Montserrat sama-sama memotong dan menghitung duit syiling ini dengan tanda tempatan sebagai cara menghasilkan duit syiling serantau. Melalui perdagangan, sebilangan kepingan pulau Sepanyol yang bercabang-cabang ini mulai beredar di Amerika penjajah.

Dolar Sepanyol dijadikan tender sah di Amerika Syarikat dengan Undang-Undang pada 9 Februari 1793, dan tidak di-demonet sehingga 21 Februari 1857. Kesaksian akan pentingnya syiling ini berlanjutan kerana & quot; bit quottwo & quot & quot & quot; delapan & quot dan & quotpicayune & quot telah menjadi bahagian perbendaharaan kata Amerika. Juga, menarik untuk diperhatikan bahawa ketika Bursa Saham New York dibuka pada tahun 1792, harga dilaporkan dalam bentuk shilling New York yang bernilai delapan dolar ke gilingan Spanyol, oleh itu perubahan dilaporkan pada tahun kelapan. Hebatnya, lebih dari dua ratus tahun setelah penggunaan sistem perpuluhan, variasi harga stok dan keselamatan masih dilaporkan pada tahun kelapan!

Nilai duit syiling kolonial Sepanyol di jajahan Inggeris

Di jajahan Amerika, nilai perak Sepanyol dan syiling asing lain dinyatakan dalam kepingan kolonial. Ini bukan shilling sterling Inggeris tetapi lebih banyak wang yang diatur oleh setiap jajahan. Oleh itu, nilai shilling akaun ini tidak sama di setiap koloni, nilai-nilai ini juga berubah mengikut masa dalam setiap koloni. Sebagai contoh, di Massachusetts nilai dolar Sepanyol, sebahagian besarnya, terus meningkat. Sejak penubuhan Massachusetts Bay pada tahun 1630 dolar Sepanyol diperdagangkan pada 54d (4s6d), yang setara dengan sterling (setara dengan Britain). Pada 14 Jun, 1642 Massachusetts Bay menaikkan nilai dolar Sepanyol sebanyak 3% kepada 56d (4s8d), kemudian tiga bulan kemudian, pada 27 September, nilai itu dinaikkan lagi menjadi 60d (5s) atau 11% di atas kadar Britain. Menjelang tahun 1672 Massachusetts menilai dolar Sepanyol pada tahap 6s (72d) atau 33% di atas paras yang sama. Pada tahun 1682 ia turun menjadi 66d (5s6d) atau 22.25% di atas par (yang sama dengan nilai di atas pariti untuk perak dari pewarna Boston) tetapi pada 24 November 1692 ia dinilai semula menjadi 72d (6s). Dalam perdagangan sebenar, perak Amerika Sepanyol kadang-kadang naik lebih tinggi daripada nilai yang diatur, menurut Mossman (jadual 6 di hlm. 62-63) pada tahun 1705 dolar Amerika Sepanyol dikodkan sebagai perdagangan di New England pada hanya di bawah 7s (84d, ia berada pada tahap 83.6d) atau 55% di atas paras Selepas itu, hingga pertengahan abad, nilai perdagangan perak Sepanyol meningkat dengan pesat di New England kerana inflasi yang luar biasa. Di New York nilai dolar Sepanyol telah meningkat dari 66s (5s6d) pada tahun 1640 menjadi 96d (8s) pada tahun 1709. Sekitar 1700 New Jersey sama dengan New York pada kadar 96d (8s) sementara di Pennsylvania kadar berubah-ubah antara 90d hingga 72d (7s6d hingga 6s). Maryland berkisar antara 72d (7s6d) sama dengan Pennsylvania dan 54d (4s6d) setara dengan Britain dan serupa dengan Virginia. Semasa permulaan abad kelapan belas di Virginia, dolar Sepanyol meningkat sekitar 65d (5s5d) meningkat menjadi 72d (7s6d) pada tahun 1750. Di Carolinas, yang tidak berpisah hingga tahun 1712, kadarnya sekitar 81d (6s9d). Di Georgia, yang tidak bergabung hingga 1754, dolar Sepanyol diperdagangkan pada kadar Britain 54d (4s6d) dari sekitar 1740 hingga 1760-an. Untuk maklumat tambahan, lihat karangan penjelasan mengenai & quot; Nilai Syiling Asing di Tanah Jajahan & quot & & & quot; Pengujian 1702 & quot di laman Mata Wang Kolonial kami, dapat diakses melalui butang di bahagian bawah halaman ini.

Beberapa ujian di London (1651, 1704, 1717) menentukan dolar Sepanyol bernilai 54d (4s6d) sterling. Untuk membantu pedagang Britain, Ratu Anne mengeluarkan proklamasi pada tahun 1704 yang mengehadkan kenaikan nilai kolonial dolar Sepanyol kepada 33.33% berbanding sterling atau 72d (6s). Walaupun tidak diikuti pada awalnya, ini dikenali sebagai & quot & quot; Wang yang sah & harga & quot ;. Selepas tahun 1750 ini menjadi kadar biasa di New England, sementara Pennsylvania, New Jersey, Delaware dan Maryland menggunakan kenaikan 66.66% berbanding sterling, dengan nilai dolar pada 90d (7s6d). New York menggunakan kadar 96d (8s), iaitu 78% berbanding sterling. Di Virginia dolar berada pada 86d (7s2d) pada tahun 1764, sementara pada tahun yang sama di Georgia dolar bernilai 60d (5d). Di North Carolina selepas tahun 1750 nilainya tampak sekitar 96d (8s) seperti di New York, sementara di South Carolina dolar dinilai dalam kisaran 382d hingga 390d (31s10d hingga 32s6d). Pada tahun 1775, nilai dolar giling Sepanyol dalam mata wang tempatan adalah seperti berikut: SC 390d, NY 96d, NJ dan MD 90d, PA dan DE 86d, New England 72d, VA 67d dan GA 59d (kadar di NC tidak diketahui untuk tahun 1775 tetapi ia adalah 96d pada tahun 1783). Jadual yang menunjukkan perubahan nilai dolar Sepanyol dari masa ke masa di jajahan yang berbeza terdapat dalam Mossman, hlm. 62-63 dan hlm. 57 untuk pelbagai nilai perak Sepanyol perubahan kecil.

Nilai duit syiling Sepanyol bersaiz lebih kecil dinyatakan di bawah untuk tiga kadar pertukaran paling umum:

Nilaikan Separuh Bit Sedikit Dua Bit Empat Bit
72d (6 saat) 4.5d 9d 18d (1s6d) 36d (3 saat)
90d (7s6d) 5.6d 11.25d 22.5d (1s10.5d) 45d (3s9d)
96d (8 saat) 6d 12d (1s) 24d (2 saat) 48d (4 saat)

Lihat Mossman, hlm. 57 untuk carta pelbagai nilai perak Sepanyol perubahan kecil dengan nama tempatan untuk pelbagai syiling.

Syiling pistareen dan & quotnew plate & quot dari Sepanyol

Bersama dengan wilayah kolonial Sepanyol, beberapa syiling Sepanyol yang dicetak di Sepanyol diedarkan di jajahan Inggeris. Duit syiling yang dicetak di Sepanyol disebut sebagai & quot; plat baru & quot kerana harganya 20% lebih ringan daripada syiling kolonial Sepanyol. Penghinaan ini pertama kali disahkan oleh keputusan Philip IV pada 23 Disember 1642 dalam usaha mengumpulkan dana untuk membayar ekspedisi ketenteraan yang berkaitan dengan Perang Tiga Puluh Tahun dan untuk memberontak di Catalonia dan Portugal. Coinage plat & quotnew yang dilenyapkan disebut & quotplata provinsi & quot (perak wilayah), nampaknya hanya digunakan di Sepanyol, sementara duit syiling Amerika Sepanyol disebut sebagai & quotplata nacional & quot (perak nasional). Perak Amerika Sepanyol terus dicetak dengan berat penuh kerana cukai Sepanyol yang disebut & quotQuinto & quot atau Raja Kelima. Raja Sepanyol mengambil seperlima dari semua emas dan perak kolonial sebagai bahagian peribadinya. Dengan menjadikan duit syiling kolonial 20% lebih berat daripada duit syiling denominasi yang serupa yang dihasilkan di Sepanyol, semua perak kolonial yang diimport ke Sepanyol secara automatik akan menambahkan & quotQuinto & quot; King's. Duit syiling piring & quotnew yang awalnya ditujukan untuk tinggal di Sepanyol tetapi seiring berjalannya waktu kerana semakin banyak duit syiling perak Dunia Baru dihantar ke Sepanyol, duit syiling Sepanyol yang dihilangkan dieksport dari Sepanyol untuk digunakan di Dunia Baru.

Dalam Dunia Baru satu duit syiling Iberia Sepanyol digunakan secara meluas, iaitu dua harta tanah perak Spanyol yang direndahkan yang dikenali di jajahan Inggeris sebagai & quotpistareen. & Quot; Tidak seperti dua real yang digiling (dari tiang dan siri tiang yang diubah), duit syiling ini tidak stabil nilainya bergantung pada kesucian dan beratnya (bervariasi dari 84 hingga 96 butir dengan kehalusan antara .8125 dan .842). Di tanah jajahan Inggeris, nilai & nilai wang dari dua harta tanah penjajah Sepanyol adalah 1s6d sehingga total empat dari dua syiling reales akan sama dengan enam syiling (nilai koin lapan reales). Walau bagaimanapun, Sepanyol & quotpistareen & quot mempunyai & quotLawful wang & nilai quot daripada 1s3d supaya ia mengambil sejumlah lima daripada dua reales pistareens untuk sama enam syiling (sebenarnya 6s3d). Oleh itu, sementara empat kolonial dua barang biasa diperdagangkan dengan duit syiling lapan real, dalam praktiknya, lima dua reales pistareens sama dengan lapan koin reales.

Nasib baik, penjajah Inggeris dapat dengan mudah mengenalpasti perak & quotnew plate & quot silver seperti pistareen dari perak tiang kolonial Sepanyol. Pelat & quotnew perak mempunyai perisai Hapsburg heraldic yang dinobatkan di bahagian hadapan sementara di seberang adalah salib dengan perisai Castile dan Leon, oleh itu duit syiling ini dikenali sebagai real & quotcross & quot reales (dan cross pistareens). Pada tahun 1772 reka bentuk pada & quotnew plate & quot coins berubah menjadi serong dengan potret pembaris dan sebaliknya dengan perisai Hapsburg yang dinobatkan (dicetak 1772-1851), duit syiling ini dikenali sebagai & quothead & quot reales (dan head pistareens). Tidak seperti realiti dunia baru, duit syiling ini tidak diberi status tender sah pada tahun 1793, namun & quot; syiling plat & quot baru, terutama pistareen, diedarkan di Amerika Syarikat hingga awal tahun 1830-an. Walaupun bukan duit syiling rasmi, kepingan ini memenuhi keperluan kerana kualiti mereka yang rendah. Tidak seperti duit syiling yang digiling, mereka tidak ditimbun oleh spekulator bullion dan juga tidak menguntungkan untuk menggunakannya untuk eksport, oleh karena itu mereka tetap beredar. Pistareen beredar di Amerika Latin kolonial, di seluruh Hindia Barat, Florida, New Orleans, dan di Kanada serta di koloni Inggeris. Ini sangat menonjol di koloni selatan, di mana pistareen potong menggantikan tembaga. John Kleeberg telah menyatakan bahawa pelepasan mata wang kertas Virginia pada 17 Julai 1775 dinyatakan dalam shilling kolonial tetapi dikeluarkan dalam denominasi yang merupakan gandaan pistareen, iaitu nota 1, 2,4, 6, 8, 10, 16 32 dan 64 pistareen (1s3d, 2s6d, 5s, 7s6d, 10s, 12s6d, 20s, & pound2 and & pound3), dengan nota 1s3d yang sebenarnya ditetapkan di margin atas sebagai & kuota pistareen. & Quot Hindia berbanding penggunaannya yang lebih terhad di jajahan utara dari mana dia membuat pemerhatian cerdik:

Rujukan

Lihat: William L. Bischoff, ed. The Coinage of El Per & uacute, Prosiding Persidangan Coinage of the America, no. 5 (diadakan 29-30 Oktober 1988), New York: American Numismatic Society, 1989 yang mengandungi beberapa artikel khusus dan Craig Freeman, & quotCoinage of the Viceroyalty of El Per & uacute - Gambaran Keseluruhan & quot di hlm.1-20 Theodore V. Buttrey, Jr. , ed. Coinage of the America, New York: American Numismatic Society, 1973, ini adalah persidangan pertama yang membawa kepada siri yang berterusan, lihat terutamanya hlm 7-29 Humberto Burzio mengenai syiling kolonial Sepanyol dan hlm 77-90 oleh Ray Byrne dan Hillel Kaslove di Hindia Barat memotong dan menghitung duit syiling Sepanyol Thomas A. Kays, & quotBanyak Pemerhatian oleh Relic Hunter, & quot; The Colonial Newsletter 36 (September 1996, serial no. 103), 1637-45 John M. Kleeberg, & quotA Coin Perfect Familiar to Us All: The Role of the Pistareen, & quot 'The Colonial Newsletter 38 (Disember 1998, bersiri no. 109), 1857-77 (diikuti dengan cetakan semula kisah yang mula-mula diterbitkan di Philadelphia pada tahun 1837 yang disebut & quot Four Four Pistareens or Honosty is the Best Dasar & quot di hlm 1879-86) Chester Krause dan Clifford Mishler. Katalog Piawai Syiling Dunia, Disunting oleh Colin R. Bruce II. 2 jilid. Iola, Wis: Krause, 1991 Mossman, hlm. 54-63 Robert Nesmith, The Coinage of the First Mint of the Americas at Mexico City, 1536-1572, Numismatic Notes and Monographs, no. 131, American Numismatic Society: New York, 1955 Josep Pellicer i Bru, Glosario de Maestros de Ceca y Ensayadores, Barcelona: Asociaci & oacuten Numismatica Espa & ntildeola, 1975 (Glosari master mint and assayers dengan inisial yang digunakan dan tarikhnya dari pudina Sepanyol di seluruh dunia) Daniel and Frank Sedwick, The Practical Book of Cobs: History, Identification, Shipwreks, Nilai, Market, Coin Photos, edisi ketiga, Winter Park, Florida: Daniel and Frank Sedwick, 1995 EA Sellschopp, The Coinage of the Mints of Lima, La Plata and Potos & iacute 1568-1651, (terjemahan Las Acu & ntildeaciones de las Cecas de Lima, La Plata y Potos & iacute) Barcelona: Asociacion Numismatica Espa & ntildeola, 1971, terjemahan dalam bahasa Inggeris diterbitkan dan diikuti dengan terjemahan Inggeris bahasa Sepanyol yang asli dalam edisi Neil S. Utberg, The Coins of Colonial Mexico 1536-1821 dan Empire of Iturbide 1821-1823, [sl], 1966.

Semakan terakhir pada 20 Ogos 2001

Duit syiling yang termasuk dalam bahagian ini adalah:

Untuk melihat petua dan maklumat mengenai tetapan komputer yang optimum klik di sini.
Untuk penyataan hak cipta kami klik di sini.


Fort Mose, Florida (1738-1820)

Ditubuhkan pada tahun 1738, Fort Mose adalah penempatan hitam bebas pertama di wilayah yang sekarang menjadi Amerika Syarikat. Terletak di utara St. Augustine, Florida, Fort Mose memainkan peranan penting dalam pembangunan kolonial Amerika Utara.

Ketika Britania Raya, Perancis, Sepanyol dan negara-negara Eropah lainnya bersaing untuk menguasai Dunia Baru dan kekayaannya, mereka semua dalam berbagai cara bergantung pada tenaga kerja Afrika untuk mengembangkan harta tanah penjajah mereka di luar negeri. Mengeksploitasi jaraknya dengan perkebunan di tanah jajahan Inggeris di Amerika Utara dan Hindia Barat, Raja Charles II dari Sepanyol mengeluarkan Surat Edaran tahun 1693 yang menyatakan bahawa mana-mana budak lelaki di perkebunan Inggeris yang melarikan diri ke Florida Sepanyol akan diberi kebebasan dengan syarat dia bergabung dengan Militia dan menjadi Katolik. Keputusan ini menjadi salah satu proklamasi pembebasan terawal Dunia Baru.

Menjelang tahun 1738, terdapat 100 orang kulit hitam, kebanyakan pelarian dari Carolinas, yang tinggal di Benteng Mose. Sebilangan besar adalah pekerja mahir, pandai besi, tukang kayu, pelayan, perahu, dan petani. Dengan menemani wanita dan anak-anak, mereka membuat koloni orang yang dibebaskan yang akhirnya menarik budak buruan yang lain.

Ketika perang meletus pada tahun 1740 antara Inggeris dan Sepanyol, orang-orang St. Augustine dan Benteng Mose yang berdekatan mendapati diri mereka terlibat dalam konflik yang meluas di tiga benua. Orang Inggeris menghantar ribuan tentera dan puluhan kapal untuk memusnahkan St. Augustine dan membawa balik pelarian. Mereka membuat sekatan dan mengebom kota itu selama 27 hari berturut-turut. Tidak dapat dihitung jumlahnya, jumlah penduduk kulit hitam, India dan orang kulit putih yang banyak berkumpul. Fort Mose adalah salah satu tempat pertama yang diserang. Diketuai oleh Kapten Francisco Menendez, orang-orang dari Milisi Fort Mose sebentar kehilangan Benteng tersebut tetapi akhirnya berjaya merebutnya kembali, menangkis pasukan penceroboh Inggeris. Florida tetap berada di tangan Sepanyol dan selama 80 tahun berikutnya tetap menjadi surga bagi hamba-hamba buruan dari harta tanah penjajah Inggeris di North Carolina, South Carolina dan Georgia dan kemudian ketika harta-harta ini menjadi sebahagian dari Amerika Syarikat.


Selepas Imperialisme — Apa?

Perubahan peranan Amerika dalam urusan dunia meletakkan tanggungjawab baru kepada masyarakat Amerika. Semalam kami mengasingkan pandangan kami mengenai masalah Eropah, Asia, dan Afrika yang semestinya bersifat akademik dan kami mampu bertanggung jawab dari ahli teori. Paling baik, kita dapat menggunakan tetapi tidak banyak mempengaruhi kebijakan kuasa luar negeri. Tetapi esok kita mungkin berada dalam kedudukan untuk menentukan bentuk dunia. Ini bermaksud bahawa kita mesti mengambil sikap baru terhadap masalah dunia & # 8217. Kita tidak lagi dapat memperoleh kemewahan dalam mengejar Lilith of perfeksionisme. Kita mesti menjadi praktikal dan membina.

Di bawah fokus yang berubah ini kumpulan enigma yang dikenali sebagai masalah penjajah menganggap penampilan yang sangat berbeza. Sikap terdahulu kita terhadap imperialisme sebagai jalan keluarnya dapat diringkaskan dalam beberapa kata: kita menentangnya berdasarkan prinsip umum. Tidak memikul tugas kita untuk memutuskan soalan yang diajukan oleh institusi yang kompleks itu. Berada pada jarak yang aman dan aman dari kenyataan, kita mampu mencari kesalahan, mengkritik, dan secara umum untuk mengambil sikap negatif. Tetapi ini tidak akan berlaku lagi. Kita mesti menyedari bahawa imperialisme tidak dapat dihapuskan dengan niat baik dan semangat. Itu bukan masalah politik dunia yang boleh dikeluarkan dengan pisau tajam pakar bedah. Juga bukan sekadar barah yang akarnya masuk ke dalam organisma. Jauh lebih tepat untuk mengatakan bahawa imperialisme dengan sendirinya telah menjadi penawar. Paling tidak, selama kurun abad yang lalu, ini adalah jawaban untuk keperluan yang sangat mendalam atau, jika anda suka, ia menganggap fungsi yang perlu dibuat.

Tidak diragukan lagi benar, pertama-tama, bahawa imperialisme lahir dalam dosa asal, bahawa ia tumbuh secara tidak sopan dan mencapai kematangan di tengah-tengah perampokan dan pembunuhan. Sejarah sistem tidak membuat pembacaan yang mengedepankan.Selama tiga abad pertama atau lebih dari keberadaannya yang moden, namun sedikit usaha untuk menyembunyikan asal-usul pemangsa di bawah rentetan kemanusiaan verbal, altruisme, dan dakwah duniawi lain. Baik secara teori dan praktiknya imperialisme identik dengan rompakan, eksploitasi, perbudakan, dan pemerintahan dengan cambuk atau senjata api. Pentadbir kerajaan tidak berusaha membenarkan kewujudan mereka dengan mendakwa bahawa mereka memperkenalkan budaya Barat di kalangan barbar hitam dan kuning yang mereka tidak mengaku mengajar "kera hitam" itu bagaimana menjalankan pemerintahan sendiri atau bagaimana menyelamatkan jiwa abadi mereka.

Sifat-sifat awal ini melekat pada sistem hingga ke hari ini. Walaupun demikian, ucapan-ucapan yang besar dari para menteri kolonial, kenyataan yang menyedihkan adalah bahawa keadaan sosial, ekonomi, dan budaya di hampir semua tanah penjajah menunjukkan pemandangan yang sangat menyesal. Saya tidak tahu mengenai satu jajahan Inggeris atau Perancis di mana lebih daripada tiga puluh peratus penduduknya celik dalam sebahagian besar harta tanah penjajahan, literasi sepuluh peratus dianggap sebagai kejayaan yang luar biasa. Kematian bayi, akibat kekurangan zat makanan, keadaan kebersihan yang mengejutkan, dan penyakit dan wabak yang tidak terkawal, jauh lebih tinggi di negara jajahan berbanding di negara Barat yang paling miskin, jangka hayat purata rata-rata tidak melebihi tiga puluh tahun — berbanding dengan sekitar lima puluh sembilan tahun di Amerika Syarikat. Setiap penyiasatan ke atas urusan buruh kolonial telah menunjukkan keadaan yang hampir tidak dapat menjadi lebih buruk lagi di bawah perbudakan secara terang-terangan dan terbuka. Upah kolonial adalah yang terendah dalam jam dunia yang panjang dan sewenang-wenangnya di banyak jajahan Ordinan Master dan Hamba memberikan hak kepada majikan hampir tidak terhad atas pekerjanya. Peneroka kulit putih dan syarikat perkebunan yang hebat (yang sahamnya menjadi pilihan di London Exchange) telah menggerakkan berjuta-juta pemilik tanah asli, yang telah digiring ke tempat tempahan asli di mana, jika tidak ada kaedah penanaman moden, mereka menderita kekurangan tanah yang serius dan selalunya dari kebuluran. Bahkan dalam bidang pemerintahan sendiri kemajuan pribumi jauh lebih sedikit daripada yang sering dibayangkan. Imperialisme belum berusaha untuk mengajar penduduk asli untuk menguruskan urusan mereka sendiri, ia sering bertentangan dengan dasar seperti itu, dan jauh dari memperbaiki masyarakat asli, pada hakikatnya ia telah membina halangan baru terhadap kesatuan pribumi dan bertindak sebagai pelindung hubungan budaya orang asli .

Semua ini, dan lebih-lebih lagi, adalah benar. Rang undang-undang tuduhan terhadap sistem ini, yang disusun oleh banyak pelajar yang berhati-hati, adalah sangat panjang. Bahkan layanan progresif yang telah dilakukan oleh imperialisme telah diberikan dengan harga yang tidak setara dengan harga yang jujur ​​yang akan dikenakan di bawah sistem pemerintahan yang rasional dan kurang mementingkan diri sendiri. Namun fakta-fakta ini tidak boleh membutakan kita dengan kebenaran bahawa imperialisme, yang terutama berkaitan dengan keuntungan mementingkan diri sendiri, juga telah melakukan layanan asas dan sangat diperlukan, dan bahawa dunia belum bersedia untuk melepaskan layanan ini. Seperti institusi manusia yang lain, imperialisme telah berubah seiring berjalannya waktu selama abad yang lalu atau lebih, ia menganggap, jika hanya untuk membenarkan keberadaannya di dunia yang semakin liberal, fungsi baru dan tanggungjawab baru yang sangat bernilai bagi Barat dan juga Masyarakat timur. Untuk terus menerangkan asal usul pemangsa sekarang agak tidak relevan.

Kegagalan untuk memberi perhatian yang sewajarnya kepada konstruktif dan, dalam erti kata yang paling dalam, peranan imperialisme yang diperlukan telah bertanggungjawab terhadap banyak karut yang ditulis mengenai perkara ini di negara ini. Ini telah menyebabkan para pelajar hal ehwal dunia yang mendalam dan mendiskriminasi meramalkan, bertahun-tahun dan bahkan beberapa dekad yang lalu, kematian sistem dan jilid yang tidak dapat dielakkan telah diterbitkan di bawah judul-judul yang menerangi seperti "The Crumbling of Empire" dan "The Twilight of Empire." Namun kenyataan telah membuat ejekan terhadap ramalan-ramalan ini entah bagaimana sistem yang jahat dan ditakdirkan sepertinya dapat terus berjalan. Lebih-lebih lagi, analisis yang diterima umum menyebabkan kelumpuhan sosial. Oleh kerana imperialisme nampaknya tidak lebih dari ekonomi perompak yang tidak memberikan layanan untuk penghormatan yang dituntut, ada setiap pembenaran untuk kesimpulan bahawa ia hanya perlu dihapuskan dari muka bumi. Tidak ada pengakuan mengenai masalah mencari sistem politik pengganti. Hasil yang tidak dapat dielakkan dari kegagalan untuk menyediakan alternatif yang konstruktif adalah bahawa sistem ini tidak lagi hilang, sistem ini tetap berlaku - sehingga mengejutkan dan kebingungan para doktor liberal.

Realiti menuntut pendekatan baru dan analisis baru. Daripada terus menerus memikirkan aspek-aspek imperialisme yang negatif dan antisosial, hingga tidak menghiraukan aspek lain yang dimilikinya, inilah saatnya kita mula meneliti fungsi positif dan bermanfaat sosial yang perlu dilakukan. Sekiranya kita dapat mengakui, seperti yang saya percaya kita dapat, bahawa imperialisme telah menciptakan fungsi yang pasti untuk dirinya sendiri di dunia moden, kita akan dapat menggariskan bentuk dan watak organisasi yang seharusnya dapat memberikan perkhidmatan yang sama lebih banyak dari segi ekonomi, lebih berperikemanusiaan, dan kurang mementingkan diri sendiri. Sistem sosial yang lebih cekap dan sihat dapat dihasilkan dan perlu dihasilkan. Imperialisme boros, kejam, dan tidak sesuai dengan tempo moden seperti kuda-dan-kereta. Tetapi kenyataannya adalah bahawa sampai sekarang kita belum membuat institusi yang dapat mengambil layanan yang selama ini dilakukan, namun buruk, oleh imperialisme.

Imperialisme mempunyai dua aspek fungsional. Pertama, sejak awal perindustrian moden, ia telah melakukan serangkaian perkhidmatan yang sangat penting bagi pelbagai bangsa, yang kebanyakannya berada di bawah penguasaan kulit putih selama abad yang lalu. Kedua, dan aspek ini paling tidak penting, imperialisme telah membantu menyelesaikan sejumlah besar masalah Eropah. Hal ini bermanfaat bukan hanya bagi penduduk negara-negara imperialis terkemuka di Eropah, tetapi juga sampai ke seluruh benua.

Abad kesembilan belas, mesti diingat, adalah, antara lain, abad penerokaan dan pengembangan komunikasi terbesar dalam sejarah manusia. Buku teks sejarah menyebut abad kelima belas sebagai "abad penemuan" tetapi dibiarkan abad terakhir untuk menggabungkan keuntungan pendahulunya yang terkenal. Pada tahun 1800, tidak kurang dari dua pertiga dunia terisolasi dan tertutup untuk hubungan intim manusia dengan seribu tahun sebelumnya pada tahun 1900 hampir tidak ada batu persegi yang belum dapat dijelajahi dan dibuka. Tidak sampai abad yang lalu sejarah dunia dilahirkan hingga saat itu, Eropah, China, negara-negara Islam, Afrika, dan wilayah-wilayah lain telah memimpin keberadaan yang terpisah dan hanya memiliki sejarah tempatan. Untuk merealisasikan secara grafik revolusi besar yang berlaku pada abad yang lalu, seseorang hanya perlu membandingkan personel kongres perdamaian yang berkumpul di Vienna pada tahun 1814-15 dengan anggota kongres perdamaian yang lain kira-kira satu abad kemudian.

Pembukaan dunia ini menimbulkan serangkaian masalah yang sangat rumit, kerana semua bangsa tidak dapat dan tidak bertemu dalam bidang persamaan. Terdapat kaum dan bangsa dari tahap perkembangan yang sangat berbeza, dan masalah besarnya adalah untuk mendorong perkembangan yang mundur secepat mungkin. Penyebut yang sama adalah mustahak jika semua orang bertemu sama, dan tidak dapat dielakkan bahawa Barat harus menaikkan peradaban dan kebudayaannya yang tersendiri ke taraf dunia. Barat mempunyai kekuatan untuk menegakkan piawaiannya kepada orang lain yang lebih penting, kejayaan material yang belum pernah terjadi sebelumnya memberikannya keyakinan moral akan kebenaran dalam melakukannya.

Masalah abad yang lalu, secara ringkasnya, adalah mengaburkan dunia, dan imperialisme moden pada dasarnya adalah jawapannya. Sudah tentu, bahawa orang-orang bukan Eropah mempunyai budaya mereka sendiri, juga benar bahawa dalam kebanyakan kes, orang-orang itu tidak menginginkan konsep kebahagiaan manusia yang aneh di Eropah, yang sering kali disertai dengan senjata. Orang-orang Cina, Arab, dan India mempunyai budaya yang dalam banyak hal lebih kompleks dan lebih halus daripada Eropah dan kajian antropologi yang teliti menunjukkan sejak lama bahawa bahkan suku-suku yang paling primitif di pedalaman Asia dan Afrika telah mengembangkan budaya pribumi yang rumit. Tetapi semua ini tidak relevan kerana budaya tidak dihitung. Sama ada orang-orang bukan Eropah menyukainya atau tidak, Barat menjelaskan dengan jelas bahawa semua budaya bukan Barat pada dasarnya hanyalah bentuk barbarisme, dan bahawa hanya orang-orang yang telah memodelkan diri mereka pada corak Barat yang dapat memiliki rasa hormat dan keselamatan di dunia moden.

Bagaimana imperialisme melaksanakan misi bertamadunnya? Pertama, dengan menghantar ke negara mundur pentadbir kulit putih, jurutera dan doktor kulit putih, guru dan peniaga, pakar pertanian dan pengairan. Dengan rata-rata kurang dari empat ribu dolar setahun, Nigeria, India, Jawa, Maghribi, dan semua wilayah kolonial lain memperoleh perkhidmatan, secara keseluruhan, dari orang-orang yang mampu dan berkemahiran tinggi yang membawa idea dan teknik baru ke wilayah-wilayah tersebut . Mereka mengatur pemerintahan yang stabil yang mempertahankan undang-undang dan atau mereka mengganti perang internecine oleh mahkamah undang-undang mereka membina jalan raya, telefon, dan jalan kereta api yang mereka perkenalkan sekolah-sekolah yang mengajarkan dasar-dasar pengetahuan, rumah sakit, klinik, dan layanan pertanian Barat diatur.

Adalah tidak masuk akal untuk mengandaikan, mengingat idealisasi Westernisasi, bahawa Asia dan Afrika dapat berjaya tanpa perkhidmatan pegawai kulit putih, bahawa mereka dapat mengangkat diri mereka dengan tali pinggang mereka. Pengalaman orang-orang bukan Barat yang paling maju sepenuhnya melontarkan anggapan seperti itu. Turki, Iran, Jepun, dan bahkan negara-negara di selatan dan utara Eropah menganggap perlu untuk mengimport pegawai dan juruteknik dari negara-negara Eropah yang paling perindustrian dan pada umumnya mereka telah membayar gaji yang jauh lebih tinggi untuk golongan lelaki yang lebih rendah daripada yang mempunyai penjajah wilayah. Dan hanya orang-orang yang terbelakang yang telah menjadi sebagian Barat yang dengan kehendak mereka sendiri meminta layanan orang kulit putih. Turki, misalnya, telah berabad-abad melakukan hubungan terus-menerus dengan Eropah sebelum menyedari betapa pentingnya Westernisasi Jepun mendapat manfaat daripada adanya gabungan unik dari faktor sosial, ekonomi, politik, budaya, dan geografi. Tentunya India yang huru-hara pada awal abad kesembilan belas, kanibal Fiji, atau suku-suku primitif di Afrika tidak akan dengan kehendak mereka sendiri telah meminta khidmat pakar kulit putih.

Saya telah mengatakan bahawa tanah bukan kolonial yang mengimport pegawai Barat terpaksa membayar gaji yang jauh lebih tinggi untuk golongan lelaki yang lebih rendah daripada koloni, ini adalah faktor yang lebih penting daripada yang difikirkan. Seorang lelaki Inggeris yang senang melayani raja dan negaranya di Nigeria atau Sudan akan berfikir dua kali sebelum menerima perkhidmatan dengan calon tempatan yang tidak dapat menjamin kesinambungan perkhidmatannya, pencen persaraan, dan prestij selama tempoh pekerjaan. Beberapa nama terkenal, tidak dapat dinafikan bahawa standard perkhidmatan Eropah bebas di Turki, Parsi, dan China jelas lebih rendah daripada yang berlaku di kebanyakan perkhidmatan awam kolonial yang hebat, sementara gaji telah tiga atau empat kali setinggi. Bahkan sedikit unsur ketidakpastian yang ada dalam sistem mandat sudah cukup untuk mencegah rejim-rezim tersebut memperoleh jenis lelaki tertinggi, seperti yang dipelajari oleh Suruhanjaya Amanah Tetap lebih dari sekali.

Prasyarat penting lain untuk Westernisasi adalah modal. Asia dan Afrika memerlukan modal jika kereta api hendak dibina, kemudahan awam ditubuhkan, dan pegawai Barat membayar. Tetapi tidak satu pun tanah kolonial yang memiliki simpanan modal yang mencukupi untuk membiayai bahkan projek yang paling sederhana. Lalu, bagaimana mereka memperoleh modal ini? Adakah pelabur Barat begitu bodoh sehingga dapat menyimpan simpanan mereka untuk menggunakan potensi asli yang tidak berubah dan tidak terlatih, walaupun ditawarkan faedah sepuluh peratus atau lebih? Jawapannya adalah bahawa beberapa spekulator berjudi dalam beberapa keadaan — dan tidak lama kemudian menjerit agar pemerintah mereka campur tangan untuk menyelamatkan pelaburan mereka yang cepat menguap.

Para perindustrian Barat juga tidak menunjukkan kegelisahan untuk mengembangkan sumber semula jadi wilayah yang tidak berada di bawah kawalan atau pengaruh pemerintah kulit putih, sudah tiba masanya untuk meletupkan mitos bahawa modal swasta adalah petualang. Pada hakikatnya, catatan kewangan Barat membuktikan bahawa ketakutan dan konservatisme yang lebih besar daripada yang ditunjukkan oleh modal hampir tidak dapat dibayangkan. Modal kecil sering menjadi jalan setapak — ketika yakin bahawa bendera atau senjata akan mengikuti modal besar hampir selalu memilih untuk mengikuti kapal gun.

Walau bagaimanapun, Imperialisme memungkinkan Asia dan Afrika memperoleh modal dengan kadar faedah yang sangat rendah. Mesir yang muflis yang tidak akan dipinjamkan satu sen pun dapat, setelah Britain mengambil alih kendali, untuk mendapatkan dana tanpa had dengan sebahagian kecil dari kadar faedah yang harus dia bayar di bawah Khedive. India dapat memperoleh modal pada kadar sekitar dua peratus lebih rendah daripada Jepun, yang pada dasarnya merupakan risiko yang jauh lebih baik dan yang mempunyai rekod kewangan yang sangat baik dengan cara ini sahaja India telah menjimatkan sekitar $ 1,500,000,000 sejak awal abad ini. Modal yang murah membolehkan India membina projek pengairan yang hebat dan mengenakan kadar air yang sangat rendah, untuk membina salah satu sistem kereta api termurah di dunia, dan melaksanakan skema penting lain. Nigeria, Malaya, dan jajahan lain melancarkan pinjaman pada tahun 1935 dengan faedah tiga peratus. Dan pada awal tahun tiga puluhan, ketika kemurungan hampir membeku semua aliran kewangan antarabangsa, koloni dapat memperoleh modal yang sangat diperlukan untuk tujuan pembangunan.

Perkhidmatan imperialisme ini telah dilakukan untuk orang-orang bukan Eropah, dan terdapat banyak yang lain. Imperialisme telah memberikan keamanan yang telah diberikan kepada negara-negara kecil dan mundur dengan cara-cara untuk merundingkan perjanjian komersial dan lain-lain yang telah ditinggalkannya oleh kumpulan-kumpulan yang ditinggalkan dan tidak diketahui dari kekaburan mereka yang dulu dan, sehingga dapat dikatakan, meletakkan mereka di peta. Kita hanya perlu membandingkan keadaan yang ada di India dengan keadaan di Afghanistan, Nigeria atau Gold Coast membandingkan keadaan di Labrador, Mesir, dan Sudan dengan yang ada di Abyssinia, untuk menyedari bahawa layanan imperialisme pada dasarnya sangat berharga dan mungkin sangat diperlukan. Tidak ada apa-apa dalam keadaan material atau budaya India yang dapat menjelaskan kemajuannya selama abad yang lalu, sementara Afghanistan, Tibet, Baluchistan, dan wilayah utara lainnya mempertahankan sifat primitif mereka. Sebaliknya, jika dilihat dari sudut pandang material manusia, sumber daya alam, dan keadaan iklim, Afghanistan jauh lebih baik disesuaikan untuk pembangunan progresif daripada India.

Bandingkan India dengan China. Terdapat sejumlah besar hal sentimental yang ditulis di negara ini mengenai China, yang menjadikannya dosa besar bagi siapa saja yang menghargai reputasinya sebagai liberal untuk mengemukakan pemikiran yang skeptikal. Tetapi apakah fakta sukar? Faktanya adalah bahawa gerakan nasionalis China tetap menjadi urusan yang sangat dangkal sehingga berbagai pemerintah menunjukkan ketidakmampuan mereka untuk menyatukan orang-orang Cina bahawa korupsi, nepotisme, dan penyelewengan tetap tertanam dalam urusan awam bahawa perkhidmatan sosial, kecuali yang dibiayai dan ditadbir oleh mubaligh wanita, hampir tidak diketahui bahawa praktis tidak ada yang dilakukan untuk memperbaiki pertanian, mewujudkan sistem pengairan, dan untuk memeriksa banjir yang menderita kelaparan yang masih diserahkan kepada rahmat dan pertolongan Tuhan sehingga hampir tidak ada yang dilakukan untuk mengendalikan wabak yang marak secara berkala bahawa industri asli kekal primitif dan sumber semula jadi negara masih menunggu eksploitasi bahawa taraf hidup rakyat jelata sebenarnya tidak jauh lebih tinggi daripada yang berlaku di India, di mana keadaan sosial bertambah baik, di mana perisik asli menunjukkan peningkatan kebolehan mengurus hal ehwal negara, di mana kuat dan kuat gerakan nasionalis yang dikembangkan telah berjalan, yang dapat melihat ke depan dalam peristiwa biasa hingga anggapan awal mengenai pemerintahan, tanpa perang saudara, tanpa perang tentera, dan tanpa diktator kecil. Namun saya harus menekankan bahawa sesiapa yang berusaha untuk menubuatkan perkembangan kedua negara pada 1800 akan memiliki alasan untuk meramalkan masa depan yang jauh lebih cerah bagi China daripada India yang kacau, merosot, dilanda kemiskinan dan fosil dengan komunitas agama, kasta yang berperang , banyak pangeran, tiran kecil, dan dengan perbatasan yang selalu terdedah kepada belas kasihan penjajah yang kuat, brutal, dan fanatik.

Semua ini tidak bermaksud bahawa rekod pencapaian yang jujur ​​membenarkan kewujudan sistem. Sebaliknya, analisis sejarah imperialis yang tidak menentu akan menunjukkan bahawa sedikit corak sosial dalam sejarah panjang penguasaan manusia, dan eksploitasi, lelaki lebih boros, lebih tidak cekap, dan lebih boros dalam hal kebahagiaan manusia dan kesuburan budaya. Tetapi perkara yang perlu dipertimbangkan adalah bahawa hingga kini kita belum mengembangkan organisasi yang mampu melaksanakan fungsi-fungsi tersebut dengan lebih murah dan lebih mementingkan nilai-nilai kemanusiaan yang tidak mementingkan diri sendiri. Benar, kadar kemajuan di bawah imperialisme tidak sebanding dengan keperluan sekali lagi, namun, harus diingat dengan jelas bahawa tetapi untuk imperialisme walaupun sedikit peningkatan dalam keadaan penjajahan yang ditimbulkannya tidak akan berlaku. Imperialisme bertahan bukan kerana telah membuktikan nilainya dalam persaingan dengan sistem sosial yang lain, tetapi kerana sama sekali tidak memiliki persaingan yang sebenarnya.

Namun ini bukan keseluruhan cerita. Dari segi sejarah, sekurang-kurangnya sama pentingnya dengan layanan yang diberikan oleh imperialisme kepada masyarakat bukan Eropah adalah layanannya kepada kaum kulit putih. Sejak pertengahan abad yang lalu, kuasa imperialis Eropah membenarkan penjajahan mereka ke wilayah asing dengan alasan bahawa mereka melakukan khidmat kepada Penduduk secara keseluruhan. Gladstone, misalnya, tidak membenarkan pendudukan Britain ke atas Mesir dengan alasan bahawa Terusan Suez telah menjadi titik strategik penting dalam komunikasi kekaisaran, atau bahkan dengan alasan minat luar biasa Manchester terhadap kapas Mesir. Negarawan liberal merasa perlu untuk menyatakan tanggungjawab “bukan hanya kepada rakyat Mesir. . . tetapi juga untuk kepentingan Kuasa lain untuk menjaga ketenteraman dan ketertiban. "

Sekali lagi, seperti dalam layanannya kepada masyarakat asli, tidak ada yang dapat mengatakan bahawa imperialisme telah melaksanakan tugasnya dengan baik kepada Barat. Tidak dapat dinafikan bahawa mementingkan diri sendiri, keserakahan, dan eksklusif nasional telah menjadi bayangan yang tidak dapat dipisahkan. Perancis, Sepanyol, Belgia, dan bahkan Britain telah mengikuti kebijakan nasional yang sempit di empayar kolonial mereka, dan biasanya berusaha untuk menjauhkan para peneroka, pengusaha, dan industri yang bukan berasal dari negara asalnya. Modal negara biasanya diberi monopoli atas pelaburan yang paling menguntungkan.

Tidak ada yang dapat menggambarkan kegagalan kerajaan imperialis untuk menunaikan amanah mereka seperti sikap mereka terhadap imigresen orang bukan negara. Tidak dapat melepaskan diri dari kenyataan bahawa Itali, Jepun, dan negara-negara lain terlalu miskin untuk menyokong penduduknya yang padat. Negara-negara tersebut telah mencari jalan keluar untuk warganegara mereka yang setengah kelaparan tetapi bukannya membuka bagi mereka pintu wilayah-wilayah Afrika dan Asia yang sangat berpenduduk di bawah kendali kerajaan-kerajaan besar, praktik ini adalah untuk mewujudkan halangan terbesar untuk bebas imigrasi. Telah dianggarkan bahawa jajahan Inggeris di Afrika sendiri dapat, jika dikembangkan dengan baik, dapat menyerap sekitar tiga hingga empat juta penduduk sementara meningkatkan taraf hidup penduduk asli. Tetapi Britain telah mengikuti kebijakan pengecualian, dan empat perlima dari kerajaannya di Afrika masih belum berkembang.

Bayaran lain boleh dibuat. Kebijakan "Pintu Terbuka" yang sering dinyatakan, untuk mengutip satu contoh, tetap menjadi harapan yang saleh. Namun fakta-fakta ini tidak boleh memutarbelitkan perspektif kita. Sekiranya imperialisme tidak menjalankan praktiknya dengan janji-janji mulianya kepada dunia Barat, kenyataannya tetap ada bahawa tanpa imperialisme, Afrika dan sebahagian besar Asia hari ini benar-benar berada di luar wilayah pengaruh Occidental. Tetapi bagi pentadbir kerajaan Inggeris, Perancis, dan imperialis lain, orang kulit putih akan mendapati Afrika dan Asia tidak lebih ramah daripada Tibet atau Yaman. Kekuatan imperialis membuka empat benua untuk perdagangan dunia mereka memanfaatkan sumber semula jadi benua tersebut dan membuat hasil yang tersedia untuk industri dunia mereka membuka bidang pelaburan modal baru, dan kawasan baru untuk penyelesaian. Adakah prosedur kekuasaan Occidental dalam mengambil alih tanah asing untuk memenuhi keperluan mereka dapat dibenarkan secara etika adalah penting. Yang penting hanya dunia memerlukan teh Ceylon, getah dan timah Malaya, emas Afrika Selatan, minyak sawit Afrika Barat. Pada masa lalu, imperialisme memungkinkan untuk memperolehnya dan sejumlah produk kolonial yang lain dan melainkan jika kaedah yang lebih baik dan lebih ekonomik didapati dapat memenuhi kepentingan sah Orang Asli di Asia dan Afrika, imperialisme bukan sahaja akan berterusan tetapi akan semakin dipergiat , tidak kira pihak mana yang menang dalam perang sekarang.

Bagaimana kuasa-kuasa imperialis melakukan perkara-perkara ini tidak sukar dilihat. Mereka mengirim ekspedisi ketenteraan untuk menjatuhkan penyerang asli dan penyerang yang mereka tubuhkan organisasi polis yang pegawai mereka memungkinkan lelaki kulit putih bertahan di tanah yang dijajah. Mereka membawa keamanan dan mereka mewujudkan proses undang-undang yang dapat diandalkan mereka menjamin kewangan yang baik. Pengilang Barat diizinkan untuk membuka kilang dan stesen perdagangan di Nigeria, Kongo, Sarawak, tanpa perlu bimbang tentang kehebatan potensi orang asli yang sewenang-wenangnya. Pendatang Barat diizinkan untuk mendapatkan tanah untuk penanaman dan mendirikan perkebunan yang hebat menggunakan tenaga kerja asli dan Eropah. Sebagai tambahan kepada orang kulit putih di Kesatuan Afrika Selatan, lebih daripada satu juta peneroka Eropah dan mungkin empat hingga enam juta orang Asia di Afrika bergantung pada keselamatan mereka pada peraturan putih. Bolehkah ada yang membayangkan bahawa lombong tembaga Rhodesia dapat terus beroperasi di bawah pemerintahan ketua-ketua pribumi, atau bahawa Ceylon akan terus menghasilkan teh dan produk-produknya yang lain, dan mempertahankan standard kualiti yang ada, jika British menarik diri?

Bukan masalah saya di sini untuk mencari keseimbangan antara aspek positif dan negatif imperialisme dan untuk menentukan bahawa faedahnya lebih besar atau lebih kecil daripada liabiliti. Analisis sedemikian jauh melampaui kemungkinan artikel. Tidak diragukan lagi imperialisme telah menjadi sistem yang sangat kejam, sangat boros, sering anti-sosial. Tentunya itu tidak banyak berkat, baik untuk penduduk asli atau dunia secara keseluruhan, seperti yang telah diduga. Tetapi penting untuk diingat bahawa aspek positif, bukan negatif, memungkinkan sistem ini bertahan. Imperialisme tidak layu kerana, sampai sekarang, ia telah melakukan fungsi ganda, walaupun telah melakukannya dengan buruk dan pada harga yang terlalu tinggi. Tidak ada kritikan yang dapat menggoyahkan dasarnya kerana, mengabaikan seperti yang dilakukan oleh sistem yang diperlukan secara asasnya, kritikan itu tidak relevan walaupun dibenarkan sepenuhnya.

Asia dan Afrika - atau Barat, dalam hal ini - tidak bersedia melepaskan jasa yang telah diberikan oleh imperialisme. Adalah tidak masuk akal untuk menganggap bahawa Fiji atau Ceylon atau Borneo sudah bersedia untuk kemerdekaan politik. Sangat sedikit orang kolonial yang dapat memecat pegawai Eropah mereka tanpa mundur. Konsep seperti ketuanan undang-undang, keadilan yang sama, martabat individu manusia tanpa mengira kelas atau stesen, kebebasan bersuara, akhbar, dan hati nurani — semua ini bersifat Barat, sama sekali asing bagi kebanyakan budaya lain. Cita-cita ini sangat revolusioner sehingga dapat diajarkan hanya dengan contoh harian pegawai Barat. Jajahan juga memerlukan lebih banyak juruteknik, jurutera, doktor, dan pekerja sosial daripada yang mereka miliki di masa lalu jika mereka ingin mengambil tempat yang tepat dalam keramaian bangsa dalam jangka waktu yang dapat diukur. Mereka memerlukan modal yang jauh lebih banyak daripada yang mereka lakukan pada masa lalu, dan dengan syarat yang lebih murah, mereka akan terus memerlukan banyak perkhidmatan lain yang telah diberikan oleh imperialisme hingga kini.

Sesungguhnya, jika kekuatan demokratik menang dari perang, permintaan untuk Baratisasi tanah kolonial yang lebih cepat akan menjadi lebih mendesak daripada sebelumnya. Demokrasi Barat yang semakin progresif tidak akan berpihak pada kelangsungan eksploitasi imperialis dan juga rakyat kolonial sendiri tidak akan tunduk pada rejim pra-perang yang tidak cekap, boros, dan mengeksploitasi. Masalah menetap orang dari negara-negara yang terlalu banyak penduduk juga akan menjadi lebih besar dari sebelumnya. Adalah khayalan yang berbahaya untuk membayangkan bahawa yang harus kita lakukan untuk mendapatkan keamanan dunia adalah dengan memastikan kemenangan demokratik dalam perang ini. Tidak akan ada kedamaian - tidak akan ada kedamaian - sampai masalah penduduk di beberapa negara diselesaikan dengan memuaskan. Itali, Jepun, dan negara-negara lain tidak akan tunduk pada penurunan taraf hidup nasional mereka.

Tetapi agensi apa yang akan melakukan pekerjaan beradab yang masih harus dilakukan di kalangan masyarakat mundur jika imperialisme dihapuskan? Agensi apa yang akan mengawasi dan membiayai projek penjajahan? Itu, menurut saya, adalah persoalan asas. Adakah pentadbir Barat lebih bersedia daripada sekarang untuk berkhidmat dengan pemerintah asli? Adakah doktor akan membuang masa bertahun-tahun di kawasan tropika dan bukannya membina pelanggan di rumah? Adakah pelabur akan membeli bon yang dijamin oleh Majlis Nasional Nigeria atau Dewan Perwakilan Fiji? Adakah Iraq dapat memperoleh pinjaman di pasaran wang dunia & # 8217? Adakah perindustrian Amerika begitu bodoh sehingga mendirikan kilang atau ladang di Ceylon yang diperintah oleh orang asli? Mungkin mereka akan tetapi siapa sahaja yang mengetahui keadaan tempatan pastinya tidak akan melaburkan wangnya di dalamnya. Mengapa hampir semua orang perniagaan dan perindustrian Eropah dan Amerika yang pada satu masa mengharapkan untuk mendirikan kilang dan masalah perdagangan di Iraq menarik diri sejurus menjadi jelas bahawa Britain akan melepaskan mandatnya?

Apa yang perlu dilakukan? Dilema itu nyata. Di satu pihak, sangat jelas bahawa imperialisme telah lama melebihi kegunaannya. Jentera pentadbiran imperialisme terbukti semakin tidak mencukupi untuk memenuhi keperluan peradaban yang semakin kompleks dan roda-rodanya telah tersumbat terlalu banyak oleh sikap mementingkan diri sendiri dan konservatisme. Adalah penting bahawa perkembangan ekonomi satu koloni demi satu telah terbelakang dalam beberapa tahun kebelakangan ini kerana pasaran wang negara yang berkuasa tidak dapat memenuhi apa yang diperlukan. Tidak pula Inggeris, Perancis, dan negara-negara imperialis terkemuka lainnya dapat membekalkan wad mereka dengan tenaga terlatih yang mencukupi. Di sisi lain, tidak kurang jelasnya, walaupun kebutuhan akan layanan yang selama ini dilakukan oleh imperialisme semakin besar dari sebelumnya, kita gagal menghasilkan institusi yang mampu menggantikannya. Sesungguhnya, kecuali untuk percubaan mandat, kami belum pernah mencuba - terutamanya kerana kami gagal untuk menyedari hakikat bahawa imperialisme melakukan layanan yang diperlukan.

Terpulang kepada kita untuk mengembangkan rancangan yang dapat dilaksanakan untuk menguruskan orang-orang bangsal dalam tatanan dunia demokratik yang baru yang kita harap dapat dibuat pada akhir perang. Masalahnya tidak menentang penyelesaian. Tetapi kita mesti mendekatinya secara realistik. Saya mengatakan bahawa terserah kepada kita untuk menghasilkan penyelesaian bukan hanya kerana kita biasanya mengambil sikap yang lebih idealis dan lebih berperikemanusiaan terhadap masalah sosial daripada kekuatan Eropah yang lebih penting, kita mempunyai kepentingan penting yang dipertaruhkan, Untuk terus terang, ketertiban dunia yang demokratik dan keamanan yang berterusan tidak akan dapat dilakukan selagi imperialisme berterusan. Bukan sahaja masalah yang berkaitan dengan bahan mentah, perdagangan, dan lebihan populasi di beberapa bahagian dunia tetap tidak dapat diselesaikan dan membuat perang yang lebih besar di masa depan, negara-negara yang bercita-cita tinggi dan bersemangat tidak akan berpuas hati untuk mengambil kedudukan kedua sementara beberapa negeri meningkatkan kuasa dan prestij dengan menjalankan kawalan terhadap puluhan juta orang asing. Dua perang dunia dalam masa kurang dari seperempat abad harus mengajarkan kepada kita bahawa perdamaian bagi kita bukan terletak pada pengasingan yang mustahil tetapi untuk menghilangkan sebab-sebab perang di benua lain. Sekiranya kita mahukan kedamaian dan kesopanan, kita mesti mencarinya dan mengejarnya - bahkan ke Afrika, Asia tengah, dan Laut Selatan.

Dan masanya adalah masa sekarang. Kita sekarang berada dalam posisi yang lebih baik untuk memaksakan kehendak kita kepada Sekutu daripada yang mungkin kita lakukan pada masa akan datang — kalau saja kita tahu apa kehendak kita.


Benua Afrika diseksa oleh konflik suku: masalah telah mencetuskan perang, menjatuhkan pemerintah dan merosakkan pengadilan

Dari Sudan ke Afrika Selatan, di jalan-jalan kecil dan medan perang padang pasir, konflik suku memecah-belahkan negara-negara Afrika dan menyeksa rakyatnya.

Bahkan gerakan anti-apartheid di Afrika Selatan sering dilanda persaingan suku yang sejak beberapa bulan kebelakangan ini menyaksikan kumpulan-kumpulan hitam saling bertengkar, kadang-kadang menghancurkan perpaduan hitam dalam pertempuran menentang pemerintah kulit putih.

Kesukuan Afrika telah mencetuskan perang dan menjatuhkan pemerintah, sama seperti telah merosakkan pacaran dan menggagalkan pencari kerja.

Di Kenya, seorang wanita dari suku Luhya yang berusaha membeli tepung jagung semasa kekurangan makanan akibat kemarau ditolak oleh seorang pemilik kedai yang hanya menjual kepada rakannya Kikuyus.

Di Uganda, di mana gerila yang mengambil alih kekuasaan pada bulan Januari mengabarkan kesatuan nasional, gabungan suku telah mengorbankan lebih dari setengah juta nyawa selama dua dekad kekacauan.

"Sudah menjadi pengetahuan umum bahawa kesukuan adalah pembunuh," kata Willie Masururwa, seorang pengulas politik di Zimbabwe, di mana suku Ndebele dan Shona telah bertempur selama 150 tahun. "Sesiapa yang berkeliaran sejak Afrika mulai memerintah sendiri telah melihat kesukuan membunuh banyak orang di benua kita."

Sebelum penjajahan, suku berfungsi sebagai kebangsaan yang berbeza. Mereka kadang-kadang berperang antara satu sama lain tetapi jarang terkunci dalam geseran sehari-hari yang bermula ketika mereka disatukan bersama oleh orang Eropah yang menarik sempadan harta benda mereka tanpa mempedulikan bangsa, bahasa dan budaya di dalamnya.

Ahli sosiologi Kenya Katama Mkangi menulis dalam sebuah artikel baru-baru ini bahawa kuasa penjajah mendorong kecemburuan suku sebagai sebahagian daripada strategi membagi-dan-memerintah. Dia mengatakan bahawa perpecahan telah dikekalkan sejak kemerdekaan oleh orang Afrika dengan kepentingan dalam menjaga status quo di benua yang tidak cukup untuk dikelilingi.

"Sangat selamat untuk mengatakan bahawa pengeluar, penyokong dan penyedia kesukuan di Afrika adalah orang kaya, kuat dan berpendidikan," tulis Mkangi.

Di Afrika Selatan, kebanyakan aktivis anti-apartheid menuduh pemerintah memperburuk perbezaan suku melalui penubuhan 10 tanah air hitam.

Pertempuran terbaru di Natal antara Zulus dan Pondos dianggap konflik suku oleh pemerintah Afrika Selatan, tetapi pengkritik mengatakan bahawa sistem tanah air memperburuk masalah. Zulus yang tinggal di tanah air Kwazulu merasa terancam oleh penduduk setinggan Pondo, yang datang secara haram ke pinggir Durban untuk bersaing untuk mendapatkan pekerjaan yang jarang berlaku kerana terdapat lebih sedikit peluang di tanah air mereka di Transkei.

Perpecahan suku juga menjadi faktor dalam perang saudara saat ini di Chad, Angola dan Sudan, seperti yang terjadi dalam perang Biafran yang menghancurkan di Nigeria pada tahun 1960-an.

Puluhan ribu orang disembelih semasa perebutan kuasa antara suku Tutsi dan Hutu di Burundi dan Rwanda pada tahun 1960-an dan awal 1970-an, dan jumlah korban terus meningkat di seluruh benua.

Walaupun kekokohan sempadan kolonial, para pemimpin Afrika hari ini berulang kali menyokong kesahihannya pada suku abad ini sejak banyak benua merdeka.

Allahyarham Kwame Nkrumah dari Ghana, antara lain, berpendapat bahawa menyusun semula sempadan mengikut garis etnik akan menghasilkan benua yang terdiri daripada beratus-ratus negara suku kecil.

Banyak negara Afrika mengadopsi sistem politik satu pihak dalam upaya untuk mengaburkan pengaruh puak etnik, dan banyak pemimpin mengecam kesukuan sebagai penghalang pembangunan negara. Tetapi kata-kata mereka sering berlaku.

Di Kenya, di mana yang terbesar dari sekitar 40 suku terdiri dari kurang dari 20% populasi, Presiden Daniel Arap Moi menggambarkan kesukuan sebagai barah dan "landasan semua kejahatan." Dia telah memerintahkan majikan untuk berhenti mengambil pekerja berdasarkan suku dan mendesak para guru untuk membendung prasangka etnik di kalangan murid mereka.

Tetapi terlepas dari rayuan Moi, iklan hati yang kesepian di majalah Kenya Express membawa teguran seperti "pasangan tidak boleh menjadi Luo" atau "Kikuyu - lebih suka yang sama."

Presiden baru Uganda, komandan gerilya Yoweri Museveni, mengatakan Tentera Perlawanan Nasionalnya komited untuk mengakhiri konflik suku.

Julius Nyerere, yang baru-baru ini bersara sebagai presiden Tanzania, agak berjaya dalam mewujudkan rasa identiti nasional di negaranya, yang mempunyai lebih dari 100 suku. Salah satu taktiknya adalah untuk mendorong penggunaan bahasa Swahili sebagai bahasa kebangsaan.

Presiden Burundi Jean-Baptiste Bagaza telah berusaha untuk menyembuhkan perselisihan antara suku Tutsi minorinya dan Hutus yang mayoritas yang disembelih oleh puluhan ribu orang pada tahun 1972. Dia sekarang mengatakan tidak ada Tutsis atau Hutus, hanya orang Burundia, dan dia telah membawa Hutus menjadi pemerintah buat pertama kalinya.

Tetapi beberapa aspek kesukuan bermanfaat. Hubungan suku sering mewujudkan sistem kesejahteraan tidak formal, membantu orang-orang di kota-kota besar, poliglot mendapatkan makanan dan sokongan kewangan melalui hubungan suku. Di sebuah metropolis asing, hubungan dengan sesama suku adalah penawar yang kuat untuk rindu.

Orang Afrika berpegang pada suku mereka dengan alasan yang sama orang lain mematuhi kumpulan etnik mereka sendiri - rasa kepunyaan keluarga besar, tradisi dan bahasa yang dikongsi, kebencian terhadap kumpulan yang dianggap sebagai pesaing ekonomi atau politik.

Perbezaan utama Afrika adalah jumlah suku yang tinggi dan kebaruan relatif dari bangsanya. Identiti nasional dan patriotisme agak asing bagi kebanyakan orang Afrika, walaupun dalam kebanyakan kes mereka semakin kuat.

Banyak orang Afrika membenci pendapat orang lain bahawa kesukuan adalah masalah Afrika semata-mata. Mereka berpendapat bahawa konflik etnik mereka tidak pada dasarnya berbeza dengan konflik yang telah mencetuskan perang dan keganasan di Eropah dan di tempat lain selama berabad-abad.

Usaha Eropah untuk menguasai politik secara formal di Afrika tidak dimulai dengan bersungguh-sungguh sehingga tahun 1880-an, walaupun hubungan komersial dan perdagangan hamba bermula hampir empat abad sebelumnya.

Persidangan antarabangsa di Berlin pada tahun 1884-85 - sering digambarkan sebagai forum di mana Afrika diukir - tidak dengan sendirinya memecah belah Afrika tetapi menetapkan garis panduan untuk orang Eropah melakukannya tanpa pertengkaran besar di antara mereka. Para peserta adalah Empayar Austro-Hungarian, Belgium, Britain, Denmark, Perancis, Jerman, Itali, Belanda, Portugal, Rusia, Sepanyol, Sweden, Turki dan Amerika Syarikat.

Persidangan ini menjamin perdagangan bebas di Congo Basin, navigasi percuma di sungai Congo dan Niger, dan mengikat 14 penandatangan untuk menghormati setiap aneksasi Afrika pesisir jika disertai dengan penjajahan yang berkesan.


Pemberontakan

Kekacauan di Sepanyol memberikan alasan yang tepat untuk memberontak tanpa melakukan pengkhianatan. Banyak orang Creoles mengatakan mereka setia kepada Sepanyol, bukan Napoleon. Di tempat-tempat seperti Argentina, tanah jajahan "semacam" mengisytiharkan kemerdekaan, dan mendakwa mereka hanya akan memerintah sendiri sehingga Charles IV atau puteranya Ferdinand diletakkan kembali di takhta Sepanyol. Setengah ukuran ini jauh lebih enak bagi mereka yang tidak mahu menyatakan kemerdekaan secara langsung. Tetapi pada akhirnya, tidak ada yang benar-benar kembali dari langkah seperti itu. Argentina adalah orang pertama yang secara rasmi mengisytiharkan kemerdekaan pada 9 Julai 1816.

Kemerdekaan Amerika Latin dari Sepanyol adalah kesimpulan terdahulu sebaik sahaja orang-orang kreol mulai menganggap diri mereka sebagai orang Amerika dan orang Sepanyol sebagai sesuatu yang berbeza dari mereka. Pada masa itu, Sepanyol berada di antara batu dan tempat yang sukar: Kreol menuntut posisi pengaruh dalam birokrasi kolonial dan untuk perdagangan yang lebih bebas. Sepanyol tidak memberikan apa-apa, yang menimbulkan kebencian besar dan membantu menuju kemerdekaan. Sekalipun Sepanyol telah menyetujui perubahan ini, mereka akan mewujudkan elit kolonial yang lebih berkuasa dan kaya dengan pengalaman dalam mentadbir wilayah asal mereka - jalan yang juga akan membawa kepada kemerdekaan secara langsung. Sebilangan pegawai Sepanyol pasti menyedari ini dan oleh itu keputusan diambil untuk memaksimumkan sistem penjajah sebelum ia runtuh.

Dari semua faktor yang disenaraikan di atas, yang paling penting adalah pencerobohan Napoleon ke Sepanyol. Bukan hanya memberikan gangguan besar dan mengikat pasukan dan kapal Sepanyol, ia juga mendorong banyak orang Creole yang belum memutuskan untuk mencapai kemerdekaan. Pada saat Sepanyol mulai stabil — Ferdinand merebut kembali takhta pada tahun 1813 — koloni di Mexico, Argentina, dan Amerika Selatan utara sedang dalam pemberontakan.


Tonton videonya: Ternyata Islam Pernah Berjaya di Spanyol