Kempen Kanada

Kempen Kanada

Pada musim bunga tahun 1775, Benteng Ticonderoga jatuh ke tangan pasukan Ethan Allen dan Benedict Arnold, yang memberi pemberontak pada titik strategis antara tasik Champlain dan George. Diharapkan pencerobohan Kanada oleh Amerika akan memicu pemberontakan di sana dan mengganggu rancangan perang Inggeris untuk menyerang tanah jajahan yang memberontak.George Washington, dengan persetujuan Kongres, membenarkan mogok utara di bawah komando Jeneral Philip Schuyler. Montgomery kurang senang dengan tenteranya, mengeluh bahawa dia memiliki semua jeneral dan tidak ada tentera. Kedudukan itu jatuh kepada orang Amerika pada awal November, tetapi Schuyler tidak dapat mengambil bahagian kerana kesihatan yang buruk. Kekuatan Britain di Kanada tidak hebat dan diputuskan untuk tidak bertanding dengan orang Amerika di Montreal dan sebaliknya menyerahkan pasukan mereka ke yang lebih mudah kubu pertahanan di Quebec. Montgomery menduduki Montreal pada 13 November dan kemudian meninggalkan 800 lelaki di sana untuk memegang bandar itu sementara dia memimpin pasukannya yang tersisa dari 300 orang ke arah Quebec. Sementara itu, juga bertindak di bawah perintah Washington, Benedict Arnold telah mengumpulkan lebih dari 1,000 orang di Cambridge. Sungai Lawrence. Arnold dan anak buahnya mempunyai tugas yang lebih sukar. Pada akhir Oktober, satu bahagian pulang.

Pada 8 November, tentera Arnold, yang kemudian berjumlah sekitar 650 orang, tiba di tebing St. Lawrence. British telah diberi amaran tentang pendekatan mereka dan telah mengambil langkah berjaga-jaga untuk menghancurkan semua kapal di bahagian sungai itu, kecuali kapal perang mereka. Orang Amerika terpaksa mencari jarak jauh untuk mendapatkan kulit kayu birch yang cukup dan keperluan lain untuk pembinaan sampan untuk menyeberangi sungai. Dengan tugas itu selesai, Amerika dapat melepasi armada Britain pada 13 November. Arnold dan anak buahnya menuruni tebing di luar Quebec, tiba di Dataran Abraham - tempat pertempuran paling terkenal dalam Perang Perancis dan India 16 tahun-tahun sebelumnya. Arnold berharap dapat mengulangi kejayaan sebelumnya dengan menarik Carleton ke pertarungan terbuka di luar kota. Panglima Britain, bagaimanapun, telah berkhidmat dengan James Wolfe dan tidak cenderung untuk mengulangi kesalahan Montcalm. Walaupun mempunyai keunggulan berangka, Carleton tetap berada di dalam kubu. Kekurangan tenaga dan peluru yang mencukupi, dan dengan kekuatan British yang berhati-hati, Arnold memutuskan untuk tidak menyerang dan menarik diri ke kedudukan sekitar 20 batu di hulu dari Quebec. Tempoh pendaftaran banyak tentera Amerika Syarikat berakhir pada 1 Januari. Oleh itu, pada 2 pada 31 Disember, tentera Montgomery dan Arnold melancarkan serangan terhadap kubu terkuat di Amerika Utara semasa ribut salji yang memuncak. Montgomery cedera parah dalam serangan awal dan kemudian Arnold mengalami patah tulang di kakinya oleh bola musket. Serangan Amerika gagal sepenuhnya; 100 terbunuh dan sekitar 300 ditangkap. Perarakan musim sejuk kembali ke wilayah Amerika pasti akan menyebabkan kematian. Tentera Arnold tetap berada di luar Quebec dan menderita kerana sejuk dan kekurangan makanan. Pada musim bunga, bala bantuan tiba, tetapi keputusan dibuat untuk mengabaikan serangan lebih lanjut. Orang Amerika itu berundur ke Montreal, di mana mereka bergabung dengan pasukan penjajah dan semua bergerak ke selatan menuju keselamatan Crown Point dengan Carleton dan tentera Inggeris di tumit mereka. Semasa retret ini, Arnold memberikan beberapa layanannya yang paling mengagumkan, mengganggu pengejarnya dan membuat hidup mereka sengsara. Tentera Inggeris yang kecewa kemudian kembali ke Montreal. Kepimpinan Amerika telah salah menilai sentimen anti-Britain di Kanada. Tidak ada pemberontakan berlaku dan Kanada tetap British.


Lihat garis masa Perang Kemerdekaan.


Tonton videonya: İki Dakikada Toronto