Apa alasan tentera untuk pengeboman Dresden?

Apa alasan tentera untuk pengeboman Dresden?

Saya telah melihat pernyataan bahawa Dresden adalah satu-satunya kota besar Jerman yang tidak memberikan tentangan berlarutan terhadap Tentera Soviet. Orang yang menegaskan ini enggan memberikan rujukan; Saya masih tidak tahu apakah penegasannya benar.

Perdebatan mengenai pengeboman yang bermula selepas perang didokumentasikan secara menyeluruh, saya tidak cuba memulakannya semula, saya lebih berminat bagaimana pengeboman itu dibenarkan dari perspektif ketenteraan pada masa itu.


Laporan Angkatan Udara Amerika Syarikat tahun 1953 mempertahankan operasi itu sebagai pengeboman yang dibenarkan terhadap sasaran ketenteraan dan perindustrian, yang merupakan pusat pengangkutan dan komunikasi kereta api utama, menampung 110 kilang dan 50,000 pekerja untuk menyokong usaha perang Jerman. Wikipedia

Seperti yang dikatakan oleh @Luke, ini adalah soalan yang jauh lebih luas dan lebih provokatif daripada yang biasanya diliputi di laman web ini, tetapi saya memilih untuk mengambil OP dengan kata-katanya dan mencuba jawapan ringkas. Saya juga akan menyokong dan menghormati permintaan OP untuk mengabaikan sisi moral. Itu bukan untuk mengatakan bahawa tidak ada sisi moral, tetapi hanya bahawa OP meminta agar ia berada di luar ruang untuk mendapatkan jawapannya.

Perang Dunia II adalah perang total

Perang Dunia Kedua boleh dianggap sebagai perang moden moden. Tahap mobilisasi sumber-sumber nasional di semua pihak dalam konflik, ruang pertempuran yang dipertandingkan, skala angkatan tentera, tentera laut, dan angkatan udara yang ditimbulkan melalui wajib militer, sasaran aktif orang awam (dan harta benda awam), pengabaian umum untuk kerosakan cagaran, dan tujuan yang tidak terhad dari pihak yang berperang menandakan perang total terhadap skala multikontinental yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tidak dapat ditandingi. wikipedia: Perang Total penekanan ditambah

Menurut teori, kemenangan bergantung pada kemampuan negara-negara yang terlibat untuk mengumpulkan komitmen industri yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan menyampaikannya ke depan. Mengalahkan tentera musuh hanya memanjangkan konflik; kemenangan hanya mungkin dilakukan dengan menjatuhkan kemampuan musuh untuk menghasilkan dan menghantar bekalan ketenteraan.

Dresden adalah persimpangan kritikal komunikasi dan pengeluaran industri. Memusnahkan Dresden menghentikan pengeluaran bekalan tentera dan penghantaran ke medan perang.


Yang kurang terkenal adalah bahawa Dresden adalah rumah makmal fizik plasma yang diketuai oleh Prof Max Steenbeck, sebahagian daripada institusi Ardenne untuk fizik nuklear.

Menurut autobiografi ahli fizik nuklear Nazi, Rolf Wideroe, dia dan sepasukan yang lain memperoleh pemecut zarah maju yang pada awal perang telah digunakan sebagai senjata pancaran zarah terhadap pengebom Bersekutu di wilayah Frankfurt.

Rolf Wideroe

Mesin "Death Ray" Dresden

Wideroe menyatakan bahawa pasukannya menggali alat itu dari puing-puing dan memindahkannya ke SW ke Burggrub berhampiran Bayeruth di mana Jeneral Patton's Army menangkap peranti tersebut dengan utuh pada 14 April 1945.

Auergesselschaft

Memandangkan Angkatan Udara ke-8 AS juga menghancurkan kilang Auer Uranium di Oranienberg pada 15 Mac 1945, kemungkinan pemusnahan Dresden bertujuan untuk memusnahkan kemudahan nuklear untuk mencegah mereka jatuh ke tangan Soviet.


Bomba dari Dresden

Pada malam 13 Februari 1945, serangkaian serangan bom api Bersekutu bermula terhadap bandar Dresden di Jerman, mengurangkan & # x201CFlorence of the Elbe & # x201D menjadi runtuhan dan nyala api, dan membunuh kira-kira 25,000 orang. Walaupun terdapat skala kehancuran yang dahsyat, ia dapat dicapai dengan sedikit strategi, kerana Jerman sudah berada di ambang penyerahan.

Di antara kesimpulan yang dicapai pada Persidangan Yalta pada Februari 1945 dari kekuatan Sekutu adalah ketetapan bahawa Sekutu akan melakukan serangan bom strategik bersama terhadap kota-kota Jerman yang terkenal dengan pengeluaran dan pembuatan perang, dalam usaha membawa mesin perang Nazi jatuh. berhenti. Ironi tragis serangan di Dresden, sebuah kota abad pertengahan yang terkenal dengan khazanah seni dan seni bina yang kaya, adalah bahawa semasa perang tidak pernah menjadi lokasi pengeluaran perang atau industri utama. Kedua-dua Sekutu dan Jerman sama-sama berdebat mengenai tujuan sebenar pengeboman kebakaran rasional & # x201Cofficial & # x201D rasional ialah Dresden adalah pusat komunikasi utama dan pengeboman itu akan mengganggu kemampuan Jerman untuk menyampaikan mesej kepada tenteranya, yang memerangi pasukan Soviet pada masa itu. Tetapi sejauh mana kehancuran itu, bagi banyak orang, tidak sebanding dengan matlamat strategik yang dinyatakan & # x2014banyak yang percaya bahawa serangan itu hanyalah usaha untuk menghukum Jerman dan melemahkan semangat mereka.

Lebih daripada 3,400 tan bahan letupan dijatuhkan di bandar itu dengan 800 pesawat Amerika dan Britain. Ribut api yang disebabkan oleh pengeboman selama dua hari itu menjadikan kota itu terus membara selama beberapa hari lagi, mengotori jalan-jalan dengan mayat hangus, termasuk banyak kanak-kanak. Lapan batu persegi kota hancur, dan jumlah keseluruhan badan antara & # xA022,700 hingga 25,000 mati, menurut laporan yang diterbitkan oleh bandar Dresden pada tahun 2010. Hospital yang ditinggalkan tidak dapat menangani jumlah yang cedera dan dibakar, dan pengebumian besar-besaran menjadi perlu.


Pengeboman Dresden: Adakah Serangan itu Dibuktikan Sepenuhnya?

Adakah Operasi Thunderclap — serangan udara 1945 di bandar Jerman — keperluan tentera atau jenayah perang Sekutu? Soalannya masih dibahaskan.

Penutup awan masih tebal, sehingga bom dijatuhkan lagi menggunakan radar H2X. Pinggir bandar tenggara dan dua bandar berdekatan dilanda kali ini, bersama dengan jambatan, stesen kereta api, depot, gudang, dan halaman pagar kereta api.

Kurt Vonnegut, pegawai swasta di Rejimen Infantri ke-423, Bahagian Infantri ke-106, adalah salah satu daripada ribuan orang Amerika yang ditawan oleh Jerman pada bulan Disember 1944 semasa Pertempuran Bulge. Diangkut ke Dresden, Vonnegut ditempatkan, bukan di kem POW biasa, tetapi di sebuah bangunan besar yang digunakan sebagai rumah sembelih.

Nasib baik, Vonnegut dan POW yang lain dengannya selamat dari pengeboman dan ribut ribut. (Dia akan menggunakan pengalamannya di Dresden sebagai asas untuk novel sejarah semi-autobiografi 1969, Rumah Sembelih Lima.)

Selepas serbuan kedua, penculiknya meletakkan dia dan tahanan yang lain untuk bekerja mengambil mayat untuk dikebumikan secara besar-besaran. "Tetapi ada terlalu banyak mayat untuk dikebumikan," katanya. "Oleh itu, Nazi menghantar pasukan dengan senjata api. Semua jenazah orang awam ini dibakar menjadi abu. "

Dalam pengenalan baru untuk cetak ulang novel tahun 1976, Vonnegut menulis, "Kekejaman Dresden, sangat mahal dan dirancang dengan teliti, akhirnya tidak ada artinya, sehingga hanya satu orang di seluruh planet yang mendapat manfaat darinya. Saya adalah orang itu. Saya menulis buku ini, yang menghasilkan banyak wang untuk saya dan membuat reputasi saya, seperti sekarang. Dengan satu cara atau yang lain, saya mendapat dua atau tiga dolar untuk setiap orang yang terbunuh. Beberapa perniagaan saya. "

Majalah Life juga menyatakan, "Pihak berkuasa Dresden akhirnya menutup pusat bandar dan membuat sepanjang 25 kaki
pemanggang di mana ribuan mangsa dikremasi. "

Puluhan ribu bangunan dihancurkan oleh 2.700 tan Bom A.S.

Selepas serangan itu, menteri propaganda Nazi Joseph Goebbels, yang berusaha mendapatkan simpati dari masyarakat antarabangsa, menyatakan bahawa Dresden hanyalah sebuah kota budaya bersejarah dan tidak memiliki industri perang. Reich Ketiga juga meningkatkan jumlah korban, dengan mendakwa lebih 200,000 orang awam terbunuh. (Angka itu telah berulang selama beberapa dekad, tetapi pada tahun 2008 sebuah komisi sejarah bebas yang dibentuk oleh kota Dresden menyimpulkan bahawa kira-kira 25,000 orang mati di Dresden dan 30,000 lagi cedera — masih banyak.)

Kota itu sendiri adalah cengkerang yang sunyi, mati dan terbakar. Ribuan struktur musnah dalam radius 15 batu persegi. Tidak ada elektrik atau air. Tidak ada kenderaan yang bergerak. Bau kayu dan daging manusia yang terbakar tergantung di kota seperti kain kafan, dan khazanah seni bina Dresden terbaring dalam reruntuhan. Segelintir mangsa yang tersengih memilih jalan keluar dari puing-puing yang masih terbakar, mencari saudara-mara atau apa sahaja yang bernilai.

RAF melaporkan bahawa 78,000 kediaman telah musnah sama sekali, dengan 27,700 yang lain tidak dapat dihuni dan 64,500 lagi rosak tetapi dapat diperbaiki.

Pada bulan Mac dan April, hampir 1.000 pesawat Tentera Udara Kelapan A.S. akan kembali dan menjatuhkan lebih dari 2.700 tan bom di Dresden sebelum Jerman menyerah.

Adakah Pemboman Dresden dibenarkan?

Dalam beberapa hari setelah serangan Februari, keperluan pengeboman Dresden yang dituntut perlu diteliti. Sejumlah pengkritik mempersoalkan taktik yang digunakan dan bahkan menuduh Inggeris dan Amerika "pengganas tanpa pandang bulu" - ungkapan yang digunakan untuk mengecam penggunaan bom ketepuan orang awam oleh warga Jerman di bandar-bandar di Poland, Britain, Belgia, dan di tempat lain.

Pada bulan Mac 1945, Churchill sendiri mengirim memo yang ditujukan untuk Ketua Staf Britain dan Panglima Udara: "Sepertinya saya telah tiba saatnya ketika persoalan pengeboman bandar-bandar Jerman hanya demi meningkatkan keganasan , walaupun dengan dalih lain, harus dikaji. Jika tidak, kita akan menguasai tanah yang benar-benar hancur….

Foto mengerikan mayat Jerman yang dijumpai di runtuhan masih memakai gelang tangan Nazi.

"Kemusnahan Dresden tetap menjadi pertanyaan serius terhadap tindakan pengeboman Sekutu. Saya berpendapat bahawa objektif ketenteraan haruslah dikaji dengan lebih teliti demi kepentingan kita sendiri daripada pihak musuh. Setiausaha Luar Negeri telah berbicara dengan saya mengenai perkara ini, dan saya merasakan perlunya penumpuan yang lebih tepat pada objektif ketenteraan seperti minyak dan komunikasi di belakang zon pertempuran, dan bukan hanya pada tindakan keganasan dan kehancuran, tetapi mengesankan. "

Sebagai tindak balas, Panglima Udara Marsekal Arthur Harris menulis, “Saya menganggap bahawa pandangan yang dipertimbangkan adalah seperti ini: tidak diragukan lagi pada masa lalu kita dibenarkan menyerang kota-kota Jerman. Tetapi untuk melakukannya selalu menjijikkan dan sekarang bahawa Jerman dipukuli pula, kita dapat menahan diri dari meneruskan serangan ini.

"Ini adalah doktrin yang tidak dapat saya ikuti. Serangan ke bandar, seperti tindakan perang yang lain, tidak dapat ditoleransi melainkan jika ia dibenarkan secara strategik. Tetapi mereka dibenarkan secara strategik sejauh mana mereka cenderung memendekkan perang dan memelihara nyawa askar Sekutu. Pada fikiran saya, kami sama sekali tidak mempunyai hak untuk menyerahkannya kecuali sudah pasti bahawa mereka tidak akan memberi kesan ini. Saya secara peribadi tidak menganggap seluruh bandar Jerman yang tinggal bernilai sebagai tulang satu Grenadier Britain….

"Sebenarnya Dresden adalah sejumlah besar amunisi, pusat pemerintahan yang utuh, dan titik pengangkutan utama ke Timur. Sekarang tiada perkara ini. "

Di Amerika Syarikat, Panglima Tentera Darat AS Jeneral George C. Marshall, yang juga merasakan kepanasan dari kehancuran Dresden, membenarkan siasatan yang sampai pada kesimpulan bahawa serangan itu, berdasarkan perisikan yang ada, dibenarkan sepenuhnya kerana Dresden adalah tempat di mana pasukan Jerman dapat digerakkan untuk memperkuat garis mereka di Front Timur.

Sebilangan sejarawan juga percaya bahawa Roosevelt dan Churchill bimbang bahawa selepas perang, sekutu mereka Stalin dan Uni Soviet mungkin menjadi ancaman dan mahu penghapusan Dresden berfungsi sebagai demonstrasi kekuatan tentera Sekutu — dan peringatan kepada Stalin untuk tidak mencabar Barat.

Bagi pihaknya, Panglima Udara Marsekal Harris tidak pernah melunakkan atau menolak pandangannya bahawa melakukan pengeboman jenuh di bandar-bandar Jerman sangat diperlukan. "Orang Jerman memulakan perang," adalah keyakinannya yang tegas hingga dia meninggal pada tahun 1984.

Penyelamat pengeboman dan ribut ribut melepaskan puing dari jalan-jalan di Dresden pada bulan Mac 1946 pada ketika itu kota itu berada di bawah penjajahan Soviet dan lebih banyak kesusahan terjadi di depan.

(Malangnya, catatan sejarah menunjukkan bahawa "pengeboman kawasan" pertama yang dilakukan orang awam dalam Perang Dunia II dilakukan oleh RAF terhadap Mönchengladbach, Jerman, pada 11 Mei 1940, atas perintah Churchill sehari setelah dia menjadi perdana menteri, dan empat beberapa bulan sebelum Luftwaffe memulakan Blitz bandar-bandar Britain.)

Harris melanjutkan, "Nazi memasuki perang ini dengan khayalan yang agak kekanak-kanakan bahawa mereka akan mengebom orang lain, dan tidak ada yang akan mengebom mereka. Di Rotterdam, London, Warsaw, dan setengah ratus tempat lain, mereka menjalankan teori mereka yang agak naif. Mereka menaburkan angin, dan sekarang mereka akan menuai angin puyuh. "

Dalam memoarnya selepas perang, Perintah Pengebom, Harris menulis, "Saya tahu bahawa pemusnahan sebuah kota yang begitu besar dan indah pada tahap akhir perang ini dianggap tidak perlu bahkan oleh sebilangan besar orang yang mengakui bahawa serangan kami sebelumnya dibenarkan sepenuhnya seperti operasi perang yang lain. Di sini saya hanya akan mengatakan bahawa serangan ke atas Dresden pada masa itu dianggap sebagai keperluan tentera oleh orang-orang yang jauh lebih penting daripada saya. "

Seorang sejarawan menulis, “Tidak banyak yang meratapi kehancuran kota-kota Jerman yang membina senjata dan membesarkan tentera yang pada tahun 1945 telah membunuh lebih dari 10 juta tentera bersekutu dan bahkan lebih banyak orang awam. Pengeboman api Dresden akan membuktikan pengecualian terhadap peraturan ini, ”dan banyak jeneral dan tentera udara Britain dan Amerika Syarikat sejak itu dikritik oleh beberapa pihak sebagai tidak lebih baik daripada penjahat perang Nazi.

Pada akhir perang, Dresden rosak teruk dan tidak dapat diperbaiki sehingga banyak bandar pada dasarnya diratakan oleh dinamit dan jentolak. Walau bagaimanapun, segelintir bangunan bersejarah yang hancur — Frauenkirche, Istana Zwinger, Gedung Opera Negeri, dan beberapa yang lain — dibangunkan kembali dengan teliti ke bekas kegemilangan mereka dari runtuhan, tetapi seluruh bandar itu dibina semula dalam “sosialis moden” yang jelek gaya.

Hari ini Dresden telah mengalami kebangkitan semula dan kembali hidup sebagai salah satu bandar terpenting di Jerman — pusat pendidikan dan kemajuan teknologi.

Walau apa pun, perdebatan mengenai serangan 13 dan 15 Februari 1945 berlanjutan hingga ke hari ini dan serangan tersebut tetap menjadi salah satu tindakan yang lebih kontroversial dari Perang Dunia II.

Mungkin kata terakhir harus disampaikan kepada sejarawan Britain, Frederick Taylor, yang menulis, “Kemusnahan Dresden mempunyai kualiti yang sangat tragis. Ia adalah kota yang sangat indah dan simbol humanisme barok dan semua yang terbaik di Jerman. Ia juga mengandungi semua yang terburuk dari Jerman semasa zaman Nazi. Dalam pengertian itu, ia adalah tragedi yang benar-benar patut diteladani untuk kengerian perang abad ke-20 dan simbol kehancuran. "


Apa alasan tentera untuk pengeboman Dresden? - Sejarah

Ia adalah Februari 1945, dan Pengeboman Dresden belum dimulai. Pada ketika ini dalam perang, warga ibukota negara Saxony Jerman mula berfikir bahawa mereka menjalani kehidupan yang terpesona. Bagaimanapun, mereka tahu bahawa setiap bandar besar Jerman lain kecuali kota mereka telah diratakan oleh serangan udara Sekutu yang tidak terhitung sejak tahun 1940.

Namun di sini mereka hampir tidak tersentuh. (Dresden, pada kenyataannya, pertama kali dibom oleh Tentera Udara Kelapan A.S. pada 7 Oktober 1944, dan sekali lagi pada 16 Januari 1945, tetapi kerosakan dan korbannya adalah minimum.)

Mungkin Dresdeners merasa bertuah kerana kota di Sungai Elbe, 120 batu di selatan Berlin, terkenal sebagai harta budaya - "Florence on the Elbe" dan "Kotak Permata" - dan dianggap sebagai salah satu yang paling indah di dunia bandar-bandar untuk senibina dan muziumnya, dengan beberapa kawasan perindustrian atau ketenteraan yang bernilai pengeboman.

Antara khazanahnya ialah Istana Zwinger yang barok, Rumah Opera Negara yang dikenali sebagai Operasi Semper, dan Frauenkirche, yang terakhir dibina pada tahun 1700-an. Di sini juga, porselin dan porselin Dresden yang terkenal di dunia telah dibuat selama beberapa dekad. Nampaknya tidak ada alasan yang baik untuk status quo berubah.

Tetapi nasib Dresden hampir habis.

"Saya Dapat Menjamin Anda, Tuan-tuan, bahawa Kita Tidak Menoleransi Masalah."

Panglima Udara Marsekal Arthur "Bomber" Harris, ketua Komando Pengebom Tentera Udara Diraja Britain, mempunyai keinginan khusus untuk menghapus setiap kota besar Jerman dari peta, walaupun jelas jelas bahawa sasarannya semakin sedikit, dan akhir perang hanya beberapa minggu lagi.

Pada awal perang, Ketua Angkatan Udara Britain Charles Portal telah mengira bahawa program bersama untuk mengebom kota-kota Reich Ketiga dapat membunuh 900,000 orang dalam 18 bulan, mencederakan satu juta lagi, memusnahkan enam juta rumah, dan meninggalkan 25 juta orang Jerman kehilangan tempat tinggal , sehingga menimbulkan krisis kemanusiaan yang, menurutnya, akan menyebabkan kejatuhan pemerintahan Nazi.

Pada tahun 1941, Harris mengatakan bahawa dia sengaja mengebom orang awam selama setahun. "Saya sebutkan ini," katanya, "kerana, untuk waktu yang lama, pemerintah, dengan alasan yang sangat baik, lebih memilih dunia untuk berfikir bahawa kita masih memiliki beberapa kekacauan dan menyerang hanya apa yang dengan senang hati disebut oleh kumpulan kemanusiaan. "Saya dapat meyakinkan anda, tuan-tuan, bahawa kita tidak bertoleransi dengan masalah."

Ketua Udara Britain Marshall Arthur "Bomber" Harris, ketua Komando Bomber RAF, adalah penyokong kuat untuk membawa perang ke penduduk awam Jerman.

Harris tidak syak lagi mengingat bahawa Luftwaffe Jerman pertama kali terlibat dalam "taktik pengeboman kawasan" ketika membantu Francisco Franco dalam perang saudara untuk menjatuhkan pemerintah Sepanyol pada tahun 1937, dan sekali lagi ketika mengebom kota-kota Poland semasa serangan Jerman ke Poland pada bulan September 1939. Masih di hadapannya adalah pengeboman Luftwaffe di London dan bandar-bandar Britain yang lain semasa Pertempuran Britain pada tahun 1940.

Jerman meningkatkan serangannya di Britain

Albert Speer, Menteri persenjataan Jerman Nazi, mengingatkan sebuah pertemuan pada tahun 1940 ketika Adolf Hitler mengesahkan cadangan ketua Luftwaffe, Hermann Göring untuk menghancurkan London dengan sejumlah besar bom pembakar: "Göring ingin menggunakan bom pembakar yang tidak terkira jenis baru untuk membuat kebakaran. di seluruh bahagian London. Kebakaran di mana sahaja. Ribuan dari mereka. Kemudian mereka akan bersatu dalam satu kawasan raksasa. ”

"Göring mempunyai ide yang tepat," kata Hitler. "Bom letupan tidak berfungsi, tetapi dapat dilakukan dengan bom pembakar - pemusnahan London secara total. Apa gunanya pemadam kebakaran mereka begitu ia bermula? "

Untuk membalas pengeboman London, Coventry, Plymouth, Portsmouth, Southampton, Bath, Bristol, Birmingham, Sheffield, Leeds, Liverpool, Manchester, Glasgow, Newcastle, dan bandar-bandar lain, Tentera Udara Diraja menyerang keras di pusat-pusat penduduk Jerman. Pada tahun 1942, A.S.Tentera Udara Kelapan mendirikan kedai di Britain dan pada tahun 1943 mula mengebom Jerman dengan bersungguh-sungguh bersama rakan sejawatnya dari Britain.

Untuk membalas, saintis roket Jerman (seperti Werner von Braun) mengembangkan peluru berpandu jarak jauh pertama di dunia pada tahun 1944. Hitler menamakannya V-1, untuk "Vergeltung" - kata Jerman untuk "pembalasan" - dan memerintahkan Luftwaffe untuk meningkatkan serangan terhadap Great Britain.

Mengapa Dresden Menjadi Sasaran Pengeboman

Dresden mempunyai populasi 630,000, menjadikannya kota ketujuh terbesar di Jerman. Tetapi banjir pelarian yang melarikan diri dari Soviet di Timur telah membengkak penduduk menjadi lebih dari satu juta pada awal Februari 1945.

Dan bandar itu tidak siap untuk melakukan serangan udara besar-besaran. Sebilangan besar bateri anti pesawat yang dibunyikan telah dikeluarkan untuk melindungi kota-kota lain.

Pada awal tahun 1945, tulisan tangan berada di dinding: Nazi Jerman ditakdirkan. Pada bulan Januari, Soviet yang maju telah menemui kilang kematian di Auschwitz di Poland. Ini mengungkap kejahatan Nazi untuk dilihat oleh semua orang, semakin menguatkan tekad Sekutu untuk menghancurkan Reich Ketiga — untuk memindahkan kepingan perak ke dalam hatinya sehingga tidak dapat bangkit lagi.

Di timur laut Jerman, Tentera Merah telah merebut Prusia Timur dan sampai ke Sungai Oder, kurang dari 50 batu dari Berlin, dan sedang melaju ke arah ibu kota Jerman.

Dari 4 Februari hingga 11 Februari, pemimpin Sekutu "Tiga Besar" - A.S. Presiden Franklin Roosevelt, Perdana Menteri Britain Winston Churchill, dan Perdana Menteri Soviet Joseph Stalin — bertemu di Yalta di Soviet Crimea (Persidangan Argonaut) dan memalsukan visi mereka tentang dunia selepas perang.

Selain memutuskan bagaimana wilayah Jerman akan diukir dan ditadbir oleh kuasa mana, ada sedikit perbincangan mengenai bagaimana operasi ketenteraan terakhir akan dilakukan. Namun, setelah Jeneral Aleksei Antonov, timbalan ketua Staf Umum Soviet, meminta agar Sekutu menerapkan beberapa kekuatan udara mereka di Timur, Churchill dan Roosevelt berjanji kepada Stalin bahawa mereka akan meneruskan kempen pengeboman mereka terhadap Jerman untuk membantu kemajuan pasukan Soviet .

Bom Amerika jatuh di Dresden, 14 Februari 1945. Lebih daripada 3,900 tan bom letupan tinggi dan pembakar akan dijatuhkan di kota itu dalam serangan dua hari itu.

Oleh itu, Dresden menjadi sasaran pada awal tahun 1945. Perisikan sekutu mendedahkan bahawa, jauh dari pusat budaya yang tidak menyakitkan, Dresden dan kawasan sekitarnya menempatkan 127 kilang yang mengeluarkan semuanya dari senapang dan senapang mesin hingga kepingan artileri, komponen pesawat, alat optik ketepatan, dan gas racun (yang terakhir dihasilkan oleh Chemische Fabrik Goye, GmbH).

Dresden juga merupakan hab kereta api utama, dengan jalan menuju Berlin, Prague, Vienna, Munich, Breslau, Leipzig, dan Hamburg. Ibu pejabat Wehrmacht juga telah dipindahkan dari Berlin ke Taschenbergpalais di Dresden, dan terdapat sekurang-kurangnya satu depot peluru dan beberapa hospital tentera.

Ketua Staf Bersama Amerika Syarikat dan Britain sebelumnya dalam perang mengizinkan serangan udara ke atas kota-kota Jerman untuk melakukan "penghancuran progresif dan kehancuran sistem ketenteraan, industri, dan ekonomi Jerman, dan melemahkan semangat rakyat Jerman ke tahap di mana keupayaan mereka untuk menentang bersenjata lemah. "

Kolonel Harold E. Cook, seorang tahanan Amerika dari Jerman di Dresden, menyatakan setelah perang, "Saya melihat dengan mata kepala saya sendiri bahawa Dresden adalah sebuah kem bersenjata: ribuan tentera, kereta kebal, dan artileri Jerman, dan bermil-mil kereta kargo yang dimuat dengan bekalan yang menyokong dan mengangkut logistik Jerman ke timur untuk bertemu dengan Rusia. "

Oleh itu, Komando Pengebom RAF dan Angkatan Udara Tentera A.S. (USAAF) menetapkan bahawa Dresden adalah sasaran ketenteraan yang sah dan memutuskan untuk melakukan serangan bersama ke atas bandar tersebut atas permintaan langsung pemerintah Soviet. Akan ada empat serbuan berasingan yang bermula pada 13 Februari. Tujuh ratus dua puluh dua pengebom Tentera Udara Diraja Britain dan 527 USAAF akan menjatuhkan lebih dari 3,900 tan bahan letupan dan alat pembakar tinggi sebagai sebahagian daripada pengeboman Dresden yang dirancang. .

Hellish Firestorm: The Bombing & # 8217s Two Waves

Tentera Udara Kelapan A.S. dijadualkan melakukan serangan awal semasa pengeboman Dresden pada 13 Februari tetapi mereka dibatalkan kerana cuaca buruk. Cuaca tidak menghentikan Komando Pengebom, bagaimanapun. Seorang sejarawan menulis, "Untuk menyokong serangan itu, Komando Bomber mengirimkan beberapa serangan pengalihan yang dirancang untuk mengelirukan pertahanan udara Jerman.

"Ini menyerang sasaran di Bonn, Magdeburg, Nuremberg, Böhlen, dan Misburg, dekat Hannover. Bagi Dresden, serangan itu dilakukan dalam dua gelombang, dengan serangan kedua tiga jam selepas serangan pertama. Pendekatan ini dirancang untuk membuat pasukan tindak balas kecemasan Jerman terdedah dan meningkatkan jumlah korban. "

Gelombang pertama adalah penerbangan pengebom Avro Lancaster dari 83 Squadron, No. 5 Group, yang berpusat di RAF Coningsby. Mereka akan menjadi pencari jalan dan akan menerangi daerah sasaran dengan pembakar api.

Di dekat ekor mereka ada sekumpulan Nyamuk DeHavilland yang menjatuhkan bom 1.000 paun untuk menandakan titik-titik sasaran bagi seluruh penyerang. Pasukan pengebom utama, yang terdiri dari 254 Lancasters, akan tiba seterusnya dengan muatan campuran 500 tan bom letupan tinggi dan 375 tan pembakar api.

Foto penilaian kerosakan bom udara menunjukkan Dresden masih membara selepas serangan 13-14 Februari 1945. Sejumlah kebakaran masih marak di sekitar depot barang pusat dan pekarangan jalan kereta api di selatan Sungai Elbe.

Ketika pengebom RAF menghampiri, siren serangan udara mula meratap di Dresden pada jam 9:51 malam. Kerana kota ini tidak memiliki tempat perlindungan bom yang memadai, banyak orang awam menuju ke ruang bawah tanah mereka. Tiga belas minit kemudian, bom pembakar mula jatuh di Dresden, membakar seluruh blok.

Pasukan bomba bergegas ke tengah-tengah kota yang terbakar, bekerja tanpa kejayaan untuk menahan kebakaran yang kini meletus blok demi blok pangsapuri, kedai, gereja, dan bangunan bersejarah. Anggota bomba sedang bertempur dengan kalah, berjuang dengan arus air yang pecah dan terpaksa berjalan ke Sungai Elbe.

Tidak lama kemudian Dresden dilanda badai neraka yang telah menghancurkan Hamburg pada bulan Julai 1943 dan membunuh 41.800 orang. Angin seperti angin puting beliung meraung di kota, menghisap oksigen dan memberi makan kepada neraka.

Seorang penerjun payung Britain, Victor Gregg, yang telah ditawan di Arnhem, Holland, adalah POW di Dresden, dan dia berkata, "Orang-orang Dresden percaya bahawa selama Luftwaffe menjauhkan diri dari Oxford, Dresden akan terhindar."

Namun demikian, perkara tersebut tidak berlaku. Gregg mengatakan bahawa kira-kira jam 10:30 malam pada malam 13 Februari, “Siren serangan udara mulai meratap sedih dan kerana ini berlaku setiap malam, tidak ada pemberitahuan yang diambil. Sirene berhenti dan, setelah sekejap diam, gelombang pertama pencari jalan melintasi kota, menjatuhkan suar sasarannya.

“Ketika pembakar jatuh, fosfor melekat pada tubuh orang-orang di bawah, mengubahnya menjadi obor manusia. Jeritan mereka yang sedang dibakar hidup-hidup ditambah dengan tangisan mereka yang belum dilanda. Tidak perlu ada api untuk memimpin pengebom gelombang kedua ke sasaran mereka, kerana seluruh kota telah menjadi obor raksasa. Pasti pilot dapat dilihat dari jarak seratus batu. Dresden tidak memiliki pertahanan, tidak ada senjata anti pesawat, tidak ada lampu pencarian, tidak ada. " (Baca lebih lanjut mengenai operasi pengeboman yang membentuk Perang Dunia Kedua di dalamnya Sejarah Perang Dunia II majalah.)

"Kami melihat perkara yang mengerikan": Akaun dari Dresdeners

Dalam wawancara BBC 2014, Gregg mengingatkan bahawa POW dihantar ke bandar secara terperinci untuk mencari mangsa yang terselamat. Dalam satu kejadian, pasukannya memerlukan waktu tujuh jam untuk masuk ke tempat perlindungan serbuan udara 1.000 orang di mana mereka tidak menemui mangsa atau mayat — hanya cairan coklat-hijau dengan tulang yang melekat keluar dari apa yang pernah menjadi sekumpulan manusia semuanya telah dileburkan oleh kepanasan yang kuat. Dia juga menyatakan bahawa, di daerah yang lebih jauh dari pusat bandar, dia dan pasukannya mendapati orang dewasa mengusut sepanjang tiga kaki. (Gregg menulis sebuah buku mengenai pengalamannya yang bertajuk Dresden: Kisah Seorang Survivor.)

Seorang mangsa awam, Lothar Metzger, dan ibu, isteri, dan anak kembarnya telah berlindung di bilik bawah tanah bersama banyak orang lain. Dia ingat bahawa "tidak mungkin untuk digambarkan! Letupan selepas letupan. Itu di luar kepercayaan, lebih buruk daripada mimpi buruk paling hitam. Begitu banyak orang terbakar dan cedera. Ia menjadi semakin sukar untuk bernafas. Waktu itu gelap, dan kami semua berusaha meninggalkan bilik bawah tanah ini dengan rasa panik yang tidak dapat difahami.

"Orang mati dan mati dipijak, barang-barang ditinggalkan atau dirampas dari tangan kami oleh penyelamat. Bakul dengan kembar kami ditutup dengan kain basah disambar dari tangan ibu saya, dan kami didorong ke atas oleh orang-orang di belakang kami. Kami melihat jalan yang terbakar, runtuhan yang runtuh, dan ribut api yang mengerikan. Ibu saya menyelimutkan kami dengan selimut dan mantel basah yang dijumpainya di dalam tab mandi air. "

Metzger meneruskan: "Kami melihat perkara-perkara yang mengerikan: orang dewasa yang dikremasi menyusut kepada ukuran kanak-kanak kecil, potongan tangan dan kaki, orang mati, seluruh keluarga terbakar hingga mati. Orang-orang yang terbakar berlari ke sana kemari, kereta api yang dibakar penuh dengan pelarian awam, penyelamat dan tentera yang mati, banyak yang memanggil dan mencari anak-anak dan keluarga mereka, dan menembak di mana-mana sahaja, di mana-mana sahaja api, dan sepanjang masa angin ribut ribut melemparkan orang kembali ke rumah-rumah terbakar yang mereka cuba melarikan diri. "

Mayat yang pulih dari ribut api yang memakan Dresden banyak mati lemas di tempat perlindungan udara. Anggaran awal Jerman menjadikan jumlah mati sekitar 200,000 analisis selepas perang menurunkan jumlahnya menjadi sekitar 25,000.

Dresdener lain, Margeret Freyer, juga tidak pernah melupakan kengerian yang disaksikannya. “Di sebelah kiri saya tiba-tiba melihat seorang wanita. Saya dapat melihatnya hingga ke hari ini dan tidak akan pernah melupakannya. Dia memeluk ikatan di tangannya. Ia adalah bayi. Dia berlari, dia jatuh, dan anak itu terbang ke arah busur ke api. Tiba-tiba, saya melihat orang lagi, betul-betul di hadapan saya. Mereka menjerit dan memberi isyarat dengan tangan mereka, dan kemudian - dengan rasa ngeri dan kagum saya - saya melihat bagaimana satu demi satu mereka seolah-olah membiarkan diri mereka jatuh ke tanah. Hari ini saya tahu bahawa orang-orang malang ini adalah mangsa kekurangan oksigen. Mereka pingsan dan kemudian dibakar hingga menjadi tong sampah.

"Ketakutan tidak siuman mencengkam saya dan sejak itu saya mengulangi satu ayat mudah kepada diri saya secara berterusan:" Saya tidak mahu terbakar hingga mati. "Saya tidak tahu berapa banyak orang yang saya jatuh. Saya hanya tahu satu perkara: bahawa saya tidak boleh terbakar. "

Orang Jerman lain yang terselamat mempunyai kenangan yang mengerikan dan mengerikan yang tinggal bersama mereka sepanjang hayat mereka. Nora Lang berusia 13 tahun ketika pengebom menyerang dan membakar bangunan pangsapuri keluarganya. Keluarga itu berlari ke tempat perlindungan serangan udara di kawasan kejiranan, dan ketika "semuanya jelas" kedengaran, mereka muncul dalam pandangan Neraka. "Di belakang kami semuanya terbakar," dia ingat, "[dan] di depan kami semuanya terbakar."

Anita John, 12, pada tahun 1945, mengatakan bahawa ketika dia dan ibu bapanya bergegas ke ruang bawah tanah bangunan pangsapuri mereka dengan 13 jiran semasa serbuan pertama, ibunya menutupinya dengan tubuhnya untuk melindunginya. Setelah pengeboman berhenti, Anita muncul dari bilik bawah tanah selepas itu tetapi tidak dapat menemui ibu bapanya. Dia hanya menyedari bahawa mereka mati ketika melihat mayat mereka terbaring di jalan di depan runtuhan bangunan semua orang lain di bilik bawah tanah, termasuk ibu bapanya, tercekik akibat ribut ribut yang menghisap hampir semua oksigen keluar ruang bawah tanah. Bagaimana dia bertahan dia tidak tahu.

Karl-Heinrich Fiebiger yang berusia tiga belas tahun berada di rumah sendiri ketika serangan bermula. Dia berlari mencari keselamatan melalui kota yang terbakar ke tempat tertentu. Dia teringat bahan melekit yang dilepaskan oleh bom yang turun dan masuk ke rambutnya. Setelah dia lari dari bangunan pangsapuri keluarganya, ia musnah dengan bom kakak perempuannya dan dua anaknya yang kecil mati. Perlu tiga minggu sebelum dia bertemu semula dengan ibunya.

Seorang lagi yang masih hidup, Hanns Voight, mengatakan kemudian, “Tidak pernah saya sangka akan melihat orang-orang yang terganggu dalam keadaan itu: dibakar, dikremasi, robek dan dihancurkan hingga mati. Kadang-kadang mangsa kelihatan seperti orang biasa yang tidur nyenyak. Wajah orang lain dilanda kesakitan, badan-badannya hampir telanjang akibat puting beliung…. Di sini mangsa adalah lempengan yang tidak berbentuk, ada lapisan abu yang dicop ke dalam bak zink. "

Kurt Vonnegut Menyaksikan Serangan

Kira-kira setengah jam selepas gelombang pertama melanda, sekumpulan pejuang malam Messerschmitt Me-110 bergerak keluar dari lapangan terbang Klotzsche Luftwaffe, lima batu di utara Dresden, tetapi mereka terlambat untuk memintas pengebom pertama kerana kekurangan bahan bakar penerbangan , pesawat-pesawat itu tidak diizinkan untuk lepas landas sehingga mendapat kebenaran khusus dari ibu pejabat yang lebih tinggi. Dan, dengan sebilangan besar senjata anti-pesawatnya telah dikeluarkan untuk mempertahankan diri di tempat lain, Dresden pada dasarnya tidak tergugat ketika pengebom menyerang - seekor itik duduk.

Jenazah Dresden yang terbakar, 1945. Sebanyak 78,000 bangunan musnah dan puluhan ribu lagi rosak.

Tiga jam selepas serangan pertama, sementara anggota bomba masih berjuang untuk mengeluarkan neraka, kekuatan utama 529 pengebom datang dan menambah kehancuran dengan lebih banyak bom. Menjelang subuh pada 14hb, beratus-ratus pengebom Britain telah melanda Dresden dan menjatuhkan lebih dari 1.400 tan bom letupan tinggi dan lebih daripada 1,100 tan pembakar api.

Pada pagi 14 Februari, pengeboman Dresden menjadikan kota itu mati dan terbakar, pir pengebumiannya sendiri. Tetapi penderitaannya belum berakhir.

Keesokan harinya adalah giliran Tentera Udara Kelapan A.S. Pasukan 316 Boeing B-17 tiba dan dibom melalui penutup awan menggunakan H2X - ​​radar pengimbas tanah baru yang dikembangkan untuk pengeboman ketika sasaran tidak dapat dilihat secara visual. Sebilangan pengebom terbang tentu saja, dan bukannya mengebom Dresden, menghantam Prague di Czechoslovakia, 120 batu ke arah tenggara-tenggara. The "Mighty Eighth" menjatuhkan lebih dari 950 tan bom letupan tinggi dan lebih dari 290 tan pembakar api di Dresden pada hari itu.

Penutup awan masih tebal, sehingga bom dijatuhkan lagi menggunakan radar H2X. Pinggir bandar tenggara dan dua bandar berdekatan dilanda kali ini, bersama dengan jambatan, stesen kereta api, depot, gudang, dan halaman pagar kereta api.

Kurt Vonnegut, pegawai swasta di Rejimen Infantri ke-423, Bahagian Infantri ke-106, adalah salah satu daripada ribuan orang Amerika yang ditawan oleh Jerman pada bulan Disember 1944 semasa Pertempuran Bulge. Diangkut ke Dresden, Vonnegut ditempatkan, bukan di kem POW biasa, tetapi di sebuah bangunan besar yang digunakan sebagai rumah sembelih.

Nasib baik, Vonnegut dan POW yang lain dengannya selamat dari pengeboman dan ribut ribut. (Dia akan menggunakan pengalamannya di Dresden sebagai asas untuk novel sejarah semi-autobiografi 1969, Rumah Sembelih Lima.)

Selepas serbuan kedua, penculiknya meletakkan dia dan tahanan yang lain untuk bekerja mengambil mayat untuk dikebumikan secara besar-besaran. "Tetapi ada terlalu banyak mayat untuk dikebumikan," katanya. "Oleh itu, Nazi menghantar pasukan dengan senjata api. Semua jenazah orang awam ini dibakar menjadi abu. "

Dalam pengenalan baru untuk cetak ulang novel tahun 1976, Vonnegut menulis, "Kekejaman Dresden, sangat mahal dan dirancang dengan teliti, akhirnya tidak ada artinya, sehingga hanya satu orang di seluruh planet yang mendapat manfaat darinya. Saya adalah orang itu. Saya menulis buku ini, yang menghasilkan banyak wang untuk saya dan membuat reputasi saya, seperti sekarang. Dengan satu cara atau yang lain, saya mendapat dua atau tiga dolar untuk setiap orang yang terbunuh. Beberapa perniagaan saya. "

Majalah Life juga menyatakan, "Pihak berkuasa Dresden akhirnya menutup pusat bandar dan membuat sepanjang 25 kaki
pemanggang di mana ribuan mangsa dikremasi. "

Puluhan ribu bangunan dihancurkan oleh 2.700 tan Bom A.S.

Selepas serangan itu, menteri propaganda Nazi Joseph Goebbels, yang berusaha mendapatkan simpati dari masyarakat antarabangsa, menyatakan bahawa Dresden hanyalah sebuah kota budaya bersejarah dan tidak memiliki industri perang. Reich Ketiga juga meningkatkan jumlah korban, dengan mendakwa lebih 200,000 orang awam terbunuh. (Angka itu telah berulang selama beberapa dekad, tetapi pada tahun 2008 sebuah komisi sejarah bebas yang dibentuk oleh kota Dresden menyimpulkan bahawa kira-kira 25,000 orang mati di Dresden dan 30,000 lagi cedera — masih banyak.)

Kota itu sendiri adalah cengkerang yang sunyi, mati dan terbakar. Ribuan struktur musnah dalam radius 15 batu persegi. Tidak ada elektrik atau air. Tidak ada kenderaan yang bergerak. Bau kayu dan daging manusia yang terbakar tergantung di kota seperti kain kafan, dan khazanah seni bina Dresden terbaring dalam reruntuhan. Segelintir mangsa yang tersengih memilih jalan keluar dari puing-puing yang masih terbakar, mencari saudara-mara atau apa sahaja yang bernilai.

RAF melaporkan bahawa 78,000 kediaman telah musnah sama sekali, dengan 27,700 yang lain tidak dapat dihuni dan 64,500 lagi rosak tetapi dapat diperbaiki.

Pada bulan Mac dan April, hampir 1.000 pesawat Tentera Udara Kelapan A.S. akan kembali dan menjatuhkan lebih dari 2.700 tan bom di Dresden sebelum Jerman menyerah.

Adakah Pemboman Dresden dibenarkan?

Dalam beberapa hari setelah serangan Februari, keperluan pengeboman Dresden yang dituntut perlu diteliti. Sejumlah pengkritik mempersoalkan taktik yang digunakan dan bahkan menuduh Inggeris dan Amerika "pengganas tanpa pandang bulu" - ungkapan yang digunakan untuk mengecam penggunaan bom ketepuan orang awam oleh warga Jerman di bandar-bandar di Poland, Britain, Belgia, dan di tempat lain.

Pada bulan Mac 1945, Churchill sendiri mengirim memo yang ditujukan untuk Ketua Staf Britain dan Panglima Udara: "Sepertinya saya telah tiba saatnya ketika persoalan pengeboman bandar-bandar Jerman hanya demi meningkatkan keganasan , walaupun dengan dalih lain, harus dikaji. Jika tidak, kita akan menguasai tanah yang hancur & # 8230.

Foto mengerikan mayat Jerman yang dijumpai di runtuhan masih memakai gelang tangan Nazi.

"Kemusnahan Dresden tetap menjadi pertanyaan serius terhadap tindakan pengeboman Sekutu. Saya berpendapat bahawa objektif ketenteraan haruslah dikaji dengan lebih teliti demi kepentingan kita sendiri daripada pihak musuh. Setiausaha Luar Negeri telah berbicara dengan saya mengenai perkara ini, dan saya merasakan perlunya penumpuan yang lebih tepat pada objektif ketenteraan seperti minyak dan komunikasi di belakang zon pertempuran, dan bukan hanya pada tindakan keganasan dan kehancuran, tetapi mengesankan. "

Sebagai tindak balas, Panglima Udara Marsekal Arthur Harris menulis, “Saya menganggap bahawa pandangan yang dipertimbangkan adalah seperti ini: tidak diragukan lagi pada masa lalu kita dibenarkan menyerang kota-kota Jerman. Tetapi untuk melakukannya selalu menjijikkan dan sekarang bahawa Jerman dipukuli pula, kita dapat menahan diri dari meneruskan serangan ini.

"Ini adalah doktrin yang tidak dapat saya ikuti. Serangan ke bandar, seperti tindakan perang yang lain, tidak dapat ditoleransi melainkan jika ia dibenarkan secara strategik. Tetapi mereka dibenarkan secara strategik sejauh mana mereka cenderung memendekkan perang dan memelihara nyawa askar Sekutu. Pada fikiran saya, kami sama sekali tidak mempunyai hak untuk menyerahkannya kecuali sudah pasti bahawa mereka tidak akan memberi kesan ini. Saya secara peribadi tidak menganggap seluruh bandar Jerman yang tinggal bernilai sebagai tulang satu Grenadier Britain….

"Sebenarnya Dresden adalah sejumlah besar amunisi, pusat pemerintahan yang utuh, dan titik pengangkutan utama ke Timur. Sekarang tiada perkara ini. "

Di Amerika Syarikat, Panglima Tentera Darat AS Jeneral George C. Marshall, yang juga merasakan kepanasan dari kehancuran Dresden, membenarkan siasatan yang sampai pada kesimpulan bahawa serangan itu, berdasarkan perisikan yang ada, dibenarkan sepenuhnya kerana Dresden adalah tempat di mana pasukan Jerman dapat digerakkan untuk memperkuat garis mereka di Front Timur.

Sebilangan sejarawan juga percaya bahawa Roosevelt dan Churchill bimbang bahawa selepas perang, sekutu mereka Stalin dan Uni Soviet mungkin menjadi ancaman dan mahu penghapusan Dresden berfungsi sebagai demonstrasi kekuatan tentera Sekutu — dan peringatan kepada Stalin untuk tidak mencabar Barat.

Bagi pihaknya, Panglima Udara Marsekal Harris tidak pernah melunakkan atau menolak pandangannya bahawa melakukan pengeboman jenuh di bandar-bandar Jerman sangat diperlukan. "Orang Jerman memulakan perang," adalah keyakinannya yang tegas hingga dia meninggal pada tahun 1984.

Penyelamat pengeboman dan ribut ribut melepaskan puing dari jalan-jalan di Dresden pada bulan Mac 1946 pada ketika itu kota itu berada di bawah penjajahan Soviet dan lebih banyak kesusahan terjadi di depan.

(Malangnya, catatan sejarah menunjukkan bahawa "pengeboman kawasan" pertama yang dilakukan orang awam dalam Perang Dunia II dilakukan oleh RAF terhadap Mönchengladbach, Jerman, pada 11 Mei 1940, atas perintah Churchill sehari setelah dia menjadi perdana menteri, dan empat beberapa bulan sebelum Luftwaffe memulakan Blitz bandar-bandar Britain.)

Harris melanjutkan, "Nazi memasuki perang ini dengan khayalan yang agak kekanak-kanakan bahawa mereka akan mengebom orang lain, dan tidak ada yang akan mengebom mereka. Di Rotterdam, London, Warsaw, dan setengah ratus tempat lain, mereka menjalankan teori mereka yang agak naif. Mereka menaburkan angin, dan sekarang mereka akan menuai angin puyuh. "

Dalam memoarnya selepas perang, Perintah Pengebom, Harris menulis, "Saya tahu bahawa pemusnahan sebuah kota yang begitu besar dan indah pada tahap akhir perang ini dianggap tidak perlu bahkan oleh sebilangan besar orang yang mengakui bahawa serangan kami sebelumnya dibenarkan sepenuhnya seperti operasi perang yang lain. Di sini saya hanya akan mengatakan bahawa serangan ke atas Dresden pada masa itu dianggap sebagai keperluan tentera oleh orang-orang yang jauh lebih penting daripada saya. "

Seorang sejarawan menulis, “Tidak banyak yang meratapi kehancuran kota-kota Jerman yang membina senjata dan membesarkan tentera yang pada tahun 1945 telah membunuh lebih dari 10 juta tentera bersekutu dan bahkan lebih banyak orang awam. Pengeboman api Dresden akan membuktikan pengecualian terhadap peraturan ini, ”dan banyak jeneral dan tentera udara Britain dan Amerika Syarikat sejak itu dikritik oleh beberapa pihak sebagai tidak lebih baik daripada penjahat perang Nazi.

Pada akhir perang, Dresden rosak teruk dan tidak dapat diperbaiki sehingga banyak bandar pada dasarnya diratakan oleh dinamit dan jentolak. Walau bagaimanapun, segelintir bangunan bersejarah yang hancur — Frauenkirche, Istana Zwinger, Gedung Opera Negeri, dan beberapa yang lain — dibangunkan kembali dengan teliti ke bekas kegemilangan mereka dari runtuhan, tetapi seluruh bandar itu dibina semula dalam “sosialis moden” yang jelek gaya.

Hari ini Dresden telah mengalami kebangkitan semula dan kembali hidup sebagai salah satu bandar terpenting di Jerman — pusat pendidikan dan kemajuan teknologi.

Walau apa pun, perdebatan mengenai serangan 13 dan 15 Februari 1945 berlanjutan hingga ke hari ini dan serangan tersebut tetap menjadi salah satu tindakan yang lebih kontroversial dari Perang Dunia II.

Mungkin kata terakhir harus disampaikan kepada sejarawan Britain, Frederick Taylor, yang menulis, “Kemusnahan Dresden mempunyai kualiti yang sangat tragis. Ia adalah kota yang sangat indah dan simbol humanisme barok dan semua yang terbaik di Jerman. Ia juga mengandungi semua yang terburuk dari Jerman semasa zaman Nazi. Dalam pengertian itu, ia adalah tragedi yang benar-benar patut diteladani untuk kengerian perang abad ke-20 dan simbol kehancuran. "


Apa alasan tentera untuk pengeboman Dresden? - Sejarah

Dari pemerhati Idaho April 2003:

Mengapa Sekutu mengurangkan Dresden menjadi runtuhan?

Seperti yang sering terjadi dalam sejarah kita diajar di sekolah-sekolah, buku-buku itu menceritakan kisah yang berbeza daripada apa yang dapat kita pelajari dari kisah-kisah langsung dari mereka yang benar-benar menjalani pengalaman itu. Dari kenangan orang biasa yang terselamat dari Pengeboman Dresden pada 13-14 Februari 1945, kita dapat memahami mengapa antara 130,000 dan 300,000 orang biasa mati. Yang benar ialah sekutu (Churchill's England, Stalin's Russia dan Roosevelt A.S.) membunuh mereka secara besar-besaran.

Pada hari Sabtu petang, 14 Februari 2003, saya, isteri, pasangan lain dan anak lelaki saya dan saya tiba di rumah rakan tersayang Edda West berhampiran Nelson, B.C., Kanada. Kami makan malam dan bermalam bercakap tentang pelbagai perkara. Ketika kami memutuskan untuk mengundurkan diri pada petang itu, kami memberi Edda salinan edisi Disember mengenai Keprihatinan Semasa - sebuah akhbar pembangkang dari Zurich, Switzerland.

Ketika kami terjaga keesokan harinya, pagi setelah ulang tahun ke-58 pengeboman Dresden, Edda menjelaskan bagaimana dia berjaga-jaga membaca berjam-jam membaca kisah pengeboman Dresden yang masih hidup dalam Masalah Semasa.

Pagi itu ternyata sangat istimewa. Kami tahu Edda dilahirkan di Estonia pada tahun 1943 dan telah diangkut dengan gerabak oleh ibu dan neneknya hingga ke Jerman ketika mereka meninggalkan negara mereka di hadapan orang Rusia (yang telah membentuk corak pembunuhan dan penganiayaan orang Estonia selama berabad-abad) . Yang tidak kami ketahui adalah bahawa dia adalah mangsa Dresden.

Selama 45 minit kami semua terpesona dengan kisah wanita cantik dan bersemangat yang berkaitan ketika dia menceritakan kengerian pada hari itu. Tiga tahun ketika itu, dia tidak ingat secara spesifik - hanya kengerian yang dihidapinya berulang-ulang dalam mimpi buruk sehingga dia berusia 12. Namun, dia tinggal bersama ibu dan neneknya bercerita dan dia menceritakan banyak dari mereka kerana kita pagi itu.

Saya tidak percaya bahawa saya pernah terharu dengan kisah seseorang sepanjang hidup saya.

Semasa kami pulang, saya menulis sepucuk surat kepada Eva-Maria Fullner of Current Concerns (dengan siapa The IO menukar langganan) dan memberitahunya tentang pengalaman ini.

Beberapa minggu kemudian, Eva-Maria menelefon dan mengatakan bahawa dia berada di New York dan ingin datang untuk berkunjung. Dia juga bertanya adakah Edda boleh datang.

Kami memanggil Edda yang gembira dengan pemikiran untuk turun bertemu Eva-Maria.

Waktu bersama Edda dan Eva-Maria pada hujung minggu 15 Mac adalah penyambungan semula pagi 15 Februari, tetapi berlangsung sepanjang hujung minggu. Kami mengadakan perbualan luar biasa ini yang hanya terganggu dengan tidur.

Edda menulis akaun Dresden yang terselamat dengan 3.900 perkataan yang boleh didapati dalam edisi April mengenai Keprihatinan Semasa (http://www.currentconcerns.ch/archive/2003/02/20030230.php).

Kami hanya akan memetik dari kisah Edda, tetapi kami mendorong semua orang yang ingin memahami apa yang sebenarnya berlaku di Dresden untuk mencari keseluruhan artikel di laman web di atas dan, semasa anda melakukannya, lihatlah artikel dari bulan Disember juga.

Kenapa? Kerana Sekutu (kali ini disebut Gabungan) akan mengurangkan bandar besar lain menjadi runtuhan dan pembunuhan besar-besaran banyak orang yang tidak bersalah. Kami berpendapat bahawa penting untuk mengetahui bahawa sejarawan pro-pemerintah dibenarkan menguburkan kisah pembunuhan beramai-ramai hanya apabila mereka yang masih hidup berdiam diri.

Pengeboman Dresden: Akaun saksi mata

Nenek saya akan selalu memulakan kisah Dresden dengan menggambarkan sekumpulan suar lilin merah yang dijatuhkan oleh pengebom pertama, yang seperti beratus-ratus pokok Krismas, menerangi langit malam - tanda pasti akan menjadi serangan udara yang besar. Kemudian datang gelombang pertama beratus-ratus pengebom Britain yang melanda sedikit selepas pukul 10 malam. malam 13-14 Februari 1945, diikuti oleh dua serangan pengeboman yang lebih kuat oleh pihak Inggeris dan Amerika selama 14 jam berikutnya. Sejarah mencatatkannya sebagai serangan udara paling mematikan sepanjang masa, sehingga menyebabkan kematian yang melebihi letupan atom di Hiroshima dan Nagasaki.

Dalam 20 minit pengeboman sengit, bandar ini menjadi neraka. Serangan pengeboman kedua dilakukan tiga jam selepas yang pertama dan & # 147 bertujuan untuk menangkap pekerja penyelamat, anggota bomba dan penduduk yang melarikan diri pada pendedahan sepenuhnya. & # 148 Secara keseluruhan, British menjatuhkan hampir 3,000 tan bahan letupan yang menghancurkan bumbung, dinding, tingkap, seluruh bangunan, dan termasuk beratus-ratus ribu pembakar fosfor, yang merupakan bom api kecil yang menaburkan api yang tidak dapat dipadamkan ke setiap celah yang dilancarkannya, menyala neraka yang menjadikan Dresden menjadi & # 147 badai api. & # 148

Pada masa orang Amerika terbang untuk serangan udara ketiga dan terakhir, asap dari kota yang terbakar hampir hilang penglihatan. Seorang juruterbang Amerika ingat, & # 147Kami mengebom dari ketinggian 26,000 kaki dan hampir tidak dapat melihat tanah kerana awan dan tiang panjang asap hitam. Tidak satu pun senjata musuh ditembakkan sama ada pengebom Amerika atau Britain. & # 148

Orang Amerika menjatuhkan 800 tan bahan letupan dan bom api dalam 11 minit. Kemudian, menurut sejarawan Britain David Irving dalam bukunya, Kemusnahan Dresden, Pengawal pejuang P-51 Amerika menyelam ke puncak tangga dan menyusuri pelarian di bandar yang melarikan diri.

Nenek saya menggambarkan ribut ribut ngeri yang melanda seperti taufan dan memakan bandar. Seolah-olah udara terbakar. Beribu-ribu terbunuh akibat letupan bom, tetapi jumlah yang sangat banyak dan tidak terhitung dibakar oleh ribut api, angin puting beliung buatan dengan angin lebih dari 100 batu sejam yang & # 39; menghancurkan mangsa dan puing-puingnya ke dalam pusarannya dan menggunakan oksigen dengan suhu 1,000 darjah selsius. & # 148

Beberapa hari kemudian, setelah kebakaran mati, nenek saya berjalan di bandar. Apa yang dilihatnya tidak dapat digambarkan dalam bahasa manusia mana pun. Tetapi penderitaan itu terpahat di wajahnya dan penderitaan yang mendalam di matanya ketika dia menceritakan kisah itu menjadi saksi betapa ngerinya manusia yang tidak berperikemanusiaan terhadap manusia dan kelucahan perang.

Dresden, ibu kota Saxony, pusat seni, teater, muzik, muzium dan kehidupan universiti, yang indah dengan seni bina yang anggun - tempat yang indah dengan tasik dan taman - kini musnah sepenuhnya. Bandar ini terbakar selama tujuh hari dan membara selama berminggu-minggu.

Nenek saya melihat mayat orang-orang yang telah mati-matian berusaha melepaskan diri dari ribut api yang terbakar dengan melompat terlebih dahulu ke tasik dan kolam. Bahagian badan mereka yang terendam di dalam air masih utuh, sementara bahagian-bahagian yang menonjol di atas air hangus di luar pengakuan manusia. Apa yang dia saksikan adalah neraka yang melampaui imaginasi manusia sebagai bencana kehancuran yang menentang penerangan.

Memerlukan lebih dari tiga bulan hanya untuk mengebumikan orang mati, dengan ratusan ribu dikebumikan di kubur besar. Irving menulis, & # 147; serangan udara telah menghancurkan sasaran dengan begitu dahsyat sehingga tidak ada cukup orang yang masih hidup untuk menguburkan orang mati. & # 148

Kekeliruan dan disorientasi begitu hebat dari kematian besar-besaran dan keganasan, sehingga beberapa bulan sebelum tahap kehancuran yang sebenarnya difahami dan pihak berkuasa, yang takut akan wabak tifus, membakar ribuan mayat di pir yang didirikan dengan cepat yang dibakar oleh jerami dan kayu.

Anggaran orang mati Jerman berkisar antara 220,000 orang, tetapi penyelesaian pengenalan orang mati dihentikan oleh pendudukan Rusia di Dresden pada bulan Mei.

Elisabeth, yang merupakan seorang wanita muda sekitar 20 pada masa pengeboman Dresden, telah menulis memoar untuk anak-anaknya di mana dia menerangkan apa yang terjadi padanya di Dresden. Mencari tempat perlindungan di ruang bawah tanah rumah tempat dia tinggal, dia menulis, & # 147Kemudian, letupan bom mula menggegarkan bumi dan dalam keadaan panik yang hebat, semua orang bergegas turun. Serangan itu berlangsung kira-kira setengah jam. Bangunan kami dan kawasan sekitarnya tidak terganggu. Hampir semua orang naik ke tingkat atas, menyangka sudah berakhir tetapi tidak. Yang terburuk belum pernah terjadi dan ketika berlaku, itu adalah neraka yang suci. Semasa penangguhan ringkas, ruang bawah tanah dipenuhi dengan orang-orang yang mencari perlindungan, beberapa di antaranya cedera akibat pecahan bom.

& # 147Satu askar patah kaki. Dia ditemani oleh seorang doktor, yang merawatnya tetapi dia menjerit kesakitan dan terdapat banyak darah. Terdapat juga seorang wanita yang cedera, lengannya terputus tepat di bawah bahunya dan digantung oleh sehelai kulit. Seorang doktor tentera menjaganya, tetapi pendarahannya teruk dan jeritannya sangat menakutkan.

& # 147Kemudian pengeboman bermula lagi. Kali ini tidak ada jeda antara letupan dan goyang begitu teruk, kami kehilangan keseimbangan, dan dilemparkan di ruang bawah tanah seperti sekumpulan ragdoll. Kadang-kadang dinding ruang bawah tanah dipisahkan dan diangkat. Kami dapat melihat kilatan letupan berapi di luar. Terdapat banyak bom api dan tabung fosforus dibuang ke mana-mana. Fosfor adalah cairan tebal yang terbakar ketika terkena udara dan ketika menembusi celah-celah bangunan, ia terbakar di mana sahaja ia bocor. Asap daripadanya beracun. Ketika turun dari tangga bawah tanah, seseorang berteriak untuk mengambil bir (ada beberapa yang tersimpan di tempat kami berada), rendam kain, sehelai pakaian anda, dan tekan di atas mulut dan hidung anda. Panik itu mengerikan. Semua orang mendorong, mendorong dan mencakar untuk mendapatkan sebotol.

& # 147Saya telah menanggalkan seluar dalam saya dan merendam kain dengan bir dan menekannya ke hidung dan mulut saya. Panas di ruang bawah tanah itu sangat teruk sehingga hanya memerlukan beberapa minit untuk membuat tulang kain itu kering. Saya seperti binatang liar, melindungi bekalan basah saya. Saya tidak mahu mengingatinya.

& # 147 Pengeboman berterusan. Saya cuba menyandarkan diri ke dinding. Kulit saya terlepas - dindingnya sangat panas. Yang terakhir saya ingat pada malam itu adalah kehilangan keseimbangan saya, memegang seseorang tetapi jatuh dan membawa mereka juga, dengan mereka jatuh di atas saya. Saya merasakan ada sesuatu yang retak di dalam. Semasa saya berbaring di sana, saya hanya mempunyai satu pemikiran - untuk terus berfikir. Selagi saya tahu saya berfikir, saya masih hidup, tetapi pada suatu ketika saya kehilangan kesedaran.

& # 147 Perkara seterusnya yang saya ingat adalah sangat sejuk. Saya kemudian menyedari saya terbaring di tanah, melihat ke pokok-pokok yang terbakar. Waktu itu siang. Terdapat beberapa haiwan yang memekik. Monyet dari kebun binatang yang terbakar. Saya mula menggerakkan kaki dan lengan saya. Ia sangat menyakitkan tetapi saya dapat memindahkannya. Merasakan keperitan memberitahu saya bahawa saya masih hidup. Saya rasa pergerakan saya diperhatikan oleh seorang askar dari pasukan penyelamat dan perubatan.

& # 147Perpustakaan telah diberkas di seluruh kota dan merekalah yang membuka pintu bawah tanah dari luar. Mengeluarkan semua mayat dari bangunan yang terbakar. Sekarang mereka mencari tanda-tanda kehidupan dari kita. Saya kemudian mengetahui bahawa ada lebih dari seratus tujuh puluh mayat yang dikeluarkan dari ruang bawah tanah itu dan dua puluh tujuh orang hidup kembali. Saya adalah salah seorang daripada mereka - secara ajaib!

& # 147Mereka kemudian berusaha membawa kami keluar dari kota yang terbakar ke hospital. Percubaan itu adalah pengalaman yang mengerikan. Bangunan dan pokok tidak hanya terbakar tetapi juga aspal di jalanan. Selama berjam-jam, trak itu terpaksa membuat beberapa jalan memutar sebelum melampaui kekacauan. Tetapi sebelum kenderaan penyelamat dapat membawa mangsa yang cedera ke hospital, pesawat musuh menyerang kami sekali lagi. Kami tergesa-gesa mengeluarkan trak dan diletakkan di bawahnya. Pesawat terbang ke arah kami dengan senapang menembak dan menjatuhkan lebih banyak bom api.

& # 147 Ingatan yang masih terpancar di dalam fikiran saya adalah melihat dan mendengar manusia terperangkap, berdiri di cair, membakar aspal seperti obor hidup, menjerit meminta pertolongan yang mustahil diberikan. Pada masa itu saya terlalu mati rasa untuk menyedari kekejaman adegan ini tetapi setelah saya 'selamat' di hospital, kesannya dan semua yang lain membuat saya mengalami gangguan saraf sepenuhnya. Saya terpaksa diikat di tempat tidur saya untuk mengelakkan diri saya daripada mencederakan diri secara fizikal. Di sana saya menjerit berjam-jam di belakang pintu tertutup sementara seorang jururawat tinggal di tepi katil saya.

& # 147Saya kagum melihat betapa jelasnya semua ini dalam ingatan saya. (Elizabeth berusia akhir 70-an pada masa penulisan ini). Ia seperti membuka pintu banjir. Seram ini tinggal bersama saya dalam impian saya selama bertahun-tahun. Saya bersyukur kerana saya tidak lagi mempunyai perasaan marah dan marah tentang apa-apa pengalaman ini - hanya rasa belas kasihan terhadap kesakitan semua orang, termasuk pengalaman saya sendiri.

& # 147Pengalaman Dresden kekal dengan saya sepanjang hidup saya. Media kemudian mengeluarkan bahawa jumlah orang yang mati semasa pengeboman itu dianggarkan melebihi dua ratus lima puluh ribu - lebih dari seperempat juta orang. Ini disebabkan oleh semua pelarian yang melarikan diri dari Rusia, dan reputasi Dresden sebagai kota yang selamat. Tidak ada tempat perlindungan serangan udara di sana kerana perjanjian Palang Merah.

& # 147Apa yang berlaku dengan semua mayat? Sebilangan besar dibiarkan terkubur di runtuhan. Saya fikir Dresden menjadi satu kubur besar. Tidak mungkin mayoritas mayat ini dikenal pasti. Oleh itu saudara terdekat tidak pernah diberitahu. Keluarga yang tak terhitung jumlahnya ditinggalkan dengan ibu, ayah, isteri, anak-anak dan adik-beradik yang belum diketahui sehingga hari ini. & # 148 [petikan akhir]

Menurut beberapa sejarawan, persoalan mengenai siapa yang memerintahkan serangan dan mengapa, tidak pernah dijawab. Hingga hari ini, tidak ada yang menjelaskan dua persoalan kritikal ini. Ada yang berpendapat jawapannya mungkin terdapat dalam makalah Franklin D. Roosevelt, Dwight Eisenhower, Winston Churchill dan mungkin yang lain yang belum diterbitkan. Sejarah melaporkan bahawa serangan British dan Amerika di Dresden menyebabkan lebih dari 2-1 / 2 kali lebih banyak orang awam mati seperti yang dialami Britain dalam seluruh Perang Dunia II, dan satu dari setiap 5 orang Jerman yang terbunuh dalam perang itu mati dalam Holocaust Dresden.

Ada yang mengatakan motifnya adalah untuk memberikan tamparan terakhir kepada semangat Jerman - bahawa kesan psikologi dari kehancuran pusat jantung sejarah dan budaya Jerman akan membuat Jerman berlutut sekali dan untuk semua.

Ada yang mengatakan itu untuk menguji senjata pemusnah besar-besaran, teknologi bom pembakar fosfor.Tidak diragukan lagi, perlunya kawalan dan kekuasaan ada pada akarnya. Keperluan yang tidak dapat dipenuhi oleh para penguasa untuk melakukan kawalan dan kekuasaan ke atas manusia yang ditawan dan takut inilah yang mendorong tindakan pembunuhan beramai-ramai seperti bomba Dresden dan Hiroshima.

Saya rasa ada motif tersembunyi dan sinis tambahan yang menyebabkan mengapa pendedahan penuh pengeboman Dresden telah ditindas. Sekutu tahu betul bahawa beratus-ratus ribu pelarian telah berhijrah ke Dresden dengan kepercayaan bahawa ini adalah destinasi yang selamat dan Palang Merah telah diberi jaminan bahawa Dresden bukan sasaran. Akhir perang jelas kelihatan pada waktu itu dan sejumlah besar umat manusia yang terlantar harus ditangani. Apa yang harus dilakukan dengan semua orang ini setelah perang berakhir? Apa penyelesaian yang lebih baik daripada penyelesaian terakhir? Mengapa tidak membunuh tiga burung dengan satu batu? Dengan membakar kota, bersama dengan sebahagian besar penduduk dan pelariannya, keberkesanan bom api baru mereka berjaya ditunjukkan. Kekaguman dan keganasan melanda rakyat Jerman, sehingga mempercepat berakhirnya perang. Dan akhirnya, bomba Dresden memastikan pengurangan besar-besaran besar dari manusia yang tidak diingini, dengan itu mengurangkan beban dan masalah penempatan semula dan penstrukturan semula pasca perang.

Kita mungkin tidak pernah tahu apa yang ada dalam jiwa mereka yang berkuasa atau semua motif yang melancarkan kemusnahan hidup awam yang dahsyat - pembunuhan besar-besaran terhadap kemanusiaan tanpa pertahanan yang sama sekali tidak menimbulkan ancaman ketenteraan dan satu-satunya kejahatan adalah berusaha mencari bantuan dan tempat perlindungan dari kerosakan perang. Tanpa adanya kewajaran ketenteraan untuk serangan terhadap orang-orang yang tidak berdaya, pengeboman Dresden hanya dapat dilihat sebagai kejahatan yang mengerikan terhadap umat manusia, menunggu keadilan, diam-diam dan tidak kelihatan keadilan, penyelesaian dan penyembuhan dalam jiwa kolektif para korban dan pelaku.


Selepas Dresden

Serangan ke atas Dresden dengan berkesan memusnahkan lebih 12,000 bangunan di bandar lama dan pinggir timur bandar ini. Antara sasaran ketenteraan yang dimusnahkan adalah markas Wehrmacht dan beberapa hospital tentera. Di samping itu, beberapa kilang rosak teruk atau musnah. Kematian orang awam berjumlah antara 22,700 dan 25,000. Menanggapi pengeboman Dresden, Jerman menyatakan kemarahan yang menyatakan bahawa ia adalah kota budaya dan tidak ada industri perang. Di samping itu, mereka mendakwa lebih 200,000 orang awam terbunuh.

Propaganda Jerman terbukti berkesan dalam mempengaruhi sikap di negara-negara berkecuali dan menyebabkan beberapa orang di Parlimen mempertanyakan dasar pengeboman kawasan. Tidak dapat mengesahkan atau menyangkal dakwaan Jerman, pegawai kanan Sekutu menjauhkan diri dari serangan itu dan mula membahaskan perlunya pengeboman kawasan berterusan. Walaupun operasi itu menyebabkan korban lebih sedikit daripada pengeboman Hamburg tahun 1943, waktunya dipertanyakan ketika Jerman jelas menuju ke arah kekalahan. Pada tahun-tahun selepas perang, perlunya pengeboman Dresden secara rasmi disiasat dan diperdebatkan secara meluas oleh para pemimpin dan sejarawan. Siasatan yang dilakukan oleh Panglima Tentera Darat AS Jeneral George C. Marshall mendapati bahawa serangan itu dibenarkan berdasarkan perisikan yang ada. Walau apa pun, perdebatan mengenai serangan itu berlanjutan dan ia dilihat sebagai salah satu tindakan yang lebih kontroversial dari Perang Dunia II.


Mengapa Sejarah Dresden & # x27s Mengerikan

Kematian akibat perang dan konflik diukur bukan hanya dalam darah dan harta benda, tetapi juga dalam kebenaran sejarah.

Dan 69 tahun hingga hari sejak pengeboman sekutu Dresden, kita diingatkan bahawa tidak ada peristiwa tertentu yang lebih diabaikan dalam narasi Barat Perang Dunia Kedua yang terkenal daripada peristiwa yang dilabel oleh saksi dan novelis Amerika Kurt Vonnegut sebagai "pembunuhan besar-besaran" dalam sejarah Eropah. "

Banyak orang di dunia Anglo-Saxon tidak menyedari bahawa peristiwa kausalitas terbesar dalam Perang Dunia II itu bukan dilakukan oleh bom atom, tetapi oleh 3,000 tan bom pembakar Britain dan Amerika yang dilancarkan di sebuah kota Jerman tanpa pertahanan tanpa industri atau ketenteraan yang jelas kepentingan.

Pada 13-15 Februari 1945, pada hari-hari perang yang semakin berkurang, banyak orang mati akibat pengeboman sekutu Dresden daripada serangan bom atom di Hiroshima atau Nagasaki.

"Dresden seperti bulan sekarang hanyalah mineral," tulis Vonnegut dalam karyanya yang paling terkenal Rumah Sembelih Lima , naratif separa autobiografi di Dresden pada masa pengeboman. Sebagai tawanan perang Amerika yang dibawa ke Dresden, Vonnegut selamat dari pengeboman itu dengan bersembunyi di rumah sembelih yang terkenal. Dia kemudian diperintahkan untuk mengumpulkan dan membakar ribuan mayat yang tidak bernyawa oleh bom api Anglo-Amerika, yang dijelaskannya secara terperinci dalam beberapa karya paling klasiknya.

Dianggarkan lebih dari 135,000 orang kehilangan nyawa mereka dalam pemusnahan Dresden, termasuk jumlah orang awam yang sangat melarikan diri dari Front Timur yang mendapat perlindungan di bandar hanya beberapa hari sebelum pengeboman.

Setelah pemusnahan kota itu diumumkan, bahkan para pemimpin perang terkemuka Britain mempersoalkan tamparan hebat terhadap sebuah bandar yang dianggap tidak penting bagi mesin industri Jerman.

"Sepertinya saya telah tiba saatnya ketika persoalan pengeboman kota-kota Jerman hanya demi meningkatkan keganasan, harus dikaji," tulis Perdana Menteri Britain Winston Churchill kepada Tentera Udara Diraja Air Marshall Arthur Harris pada 29 Mac 1945 .

Bahkan H arris, yang dijuluki 'Bomber Harris', kemudian menulis bahawa serangan semacam itu kemungkinan besar tidak diperlukan untuk kempen Inggeris, dan Jerman berada di tali terakhirnya.

"Saya tahu bahawa pemusnahan sebuah bandar yang begitu besar dan indah pada peringkat akhir perang ini dianggap tidak perlu bahkan oleh sebilangan besar orang yang mengakui bahawa serangan kami yang sebelumnya dibenarkan sepenuhnya seperti operasi perang yang lain," kemudian menulis H arris dalam autobiografinya.

Dia bertanggung jawab untuk mengawasi pelaksanaan Petunjuk Casablanca, draf dokumen 1943 yang menggariskan tujuan untuk semua serangan udara Britain dan Amerika di Jerman. Perintah inilah yang membawa Operasi Gomorrah , pengeboman berskala besar di Hamburg, yang mengorbankan lebih dari 50,000 hanya dalam dua hari.

"Objektif utama anda adalah penghancuran progresif dan kehancuran sistem ketenteraan, perindustrian, dan ekonomi Jerman, dan melemahkan semangat rakyat Jerman ke tahap di mana keupayaan mereka untuk perlawanan bersenjata lemah," kata arahan itu.

Oleh kerana pengeboman itu dianggap sebagai ketenteraan, Harris dan pasukannya di Angkatan Udara Amerika tidak mempersoalkan perintah dari atas.

"Di sini saya hanya akan mengatakan bahawa serangan ke atas Dresden pada masa itu dianggap sebagai keperluan tentera oleh orang-orang yang jauh lebih penting daripada saya," jelas Harris setelah perang.

"Para Komandan Udara Bersekutu telah membuat keputusan yang telah lama ditunggu-tunggu untuk mengadopsi pengeboman teror yang disengajakan di pusat-pusat penduduk Jerman yang hebat sebagai langkah kejam untuk mempercepat kehancuran Hitler," tulis wartawan Associated Press, Howard Cowan di Bintang Washington pada hari-hari selepas pengeboman.

Angka 135,000 orang mati sejak itu jatuh ke dalam dunia kontroversi besar di Britain dan Jerman.

Angka kematian asal dihasilkan oleh Hanns Voigt, seorang guru sekolah Dresden yang ditugaskan untuk menghitung orang mati pada hari-hari selepas serangan strategik. Dia mengumpulkan hingga 90,000 kad indeks yang diisi dengan maklumat mengenai mayat yang dijumpai, dan memastikan angka 135.000 kematian setelah mempertimbangkan masuknya pelarian ke kota, jumlah orang awam yang terperangkap yang dibakar di dalam bilik bawah tanah dan ruang bawah tanah, dan 10,000-20,000 cincin kawin pulih dari rumah yang musnah dan mayat hangus.

Laporan awal Voigt beserta buletin dari polis Dresden dan tentera Jerman adalah bukti utama yang terdapat dalam sejarawan Britain David Irving's Kemusnahan Dresden, ditulis pada tahun 1963, digambarkan sebagai kajian pengeboman yang paling luas.

Walaupun jumlah korban jiwa yang banyak, pengeboman dan kehilangan jiwa manusia yang tragis di Dresden malangnya menjadi mangsa agenda politik parti radikal dan ahli sejarah aktivis yang ingin memperlekehkan karya Irving.

Pada tahun-tahun sejak itu, jumlah orang yang tewas di Dresden memang menjadi isu politik, diisytiharkan terlalu tinggi oleh para sejarawan moden yang tidak berani menyimpang dari sejarah yang disetujui oleh negara dan terlalu diremehkan oleh aktivis politik fasis yang ingin mencipta beberapa jenis kesetaraan moral dengan pembunuhan rejim Nazi.

Parti Nasional Demokratik moden di Jerman setiap tahun memperingati ulang tahun Dresden, yang melabelnya sebagai "Bombenholocaust" mereka sendiri, istilah provokatif yang bertujuan untuk menghidupkan perdebatan politik mengenai sifat dan skala pengeboman.

Terlepas dari provokasi seperti itu, sejumlah komite sejarah yang disetujui secara rasmi telah berpura-pura menyelesaikan masalah ini, tetapi hanya berfungsi untuk membatasi pelajaran yang dapat diambil dari serangan mengerikan terhadap orang awam Jerman.

Yang menjadi masalah adalah mengapa orang-orang Dresden menjadi sasaran dan berapa banyak yang tewas akibat serangan udara itu, bukan untuk alasan atau memutihkan kejahatan mana-mana pihak. Walau bagaimanapun, ia tetap menjadi tragedi manusia.

Tinjauan Nov.11, 1945 City Authority Authority di Dresden mendapati bahawa 75.358 rumah dan 11.116 bangunan kediaman "musnah sama sekali" oleh pengeboman itu, yang bermaksud mereka dibom sepenuhnya dan dapat menampung beberapa orang yang terselamat.

Ini sepertinya menyokong dakwaan Voigt pada hari-hari dan bulan-bulan setelah pengeboman.

Sebaliknya, Suruhanjaya Sejarah Pengeboman Udara Dresden antara 13 dan 15 Februari 1945, yang disetujui oleh kota Dresden, sampai pada kesimpulan pada bulan Mac 2010 bahawa "hingga 25.000 orang kehilangan nyawa" dalam serangan bom tersebut.

Mengingat tuntutan Voigt dan Irving sebelumnya, mengapa badan sejarah yang mungkin terdiri daripada sejarawan dan arkib yang dihormati sekarang sangat rendah jumlahnya yang pertama kali dilancarkan oleh salah satu pihak berkuasa pertama di tempat kejadian pada tahun 1945.

Sebarang analisis mengenai jumlah kematian ini, sama ada 135,000 atau 25,000, mesti dilihat bebas dari mana-mana wahyu yang didokumentasikan mengenai pembunuhan besar-besaran orang Yahudi, Gipsi, homoseksual, komunis, Saksi-Saksi Yehuwa, dan banyak minoriti lain di Jerman pada masa itu. Perbandingan, pembenaran, atau moralisasi anachronistik hanya berfungsi untuk mempolitikkan dan menguburkan kebenaran lebih jauh pada peristiwa tragis seperti itu.

Itu tidak menghalang para sejarawan bersedia memasuki kerancakan politik.

Sejarawan Jerman seperti Joerg Friedrich telah memusatkan usaha akademik mereka untuk membongkar justifikasi pengeboman Dresden, yang dilakukannya di halaman 591 halaman Jenama Der.

Yang lain, seperti sejarawan Amerika Deborah Lipstadt, telah mengambil tragedi tersebut untuk menuduh sesiapa sahaja yang memberi makna penting kepada Dresden sebagai bagian dalam "kesetaraan tidak bermoral," entah bagaimana merendahkan jenayah kejam yang dilakukan oleh rejim Nazi.

Itu tidak mungkin jauh dari kebenaran.

Sebab tepat mengapa Dresden harus tetap relevan adalah tepat kerana begitu banyak orang tewas dan kerana ia diabadikan oleh kuasa Sekutu, penguasa tentera dan politik yang sama yang beberapa bulan kemudian akan mengecam setengah eselon kekuasaan Nazi hingga hukuman mati kerana "kejahatan terhadap kemanusiaan. "

Ini bukan mengenai pembenaran atau kesetaraan moral, ini mengenai kebenaran.

Ini mengenai bahaya membiarkan negara berperang, menulis sejarahnya sendiri, dan merendahkan pembunuhan tanpa pandang bulu yang menimpa semua kaum, agama, dan bangsa di benua Eropah.

Walaupun terdapat keinginan sejarawan yang betul secara politik atau fasis yang suka membenci, tujuan sejarah adalah mendokumentasikan secara tepat banyak kejadian masa lalu ke dalam satu naratif yang akan memberikan beberapa jenis pelajaran dan pencerahan hari ini.

Pada ulang tahun ke-69 pengeboman api Dresden, biarkan pelajaran itu tetap kelihatan dan telus sehingga orang dapat memperoleh kebenaran dan berharap dapat membuat dunia yang lebih baik.

Paling tidak, kita berhutang kepada jutaan orang yang telah mati dari Bumi ini dengan tangan rakan-rakan mereka.

Yaël Ossowski adalah seorang wartawan Kanada yang tinggal di Vienna, Austria.


Kesimpulannya

Walaupun terdapat beberapa sasaran ketenteraan yang sah di Dresden, pengeboman Dresden merupakan pengeboman kawasan yang paling teruk. Pengebom Britain khususnya tidak berminat pada sasaran ketenteraan atau ekonomi semata-mata, mereka bertumpu untuk memusnahkan sebanyak mungkin pusat bandar yang mungkin. Pengeboman Dresden merupakan pelanggaran terhadap prinsip-prinsip kemanusiaan yang telah diusahakan oleh orang-orang sebagai cara untuk mengawal dan membatasi perang.

Baca lebih lanjut & # 8211 After the Fireestorm: Debating the Dresden Death Toll

[1] McKee, Alexander, Dresden 1945: The Devil's Tinderbox, New York: E.P. Dutton, Inc., 1984, hlm.69, 244.

[4] Evans, Richard J., Berbohong Tentang Hitler: Sejarah, Holocaust, dan Percubaan David Irving, New York: Buku Asas, 2001, hlm. 150.

[5] Levine, Alan J., Pengeboman Strategik Jerman, 1940-1945, Westport, CT, Praeger, 1992, hlm. 179.

[6] Neitzel, Sönke, "The City Under Attack," dalam Addison, Paul and Crang, Jeremy A., (ed.), Firestorm: Pengeboman Dresden, 1945, Chicago: Ivan R. Dee, 2006, hlm. 76.

[7] Grayling, A.C., Antara Bandar Mati: Sejarah dan Warisan Moral Pengeboman Orang awam di Perang Dunia II di Jerman dan Jepun, New York: Walker & amp Company, 2006, hlm.259-260.

[8] Taylor, Frederick, Dresden: Selasa, 13 Februari 1945, New York: HarperCollins, 2004, ms 218, 359.

[10] Neitzel, Sönke, "The City Under Attack," di Addison, Paul and Crang, Jeremy A., (ed.), Firestorm: Pengeboman Dresden, 1945, Chicago: Ivan R. Dee, 2006, hlm. 77.


Apa alasan tentera untuk pengeboman Dresden? - Sejarah

Dokumen ini adalah sebahagian daripada Jurnal Kajian Sejarah secara berkala.
Gunakan menu ini untuk mencari lebih banyak dokumen yang menjadi sebahagian daripada berkala ini.

Dresden 1945: Tinderbox Iblis oleh Alexander McKee. New York: E.P. Duffon, Inc., 1982, 1984, dengan peta, gambar, indeks, $ 18.95, ISBN 0-525-24262-7.

Kemusnahan kota Dresden di Jerman yang hampir tidak dipertahankan oleh pengebom Tentera Udara Diraja dan Tentera Udara Tentera A.S., pada pertengahan Februari 1945, masih merupakan salah satu episod paling kontroversial Perang Dunia Kedua. Pada tahun 1963, sejarawan Britain, David Irving menerbitkan kajian yang memuncak mengenai topik ini. Seorang lagi sejarawan ketenteraan Britain yang diterbitkan secara meluas, Alexander McKee, telah menghasilkan laporan baru mengenai pengeboman Dresden, berdasarkan sebahagiannya dari pemeriksaan rekod rasmi yang baru-baru ini dinyatakan, serta wawancara dari mangsa serangan dan tentera udara Bersekutu yang terbang dalam serangan tersebut. .

McKee meragui keberkesanan pengeboman kawasan ketika, sebagai seorang askar dengan Tentera Kanada pertama, dia menyaksikan hasil pengeboman sekutu di bandar-bandar Perancis yang "ramah". Selepas lawatan ke bandar-bandar Caen dan Lisieux, dia menulis dalam buku harian perang peribadinya:

Lisieux dan Caen adalah contoh ketidakselarasan dari empat pengebom bermotor berat: ia tidak dapat menyekat jalan tanpa menjatuhkan sebuah bandar. Saya tidak terkejut bahawa pasukan kita yang maju antara Caen dan Lisieux ditembak oleh orang awam Perancis. Tidak diragukan lagi banyak orang Perancis merasa sukar untuk dibebaskan oleh orang-orang yang sepertinya, dengan tindakan mereka, adalah pakar dalam pembunuhan besar-besaran rakan-rakan mereka.

McKee adalah saksi mata bagi penghancuran terakhir bandar-bandar Emmerich dan Arnhem. Dia mengaitkannya, "Di Emmerich saya tidak melihat bangunan yang utuh ... Proses ini, ketika kota itu adalah Sekutu, kami menyebut dengan ejekan pahit sebagai 'Pembebasan.' Apabila anda mengatakan bahawa tempat seperti itu dan 'telah dibebaskan', anda bermaksud bahawa hampir satu batu masih berdiri di atas batu yang lain. "

Pengeboman kawasan bandar yang mungkin mengandungi sasaran kepentingan ketenteraan adalah dasar yang disokong oleh pakar strategi udara Britain jauh sebelum tercetusnya perang. McKee meninjau tulisan ahli teori kekuatan udara pada tahun 1920-an dan 30-an, dengan memperhatikan bahawa "membacanya sekarang adalah seperti melayari British Mein Kampf. Ngeri yang akan datang ada di antara garis-garis. Apa yang mereka benar-benar menganjurkan adalah serangan habis-habisan terhadap orang-orang yang tidak bertanding, pria, wanita, dan anak-anak, sebagai kebijakan teror yang disengaja.

Setelah meneliti bukti-bukti, penulis merujuk kepada justifikasi ini sebagai "gambaran cuci putih standard." Terdapat barak tentera di Dresden, tetapi terletak di rok luar "Bandar Baru," jauhnya dari kawasan sasaran yang dipilih. Terdapat beberapa kubu yang terpendam di kota & penuh dengan pelarian yang kelaparan yang melarikan diri dari Keganasan Merah yang semakin maju di Timur. Laluan jalan utama dilalui di sebelah barat di luar had bandar. Jaringan kereta api menuju ke persimpangan penting, tetapi ini juga melintasi luar pusat "Kota Tua", yang menjadi titik pusat serangan pengeboman. Tidak ada stesen kereta api yang berada di peta sasaran Britain, dan juga, nampaknya, tidak ada jambatan, pemusnahannya yang dapat menghalangi komunikasi Jerman dengan Front Timur. Dan di sebalik tuntutan sejarawan Tentera Udara A.S., yang menulis pada tahun 1978, bahawa "Setiausaha Perang harus dinilai ... permintaan Rusia untuk peneutralannya," penulis belum menggali bukti permintaan Soviet seperti itu.

Apa yang penulis telah ketahui mengenai serangan itu adalah:

  • Menjelang akhir musim panas, 1944, "ada bukti bahawa Sekutu Barat merenungkan perang yang dahsyat tetapi cepat dengan melakukan kekejaman yang akan menakutkan musuh untuk menyerah seketika. Tanpa ragu, kebenaran dalaman masih harus dihargai longgar, tetapi benang pemikiran dapat dilihat. "
  • "Para komander pengebom tidak begitu berminat dengan sasaran ketenteraan atau ekonomi semata-mata. Apa yang mereka cari adalah kawasan besar yang boleh mereka bakar ... Daya tarikan Dresden untuk Bomber Command adalah bahawa pusat bandar harus mudah terbakar dan megah: seperti yang harus dilakukan. "
  • Pada waktu serangan pada 13/14 Februari 1945, penduduk Dresden memakai kebanyakan wanita dan kanak-kanak, yang kebanyakannya baru tiba sebagai pelarian dari Timur. Terdapat juga sebilangan besar POW Allied. Beberapa lelaki Jerman yang berumur tentera ditinggalkan di persekitaran bandar. Penulis memetik sejarah rasmi Perintah Bomber yang disiapkan oleh Sir Charles Webster dan Dr. Noble Frankland, yang mengungkapkan bahawa "pelarian awam yang malang, beku, kelaparan adalah objek pertama serangan itu, sebelum gerakan ketenteraan."
  • Dresden hampir tidak dipertahankan. Pejuang Luftwaffe yang ditempatkan di kawasan umum diturunkan karena kekurangan bahan bakar. Dengan pengecualian beberapa senjata ringan, bateri anti-pesawat telah dibongkar untuk bekerja di tempat lain.McKee memetik seorang peserta Britain dalam serbuan itu, yang melaporkan bahawa "masalah terbesar kita, sebenarnya, adalah dengan kemungkinan terkena bom dari Lancasters lain yang terbang di atas kita."
  • Sasaran kepentingan ketenteraan tulen tidak tercapai, dan bahkan tidak termasuk dalam senarai sasaran rasmi. Di antara sasaran ketenteraan yang diabaikan adalah jambatan kereta api yang merangkumi Sungai Elbe, pemusnahannya yang dapat menghentikan lalu lintas kereta api selama berbulan-bulan. Kawasan pengumpulan kereta api di Dresden juga berada di luar kawasan sasaran RAF. Jambatan autobahn yang penting di sebelah barat bandar tidak diserang. Reruntuhan dari bangunan yang rusak mengganggu aliran lalu lintas di dalam kota, "tetapi dari segi jaringan komunikasi Front Timur, pengangkutan jalan raya hampir tidak terganggu."
  • Semasa serangan ASAF, pengebom pejuang Amerika menyerang orang awam: "Di antara orang-orang ini yang kehilangan segalanya dalam satu malam, panik pecah. Wanita dan kanak-kanak dibantai dengan meriam dan bom. Itu adalah pembunuhan besar-besaran." Pesawat Amerika bahkan menyerang haiwan di Zoo Dresden. USAF masih berada di sana pada akhir April, dengan Mustang menyusun POW Allied yang mereka dapati bekerja di ladang.
  • Penulis menyimpulkan bahawa, "Dresden telah dibom atas alasan politik dan bukan tentera tetapi sekali lagi, tanpa kesan. Terdapat kesengsaraan, tetapi itu tidak mempengaruhi perang." Ada yang berpendapat bahawa pengeboman Dresden dimaksudkan untuk memberi peringatan kepada Stalin tentang jenis kehancuran yang dapat ditangani oleh kekuatan Barat. Sekiranya itu adalah tujuan mereka, ia pasti gagal mencapai objektif.

Setelah berita bocor mengatakan bahawa serbuan di Dresden pada umumnya dianggap sebagai serangan pengganas terhadap orang awam, mereka yang paling bertanggungjawab memerintahkan pengeboman itu cuba untuk menghindari kesalahan mereka. McKee menunjukkan bahawa:

Di UK dan A.S., tahap kecanggihan yang tinggi harus digunakan untuk mendapatkan alasan atau membenarkan serangan, atau menyalahkan orang lain. Sukar untuk memikirkan kekejaman lain & ndash dan terdapat banyak dalam Perang Dunia Kedua & ndash yang telah menghasilkan polemik yang luar biasa dan tidak bertanggungjawab.

Siapa lelaki yang harus disalahkan atas serangan itu? Penulis mendedahkan bahawa:

Perdana Menteri sendiri yang menandatangani surat perintah kematian Dresden, yang telah dilaksanakan oleh Harris [ketua Komando Pengebom RAF]. Pada awalnya, Churchill juga yang dengan antusias mendukung pasukan pengebom dalam menjalankan kebijakan pengeboman kawasan tanpa pandang bulu yang mereka semua percaya. Mereka semua bersama. Portal sendiri [ketua RAF], Harris tentu saja, Trenchard [ahli teori udara Britain] juga, dan Perdana Menteri yang paling penting. Dan banyak orang yang kurang.

Aspek pengeboman Dresden yang masih menjadi persoalan hari ini ialah berapa banyak orang yang mati dalam serangan 13/14 Februari 1945. Bandar ini penuh dengan pelarian yang tidak terhitung jumlahnya dan banyak POW dalam perjalanan. semasa serbuan berlaku. Jumlah sebenar korban tidak akan diketahui. McKee percaya bahawa angka rasmi terkurang, dan bahawa 35.000 hingga 45.000 mati, walaupun "angka 35.000 untuk pembantaian satu malam saja dapat dengan mudah digandakan menjadi 70,000 tanpa rasa takut berlebihan, saya rasa."

Alexander McKee telah menulis sebuah kisah menarik mengenai pemusnahan Dresden. Walaupun pengarangnya berkhidmat dengan angkatan bersenjata Inggeris semasa perang, sikapnya terhadap peristiwa yang dijelaskannya mengingatkan pengulas ini tentang rakan McKee, Brit Tentera Laut Diraja Russell Grenfell, yang memainkan peranan penting dalam tenggelamnya kapal perang Bismarck, tetapi siapa, selepas perang, menulis klasik Revisionisme moden, Kebencian Tanpa Syarat: Kesalahan Perang Jerman dan Masa Depan Eropah (1953). Begitu juga, Dresden, 1945, layak mendapat tempat di mana-mana perpustakaan Revisionis.


Dresden 1945: The Devilerbox The Devil & # 8217s

Kajian mengenai Dresden 1945: The Devilerbox The Devil & # 8217s, oleh Alexander McKee. New York: E.P. Dutton, Inc., 1982, 1984, dengan peta, gambar, indeks

PEMBEDAHAN kota Dresden di Jerman yang hampir tidak dipertahankan oleh pengebom Tentera Udara Diraja dan Tentera Udara Tentera A.S., pada pertengahan Februari 1945, tetap menjadi salah satu episod paling kontroversial Perang Dunia Kedua. Pada tahun 1963, sejarawan Britain, David Irving menerbitkan kajian yang memuncak mengenai topik ini. Seorang lagi sejarawan ketenteraan Britain yang diterbitkan secara meluas, Alexander McKee, telah menghasilkan laporan baru mengenai pengeboman Dresden, berdasarkan sebahagiannya dari pemeriksaan rekod rasmi yang baru-baru ini dinyatakan, serta wawancara dari mangsa serangan dan tentera udara Bersekutu yang terbang dalam serangan tersebut. .

McKee mempunyai keraguan tentang keberkesanan pengeboman kawasan ketika, sebagai seorang askar dengan Tentera Kanada pertama, dia menyaksikan hasil pengeboman Sekutu di & # 82202 kota Perancis yang ramah & # 8221. Selepas lawatan ke bandar-bandar Caen dan Lisieux, dia menulis dalam buku harian perang peribadinya:

& # 8220Lisieux dan Caen adalah contoh ketidakselarasan pengebom berat empat motor: ia tidak dapat menyekat jalan tanpa menjatuhkan bandar. Saya tidak terkejut bahawa pasukan kita yang maju antara Caen dan Lisiel = c ditembak oleh orang awam Perancis. Tidak diragukan lagi banyak orang Perancis merasa sukar untuk dibebaskan oleh orang-orang yang sepertinya, dengan tindakan mereka, adalah pakar dalam pembunuhan besar-besaran rakan-rakan mereka. & # 8221

McKee adalah saksi mata bagi penghancuran terakhir bandar-bandar Emmerich dan Arnhem. Dia menceritakan hal itu, & # 8220Di Emmerich saya tidak melihat bangunan yang utuh & # 8230. Proses ini, ketika bandar itu adalah Sekutu, kami menyebut dengan ejekan pahit sebagai & # 8216Pengertian. & # 8217 Apabila anda mengatakan bahawa tempat seperti itu telah & # 8216berlibah, & # 8217 anda bermaksud bahawa batu masih berdiri di atas yang lain. & # 8221

Pengeboman di kawasan bandar yang mungkin mengandungi sasaran kepentingan ketenteraan adalah dasar yang disokong oleh pakar strategi udara Britain jauh sebelum tercetusnya perang. McKee meninjau tulisan ahli teori kekuatan udara pada tahun 1920-an dan 30-an, dengan memerhatikan bahawa & # 8220 membacanya sekarang adalah seperti melayari British Mein Kampf. Ngeri yang akan datang ada di antara garis-garis. Apa yang sebenarnya mereka dukung adalah serangan habis-habisan terhadap bukan pejuang, lelaki, wanita, dan kanak-kanak, sebagai dasar keganasan yang disengaja? & # 8221

Setelah meneliti bukti-bukti, penulis merujuk kepada justifikasi ini sebagai & # 8220 gambit cuci putih standard. & # 8221 Terdapat barak tentera di Dresden, tetapi ia terletak di pinggir luar & # 8220New Town, & # 8221 batu dari kawasan sasaran yang dipilih. Terdapat beberapa kubu terlindung di kota yang penuh dengan pelarian yang kelaparan yang telah melarikan diri dari keganasan merah di Timur. Laluan jalan utama dilalui di sebelah barat di luar had bandar. Rangkaian kereta api menuju ke persimpangan penting, tetapi ini juga melintasi luar pusat & # 8220Old City, & # 8221 yang menjadi titik tumpuan serangan pengeboman. Tidak ada stesen kereta api yang berada di peta sasaran Britain, dan juga, nampaknya, tidak ada jambatan, pemusnahannya yang dapat menghalangi komunikasi Jerman dengan Front Timur. Dan di sebalik tuntutan sejarawan Tentera Udara AS, yang menulis pada tahun 1978, bahawa & # 8220 Setiausaha Perang harus dinilai & # 8230 permintaan Rusia untuk peneutralannya, & # 8221 pengarang belum menemukan bukti permintaan Soviet seperti itu .

Apa yang penulis telah ketahui mengenai serangan itu adalah:

  • Menjelang akhir musim panas, 1944, & # 8220 ada bukti bahawa Sekutu Barat merenungkan perang yang dahsyat tetapi cepat dengan melakukan kekejaman yang akan menakutkan musuh untuk menyerah seketika. Tidak diragukan lagi, kebenaran batin masih belum dapat dilupakan, tetapi benang pemikiran dapat dilihat. & # 8221
  • & # 8220 Para komander pengebom tidak begitu berminat dengan sasaran ketenteraan atau ekonomi semata-mata & # 8230. Apa yang mereka cari adalah kawasan binaan besar yang boleh mereka bakar & # 8230. Daya tarikan yang dimiliki Dresden untuk Bomber Command adalah bahawa pusat bandar harus terbakar dengan mudah dan megah: seperti yang harus dilakukan. & # 8221
  • Pada waktu serangan pada 13-14 Februari 1945, penduduk Dresden kebanyakannya wanita dan kanak-kanak, yang kebanyakannya baru tiba sebagai pelarian dari Timur. Terdapat juga sebilangan besar POW Allied. Beberapa lelaki Jerman yang berumur tentera ditinggalkan di persekitaran bandar. Penulis memetik sejarah Perintah Pengebom rasmi yang disiapkan oleh Sir Charles Webster dan Dr. Noble Frankland, yang mendedahkan bahawa & # 8220 pelarian awam yang malang, beku, kelaparan adalah objek pertama serangan itu, sebelum gerakan ketenteraan & # 8220
  • Dresden hampir tidak dipertahankan. Pejuang Luftwaffe yang ditempatkan di kawasan umum diturunkan karena kekurangan bahan bakar. Dengan pengecualian beberapa senjata ringan, bateri anti-pesawat telah dibongkar untuk bekerja di tempat lain. McKee memetik seorang peserta Britain dalam serbuan itu, yang melaporkan bahawa & # 8220 masalah terbesar kita, sebenarnya, adalah dengan kemungkinan terkena bom dari Lancasters lain yang terbang di atas kita. & # 8221
  • Sasaran kepentingan ketenteraan tulen tidak tercapai, dan bahkan tidak termasuk dalam senarai sasaran rasmi. Di antara sasaran ketenteraan yang diabaikan adalah jambatan kereta api yang merangkumi Sungai Elbe, pemusnahannya yang dapat menghentikan lalu lintas kereta api selama berbulan-bulan. Kawasan pengumpulan kereta api di Dresden juga berada di luar kawasan sasaran RAF. Jambatan autobahn yang penting di sebelah barat bandar tidak diserang. Runtuhan dari bangunan yang rosak mengganggu aliran lalu lintas di dalam bandar, & # 8220 tetapi dalam hal jaringan komunikasi Front Timur, pengangkutan jalan raya hampir tidak terganggu. & # 8221
  • Semasa serangan siang hari USAF, pengebom pejuang Amerika mengepung orang awam: & # 8220Di antara orang-orang ini yang kehilangan segalanya dalam satu malam, panik meletus. Wanita dan kanak-kanak dibantai dengan meriam dan bom. Itu adalah pembunuhan besar-besaran. & # 8221 Pesawat Amerika bahkan menyerang haiwan di Zoo Dresden. USAF masih berada di sana pada akhir April, dengan Mustang menyusun POW Allied yang mereka dapati bekerja di ladang.
  • Penulis menyimpulkan bahawa, & # 8220Dresden telah dibom atas alasan politik dan bukan ketenteraan tetapi sekali lagi, tanpa kesan. Terdapat kesengsaraan, tetapi itu tidak mempengaruhi perang. & # 8221 Ada yang berpendapat bahawa pengeboman Dresden dimaksudkan untuk menjadi peringatan kepada Stalin tentang jenis kehancuran yang dapat ditangani oleh kekuatan Barat. Sekiranya itu adalah tujuan mereka, ia pasti gagal mencapai objektif.

Setelah berita bocor mengatakan bahawa serbuan di Dresden pada umumnya dianggap sebagai serangan pengganas terhadap orang awam, mereka yang paling bertanggungjawab memerintahkan pengeboman itu cuba untuk menghindari kesalahan mereka. McKee menunjukkan bahawa:

& # 8220 Di UK dan A.S., tahap kecanggihan yang tinggi harus digunakan untuk alasan atau membenarkan serangan, atau menyalahkan orang lain. Sukar untuk memikirkan kekejaman lain & # 8212 dan terdapat banyak dalam Perang Dunia Kedua & # 8212 yang telah menghasilkan polemik yang luar biasa dan tidak bermoral. & # 8221

Siapa lelaki yang harus disalahkan atas serangan itu? Penulis mendedahkan bahawa:

& # 8220Malah Perdana Menteri sendiri yang telah menandatangani surat perintah kematian Dresden, yang telah dilaksanakan oleh Harris [ketua Komando Bomber RAF]. Pada awalnya, Churchill juga yang dengan antusias mendukung pasukan pengebom dalam menjalankan kebijakan pengeboman kawasan tanpa pandang bulu yang mereka semua percaya. Mereka semua berada di dalamnya bersama-sama. Portal sendiri [ketua RAF, tentu saja Harris, Trenchard [ahli teori udara Britain] juga, dan Perdana Menteri yang paling penting. Dan ramai orang yang lebih rendah. & # 8221

Aspek pengeboman Dresden yang masih menjadi persoalan hari ini ialah berapa banyak orang yang mati dalam serangan 13-14 Februari 1945. Bandar ini penuh dengan pelarian yang tidak terhitung jumlahnya dan banyak POW dalam perjalanan. semasa serbuan berlaku. Jumlah sebenar korban tidak akan diketahui. McKee percaya bahawa angka rasmi terkurang, dan 35,000 hingga 45,000 mati, walaupun & # 8220 angka 35,000 untuk satu malam & pembunuhan beramai-ramai mungkin mudah berlipat ganda menjadi 70,000 tanpa rasa takut berlebihan, saya rasa. & # 8221

Alexander McKee telah menulis sebuah kisah menarik mengenai pemusnahan Dresden. Walaupun pengarangnya berkhidmat dengan angkatan bersenjata Inggeris semasa perang, sikapnya terhadap peristiwa yang dijelaskannya mengingatkan pengulas ini mengenai rakan McKee & # 8217, Brit Tentera Laut Diraja Russell Grenfell, yang memainkan peranan penting dalam tenggelamnya kapal perang Bismarck, tetapi yang, setelah perang, menulis klasik revisionisme moden, Kebencian Tanpa Syarat: Kesalahan Perang Jerman dan Masa Depan Eropah (1953). Begitu juga, Dresden 1945 layak mendapat tempat di mana-mana perpustakaan revisionis & # 8217s.


Tonton videonya: Jepang kalah? Inilah alasan mengapa Jepang harus kalah terhadap amerika.