Bilakah Herodes the Great mati?

Bilakah Herodes the Great mati?

Saya telah membaca artikel tersebut Adakah Herodes yang "Hebat" Benar-benar Mati Pada 4 SM.? yang berpendapat bahawa Herodes the Great mungkin telah mati pada 4 SM dan bukannya 1 SM.

Apakah bukti tuntutan ini? Adakah tarikh baru ini diterima secara meluas di kalangan sejarawan moden?


Seperti yang diperhatikan oleh John A. Cramer,

Mencuba tarikh kematian Herodes Agung dihadiri oleh ketidakpastian yang cukup besar

Sumber utama maklumat mengenai kematian Herod the Great adalah sejarawan Flavius ​​Josephus, yang menulis lebih dari satu generasi setelah kematian Herod. Josephus menyatakan bahawa kematian Herodes terjadi antara "puasa" dan Paskah. Dia juga mengatakan bahawa pada malam puasa ada gerhana bulan.

Kini, terdapat empat gerhana bulan yang berlaku dalam jangka masa yang mungkin:

  1. 15 September 5 SM
  2. 12-13 Mac, 4 SM
  3. 10 Januari 1 SM dan
  4. 29 Disember 1 SM

Malangnya, tidak ada tarikh untuk keempat-empat gerhana ini yang sesuai dengan semua perincian cerita yang lain, terutama jika "puasa" yang disebut oleh Josephus dianggap sebagai Yom Kippur.

Setahu saya, kebanyakan sejarawan masih menerima tarikh konvensional 4BC. Sekiranya puasa yang disebutkan oleh Josephus bukan Yom Kippur, tetapi sebenarnya Puasa Esther, yang berlaku tepat satu bulan sebelum Paskah, maka gerhana pada 12-13 Mac di 4BC sebenarnya sesuai dengan perincian Josephus cukup baik. Perkara ini dikemukakan oleh Suzanne Nadaf dalam Queries & Comments of Bible Archeology Review, Vol 40, issue 3 (May / June 2014).

Bagi mereka yang ingin menerima tradisi bahawa "Mesias dilahirkan pada tahun 3 SM", berdasarkan perhitungan biksu abad ke-6, Dionysius Exiguus, kemungkinan kematian Herodes terjadi pada 1 SM jelas sangat menarik.

Yang benar adalah, seperti yang diakui oleh John A. Cramer (dalam balasan kepada pos Suzanne Nadaf, yang disebutkan di atas), ada terlalu banyak kemungkinan dan kami mempunyai sedikit maklumat sukar untuk menentukan tarikh yang tepat. Soalan itu pasti akan terbuka selamanya.


Perwakilan "perdebatan" dari pelbagai sudut pandang dilakukan mengenai sejumlah isu di halaman Kajian Arkeologi Alkitab antara 2013 dan 2015. (Ini adalah salah satu pautan yang disebutkan oleh Mark dalam komennya sebelumnya di atas.) patut dibaca, jika hanya untuk menyoroti kesukaran menafsirkan, memandangkan sifat bukti yang jelas - seperti adanya, dan jarak antara kedudukan penyokong pada tarikh yang berlainan.


Mengutamakan pandangan sejarah Alkitab sejenak daripada pandangan agama; Nampaknya artikel yang anda cari Adakah Herodes yang "Hebat" Benar-benar Mati Pada 4 SM? sedang berusaha menyatukan peristiwa terpencil yang berlaku dalam Injil yang berbeza. Seperti yang anda ketahui, Alkitab mengandungi banyak genre penulisan bukan hanya sejarah. Lebih relevan dengan persoalan anda walaupun sejarah dalam Injil Perjanjian Baru bukanlah sejarah fakta objek. Injil tidak ditulis untuk mengungkapkan fakta objektif tetapi selalu mengenai menyebarkan "Berita Baik" mengenai kedatangan Yesus. Kebenaran yang mendasari, jika anda mahu.

Sebabnya 4 SM begitu penting kerana kematian Harod adalah kerana para literalis cuba mengimbangkan tiga tarikh.

  1. Kelahiran Yesus (dipercayai sekitar 4 SM) (Matius dan Lukas)
  2. Kematian Harod Agung (4 SM), bertanggung jawab atas pembunuhan bayi yang berlaku di dalam Alkitab semasa kelahiran Yesus. (Matius)
  3. Dan Banci Rom Besar dari Injil Lukas, yang tidak ada catatan sejarah atau catatan lain di luar Injil Lukas. Sebilangan lagi berusaha untuk menoreh Banci Syria Quirinius tahun 6 CE (10 tahun selepas 4BC) dan mencuba tarikhnya sesuai.

Cuma mereka tidak sesuai jika Harod the Great meninggal dunia pada tahun 4BC.

Tiga peristiwa yang tidak berlaku dalam Injil tunggal. Dua peristiwa hanya diperkatakan, dalam dua Injil yang berbeza, tetapi tidak dibahas dalam buku lain dari sastera Yahudi, Rom, atau Kristian dari zaman kuno.

Bagaimana Alkitab boleh menjadi benar jika tarikh ini tidak sesuai? Walaupun tanpa kontroversi tarikhnya? Sekiranya sejarah objektif adalah metrik anda, Alkitab adalah salah. Dalam Injil Matius ada tertulis, setelah kelahiran Yesus, Joseph diperingatkan oleh malaikat tentang bahaya bagi keluarganya dari letusan bayi Harods, dan membawa keluarganya ke Mesir untuk keselamatan. Dalam Injil Lukas dinyatakan, setelah kelahiran Yesus keluarga itu tinggal di Betlehem untuk upacara penyucian. Wanita yang baru melahirkan dianggap tidak murni dan harus menjalani ritual penyucian selama 30 hari. Lebih jauh dikatakan bahwa setelah ritual pemurnian, Yusuf dan keluarganya pergi ke utara, bukan ke selatan ke Mesir. Oleh itu, Alkitab ditulis oleh orang-orang yang serius. Lelaki yang hidup dalam masa buta huruf yang tersebar luas tetapi cerdas dan cukup belajar bukan hanya untuk celik huruf, tetapi telah menulis keseluruhan buku. Lelaki yang paling tidak percaya bahawa mereka mempunyai mesej yang serius untuk disampaikan. Bagaimana konflik yang jelas ini dapat ditemukan dalam beberapa buku yang paling banyak dikaji dalam sejarah?

Jawapan pendek

Ya Raja Harod Agung meninggal pada tahun 4 SM sekitar masa kelahiran Yesus yang juga salah. Bukan itu tidak bermaksud Injil dianggap sejarah yang tepat oleh kebanyakan sarjana sekular. Faktanya adalah bahawa sejarah objektif tidak diketahui pada zaman kuno dan merupakan penemuan yang agak moden. Oleh kerana kesimpulan yang jelas dan dapat difahami adalah Injil tidak boleh dibaca sebagai sejarah objektif. Menceritakan kisah-kisah untuk mengungkapkan makna yang lebih besar atau kebenaran yang mendasari pengarang yang ingin disampaikan adalah sifat umum dalam sejarah kuno. Malah kisah George Washington yang agak moden menunjukkan fenomena ini. George Washington sebenarnya tidak pernah melompati batu melintasi Sungai Potomac seluas seperempat batu di Gunung Vernon. Jangan sesekali menebang pokok ceri. Dan mungkin juga mengatakan kebohongan sesekali.

Kisah asal usul Yesus dalam Matius dan Lukas, tidak seharusnya mengungkapkan fakta objektif tentang Yesus, melainkan kisah-kisah dalam Injil dimaksudkan untuk mengungkapkan kebenaran. Bahwa Yesus adalah Mesias, Raja Daud yang baru, dan Musa Baru, seperti yang diramalkan oleh para nabi mesianis. Kisah-kisah kelahiran Yesus yang berasal dari dua Injil yang paling bermaksud menunjukkan Yesus sebagai Mesias orang Yahudi (Matius) dan Penyelamat Dunia (Lukas) dan hanya dua Injil ini, dan hanya pada permulaan kedua Injil ini dan bahawa mereka tidak bersetuju dengan fakta objektif yang jelas adalah bukti yang cukup.

Matius dan Lukas mengenai Kelahiran Yesus tidak setuju:

  • Mengapa Joseph dan Mary pergi ke Betlehem. (Matius tidak diketahui, Banci Luke)
  • Bintang yang muncul di atas palungan (Matius)
  • The Manger (dalam lukas, Yesus dilahirkan di sebuah rumah di Matthew)
  • Yang menghadiri Kelahiran (3 orang bijak hanya dalam Matius, bukan dalam Lukas)
  • Tempat Yusuf dan Maria pergi setelah Yesus dilahirkan (Mesir Matius, Lukas Utara)
  • Ketika mereka pergi (segera Matius kerana takut akan Harod, 30 hari kemudian setelah ritual penyucian Luke)
  • Pembunuhan Bayi. (hanya dalam Matius)

Untuk lebih menghasut mengapa konflik yang jelas dalam peristiwa ini ditempatkan di dalam Alkitab, kita melihat kelahiran Yesus di Betlehem yang dipersetujui oleh Lukas dan Matius. Selebihnya dari kesaksian baru bahkan kebanyakan Injil Lukas dan Matius menggambarkan Yesus dari Nazaret bahkan memanggilnya orang Nazarena. Bukti lebih lanjut dapat dijumpai dalam Injil Yohanes ketika saya pergi ke bawah. Kelahiran Yesus dalam Injil Matius dan Lukas, satu-satunya dua Injil yang berbicara mengenai kelahiran Yesus, adalah berbeza kerana Matius dan Lukas berusaha untuk mengatakan kebenaran yang berbeza tetapi berkaitan. Kebenaran yang tidak terikat dengan fakta objektif.

Jawapan Lebih Panjang

Latar belakang

Pertama perbincangan pendek mengenai Perjanjian Baru.

Perjanjian Baru mempunyai 27 buku terpisah yang ditulis oleh 14 atau 15 Pengarang Kristian. Hampir semua ditulis pada abad pertama Masihi dan hampir semua ditulis dalam bahasa Yunani (bukan bahasa Ibrani, bukan bahasa Aram). Yesus dilahirkan sekitar 4 SM. Dilaksanakan sekitar 30AD. Yesus dan pengikutnya semua berbicara Bahasa Aram bukan Ibrani atau Yunani sehingga semua tulisan bukti baru adalah terjemahan. Dalam Perjanjian Baru Buku-buku boleh dibahagikan kepada 4 genre utama.

  1. Permulaan kekristenan, 4 Injil empat kisah yang berbeza mengenai kehidupan dan masa Yesus. Dipecah menjadi injil sinoptik dan maverick.
  2. Penyebaran agama Kristian Kisah, kisah sejarah yang didorong oleh teologi mengenai penyebaran kekristenan dari Yerusalem ke ibu kota Empayar Rom. Bermula sejurus selepas penyaliban Yesus.
  3. Kepercayaan dan Etika Kekristianan Surat-surat, 21 huruf. Surat-surat kepada para pemimpin gereja yang terpencil secara geografi dan
    individu yang berbeza kota mengenai isu-isu Kristian yang berbeza di gereja awal ketika masih dalam penganiayaan Rom.
    Dibahagikan kepada tiga kumpulan:

    • Surat-surat St Paul (13 tetapi hanya 7 yang dikaitkan dengan St Paul dalam Alkitab tidak dipertikaikan) sekurang-kurangnya enam dipertikaikan sama ada sebenarnya berasal dari St Paul. 7 huruf yang tidak dipertikaikan semuanya ditulis oleh Paulus kepada pelbagai gereja yang didirikannya.
    • Huruf Dutro atau pseudepigraphic (6) mempertikaikan huruf. Ada yang mengatakan ditulis oleh pengikut Paulus, atas nama Paul.
    • Surat Katolik atau Universal / Umum (8 daripadanya)
  4. Kemuncak Kekristianan, Visi Apokaliptik Akhir Dunia. Kitab Wahyu atau kadang-kadang disebut Wahyu Yohanes.

Injil

Injil dipecah menjadi Injil Sinoptik dan Injil Unik atau Maverick.

Injil Sinoptik - Mark, Matthew dan Luke; Sinoptik bermaksud "dilihat bersama", Injil-injil ini menceritakan banyak kisah yang sama, sering dalam urutan yang sama dan sering menggunakan kata-kata yang sama persis. Perjanjian kata kerja di tempat. Sebilangan besar sarjana menjelaskan kesepakatan Verbatim dalam kata-kata injil sinoptik dengan mengatakan bahawa pengarang-pengarang Injil ini menyalin bahagian-bahagian Injil mereka dari kitab Injil yang ada. Satu Injil adalah sumber bagi dua yang lain.

Injil Sinoptik bertindih secara meluas dalam:

  • (Hanya Matius dan Lukas yang menceritakan kisah kelahiran Yesus)
  • Yesus Dibaptiskan oleh Yohanes Pembaptis.
  • Yesus pergi ke padang belantara untuk digoda oleh syaitan
  • Kembali dan mula mengumumkan kedatangan kerajaan Tuhan
  • Mengajar orang ramai dalam Perumpamaan.
  • Melakukan keajaiban termasuk mengusir deamon.
  • Mendaki gunung (Mount Transfiguration), dan diubah
  • Meramalkan dia perlu pergi ke Yerusalem untuk dikhianati, ditolak, diadili dan dihukum mati.
  • Kemudian pergi ke Yerusalem
  • Kemudian membalikkan meja di kuil tinggi dan diserahkan kepada - Rom oleh para imam kuil tinggi
  • Dihukum oleh Juruterbang Punches, dan Disalibkan dan Mati di Salib.
  • Pada hari ketiga bangkit dari kematian (hanya Matius, dan Lukas)

Injil Unik atau Maverick - Injil John, Tidak mempunyai kebanyakan kisah yang sama. Tidak ada kisah tentang Kelahiran Yesus, atau Pembaptisan, tidak ada kisah pergi ke padang belantara, Yesus tidak pernah menyampaikan perumpamaan, tidak pernah mengusir daemon. Tidak pergi ke gunung Transformasi dalam Injil Yohanes. Tidak menceritakan perjamuan terakhir. Yesus tidak diadili di hadapan sanhedron Yahudi dalam Injil Yohanes. Kumpulan cerita yang berbeza, kumpulan Keajaiban yang berbeza. Banyak dialog antara Yesus dan yang lain. (Nicodemus (bab 3), dan Wanita Samaria (bab 4) hanya berlaku di John).

Sinopsis setiap Injil

Injil Markus: Injil pertama yang paling pendek dan berkemungkinan. Yesus muncul dalam Injil ini sebagai orang dewasa. Berfokus pada kementerian Yesus. Dibaptis oleh John, kembali dari "padang belantara" yang menyatakan kerajaan Tuhan, dan memulai pelayanannya. Melakukan keajaiban yang luar biasa. Membangkitkan anak perempuan Jabirus yang berusia 12 tahun dari kematian (tanda 5). Yesus bersumpah semua penerima mukjizatnya untuk merahsiakan, bahkan memerintahkan iblis-iblis yang diusirnya untuk diam. Tema, tidak ada yang mengerti siapa Yesus kecuali (Tuhan, Yesus tahu kerana Tuhan memberitahunya, Iblis tahu kerana ketika diusir mereka menyatakannya. Orang-orang yang disembuhkan Yesus tahu tetapi Yesus bersumpah untuk menyembunyikan rahsia.) Bahkan murid-murid Yesus tidak mengetahui siapa Yesus itu . Separuh jalan melalui Injil Markus ketika Petrus menyatakan Yesus adalah Mesias, Yesus mengatakan bahawa dia harus pergi ke Yerusalem untuk dikhianati dan disalibkan, Petrus mengatakan bukan tuanku?… Menunjukkan walaupun Petrus tidak benar-benar memahami siapa Yesus itu. Pembaca Injil Markus tahu kerana Injil tanda mengatakan demikian, tidak ada orang lain dalam Injil Markus yang tahu. Kemudian datanglah Gairah, ketika Yesus mati di kayu salib yang menyatakan dia telah ditinggalkan, tirai di Bait Suci di Gunung robek menjadi dua. Penghalang antara tempat tuhan tinggal dan tempat lain musnah. Pelajaran, Melalui kematian Yesus tuhan kini mempunyai akses langsung kepada orang-orang. Kemudian Yesus dikenali oleh perwira yang baru menyalibkannya. "Sungguh lelaki ini adalah anak Tuhan" !! Satu-satunya manusia yang memahami Yesus (anak Allah yang menderita) dalam Injil Markus adalah orang kafir yang menyalibkannya. Markus juga diam mengenai kebangkitan Yesus.

Injil Matius dikatakan ditulis kemudian daripada Injil Markus, dengan tanda digunakan sebagai templat. Injil Matius adalah Injil yang paling Yahudi dan paling anti Yahudi. Matius sekali lagi menggambarkan Yesus sebagai anak Tuhan, tetapi Matius juga berusaha untuk menggambarkan Yesus sebagai Mesias Yahudi. Dihantar dari Tuhan Yahudi kepada Orang Yahudi untuk memenuhi kitab suci. Matthew bermula dengan Silsilah. 16 ayat. Menelusuri keturunan Yesus melalui ayahnya Yusuf ke garis keturunan Raja Daud, dan Abraham (bapa orang Yahudi). Penekanan ialah Yesus datang untuk memenuhi hukum Yahudi. Kisah kelahiran diberikan untuk memenuhi apa yang diucapkan oleh para nabi. Yesus memberitahu para pengikutnya bahawa dia tidak diutus untuk menghapuskan hukum tetapi untuk memenuhi hukum Abraham. Yesus mengatakan bahawa sesiapa yang mengikutinya mesti mematuhi undang-undang. (jaga hukum lebih baik daripada ahli Taurat dan orang Farisi!) Sangat berbeza dengan apa yang dikatakan oleh Rasul Paulus. Tema, Yesus adalah Mesias Yahudi.

Injil Lukas ditulis sekitar masa Injil Matius ditulis dan juga dipercayai telah menggunakan Mark sebagai templat. Buku ini juga dilanjutkan oleh Kitab Kisah Para Rasul ... Seperti Matius menunjukkan Yesus sebagai Mesias Yahudi. Kemudian Luke pergi lebih jauh. Lukas mengatakan bahawa Yesus datang untuk keselamatan bukan hanya orang Yahudi tetapi juga seluruh dunia. Lukas juga mengandungi Silsilah. Untuk menunjukkan tema Lukas, tidak seperti Matius yang menelusuri garis keturunan Yesus kepada Raja Daud dan Abraham, Silsilah Lukas menelusuri Yesus kembali kepada Adam dan Hawa. Kembali ke akar bersama semua manusia. Yesus digambarkan sebagai nabi Yahudi yang ditolak oleh orang Yahudi. Yesus pulang ke Nazaret dan memberitakan ajarannya, dan orang-orang kota menyeretnya ke padang pasir dan berusaha membuangnya dari tebing. Ini berlaku berulang kali dalam Injil ini. Yesus menyatakan bahawa bercakap di depan umum dan ditolak. Dalam Kisah Para Rasul, penerusan Kitab Lukas, bukan sahaja Yesus ditolak tetapi agama Kristian (pengikut Yesus) ditolak. Kerana mereka ditolak, mereka menyampaikan pesan mereka kepada orang-orang kafir. Lukas dan Kisah yang diambil bersama menceritakan bagaimana pesan Yesus diambil dan diberikan kepada orang-orang kafir (bukan Yahudi). Yesus sebagai seorang nabi tahu dengan tepat apa yang akan terjadi padanya pada akhirnya dan tidak seperti Markus, tidak digambarkan sebagai cemas atau gugup ketika menghadapi kematian. Tema Lukas adalah Yesus adalah seorang Nabi Yahudi yang dihantar dan ditolak oleh orang-orang Yahudi dan kemudian ditugaskan untuk menyebarkan pesannya ke seluruh dunia.

Injil John adalah unik di antara empat Injil kita. Mark Matthew dan Luke sering menceritakan beberapa kisah yang sama dan sering dalam urutan yang sama, kadang-kadang bahkan menggunakan perkataan yang sama. John berbeza. John tidak mengandungi cerita yang sama sehingga anda dapat membaca kisah-kisah semangat. Kisah-kisah keghairahan serupa tetapi diceritakan dengan cara yang berbeza. Dalam Matius Markus dan Lukas Yesus tidak pernah menyatakan identiti ketuhanannya sendiri. Dalam Markus, Matius dan Lukas yang lain menyatakan ketuhanan Yesus dan Yesus selalu memfitnah atau membungkam mereka dengan cara tertentu. Dalam Injil Yohanes Yesus beberapa kali menyatakan ketuhanannya sendiri. Injil John Bermula dengan mengatakan

"Pada mulanya ada firman, dan firman itu ada pada Tuhan, dan firman itu adalah Tuhan. Perkataan ini menjadi daging dan tinggal di antara kita dan kita telah melihat kemuliaannya. Kemuliaan hanya lahir dari ayah."

Firman ilahi adalah Yesus. Dalam Injil Yohanes Yesus berkata, "Saya dan Bapa adalah satu" !! "Sebelum Abraham, saya." "Saya" adalah nama Tuhan dalam Keluaran (bab 3). Tidak seperti Injil lain, In John Jesus juga melakukan mukjizat untuk membuktikan siapa dia dan apa yang dia katakan itu benar. Di mana seperti Injil lain, dia melakukan mukjizat hampir kerana dia dapat, dan tidak membuktikan siapa dia. Dalam kitab Injil yang lain, dia selalu membungkam orang yang menyatakannya sebagai Mesias. Dalam John semuanya terbuka ...

  • "Akulah kebangkitan dan hidup", dan Yesus membangkitkan Lazureth dari kematian untuk menunjukkan ini.

  • "Akulah roti Kehidupan", dan memberi makan kepada banyak orang dengan sebilangan roti.

  • "Saya adalah cahaya dunia", dan memberikan laman web kepada orang buta.

Dalam Injil Yohanes, Yesus adalah makhluk ilahi yang datang dari surga yang membuktikan dirinya sebagai apa yang dia katakan dengan melakukan perbuatan ilahi. Pada akhir Yohanes malah meragukan Thomas mengisytiharkan Yesus sebagai anak tuhan. Mukjizat Yesus digambarkan sangat berbeza dalam Matius Markus dan Lukas.

Jawapan

Injil walaupun mempunyai persamaan yang luas juga mempunyai perbezaan yang besar. Apa yang mereka cuba sampaikan secara unik terdapat dalam perbezaan ini. Injil adalah narasi yang masing-masing mempunyai titik tertentu. Umumnya mereka semua menyatakan "Berita Baik", makna harfiah dari kata injil. Bagaimanapun, mereka dapat ditafsirkan berdasarkan Kebenaran Kristian yang berbeza yang masing-masing mengajar secara unik dan bukan sebagai sejarah literal atau kebenaran objektif. Ini semua pada dasarnya adalah naratif yang ditulis untuk meyakinkan pembaca untuk mempercayai Yesus dan membuktikan aspek pengorbanan Yesus yang berbeza.

Terutama kisah asal Yesus yang disoal oleh pertanyaan anda, dipercayai ditulis untuk membuktikan Yesus sebagai Mesias dan dengan itu menghubungkannya dengan Mesias yang lain (Abraham, Raja Daud, dan Musa) untuk kepentingan orang yang skeptikal, daripada menjadi pemberitahuan ulang kata-kata yang sebenarnya peristiwa.

Hanya dua dari empat Injil yang merangkumi kelahiran Yesus. (Matius dan Lukas). Hanya dua Injil ini yang menyatakan bahawa dia dilahirkan di Betlehem dan bukannya di Nazaret di mana selebihnya Alkitab, bahkan Matius dan Lukas mengatakan asal usulnya. Sebenarnya Betlehem hanya muncul di satu tempat lain dalam keseluruhan Perjanjian baru. John (7.41-42). Petikan dalam Yohanes mempunyai petunjuk mengapa kelahiran Betlehem dan Yesus begitu penting.

Menetapkan pemandangan.
Dalam Injil Yohanes (7.41-42) Ini adalah awal pelayanan Yesus. Yesus hanya mengajar di Galilea di dalam keluarga, rakan dan jirannya.Keluarganya pergi ke Yerusalem untuk mengambil bahagian dalam festival tahunan untuk merayakan hasil panen yang banyak dan mereka meminta Yesus untuk datang bersama mereka. Yesus berwaspada mengatakan bahawa ini bukan waktunya. Pada mulanya Yesus enggan menemani mereka, tetapi setelah mereka pergi secara diam-diam pergi. Suatu ketika di Yerusalem, Injil Yohanes mengatakan, ketika dia mengajar orang banyak mereka berpisah tentang siapa dia dan apa artinya. Ketika Yesus cuba mengatakan siapa dia, orang ramai akan bertindak balas.

John 7.27-28:
Tetapi kita tahu dari mana lelaki ini; ketika Mesias datang, tidak ada yang akan tahu dari mana dia berasal. ”… Kemudian Yesus, yang masih mengajar di pelataran bait suci, berseru,“ Ya, kamu kenal aku, dan kamu tahu dari mana aku berasal.

.

Orang ramai mengenalnya dan mereka tahu dari mana Yesus berasal, seluruh keluarga Yesus ada, dan kesimpulannya dia berasal dari Nazaret, di Galilea bukan dari Betlehem.

John 7.41-43:
"Bagaimana Mesias dapat datang dari Galilea? 42 Tidakkah Kitab Suci mengatakan bahawa Mesias akan datang dari keturunan Daud dan dari Bethlehem, bandar tempat Daud tinggal? " 43 Oleh itu, orang-orang berpecah kerana Yesus. 44 Ada yang ingin merebutnya, tetapi tidak ada yang menolongnya.

.

John 7.52: (Orang Farisi berbicara kepada seorang prajurit yang dikirim untuk menangkap Yesus. Tentara itu walaupun terkesan dengan Yesus dan tidak menangkapnya, tetapi kembali untuk memberitahu orang Farisi apa yang dilihatnya.) Mereka menjawab, "Adakah kamu juga dari Galilea? Lihatlah, dan anda akan mendapati bahawa seorang nabi tidak keluar dari Galilea. "

Oleh itu Yohanes memberitahu kita bahawa orang Yahudi tidak percaya bahawa Mesias berasal dari Galilea. Oleh itu, Injil Lukas menempatkan Kelahiran Yesus di Betlehem dan secara langsung mengikat Yusuf ke rumah Daud. Luke melakukannya dengan Banci Rom, di mana seluruh dunia Rom didaftarkan untuk cukai. Tidak ada tempat lain selain Injil Lukas yang disebutkan oleh banci ini yang merangkumi seluruh Rom. (Ada bancian di Syria, 10 tahun setelah kematian Harod the Great pada tahun 6CE ketika Judea secara resmi menjadi Provinsi Rom, The Gabenor Syria Quirinius meminta banci di wilayahnya. Setelah kematiannya, kerajaan Harod the Great dipecah menjadi empat provinsi dan Quirinius hanya memerintah satu. Bancinya tidak mempengaruhi Galilea dari mana keluarga Yesus berasal, atau Bethlehem di mana mereka juga melakukan perjalanan menurut Lukas. Oleh kerana keseluruhan alasan untuk bancian itu adalah cukai, ia tidak memerlukan orang untuk pergi ke rumah nenek moyang mereka yang jauh, atau bahkan tempat kelahiran mereka sendiri seperti yang digambarkan dalam Injil Lukas, Banci Quirinius agak membebankan mereka, harta benda mereka di mana mereka kini tinggal.

Saranan Lukas agar seluruh kerajaan Rom ditangguhkan secara berkala kerana setiap orang Rom dipaksa untuk mencabut dirinya sendiri dan menempuh perjalanan jauh ke rumah kelahiran mereka, dan menunggu di sana selama berbulan-bulan sehingga seorang pegawai Rom dapat mengambil stok harta benda mereka. Kepemilikan mereka terpaksa meninggalkan tempat kediaman mereka; nampaknya tidak masuk akal ...

Apa yang menarik tentang ini bukan hanya Lukas yang menulis tentang satu generasi (25-30 tahun) setelah Yesus mengetahui kisahnya itu palsu, tetapi juga penonton terdekatnya yang tinggal di bawah Peraturan Rom juga akan menyedari kisah Luke sebenarnya tidak tepat. Ini adalah topik yang sukar untuk dipahami tetapi para sarjana moden tidak percaya Lukas bermaksud kisahnya tentang kelahiran Yesus dapat difahami sebagai fakta objektif sejarah. Luke tidak akan tahu apa yang kita maksudkan dalam dunia moden walaupun sejarah. Keseluruhan konsep sejarah sebagai fakta objektif adalah asing bagi seseorang ketika Injil Lukas ditulis. Bagi para penulis Injil, sejarah bukanlah mengenai menutup fakta, melainkan mengungkap kebenaran. Orang-orang di dunia kuno tidak membezakan kisah mitos dan realiti. Kedua-duanya diikat bersama. Maksudnya mereka kurang berminat dengan apa yang sebenarnya berlaku daripada apa maksudnya. Adalah wajar bagi seorang pengarang di dunia kuno untuk menceritakan kisah dewa dan pahlawan yang diakui oleh penonton secara teknikalnya tidak tepat. Oleh itu, kisah-kisah Matius mengenai pembunuhan Raja Harod yang memaksa Yusuf, Maria dan Yesus muda memasuki Mesir. Seperti bancian dalam Lukas, pembunuhan Harod tidak ditulis dalam buku apa pun (Kristian Yahudi atau Rom), bahkan dalam buku Injil atau Perjanjian Baru yang lain di luar Injil Matius. Fakta yang mengagumkan kerana kita mempunyai banyak kisah Raja Harod yang agung yang turun kepada kita melalui tulisan Rom. Raja Harod, yang merupakan orang Yahudi paling terkenal di Empayar Rom hingga ketika itu. Seperti Banci Lukes, pembunuhan bayi Matthews tidak dimaksudkan untuk dibaca sebagai apa yang kita sebut sejarah.

Matius memerlukan Yesus untuk keluar dari Mesir dengan alasan yang sama Lukas memerlukannya dilahirkan di Betlehem. Sekiranya memenuhi kata-kata ramalan mesianis, dan menjawab para petani dalam Injil Yohanes. Yesus dilahirkan di Betlehem seperti juga Raja Daud. Yesus menyeberangi Sinai dari Mesir seperti yang dilakukan Musa.

Matius meminta Yesus keluar dari Mesir kerana Nabi Hosea mengatakan Mesias akan keluar dari Mesir seperti yang dilakukan Mosses.

Buku Hosea Ch 11.1
Semasa Israel masih kecil, maka saya mencintainya, dan memanggil anak saya keluar dari Mesir.

Lukas telah Yesus dilahirkan di Betlehem kerana Nabi Mikha mengatakan Mesias akan dilahirkan di Betlehem sebagaimana Raja Daud.

Mikha 5: 2 "Tetapi kamu, Betlehem Ephrathah, walaupun kamu kecil di antara puak Yehuda, kamu akan datang untukku yang akan menjadi penguasa Israel,

Kisah-kisah tidak seharusnya mengungkapkan fakta tentang Yesus, melainkan kisah-kisah dalam Injil dimaksudkan untuk mengungkapkan kebenaran. Bahwa Yesus adalah Mesias, Raja Daud yang baru, dan Musa Baru, seperti yang diramalkan oleh para nabi mesianis. Kisah-kisah yang datang dari dua Injil yang paling bermaksud menunjukkan Yesus sebagai Mesias orang Yahudi (Matius) dan penyelamat Dunia (Lukas) dan hanya dua Injil ini yang menunjukkan ini ...


Mungkin kaedah terbaik untuk menjawab soalan ini adalah dengan mengulanginya dengan cara berikut:

Bagaimana Dionysius Exiguus menentukan era Christian Anno Domini di tempat pertama?

Jawapannya cukup mudah: Dengan mengira 15 x 19 = 285 tahun dari ekuinoks musim bunga pertama Era Diocletian atau Era Syahid, sejak, pada masanya, tarikh 25 Macika sebagai tarikh konsepsi Kristus1 telah menjadi mapan di seluruh Susunan Kristian abad pertengahan.

Oleh kerana zaman ini relatif sesuai dengan beberapa butiran biografi yang dilihat dalam Injil Kristian2, ia kemudian menjadi konvensi kronologi yang lazim di Barat selama bertahun-tahun, terutama setelah diadopsi dan dipopulerkan oleh Bede's Sejarah Ecclesiastical of the English People, selesai pada awal abad kelapan.


1 Tumpuannya pada Kenduri Perayaan disebabkan oleh dekatnya liturgi dengan yang Kebangkitan (keduanya menjadi festival musim bunga), kerana tujuan utama karyanya adalah menetapkan tarikh untuk menyambut Paskah.

2 Seperti penyaliban di bawah Pontius Pilate (26 - 36 M), mengikuti kegiatan keagamaan yang dimulai pada tahun kelima belas Tiberius (Lukas 3: 1), pada usia tiga puluh (Lukas 3:23), dan membentang selama tiga berturut-turut Paskah (i: John 2: 13-23, ii: John 6: 4, iii: John 11: 55-19: 14).


Herod the Great - Gambaran Ringkas

Herodes I (Yang Agung) adalah anak Antipater dan dijadikan raja oleh orang Rom pada tahun 40 SM. Dia berjaya memegang takhta dalam menghadapi banyak perubahan dalam pemerintahan di Rom.

Kerajaannya terdiri dari Yudea, Samaria, Galilea, Idumea, Batanea, dan Peraea, yang ukurannya kira-kira sama dengan kerajaan Daud dan Salomo.

Walaupun Herod mempunyai kemahiran kepemimpinan yang luar biasa, dia sangat tidak disukai oleh orang Yahudi. Sikapnya terhadap dinasti Maccabean, yang berkaitan dengan pernikahan, bersama dengan kekejaman dan kekejamannya, membuat mereka marah lagi. Dia bahkan telah menantu adik iparnya dan beberapa isteri dan anak-anaknya.

Dia memaksa cukai yang berat dan menindas pemberontakan dengan kejam. Tetapi oleh kebijaksanaannya mengenai budaya Hellenistik, dia sangat melukai orang-orang Yahudi. Pembinaan kursus lumba, teater, dan ampiteater di Yerusalem, sokongannya yang luas terhadap kultus maharaja di Timur, dan pembinaan kuil-kuil pagan di kota-kota asing dengan perbelanjaannya sendiri tidak dapat dimaafkan, walaupun dia memulihkan dan membina semula Bait Suci Yerusalem dan terus menerus meminta agar orang-orang Yahudi Diaspora membuat maharaja memperoleh keuntungannya sendiri.

Tidak ada hubungan erat antara raja dan rakyatnya, dia tetap menjadi orang Edom dan teman Roma, hanya berpegang pada kekuasaannya dengan menggunakan kekuatan tentera tanpa ampun. Inilah Herodes Agung yang sama yang membantai anak-anak Betlehem (Mat. 2).


Kandungan

Orang Majusi mengunjungi Yerusalem untuk meminta petunjuk di mana raja Yahudi dilahirkan. Raja Herodes mengarahkan mereka ke Betlehem dan meminta mereka untuk kembali kepadanya dan melaporkan, tetapi mereka diberi amaran dalam mimpi dan tidak melakukannya. Pembunuhan itu dilaporkan dalam Injil Matius:

Ketika Herodes menyedari bahawa dia telah dikalahkan oleh orang Majusi, dia sangat marah, dan dia memerintahkan untuk membunuh semua anak laki-laki di Betlehem dan sekitarnya yang berusia dua tahun ke bawah, sesuai dengan waktu dia belajar dari orang Majusi.

Ini diikuti dengan rujukan dan kutipan dari Kitab Yeremia: "Kemudian apa yang dikatakan melalui nabi Yeremia terpenuhi: Suara terdengar di Ramah, menangis dan berkabung besar, Rachel menangis untuk anak-anaknya dan menolak untuk dihibur, kerana mereka tidak lebih. " (Matius 2: 17-18).

Sebilangan besar penulis biografi Herod, dan "mungkin sebahagian besar sarjana alkitabiah," menjadikan acara itu sebagai mitos, legenda atau cerita rakyat. [4] Ia tidak terdapat dalam Injil lain, dan sejarawan Yahudi Josephus tidak menyebutkannya dalam bukunya Zaman purba Yahudi (c. AD 94), walaupun mencatat banyak kesalahan Herodes termasuk pembunuhan tiga anak lelakinya sendiri. [3] Tampaknya ini menjadi model percobaan Firaun untuk membunuh anak-anak Israel (Keluaran 1:22), dan lebih khusus lagi mengenai berbagai penjelasan dari kisah asalnya yang sudah mulai berlaku pada abad ke-1. [5] Dalam kisah yang diperluas itu, Firaun membunuh anak-anak Ibrani setelah para ahli kitabnya memperingatkannya tentang kelahiran yang akan datang mengenai ancaman terhadap mahkotanya (yaitu, Musa), tetapi ayah dan ibu Musa diperingatkan dalam mimpi bahawa kehidupan anak itu dalam bahaya dan bertindak menyelamatkannya. Di kemudian hari, setelah Musa harus melarikan diri, seperti Yesus, dia hanya kembali ketika mereka yang mencari kematiannya sendiri mati. [6] Kisah pembunuhan orang yang tidak bersalah memainkan peranan dalam kisah kelahiran Matius yang lebih luas, di mana pengisytiharan tentang kedatangan Mesias (kelahirannya) diikuti oleh penolakannya oleh orang Yahudi (Herodes dan ahli kitabnya dan orang Yerusalem) dan penerimaannya kemudian oleh orang kafir (orang Majusi). [7] Kaitan Yeremia 31:15 dengan pembantaian di Betlehem tidak segera terlihat, karena ayat-ayat berikutnya dari Yeremia terus berbicara tentang harapan dan pemulihan. [8]

Sebilangan sarjana berpendapat untuk bersejarah peristiwa itu. RT Perancis, walaupun mencatat bahawa pembunuhan beramai-ramai itu "mungkin aspek [dari kisahnya tentang masa bayi Yesus] yang paling sering ditolak sebagai legenda", [9] dan mengakui bahawa kisah itu serupa dengan kisah Musa, berpendapat "[i] t jelas bahawa model tulisan suci ini penting dalam penceritaan Matius tentang kisah Yesus, tetapi tidak begitu jelas sehingga akan menimbulkan naratif ini tanpa dasar sejarah. " [10] Beberapa sarjana, seperti Everett Ferguson, menulis bahawa kisah itu masuk akal dalam konteks pemerintahan teror Herodes dalam beberapa tahun terakhir pemerintahannya, [11] dan jumlah bayi di Bethlehem yang akan terbunuh - tidak lebih dari selusin atau lebih - mungkin terlalu tidak penting untuk dicatat oleh Josephus, yang tidak dapat mengetahui setiap kejadian pada masa lalu ketika dia menulisnya. [12]

Liturgi Bizantium menganggarkan 14.000 Orang Suci yang Suci, sementara senarai orang suci awal Syria menjadikan jumlahnya 64.000. Sumber koptik meningkatkan jumlahnya menjadi 144,000 dan meletakkan acara pada 29 Disember. [13] The Ensiklopedia Katolik (1907–12) menunjukkan bahawa mungkin hanya antara enam dan dua puluh anak yang terbunuh di kota itu, dengan belasan atau lebih di kawasan sekitarnya. [a]

Drama liturgi abad pertengahan menceritakan peristiwa Alkitab, termasuk pembunuhan Herod terhadap orang yang tidak bersalah. Pertandingan Shearmen dan Tailors, dipersembahkan di Coventry, England, termasuk lagu menghantui mengenai episod itu, yang sekarang dikenal sebagai Coventry Carol. The Ordo Rachelis tradisi empat sandiwara meliputi Penerbangan ke Mesir, penggantian Herodes oleh Archelaus, kepulangan dari Mesir, serta Pembantaian yang berpusat pada Rachel yang menangis dalam memenuhi nubuatan Yeremia. Acara ini juga berlaku di salah satu Plays N-Town abad pertengahan. [ rujukan diperlukan ]

"Coventry Carol" adalah karol Krismas yang berasal dari abad ke-16. Carol ini dipersembahkan di Coventry di England sebagai sebahagian daripada drama misteri yang disebut Pertandingan Shearmen dan Tailors. Drama ini menggambarkan kisah Krismas dari bab dua dalam Injil Matius. Karol itu merujuk kepada Pembunuhan Orang-orang yang Tidak Bersalah, di mana Herod memerintahkan agar semua bayi lelaki berusia dua tahun ke bawah di Bethlehem dibunuh. [14] Lirik lagu yang menghantui ini melambangkan tangisan seorang ibu untuk anaknya yang ditakdirkan. Ini adalah satu-satunya karol yang bertahan dari drama ini. Pengarangnya tidak diketahui. Teks yang paling lama diketahui ditulis oleh Robert Croo pada tahun 1534, dan percetakan melodi tertua yang diketahui bermula pada tahun 1591. [15] Karol secara tradisional dinyanyikan sebagai cappella.

Lagu Krismas Belanda Abad ke-17 Wahai Kerstnacht, schoner dan de dagen, sambil memulai dengan merujuk pada Malam Krismas, adalah mengenai Pembunuhan Orang-orang yang Tidak Bersalah. Band rock progresif Belanda Focus mencatat pada tahun 1974 dua ayat pertama lagu untuk album mereka Konsert Hamburger.

Tema "Pembunuhan beramai-ramai orang yang tidak bersalah" telah memberi peluang kepada seniman dari banyak bangsa untuk menyusun penggambaran yang rumit mengenai mayat beramai-ramai dalam aksi ganas. Itu adalah alternatif untuk Penerbangan ke Mesir dalam kitaran Kehidupan Perawan. Ini semakin popular dalam seni Gothic, tetapi dihidupkan kembali dalam karya-karya Renaissance yang lebih besar, ketika para seniman mengambil inspirasi untuk "Pembantaian" mereka dari bantuan Romawi dari pertempuran Lapiths dan Centaurs sehingga mereka menunjukkan sosok-sosok itu telanjang. [16] Subjek yang mengerikan Pembunuhan Orang-Orang Tidak Bersalah juga memberikan perbandingan kekejaman kuno dengan kekejaman pada zaman moden awal, dalam tempoh perang agama yang mengikuti Reformasi - Versi Bruegel menunjukkan para tentera membawa sepanduk dengan Habsburg helang berkepala dua (sering digunakan pada masa itu untuk tentera Rom Kuno). [ rujukan diperlukan ]

Versi 1590 oleh Cornelis van Haarlem juga nampaknya mencerminkan keganasan Pemberontakan Belanda. Guido Reni awal (1611) Pembunuhan Beramai-ramai Orang Tidak Bersalah, dalam format menegak yang tidak biasa, berada di Bologna. [17] Pelukis Flemish, Peter Paul Rubens melukis tema lebih daripada sekali. Satu versi, sekarang di Munich, terukir dan diterbitkan semula sebagai lukisan sejauh kolonial Peru. [18] Seorang lagi, cucunya Pembunuhan Beramai-ramai Orang Tidak Bersalah kini berada di Galeri Seni Ontario di Toronto, Ontario. Pelukis Perancis Nicolas Poussin melukis Pembunuhan Beramai-ramai Orang Tidak Bersalah (1634) pada puncak Perang Tiga Puluh Tahun. [ rujukan diperlukan ]

The Childermass, selepas nama tradisional untuk Perayaan Suci Innocents, adalah novel pembukaan trilogi Wyndham Lewis Zaman Manusia. Dalam novel Kejatuhan (La Chute) oleh Albert Camus, kejadian itu diperdebatkan oleh watak utama sebagai alasan mengapa Yesus memilih untuk membiarkan dirinya disalibkan - ketika dia melarikan diri dari hukuman yang ditujukan kepadanya sementara banyak yang lain meninggal, dia merasa bertanggung jawab dan mati dengan rasa bersalah. Tafsiran serupa diberikan dalam kontroversi José Saramago Injil Menurut Yesus Kristus, tetapi ada yang dikaitkan dengan Yusuf, ayah tiri Yesus, dan bukan kepada Yesus sendiri. Seperti yang digambarkan oleh Saramago, Joseph mengetahui niat Herodes untuk membantai anak-anak Betlehem, tetapi gagal memberi peringatan kepada penduduk kota dan memilih hanya untuk menyelamatkan anaknya sendiri. Setelah disalahkan, Yusuf akhirnya menebus dosanya dengan membiarkan dirinya disalibkan (peristiwa yang tidak diceritakan dalam Perjanjian Baru). [ rujukan diperlukan ]

Pembantaian adalah plot pembukaan yang digunakan dalam filem 2006 Kisah Kelahiran (2016). [ rujukan diperlukan ] Ini juga didramatiskan di musim 1 miniseri televisyen Yesus dari Nazaret (1977).

Penyair Cornish Charles Causley menggunakan subjek untuk puisinya Lagu The Innocents, yang sebagai lagu rakyat telah dipersembahkan oleh Show of Hands dengan muzik oleh Johnny Coppin (di album mereka Saksi) oleh Keith Kendrick dan Sylvia Needham dan oleh Keith Kendrick dan Lynne Heraud (sebagai Herodes di Album mereka Bintang di Mahkota saya). [ rujukan diperlukan ]

Suntingan Lukisan

    . Beberapa versi Pembunuhan Beramai-ramai Orang Tidak Bersalah dilukis oleh Pieter Bruegel the Elder (sekitar 1565–67) dan anaknya Pieter Brueghel the Younger (ke abad ke-17).
  • Pembunuhan Beramai-ramai Orang Tidak Bersalah oleh Guido Reni, dibuat pada tahun 1611 untuk Basilika San Domenico di Bologna, tetapi sekarang di Pinacoteca Nazionale di kota itu oleh Peter Paul Rubens, dicat pada tahun 1611–1612 dan 1636–1638
  • Pembunuhan Beramai-ramai Orang Tidak Bersalah oleh Matteo di Giovanni

Sunting Muzik

Peringatan pembunuhan beramai-ramai Innocents Suci, yang secara tradisinya dianggap sebagai martir Kristian pertama, jika tidak disedarinya, [19] [b] pertama kali muncul sebagai perayaan gereja Barat di Sakramen Leonine, yang berasal dari sekitar tahun 485. Peringatan paling awal dihubungkan dengan Perayaan Epiphany, 6 Januari: Prudentius menyebut orang-orang yang tidak bersalah dalam nyanyiannya mengenai Epiphany. Leo di rumah-rumahnya di Epiphany bercakap mengenai Innocents. Fulgentius dari Ruspe (abad ke-6) memberikan sebuah homily De Epiphania, deque Innocentum nece et muneribus magorum ("Pada Epiphany, dan atas pembunuhan orang-orang yang tidak bersalah dan pemberian orang-orang Majusi"). [c]

Hari ini, tarikh Hari Orang Suci yang Suci, juga dipanggil Perayaan Orang Suci yang Suci atau Childermas atau Misa Kanak-kanak, berbeza-beza. Ia adalah 27 Disember untuk orang-orang Syria Barat (Gereja Ortodoks Syriac, Gereja Katolik Syro-Malankara, dan Gereja Maronite) dan 10 Januari untuk orang-orang Syria Timur (Gereja Katolik dan Syro-Malabar), sementara 28 Disember adalah tarikh di Gereja England ( Festival), [20] Gereja Lutheran dan Ritus Rom Gereja Katolik. Dalam denominasi Kristian Barat terakhir ini, Childermas adalah hari keempat Christmastide.[21] Gereja Ortodoks Timur menyambut hari raya pada 29 Disember. [22]

Sejak zaman Charlemagne, Sicarius dari Bethlehem dihormati di Brantôme, Dordogne sebagai salah satu mangsa yang dikatakan sebagai Pembantaian. [23]

Dalam Ritus Rom, Kod Rubrik 1960 menetapkan penggunaan jubah merah untuk para syuhada sebagai ganti jubah violet yang sebelumnya ditetapkan pada hari raya Orang Suci yang Suci. Perayaan itu terus meningkat pada hari Ahad dalam Octave Krismas hingga tahun 1969 Mysterii Paschalis diganti pada hari Ahad ini dengan perayaan Keluarga Suci.

Pada Zaman Pertengahan, terutama di utara Pegunungan Alpen, hari itu adalah festival penyongsangan yang melibatkan pembalikan peranan antara kanak-kanak dan orang dewasa seperti guru dan imam, dengan uskup lelaki memimpin beberapa perkhidmatan gereja. [24] Bonnie Blackburn dan Leofranc Holford-Strevens menunjukkan bahawa ini adalah versi Kristiani dari perayaan tahunan Saturnalia Rom (walaupun budak-budak bermain "tuan" selama sehari). Di beberapa wilayah, seperti abad pertengahan England dan Perancis, dikatakan sebagai hari yang tidak beruntung, ketika tidak ada projek baru yang harus dimulakan. [25]

Terdapat kebiasaan abad pertengahan untuk menahan diri dari mana mungkin dari bekerja pada hari dalam seminggu di mana perayaan "Hari Innocents" telah jatuh sepanjang tahun berikutnya hingga Hari Innocents berikutnya. Philippe de Commynes, menteri Raja Louis XI dari Perancis menceritakan dalam memoarnya bagaimana raja mengamati kebiasaan ini, dan menggambarkan keraguan yang dia rasakan ketika dia harus memberitahu raja tentang keadaan darurat pada hari itu. [26]

Di Sepanyol, Amerika Hispanik, dan Filipina, [27] 28 Disember masih merupakan hari untuk pranks, bersamaan dengan Hari April Mop di banyak negara. Pranks (broma) juga dikenali sebagai inocentadas dan mangsa mereka dipanggil inocentes sebagai alternatif, para prankter adalah "inocentes" dan mangsa tidak boleh marah kepada mereka, kerana mereka tidak boleh melakukan dosa. Salah satu tradisi yang lebih terkenal adalah festival tahunan "Els Enfarinats" Ibi di Alacant, di mana inocentadas berpakaian lengkap dengan ketenteraan dan menghasut pertarungan tepung. [28]

Di Trinidad dan Tobago, anak-anak Katolik Rom mempunyai mainan mereka yang diberkati pada Misa. [29]


Bagaimana Josephus Mengira Tahun?

Raja tidak cenderung bertugas pada Hari Tahun Baru & # 8217, dan oleh itu raja sering berkhidmat separa tahun sebelum tahun kalendar berikutnya bermula (tanpa mengira kalendar mana yang digunakan). Mereka juga tidak akan mati pada hari terakhir tahun ini, biasanya, jadi mereka juga menjalani separa tahun pada akhir pemerintahan mereka. Ini menimbulkan komplikasi bagi sejarawan, kerana pengarang kuno kadangkala hitung tahun-tahun tambahan ini (terutama yang pada awal pemerintahan) sebagai tahun penuh.

Atau mereka mengabaikan tahun kalendar dan memperlakukan masa ketika seorang raja masuk ke pejabat sebagai semacam ulang tahun dan menganggap pemerintahannya selama bertahun-tahun sejak saat itu. Skema apa yang digunakan Josephus?

Penyokong idea bahawa Herodes meninggal pada tahun 4 SM. berpendapat bahawa dia dinobatkan sebagai raja pada tahun 40 SM. Untuk menghitungnya dengan pemerintahan 37 tahun yang berakhir pada tahun 4. SM, mereka mesti menghitung tahun pertama pada awal pemerintahannya dan tahun berikutnya pada akhir tahun sebagai tahun. Itulah satu-satunya cara matematik berjaya. Masalahnya adalah bahawa ini bukan bagaimana Josephus memperhitungkan bertahun-tahun.

Ulama kronologi Alkitab Andrew E. Steinmann mengulas:

[T] di sini tidak ada bukti untuk ini [cara inklusif untuk mengira tahun-tahun separa] & # 8211dan # 8211 setiap pemerintahan lain dalam masa ini, termasuk para imam besar Yahudi, diperhitungkan secara tidak termasuk oleh Josephus [Dari Abraham hingga Paul, 223].

Dengan kata lain, Josephus tidak hitung sebahagian tahun pertama ketika jodoh memerintah dalam tempoh ini. Mengetahui hal itu, apa yang akan kita buat dari Josephus & # 8217s dua cara untuk menjalin hubungan Herodes & # 8217?


Bilakah Raja Herodes yang Agung memerintah dan mati?

Perjanjian Baru merujuk kepada empat Raja Herodes yang berbeza (Matius 2: 1 Lukas 3: 1 Kisah 12: 1-24 Kisah 25: 13-26: 32). [1] T&P ini berkaitan dengan Herodes pertama yang disebut dalam Kitab Suci. Dia adalah Raja Herodes yang Agung. Soalan kami ialah, & # 8220 Bilakah Raja Herodes yang Agung memerintah dan mati? & # 8221

Lima Raja Herodes

Terdapat lima Raja Herodes dalam Perjanjian Baru.

Herodes Yang Hebat

Raja Herodes pertama muncul dalam Matius 2: 1 ketika kita diberitahu,

Setelah Yesus dilahirkan di Betlehem, Yudea pada zaman Herodes raja, orang-orang majusi dari timur tiba di Yerusalem, sambil berkata, Di manakah Dia yang telah dilahirkan sebagai Raja orang Yahudi? Kerana kami melihat bintang-Nya di timur dan datang untuk menyembah-Nya. " Matius 2: 1-2 (NASB)

Catatan sejarah mengenal pasti Herodes dalam petikan ini sebagai Herodes the Great. [2] Dia adalah penguasa Yudea pada masa ini. Dia muncul dalam ayat-ayat berikut dalam Perjanjian Baru: Matius 2: 1, 3, 7, 12, 13, 16, 19, 22 dan Lukas 1: 5.

Herodes yang Lain

Herodes Antipas, Tetrarch of Galilee, muncul di sebelahnya di beberapa tempat di sepanjang Perjanjian Baru (Matius 14: 1-6 Markus 6: 14-29 Lukas 3: 1, 19-20 9: 7, 9 13:31 23: 7- 15 Kisah 4:27 12: 1-21 13: 1).

Herod Philip, tetrarch wilayah Ituraea dan Trachonitis, hanya muncul dalam Lukas 3: 1.

Herod Agrippa I muncul dalam buku Kisah Para Rasul (Kisah 12: 1-24) dan Herod Agrippa II muncul menjelang akhir Kisah Para Rasul (Kisah 25: 13-26: 32). Akaun Kisah 25 di NASB merujuk kepada Herod Agrippa II dengan hanya menggunakan nama Agrippa.

Panjang dan Kematian Herodes yang Agung

Kebanyakan sejarawan hari ini bergantung pada karya Emil Schurer yang menulis pada tahun 1890 A.D. bahawa Herod the Great meninggal pada tahun 4 SM. Dia juga menyediakan tujuh belas halaman terperinci dan penuh catatan yang memperhitungkan garis masa Herod the Great & # 8217s memerintah dari tahun 37 SM. hingga 4 SM [4] Namun, Finegan telah menyediakan meja yang serupa dengan yang dikembangkan oleh Schurer yang menunjukkan Herod the Great meninggal pada 2/1 SM [5] Kemudian kemudian dalam perbincangannya, dia menunjukkan bahawa Herodes tidak mati pada tahun 4 SM. tetapi pada tahun 1 SM [6] Maklumat terperinci beliau sangat mengagumkan. Dalam petikan berikut, dia menunjukkan bahawa Herod Philip meninggal pada tahun dua puluh dua tahun Tiberius (AD 35/36), dan bukannya pada tahun kedua puluh. Ini mengubah kematian Herodes Agung dari tahun 4 SM. hingga 1 SM dan seterusnya mengubah kelahiran Kristus menjadi 3/2 SM.

. . . teks Josephus & # 8217 yang diketahui sekarang Semut. 18.106 menyatakan bahawa [Herodes] Philip meninggal pada tahun kedua puluh Tiberius (33/34 AD.) Setelah memerintah selama tiga puluh tujuh tahun. Ini menunjukkan kenaikan Philips & # 8217 semasa kematian Herod pada tahun 4 SM. (4 tahun SM + 33 tahun A.D = 37 tahun). . Florian Riess melaporkan bahawa bhikkhu Fransiskan Molkenbuhar mengaku telah melihat salinan Josephus 1517 dari Paris dan satu salinan Venetian tahun 1841 di mana setiap teks itu berbunyi & # 8220 tahun kedua puluh dua Tiberias. & # 8221 Zaman kuno pembacaan ini sekarang telah banyak disahkan. Pada tahun 1995 David W. Beyer melaporkan kepada Society for Biblical Literature pemeriksaan peribadinya di British Museum empat puluh enam edisi Josephus & # 8217 Barang antik diterbitkan sebelum tahun 1700 di antaranya dua puluh tujuh teks, semuanya kecuali tiga yang diterbitkan sebelum tahun 1544 membaca & # 8220tahun kedua puluh dua Tiberius, & # 8221 sementara tidak satu edisi tunggal yang diterbitkan sebelum tahun 1544 dibaca & # 8220tiga puluh tahun Tiberius. & # 8221 Begitu juga , di Perpustakaan Kongres lima edisi lagi membaca tahun kedua puluh dua, & # 8221 sementara tidak ada sebelum 1544 mencatat & # 8220twentieth tahun. & # 8221 Juga didapati bahawa versi teks tertua memberikan jangka masa pemerintahan yang berbeza-beza untuk Philip dari 32 hingga 36 tahun. Tetapi jika kita masih membiarkan pemerintahan penuh tiga puluh tujuh tahun, maka & # 8220tahun kedua puluh dua Tiberius & # 8221 (AD 35/36) menunjukkan 1 SM (1 tahun SM + 36 tahun A.D = 37 SM) sebagai tahun kematian Herodes. Oleh itu, ini adalah tarikh yang diterima dalam buku ini. Oleh itu, jika kelahiran Yesus adalah dua tahun atau kurang sebelum kematian Herodes pada tahun 1 SM, tarikh lahir adalah pada 3 atau 2 SM, mungkin tepat pada masa 3/2 SM, sehingga secara konsisten dibuktikan oleh awal yang paling dipercayai bapa gereja. . . [7]

Kesimpulan:

Oleh itu, disimpulkan bahawa Raja Herodes Agung memerintah dari tahun 37 SM. hingga 1 SM Ini menunjukkan bahawa Kristus dilahirkan pada 3/2 SM.

Rujukan:

1. H. F. Hoehner. "Herod" Ensiklopedia Alkitab Zondervan Bergambar. Penerbitan Zondervan. 1977. jilid 3, hlm. 127.
2. Ibid.
3. Emil Schurer. Cory Sejarah Orang Yahudi pada Zaman Yesus Kristus. Penerbit Hendrickson. 1890. Bahagian Pertama, jilid 1, hlm. 60.
4. Ibid. hlm.44-416.
5. Finegan, Jack. Buku Panduan Kronologi Alkitab. Hendrickson. Grand Rapids. 1998., para. 513, hlm. 298-299.
6. Ibid., Para. 518, hlm. 301.
7. Ibid.


Misteri kematian Herodes 'diselesaikan'

Ia adalah penyakit buah pinggang kronik yang disulitkan oleh jangkitan teruk yang menyebabkan kemaluan membusuk, kata Jan Hirschmann, seorang doktor di hospital Pentadbiran Veteran dan profesor perubatan di University of Washington.

Keadaan itu, yang dikenali sebagai gangren Fournier, diumumkan pada hari Jumaat selepas "otopsi bersejarah" - acara tahunan di Persidangan Clinico-Pathologic (CPC) yang dianjurkan oleh VA dan University of Maryland School of Medicine.

Pada tahun-tahun sebelumnya, persidangan ini telah meneliti kematian Edgar Allan Poe, Alexander the Great, Beethoven, General George Custer, Pericles, Mozart dan Claudius.

Tahun ini, penganjur persidangan meminta para peserta untuk mempelajari teks yang berbeza yang menggambarkan kematian seorang tokoh misteri dari sejarah (yang ternyata menjadi Raja Herodes), dan memberikan penjelasan mengenai apa yang membunuhnya.

Herodes, Raja Yudea, juga dikenal sebagai Herodes the Great, adalah salah satu "penjahat" klasik Alkitab. Setelah mendengar kelahiran bayi Yesus, yang dipanggil Raja Orang Yahudi yang baru lahir oleh Tiga Orang Bijaksana, Herodes berusaha membunuhnya dengan memerintahkan apa yang disebut "Pembantaian Orang-orang yang Tidak Bersalah," menurut Perjanjian Baru.

Seperti yang diceritakan dalam Injil Matius, Herod memerintahkan kematian semua anak lelaki berusia dua tahun dan lebih muda di Bethlehem dan daerah sekitarnya.

Para sarjana percaya bahawa Herod meninggal pada tahun 4 SM. Sejarawan Yahudi Flavius ​​Josephus mencatatkan perincian kematiannya, menceritakan gejala yang merangkumi gatal-gatal yang kuat, sakit usus, sesak nafas, sawan, dan gangren pada alat kelamin. Hirschmann menggunakan teks-teks ini untuk membuat diagnosisnya.

Gatal-gatal itulah yang memberi kesan kepadanya. Pertama, dia menyusun senarai penyakit yang menyebabkan rasa gatal yang teruk. Kemudian, satu demi satu, dia memeriksa untuk mengetahui penyakit mana yang ada dalam senarai itu yang boleh menyebabkan semua gejala lain juga. Pada akhirnya, penyakit buah pinggang kronik muncul sebagai diagnosis yang paling mungkin.

"Ketika saya pertama kali melihat penyakit umum yang menyebabkan gatal, menjadi jelas bahawa kebanyakan mereka tidak dapat menjelaskan sebahagian besar ciri penyakit Herod," kata Hirschmann. "Pada mulanya, saya menganggap penyakit Hodgkin dan beberapa penyakit hati. Saya akhirnya menyimpulkan bahawa penjelasan yang paling mungkin adalah bahawa penyakit ginjal kroniknya rumit oleh jangkitan luar biasa pada alat kelamin lelaki yang disebut gangren Fournier."

Gangren mungkin disebabkan oleh penyakit ginjal, atau mungkin oleh gonorea, atau, kerana gejala gatal, dia mungkin baru saja menggaruk dirinya sendiri dan mendapat infeksi seperti itu.

Hirschmann mengatakan tidak jelas berapa lama Herod menderita penyakit buah pinggang, tetapi begitu gangren Fournier masuk, dia mungkin mati dalam beberapa hari atau minggu.

Walaupun mustahil bagi siapa pun untuk akhirnya membuktikan atau menyangkal teori baru, kerana tidak ada sisa yang perlu dikaji, kajian Hirschmann akan diserahkan kemudian ke jurnal perubatan untuk diterbitkan. "Autopsi sejarah" sebelumnya dari CPC telah diterbitkan dalam American Journal of Medicine dan New England Journal of Medicine.


Bilakah Herodes the Great mati? - Sejarah

Mengatasi Beberapa Penolakan Lain terhadap Kematian Herodes pada tahun 4 SM

Dalam Bahagian 1 artikel ini, kita melihat beberapa bukti sejarah yang menunjukkan kematian Herodes Agung terjadi tidak lama sebelum Paskah pada tahun 4 SM. Mereka termasuk kesan praktikal untuk menutup lalu lintas Mediterania ke laut selama bulan-bulan musim sejuk yang dilanda ribut dari bulan November hingga awal bulan Mac yang merosakkan helang emas Herodes di Kuil dan perbicaraan yang dihasilkan di Jericho, diikuti dengan gerhana bulan dan fakta bahawa semua peristiwa yang terlibat dalam minggu-minggu penutupan hidup Herodes yang Josephus laporkan dapat masuk ke dalam periode antara gerhana itu dan Paskah pada tahun 4 SM.

Kami sekarang menyimpulkan kajian ini mengenai tarikh kematian Herod dengan melihat beberapa idea tambahan yang dikemukakan oleh sebilangan pengulas terhadap teori 4 SM: beberapa perkara yang dikemukakan oleh Ernest L. Martin mengenaie sheloshim tempoh berkabung yang diperhatikan oleh Archelaus setelah kematian Herod yang dirasakan mengalami masalah dalam memperhitungkan pemerhatian Purim tepat selepas perbicaraan di Jericho dan bagaimana pemerintahan putera-putera Herod mempengaruhi bagaimana kita melihat tarikh kematian Herodes.

The Sheloshim Tempoh Berkabung

Sebagai tambahan kepada poin-poinnya yang dibahas dalam artikel sebelumnya, Ernest L. Martin juga mengemukakan hujah menentang 4 SM berdasarkan sheloshim, tempoh berkabung yang dilanjutkan setelah tujuh hari asas shivah. Seperti yang diperhatikan oleh Douglas Johnson ("'Dan Mereka Melewati Lapan Jalan menuju Herodeion,'" Chronos, Kairos, Christos: Kajian Kelahiran dan Kronologi yang Dikemukakan kepada Jack Finegan, hlm. 99):

Dalam usaha sia-sia lain untuk membalikkan bukti kematian Herodes pada tahun 4 SM, Martin telah memperkenalkan isu mengenai sheloshim. Sayangnya, dia bingung dengan praktik Yahudi ini, yang tidak dapat digunakan untuk berdebat dengan sukses untuk pengebumian atau masa berkabung yang panjang bagi Herodes. Martin keliru ketika dia mengatakan, "Dua puluh lima hari yang diperlukan untuk membawa bier ke Herodian akan memakan sebagian besar Sheloshim. " Sebaliknya, sheloshim adalah tempoh berkabung selama tiga hari untuk orang mati yang diperhatikan oleh orang Yahudi, yang mengandungi tempoh tujuh hari awal yang disebut shivah, "Dihitung dari waktu pengebumian" - bukan kematian.

Adakah ini bermaksud bahawa tiga puluh hari berkabung harus dilakukan antara penguburan Herodes dan Paskah berikut? Tidak sama sekali, kerana Paskah selalu membatalkan a sheloshim tempoh. "Sekiranya shivah telah selesai, maka festival yang masuk membatalkan keseluruhannya sheloshim tempoh. " Catatan pengebumian Josephus sesuai dengan praktik ini, kerana dia mencatat bahawa Archelaus meratapi Herodes tujuh hari (shivahkemudian berhenti berkabung (Barang antik 17:200 Perang Yahudi 2: 1). Paskah segera diikuti. Oleh itu, sheloshim sama sekali tidak menjadi masalah.

Untuk ini boleh ditambah maklumat yang diberikan di http://www.jewishencyclopedia.com/articles/11191-mourning. Itu semua menunjukkan bahawa tidak ada masalah yang nyata dalam menyesuaikan peristiwa yang menjelang kematian dan pengebumian Herodes the Great antara gerhana 13 Mac dan Paskah berikutnya. Dan walaupun gerhana hanya sebahagian daripada paparan penuh, mengagumkan, dan walaupun kejadiannya tidak lama selepas tengah malam dan bukannya pada awal malam ketika lebih banyak orang mungkin melihat dan mengingatnya, kenyataan bahawa begitu banyak petunjuk menyokong bulan Mac Gerhana 13, 4 SM seperti hari-hari terakhir Herod menunjukkan kebenaran diktum Arthur Conan Doyle yang terkenal: “Sebaik sahaja anda menghapuskan yang mustahil, apa sahaja yang tersisa, tidak kira betapa mustahilnya, mesti menjadi kebenaran. " Adalah mustahil untuk mendamaikan calon gerhana tahun 5 dan 1 SM dengan cara perincian Josephus sesuai dengan baik ketika diambil pada nilai nominal, dan dilihat dengan pengakuan mengenai pengiraan waktu inklusif Yahudi. Intinya adalah ini: gerhana separa malam 4 SM mestilah tepat.

Masalah dengan Purim?

Martin juga meluangkan masa untuk berdebat dengan tarikh 13 Mac 4 SM dari perspektif perayaan Purim. Pada 4 SM hari pertama Purim bertepatan dengan 13 Mac, tarikh yang sama dengan gerhana kita. Tidak seorang pun yang menghindari hiperbola ketika mempromosikan maksudnya, Martin mengatakan ini adalah "kesukaran bahagian besar" (http://askelm.com/star/star011.htm) untuk gerhana 13 Mac 4 SM, "ia adalah menghancurkannya. " Dia menegaskan ada beberapa alasan mengapa Herodes tidak akan membunuh pelaku hubungan elang emas pada hari itu, tetapi mereka akhirnya menyinggung pada satu inti utama, yang salah: bahawa perbicaraan dan pelaksanaan dijalankan sepenuhnya selepas matahari terbenam pada 13 Mac, sehingga mereka berada di Adar 14, tepat di Purim.

Ingatlah, zaman Yahudi bermula pada waktu matahari terbenam, bukan tengah malam. Sekiranya perbicaraan selesai dan hukuman mati dimulakan sebelum matahari terbenam pada 12 Mac, mereka akan berlaku pada Adar 13, hari itu sebelum ini Purim. Walaupun pembakaran sebenarnya dari pelaku mungkin telah berlangsung beberapa jam ke Purim sendiri setelah matahari terbenam, siapa yang akan menaikkan suara penentangan terhadap Herodes yang tekun setelah persidangan berakhir dan hukuman mati dimulakan? Adapun menggunakan Puasa Esther pada 12 Mac sebagai hujah terhadap perbicaraan yang berlangsung hari itu, dalam komen di http://www.billheroman.com/2009/11/eclipse-of-purim-4-bc.html , Paul Tanner, memetik "The Origin of Ta'anit Esther" oleh Mitchell First (Kajian Persatuan Kajian Yahudi Jilid 34, No. 2 [9 Nov. 2010], hlm. 309–351), memperhatikan bahawa puasa ini tidak menjadi sebahagian daripada kalendar Yahudi sehingga lama setelah abad pertama. Oleh itu, "hari suci" yang sepatutnya ini tidak akan memberi kesan pada perbicaraan pada 12 Mac 4 SM, atau pada pelaksanaan yang segera menyusulnya.

Pemerintahan Anak-Anak Herodes

Sekarang, sekarang kita beralih untuk mempertimbangkan apa yang dapat diberitahu oleh raja-raja putera Herodes tentang tahun kematiannya. W.E. Filmer ("Kronologi Pemerintahan Herodes yang Hebat," Jurnal Kajian Teologi 17.2 [Oktober 1966], hlm. 283–298), yang hujah-hujahnya kita lihat secara terperinci dalam ansuran sebelumnya dalam kajian ini, melihat sokongan untuk tarikh 1 SM untuk kematian Herodes dalam perincian kronologi yang diberikan Josephus mengenai anak-anak Herodes. Sebelum membuat kesnya, dia mengakui (hlm. 296):

Salah satu sebab utama untuk mengandaikan bahawa Herodes meninggal pada tahun 4 SM. adalah bahawa anak-anaknya yang menggantikannya tampaknya telah memulai pemerintahan mereka pada tahun itu. Oleh itu, Archelaus, penguasa Yudea dan Samaria, diasingkan pada 6/7 AD setelah pemerintahan sepuluh tahun Antipas, tetrarch Galilee dan Perea, yang meninggal pada tahun 39 atau 40 AD, memerintah, menurut bukti koin, empat puluh tiga tahun, sementara Philip, tetrarch Iturea, meninggal pada tahun ke-20 Tiberius, 33/34 AD, setelah pemerintahan tiga puluh tujuh tahun.

Tentunya, pengertian Josephus yang jelas menunjukkan 4 SM adalah tahun anak-anak Herodes mengambil alih dari ayah mereka, dengan jelas menunjukkan bahawa itulah tahun dia meninggal. Andrew E.Steinmann ("Kapan Herodes memerintah," Novum Perjanjian 51 [2009], hlm 1-29), mengadopsi dan menghuraikan pandangan Filmer, juga mengaku (hlm. 2):

Sebagai tambahan kepada sebab-sebab ini, pemerintahan putera-putera dan pengganti Herodes juga menunjukkan bahawa dia meninggal pada tahun 4 SM. Archelaus dibuang negeri pada tahun 6 CE setelah pemerintahan sepuluh tahun ke atas Judea, Samaria dan Idumea. Herodes Antipas kehilangan tetrarki Galilea dan Perea pada tahun kedua Gaius (38/39 CE) setelah pemerintahan empat puluh tiga tahun menurut bukti numismatik. Herodes Philip meninggal pada tahun kedua puluh Tiberius (33/34 CE) setelah pemerintahan tiga puluh tujuh tahun atas Gaulanitis. Semua ini menunjukkan bahawa mereka mengambil alih jawatan pada tahun 4 SM.

Kecuali poin mengenai Herod Philip, pengakuan ini sebahagian besarnya berasal dari kes yang dikemukakan oleh Emil Schürer dalam klasiknya Sejarah Orang Yahudi pada Zaman Yesus Kristus, nota 165, hlm. 464–467:

Kronologi dua pengganti Herod, Archelaus dan Antipas, memerlukan B.C. 4 = A.U.C. 750, sebagai tahun kematian Herodes.

(a) Archelaus. Dia, menurut Dio Cassius, lv. 27 [55.27.6], digulingkan oleh Augustus pada tahun A.U.C. 759 [AD 6], semasa konsulat Aemilius Lepidus dan L. Arruntius, pada tahun kesepuluh pemerintahannya. Begitu juga kata Josephus di Antiq. xvii.13.2, dan dalam Kehidupan, 1, di mana penyataan sebelumnya dari Perang Yahudi, ii. 7. 3, bahawa ini terjadi "pada tahun kesembilan pemerintahannya," diperbaiki. Oleh itu pemerintahannya bermula pada A.U.C. 750.

(b) Antipas. Dia digulingkan oleh Caligula pada musim panas 39 M. = A.U.C. 792 (lihat di bawah § 17b). Oleh kerana kita masih mempunyai duit syiling pada tarikh empat puluh tiga tahun pemerintahannya, tahun permulaan pemerintahannya mestilah A.U.C. 750.

Oleh itu, semua fakta ini menghasilkan hasil ini, bahawa Herodes meninggal pada tahun B.C. 4 = A.U.C. 750, sejurus sebelum Paskah (penjelasan kurungan ditambahkan).

Maklumat umum itu harus menjelaskan bahawa dengan jelas catatan Josephus menunjukkan anak-anak Herodes, Archelaus, Antipater dan Philip, semuanya memulakan pemerintahan mereka pada tahun 4 SM setelah kematian ayah mereka pada musim bunga itu. Namun, Filmer dan mereka yang mengikutinya memilih untuk mengabaikan konsistensi dalaman yang jelas ini, memilih untuk menganggap kesalahan dalam Josephus dan menafsirkannya semula dari anggapan itu. Oleh itu, kita sekarang akan melihat lebih terperinci beberapa perincian yang berkaitan dengan pernyataan ringkasan di atas, untuk menilai dengan lebih baik jika ada alasan objektif untuk perbezaan pendapat mereka dari apa yang dilabel Steinmann sebagai "konsensus Schürer."

Herod Philip: Ralat Salin Beyer and the Dugaan 1544

Walaupun tidak ditangani oleh Schürer untuk beberapa alasan, hal-hal yang berkaitan dengan kehidupan putera Herod Philip masuk ke dalam perbincangan mengenai ketika Herod meninggal dunia. Salah satu serangan Filmer pada tarikh kematian 4 SM untuk Herod berpusat pada kewujudan beberapa naskah Barang antik 18.4.6 yang, bukannya meletakkan kematian Philip pada tahun ke-20 Tiberius, menjadikannya pada tahun ke-22. Perbezaan dua tahun ini, dalam perkiraan Filmer, adalah bukti yang berpihak pada kematian Herodes hingga 1 SM.

Dalam dia Josephus Diteliti Semula: Mengungkap Tahun Dua Puluh Kedua Tiberius, David W. Beyer mengambil idea ini dan menjalankannya, menegaskan bahawa manuskrip awal Barang antik memihak kepada bacaan tahun ke-22:

Hujah utama yang ditawarkan oleh para sarjana yang menyokong 4 SM. kerana tahun kematian Herodes memfokuskan pada tarikh pemerintahan puteranya Philip. Edisi modem Josephus's Zaman purba Yahudi sebulat suara menyatakan bahawa Philip meninggal pada tahun kedua puluh Tiberius, iaitu pada tahun 34 M., setelah memerintah tiga puluh tujuh tahun. Oleh itu: A.D. 34 - 37 tahun = 4 SM

Logiknya nampak ringkas dan tidak dapat dibantah. Walaupun begitu, ia cacat oleh sumber bukti yang tercemar. Penemuan pencemaran ini dan kesannya seterusnya pada kronologi Herodian adalah fokus awal kami di sini (penekanan asli).

Kritikan Beyer terhadap kematian 4 SM untuk Herod bergantung pada pelbagai naskah Barang antik 18.4.6, yang dalam edisi Whiston berbunyi, "Pada masa ini Philip, saudara Herodes, meninggalkan kehidupan ini, pada tahun kedua puluh pemerintahan Tiberius: setelah dia menjadi tetrarch of Trachonitis, dan Gaulanitis, dan dari bangsa Bataneans juga, tiga puluh tujuh tahun. " Seperti yang diringkaskan oleh James Bradford Pate (http://jamesbradfordpate.blogspot.com/search/label/Date%20of%20Herod's%20Death):

Maksud Beyer adalah bahawa tidak ada edisi Josephus (khusus, Barang antik 18.106) sebelum tahun 1544 mengatakan bahawa Herodes Philip meninggal pada tahun kedua puluh Tiberius setelah pemerintahan tiga puluh tujuh tahun. Sebaliknya, semua kecuali tiga edisi sebelum tahun 1544 mengatakan bahawa Herod Philip meninggal dunia di dua puluh saat tahun Tiberius (dan saya tidak tahu apa yang dikatakan oleh ketiga edisi itu, hanya kerana mereka tidak mendakwa bahawa Herodes Philip meninggal pada tahun kedua puluh Tiberius) (penekanan asli).

Maklumat ini penting kerana jika, sebagai teks yang diterima dari Barang antik memberikannya, Philip meninggal pada tahun ke-20 Tiberius - umumnya dianggap 33 AD - dan memerintah selama 37 tahun, aksinya ke tetrarki berlaku pada 4 SM. Tentunya ini adalah tahun yang kita ajukan untuk kematian Herodes. Tetapi jika Philip mati pada tahun 22 di Tiberius, ia akan menimbulkan keraguan mengenai penyelarasan ini.

Untuk mengejar, kritikan Beyer secara efektif ditangani oleh Pate di https://jamesbradfordpate.wordpress.com/2011/11/16/the-alleged-1544-copy-error/. Secara khusus, dia menunjukkan bahawa ateis Richard Carrier membuat kritikan yang dahsyat pada tesis Beyer (https://infidels.org/library/modern/richard_carrier/quirinius.html, bahagian mengenai "Adakah Herod Hidup pada tahun 2 SM?"):

Beyer memeriksa hanya manuskrip di Muzium Britain dan Perpustakaan Kongres - namun manuskrip terbaik ada di Perancis dan Itali - salah satunya adalah yang tertua, Codex Ambrosianae F 128, yang ditulis pada abad ke-11 (manuskrip tertua yang dikaji Beyer adalah Abad ke-12) dan yang lain adalah yang paling dipercayai: Codex Vaticanus Graecus 984, ditranskrip pada tahun 1354 kedua-duanya mengesahkan pembacaan 'kedua puluh,' dan dengan itu membatalkan semua kesimpulannya dari awal. [A] edisi ilmiah akan setuju: perkataan untuk 'twentieth' (eikostô) wujud di semua naskah Yunani yang ada perlu dipertimbangkan. Dari mana bacaan 'dua puluh dua' berasal? Tradisi manuskrip tunggal terjemahan Latin (yang berbunyi vicesimo secundo). Kes Beyer benar-benar hancur di sini. Terjemahan Latin Josephus terkenal lebih rendah, dan tidak pernah dianggap lebih tepat daripada manuskrip Yunani yang masih ada, lebih kurang semua daripada mereka. Memang, ini terbukti dengan baik di sini: sedangkan bahasa Latin memiliki 22 untuk tahun Tiberius, ia juga mempunyai 32, atau bahkan dalam beberapa edisi 35, sebagai tahun Philip, bukan 37 yang diperlukan oleh hujah Finegan. Oleh itu, jelas penterjemah Latin telah mengatasi semua angka dalam petikan ini. Manuskrip yang diteliti oleh Beyer tidak diragukan lagi dari manuskrip Latin yang rendah ini, atau terjemahan Yunani dari manuskrip Latin ini. Oleh itu, tidak ada asas apa pun untuk menggunakan 'dua puluh detik' sebagai bacaan yang betul (penekanan asli).

Hasilnya adalah bahawa hujah Beyer terhadap 4 SM sebagai tarikh kematian Herod berdasarkan pertimbangan yang berkaitan dengan Herod Philip cukup meyakinkan. Adalah ironis bahawa objektif Carrier ateis adalah untuk menggunakan analisis yang teliti terhadap Josephus dan pendekatan kritikal teks untuk melemahkan tuntutan atas kesalahan Kitab Suci, yang kononnya menyokong kes 1 SM. Namun, pada hakikatnya, dia hanya membantu kita mengenal pasti hujah palsu kerana secara keliru menjadikan kematian Herodes hingga 1 SM. Melewatkan sampah dengan cara ini membantu kebenaran naik ke puncak. Inspirasi dan ketidaksempurnaan Kitab Suci tidak akan ditentang jika kita membuang hipotesis 1 SM untuk kematian Herodes.

Archelaus dan Antipas

Sama lemahnya, tegas Carrier, adalah usaha seperti Filmer, Steinmann, dan Finegan (dalam edisi yang disemak semula) untuk berdebat menentang bukti kematian Herod 4 SM berdasarkan anggapan mengenai peninggalan pemerintahan dua puteranya yang masih hidup. Inilah cara Carrier menangani perkara ini:

Sebagai contoh, adalah kenyataan bahawa ketiga-tiga tarikh pengganti Herodes sepadan dengan tarikh pertabalan pada 4 SM. (§ 516). Ini termasuk Archelaus, yang tarikhnya juga disahkan oleh Cassius Dio (55.27.6), dan Josephus tidak mempunyai Archelaus diisytiharkan sebagai raja sehingga Herodes meninggal (Perang Yahudi 1.670), tetapi Archelaus digulingkan pada 6 M. setelah 10 tahun memerintah [Semut. 17.13.2] ... yang juga meletakkan kematian Herodes pada tahun 4 SM (atau tidak lama sebelum itu). Dan kemudian ada Antipas, yang tarikhnya disahkan dalam duit syiling yang masih ada, menurut Finegan sendiri. Finegan cuba mencadangkan bukti ini bahawa ketiga-tiga raja ini dibuat bersama dengan Herodes pada tahun 4 SM. sehingga kematiannya pada tahun 1 SM, tuntutan yang tidak berasas dan prima facie tidak masuk akal. Dengan Antipater, itu akan membuat lima raja memerintah secara serentak! Tidak dapat dibayangkan bahawa Josephus tidak akan menyebut tindakan yang luar biasa ini. Sememangnya, suasana politik ketegangan dan keraguan tentang siapa yang akan mewarisi menjadikan inti yang besar sangat tidak dapat difikirkan bagi Herodes - ketegasannya dengan Antipater (satu-satunya yang disebutkan oleh Josephus) sudah menjadi malapetaka sehingga Herod telah dia laksanakan seminggu sebelum dia dia mati, dan tiga yang lain hanya diberikan wilayah mereka dengan kehendak Herodes dan disahkan oleh Augustus selepasKematian Herodes. Josephus sangat jelas mengenai perkara ini. Dan ini adalah satu-satunya cara yang logik yang boleh berlaku (penekanan dan nota kurung ditambah).

Secara kebetulan, petikan Dio 55.27.6, di mana "Herod" merujuk kepada Archelaus, berbunyi:

Herodes Palestin, yang dituduh oleh saudara-saudaranya melakukan kesalahan atau yang lain, diasingkan di luar Alps dan sebahagian wilayah itu disita ke negara itu.

Maklumat Dio disajikan secara tahunan, seperti yang disebutkan berulang kali mengenai konsul di pejabat dari semasa ke semasa. Ini membolehkan kita mempercayai maklumat di atas hingga 6 Masihi dengan yakin — konsulat Aemilius Lepidus dan Lucius Arruntius (sebagaimana yang disetujui oleh Finegan di halaman 84 edisi yang disemak semula Buku Panduan Kronologi Alkitab). Oleh itu, kita mempunyai bukti yang kukuh dan jelas yang dibuktikan oleh banyak sumber kuno bahawa pada tahun 4 SM, sepuluh tahun yang diperhitungkan sejak 6 Masehi, Archelaus mewarisi kerajaan itu sesuai dengan kehendak terakhir Herodes yang ditulis hanya beberapa hari sebelum kematiannya:

Dan sekarang Herodes mengubah keterangannya, atas perubahan fikirannya. Sebab dia melantik Antipas, yang sebelumnya dia tinggalkan Kerajaan, menjadi tetrarch Galilee dan Perea: dan memberikan Kerajaan kepada Archelaus (Semut. 17.8.1, penekanan ditambahkan).

Seandainya pada saat akhir hidupnya inilah Herodes "memberikan Kerajaan kepada Archaelaus," yang sebelumnya akan dibubarkan sama seperti saudara saudaranya Philip, apa alasan untuk terlibat dalam pembacaan yang kompleks antara garis-garis yang menunjukkan bahawa terdapat masa lalu pemerintahan putera-putera Herodes dari 1 SM hingga 4 SM? Hanya seseorang yang mempunyai agenda untuk membela yang akan mencadangkan perkara seperti itu. Dan fakta bahawa Archelaus digambarkan dalam Barang antik 17.9.1–3 sebagai segera meminta persetujuan Caesar untuk mengambil alih kerajaan, bahkan bersaing dengan saudaranya Antipas (Semut. 17.9.4) untuk kelulusan ini sejurus selepas kematian Herodes, adalah bukti lebih lanjut terhadap sebarang manipulasi inti.

Mengenai Antipas, dalam artikel sebelumnya, Tahun Pertama Pemerintahan Herodes the Great, dicatat:

Juga harus diperhatikan bahawa Steinmann menangani masalah koin dengan sangat hati-hati, menunjukkan notasi "tahun ketiga" sebagai bukti Herod bertarikh pemerintahannya dari pelantikan Romanya, namun dalam kes anak lelaki Herodes, Antipas, berusaha keras untuk berdebat terhadap bukti numismatik:

Antipas kehilangan tetrarki Galilea dan Perea pada tahun kedua Gaius (38/39 CE) dan duit syiling terbaru yang dicetak di bawah kekuasaannya bertarikh pada tahun keempat puluh tiga. Ini bererti bahawa dia mengaku telah memulakan pemerintahannya pada 5/4 SM. Mengapa Archelaus dan Antipas mengaku telah memerintah sejak 4 SM sekiranya Herodes tidak mati pada tahun itu? Adakah ini bukan bukti bahawa Herodes pasti meninggal pada 4 SM dan bukan 1 SM? (hlm.20).

Nampaknya di permukaan, tetapi Steinmann kemudian berdebat panjang lebar (menumpukan lima halaman untuk ini), berdasarkan sangkaan dengan pembacaan yang cukup besar antara garis-garis, yang sebenarnya dilakukan oleh Herod tidak mati pada 4 SM, dan bukti duit syiling itu mengelirukan dalam kes ini.

Inilah bukti duit syiling yang dinyatakan oleh Carrier di atas. Sekiranya kita mendekati data ini tanpa berat sebelah, pasti kita harus menyimpulkan bahawa prima facie bukti sangat menyokong Herodes mati pada tahun 4 SM.

Kesimpulannya

Di http://www.billheroman.com/2012/05/, Bill Heroman memetik nota kaki 18 dari siri Sejarah Yesus yang terkenal John P. Meier, Seorang Yahudi Marginal. Ini sangat jelas dan ringkas, saya ingin mengulanginya di sini sebagai ringkasan artikel ini yang sesuai:

Percubaan oleh beberapa ahli sejarah untuk membuktikan bahawa Herodes yang Agung meninggal pada tahun yang lain [daripada 4 SM] tidak dapat diterima secara umum. Contohnya, W. E. Filmer ("Kronologi Pemerintahan Herodes yang Hebat," JTS 17 [1966] 283–98) menggunakan argumen yang berselisih dalam usaha untuk membuktikan bahawa Herodes meninggal pada tahun 1 SM. Seperti yang ditunjukkan oleh Timothy D. Barnes dengan baik ("Tarikh Kematian Herodes", JTS 19 [1968] 204–9), tesis Filmer bertabrakan dengan dua bukti utama: (1) Pengganti Herodes semua menganggap pemerintahan mereka bermula pada 5–4 SM. (2) Sinkronisme dengan peristiwa yang dapat dicatat dalam konteks yang lebih luas dari sejarah Empayar Rom - sinkronisme dimungkinkan oleh naratif Josephus mengenai keadaan yang berlaku ketika kematian Herodes — membuat 1 SM. hampir mustahil untuk dikekalkan. Barnes terus menunjukkan bahawa mungkin Disember 5 SM. mungkin calon yang lebih baik untuk tarikh kematian Herodes daripada Mac / April tahun 4 SM. Seperti halnya alternatif lain, inovasi ini tidak mendapat persetujuan umum.

Persoalan mengenai kematian Herodes dibahas sekali lagi dalam sejumlah karangan di Chronos, Kairos, Christos volume diedit oleh Verdaman [sic] dan Yamauchi. Ernest L. Martin (“The Nativity and Herod’s Death,” 85–92) menghidupkan kembali teori bahawa Herod meninggal pada tahun 1 SM, dengan kelahiran Yesus pada tahun 3 atau 2 SM. Ini tidak mendapat sokongan daripada penyumbang lain untuk jumlah yang menangani masalah yang sama. Douglas Johnson (“‘ Dan Mereka Pergi Lapan Tingkatan Menuju Herodeion, ’” 93–99) mempertahankan tarikh tradisional pada 4 SM. atas kematian Herod, menunjukkan bahawa Martin salah menerjemahkan teks penting mengenai pengebumian Herod di Semut. 17.8.3 §199. Harold W. Hoehner (“Tarikh Kematian Herodes yang Agung,” 101–11) juga menjadi juara 4 SM. Paul L. Maier (“Tarikh Kelahiran dan Kronologi Kehidupan Yesus,” 113–30) menambahkan lagi suara yang menyokong 4 SM. Secara keseluruhan, percubaan yang tersebar untuk melemahkan 4 SM. kerana tahun kematian Herodes mesti dinyatakan sebagai kegagalan (penekanan dan penjelasan kurungan ditambah).

Dalam menjalankan kajian ini mengenai kesan dari tahun-tahun pemerintahan Herod dan tarikh kematiannya, banyak bahan telah dibincangkan. Terdapat juga perbincangan dengan rakan-rakan yang berpegang pada kedudukan Filmer / Steinmann / Finegan / Martin, dan pengalaman "besi mengasah besi" ini mencabar saya untuk memeriksa dengan teliti bukti yang mereka percaya menyokong kedudukan bahawa Herod meninggal pada tahun 1 SM. Saya berterima kasih atas sumber-sumber yang mereka sampaikan kepada saya dan berkongsi dengan saya dengan murah hati, kerana jika tidak, artikel-artikel ini tidak dapat ditulis. Tetapi pada akhirnya, data yang terkumpul dan analisis terperinci saya memaksa saya untuk tidak bersetuju dengan kedudukan mereka.

Oleh sebab-sebab yang dinyatakan dalam ini dan artikel-artikel sebelumnya, maka, kesimpulannya adalah bahawa hanya tarikh 4 SM untuk kematian Herodes the Great, setelah de facto pemerintahan yang bermula pada tahun 37 SM setelah kematian Antigonus dan berlangsung selama 34 tahun yang dihitung secara inklusif, menampung semua bukti dan tidak melibatkan penggunaan pandangan hiper-skeptis terhadap data yang diberikan oleh Josephus. Dan sejak kelahiran Kristus sepertinya telah mendahului permulaan penyakit terakhir Herodes, yang memperhitungkan usia bayi-bayi Betlehem yang disembelih membawa implikasi tertentu, yang kita rencanakan untuk melihat bulan depan.

Tujuan kami selama ini adalah untuk berusaha menuju kes yang dapat dipertahankan untuk pemenuhan harfiah nubuatan dalam Daniel 9: 24–27. Seperti yang akan dijelaskan kemudian, agar semua perincian ramalan ini sesuai, diperlukan tahun yang sangat spesifik untuk penyingkapan Mesias, Yang Diurapi, diperlukan. Dengan menetapkan 4 SM sebagai tahun kematian Herodes, Penyaliban 33 Masehi terbukti tidak realistik, sementara 30 Masihi sangat sesuai. Pemeriksaan mendalam terhadap Kitab Suci itu sendiri menunjukkan hanya tarikh Penyaliban 30 Masihi yang sesuai dengan data yang diberikan dalam Kisah Para Rasul dan Galatia. Pada gilirannya, Penyaliban 30 Masehi menyokong tarikh AD 27 untuk pembaptisan Kristus oleh Yohanes, diikuti dengan permulaan pelayanan awam-Nya pada awal 28 AD. Hubungan antara pelbagai peristiwa sedemikian rupa sehingga bahkan jika seseorang tidak sesuai dengan yang lain , ramalan itu sukar dipertahankan kepada akal yang skeptikal.

Tetapi puji Tuhan, perinciannya buat berbaris! Dalam artikel-artikel yang akan datang dalam siri ini, kita akan melanjutkan sebelum masa Herodes, menunjukkan bagaimana perincian lebih lanjut menunjukkan kekuatan dan kebijaksanaan Tuhan yang diperlihatkan dalam nubuatan Daniel 9: 24–27. Dan insya Allah, kami berharap dapat meneliti aspek-aspek ramalan Daniel yang berabad-abad lamanya yang masih harus dipenuhi.


Adakah bukti sekular Herod membunuh bayi di bawah usia dua tahun?

Saya mempunyai soalan mengenai Yesus yang bersejarah. Pertama, saya telah mendengar bahawa tidak ada rujukan sekular mengenai Herod yang membunuh semua bayi di bawah usia dua tahun. Mereka mengatakan bahawa jika ini benar-benar terjadi, maka ini akan dimasukkan dalam tulisan-tulisan lain mengenai kehidupan Herodes. Ini benar-benar menyusahkan saya.

Jawapan Alkitab:

Raja Herodes yang disebutkan dalam kitab Matius (Matius 2) dijadikan raja Yudea oleh orang Rom pada tahun 37 SM. Dia meninggal pada tahun 1 SM. (lihat Fables of Christmas). Sejarah tidak begitu baik bagi Herod kerana mencatat banyak kekejamannya termasuk pembunuhan bayi. Telah terbukti dalam tulisan sekular bahawa Herodes membunuh orang tua dan muda dan bahkan tidak membebaskan isterinya. Herod membunuh banyak orang. Dia adalah lelaki berdarah.

Matius 2:16 juga melaporkan bahawa dia adalah orang yang membunuh.

Kemudian ketika Herodes melihat bahawa dia telah ditipu oleh penyihir, dia menjadi sangat marah, dan mengirim dan membunuh semua anak laki-laki yang berada di Betlehem dan semua sekitarnya, dari dua tahun ke bawah, sesuai dengan waktu yang telah ditentukannya dari si penyihir. Matius 2:16 (NASB)

Everett Ferguson adalah pengarang yang boleh dipercayai yang menulis perkara berikut.

Walaupun benar bahawa Herodes adalah penguasa yang sangat mampu, itu juga benar bahawa dia sangat cemburu dengan kedudukannya. Dia membunuh kedua putera Mariamne ketika kecurigaannya timbul sehingga mereka mungkin menjadi titik tolak patriotisme Yahudi. Mariamne sendiri terbunuh ketika fikirannya diracuni oleh kakaknya. . . Seorang lelaki yang membunuh sebahagian besar keluarganya sendiri dan menangkap sebilangan besar warganegara yang paling terkenal dengan perintah pelaksanaannya ketika dia mati sehingga akan ada berkabung ketika kematiannya (Josephus. Antiquities of the Yahudi. 17.6.5). . . tidak akan menimbulkan banyak keributan dengan membubarkan sejumlah kanak-kanak di sebuah kampung yang tidak jelas. Mengetahui tingkah laku Herod dan orang Yahudi mengenai sapi babi, maharaja Augustus dilaporkan mengatakan bahawa dia lebih suka menjadi Herod & # 8217s babi daripada anak Herod. [1]

Ahli sejarah Yahudi, Flavius ​​Josephus menggambarkan Raja Herodes yang Agung sebagai orang yang sangat jahat.

[Herodes] memerintahkan agar semua orang utama dari seluruh bangsa Yahudi di mana pun mereka tinggal, harus dipanggil kepadanya. Oleh karena itu, ada sejumlah besar yang datang, kerana seluruh bangsa dipanggil, dan semua orang mendengar panggilan ini, dan kematian adalah hukuman yang seharusnya menghina surat-surat yang dihantar untuk memanggil mereka. Dan sekarang raja itu sangat marah terhadap mereka semua, orang-orang yang tidak bersalah dan juga orang-orang yang telah memberinya alasan untuk tuduhan dan ketika mereka datang, dia memerintahkan mereka semua untuk diam di hippodrome, dan mengirim saudaranya Salome , dan suaminya Alexas, dan berbicara demikian kepada mereka: - & # 8220Saya akan mati dalam masa yang singkat, begitu hebat kesakitan saya yang mana kematian harus ditanggung dengan riang, dan disambut oleh semua lelaki tetapi yang pada dasarnya menyusahkan saya adalah ini , bahawa saya akan mati tanpa diratapi, dan tanpa berkabung seperti yang biasa dijangkakan oleh lelaki pada kematian raja & # 8217. & # 8221 Oleh kerana itu dia tidak terbiasa dengan perangai orang Yahudi, bahawa kematiannya akan menjadi perkara yang sangat diinginkan, dan sangat dapat diterima oleh mereka kerana selama hidupnya mereka bersedia untuk memberontak darinya, dan untuk menyalahgunakan sumbangan yang telah dikhaskannya kepada Tuhan: oleh itu adalah tugas mereka untuk bertekad untuk memberinya sedikit pengurangan penderitaan besarnya pada kesempatan ini untuk itu , jika mereka tidak menolaknya mereka dalam apa yang dia kehendaki, dia akan berkabung dalam pemakamannya, dan seperti yang tidak pernah ada raja sebelumnya baginya, maka seluruh bangsa akan berduka dari jiwa mereka, yang sebaliknya hanya akan dilakukan dalam sukan dan ejekan sahaja. Oleh itu, dia menginginkan agar segera setelah mereka melihat dia telah menyerahkan hantu itu, mereka akan menempatkan tentera di sekitar kuda nil, sementara mereka tidak tahu bahawa dia sudah mati dan bahawa mereka tidak akan menyatakan kematiannya kepada orang banyak sehingga ini selesai, tetapi bahawa mereka akan memerintahkan agar orang-orang yang ditahan ditembak dengan anak panah mereka dan bahawa penyembelihan mereka semua akan menyebabkan dia tidak akan terlepas dari kegembiraan kerana dua kali kematiannya, mereka akan membuatnya memastikan bahawa kehendaknya akan dihukum mati dalam apa yang dia tetapkan kepada mereka dan bahawa dia akan mendapat penghormatan atas perkabungan yang tidak dapat dilupakan semasa pengebumiannya. [2]

Petikan ini membantu kita memahami bahawa Raja Herodes Agung itu jahat. Oleh itu, kita tidak perlu terkejut bahawa seorang bukan Kristian menulis perkara berikut mengenai pembunuhan Herodes terhadap kanak-kanak di bawah usia dua tahun yang disebutkan dalam Matius 2:16. Penulis bukan Kristian adalah Macrobius (AD 395-423).

Setelah mendengar bahawa putera Herodes, raja orang Yahudi, telah dibunuh ketika Herodes memerintahkan agar semua anak lelaki di Syria yang berusia di bawah dua tahun dibunuh, Augustus berkata, & # 8220 Lebih baik menjadi babi Herodes, daripada anaknya & # 8221 (dicta 56 Malc.) [3]

Kesimpulan:

Kita dapat bersyukur kepada Tuhan bahawa terdapat rujukan sekular mengenai pembunuhan Herod & # 8217 terhadap kanak-kanak di bawah usia dua tahun. Sejarah tidak mencatat setiap peristiwa yang terdapat dalam Alkitab. Sebenarnya, kita tidak memerlukan sejarah sekular untuk mengesahkan Alkitab. Kita sering lupa bahawa Alkitab adalah sejarah yang tepat. Tetapi banyak orang tidak mahu menerima Alkitab sebagai sejarah kerana mereka kemudian perlu tunduk pada wewenangnya. Itu adalah Firman Tuhan.

Rujukan:

1. Ferguson, Everett. Latar Belakang Kekristianan Awal. Penerbitan Eerdmans. 1993. hlm. 390.
2. Josephus. Zaman purba Yahudi. 17.6.5.
3. Ambrosius Theodosius Macrobius, Saturnalia, Buku 2, bahagian 4:11. hlm. 349.


Sejarah Yahudi

Herod adalah orang gila yang disahkan, tetapi mempunyai saat-saat keprihatinan yang tulus untuk negara ini. Namun, pada akhirnya, warisannya adalah salah satu paranoia, keganasan, pembunuhan dan kejahatan.

Akhir zaman Hasmone mungkin merupakan masa paling bergolak dalam sejarah Yahudi. Sukar untuk membayangkan sebuah pemerintahan "Yahudi" yang lebih bertentangan dengan prinsip dan cita-cita Yahudi daripada pemerintahan Herod dan penggantinya, yang cara pembunuhan dan kezalimannya akhirnya akan menyebabkan pemusnahan Bait Suci dan permulaan pengasingan panjang yang dialami oleh orang-orang Yahudi dalam.

Bukan kebetulan bahawa pergolakan masa pasca-Hasmonean bertepatan dengan kebangkitan Rom dan pencerobohan ke dalam urusan Yahudi. Pada hakikatnya, para pemimpin negara Yahudi adalah gambaran pemimpin dan ahli politik Rom, menyokong nilai-nilai Rom, termasuk mengejar kekuasaan dengan apa jua harga dan mengabaikan kehidupan.

Salam Caesar

Setelah Julius Caesar mengalahkan pesaingnya Pompey, dia menghapuskan sifat semi-demokratik sistem pemerintahan Rom dan menjadikan dirinya sebagai Maharaja / Diktator dengan kuasa mutlak.

Pompey sebelumnya telah membahagikan Judea kepada lima bahagian, yang menjadikan sebuah negara kecil lebih lemah dan lebih mudah dikendalikan. Hanya tiga dari lima kawasan itu Yahudi: Galilea, Yerusalem dan Yerikho.

Pompey tidak hanya menyerang orang-orang Yahudi ke daerah-daerah ini, tetapi juga keluar dari negara Yahudi di seluruh pantai. Di tempat orang Yahudi, dia menetap orang-orang Yunani, Rom dan orang asing yang lain. Kuil untuk Musytari dan dewa-dewa lain menguasai kota-kota ini. Tempat ibadat dan kehidupan Yahudi hampir tidak ada. Sebelumnya, hanya Caesarea dan Ashkelon yang merupakan bandar pantai Yunani / Rom. Kini terdapat 20 bandar asing yang baik di pesisir Mediterranean.

Ketika Caesar berkuasa, dia mencabut keputusan keras dan pajak yang membebankan yang dikenakan kepada orang Yahudi oleh Pompey, membiarkan tembok dan kubu Yerusalem dibangun semula dan mengembalikan sejumlah kota pesisir lain menjadi pemerintahan Yahudi.

Dia juga menyusun semula kepemimpinan politik tanah air. Hyrcanus & # 8212 orang yang pernah menjadi raja dan dijangka akan menjadi raja lagi & # 8212 telah menolong Caesar mengalahkan Pompey. Caesar mengembalikannya ke posisi Imam Besar dan mengizinkannya memegang gelaran "Putera," tetapi bukan "Raja." Sebagai gantinya, dia memberikan kekuatan sebenarnya kepada Antipater, orang yang pernah menjadi penasihat Hyrcanus.

Antipater adalah seorang Idumean, bukan Yahudi yang nenek moyangnya telah dipaksa masuk agama Yahudi. Penukaran secara paksa bertentangan dengan undang-undang Yahudi dan oleh itu penukaran besar-besaran mereka tidak dianggap sah oleh pihak berkuasa Yahudi (orang Farisi). Namun, undang-undang Yahudi tidak menghentikan pemerintahan yang dipengaruhi orang Saduki pada masa itu untuk melakukan penukaran tersebut.

Sekarang tindakan tidak sah yang tidak wajar itu akan kembali menghantui umat Yahudi.

Permulaan Herodes

Herodes dibesarkan di Rom di mana dia diberi pendidikan Romawi sepenuhnya dan menjalin persahabatan dengan anak-anak Kaisar, mewujudkan hubungan hebat yang akan melayani dia kelak. Dia mempunyai keperibadian magnetik dan genius dalam banyak hal. Namun, dia juga menunjukkan tanda-tanda penyakit mental dan skizofrenia. Yang paling teruk, dia adalah orang gila yang disahkan terdedah kepada keganasan melampau yang bertujuan menentang musuh dan rakannya.

Antipater memerintah dari Yerusalem. Sekitar tahun 46 SM, dia berjaya mendapatkan dua orang puteranya - Herodes dan saudaranya Phasael & # 8212 dilantik sebagai gabenor di setiap provinsi Yahudi yang lain, Jericho dan Galilea: Phasael atas Jericho dan Herodes di Galilea. Herodes baru berusia dua puluhan pada waktu itu.

Sejak awal, dia memantapkan dirinya sebagai pembangun yang hebat. Sisa-sisa kubu kuburnya masih dapat dilihat hingga kini. Sebilangan besar daripadanya kemudian dibina semula oleh tentera Salib ketika mereka datang seribu tahun kemudian. Sebenarnya, banyak kubu ini kemudiannya dibina semula oleh British pada awal tahun 1900-an. Sebabnya adalah kerana semua kubu Herod yang hampir tidak dapat ditembus diletakkan secara strategik, menghadap jalan utama. Ironinya adalah bahawa semua kubu ini, yang dibina oleh Herodes di bawah naungan Rom (walaupun dengan wang Yahudi, hamba dan pembangun), akan digunakan oleh orang Yahudi untuk memerangi orang Rom sekitar satu abad kemudian.

Et Tu Kejam?

Sementara itu, kembali ke Rom, senator yang cemburu takut akan keterbatasan kuasa (dan kekayaan) mereka yang bersekongkol menentang Caesar. Brutus, ketua Senat Rom, bersekongkol dengan senator lain untuk membunuh Caesar (pada tahun 44 SM) dalam tindakan yang menjadi abadi oleh karya Shakespeare dan karya sastera lain.

Itu adalah peristiwa bencana di Empayar Rom. Caesar sangat terkenal. Pembunuhannya melancarkan gelombang kejutan di seluruh Empayar.

Akhirnya, Triumvirate dilantik untuk memerintah Rom. Dua anggotanya yang paling kuat adalah Marc Antony dan Octavian (juga kadang-kadang disebut sebagai Octavius), yang kemudian mengambil nama Augustus, yang dalam bahasa Latin bermaksud semua-berkuasa dan dihormati semua. Orang Rom tidak terkenal dengan kesopanan mereka.

Pada tahun 42 SM, pasukan Brutus dan pasangannya Cassius bertempur dengan pasukan Marc Antony dan Octavian untuk menguasai Empayar Rom. Terdapat pertempuran hebat di Philippi (di Turki moden, berhampiran Yunani). Antony dan Octavian menang, menyebabkan kematian Brutus dan Cassius dalam proses itu.

Pembalasan Herodes, Bahagian I (dari Banyak Bahagian)

Beberapa bulan sebelum pertempuran, Antipater diracun. Sangat berbahaya untuk dimakan pada masa itu [1] & # 8212 terutamanya jika anda seorang pegawai Rom.

Herodes menduga bahawa ayahnya telah diracun oleh orang-orang Hyrcanus, dan bersumpah untuk membalas dendam. Pemberontakan meningkat untuk menjatuhkan Herodes, tetapi dia menang, menangkap para pemimpin dan mengeksekusi mereka secara terbuka tanpa diadili secara biadab.

Sanhedrin di Yerusalem mengirimnya panggilan untuk diadili di hadapan mereka. Kemudian terjadi salah satu konfrontasi besar dalam sejarah Yahudi.

Herodes datang ke Yerusalem, tetapi dengan seorang pengawal bersenjata. Tidak ada seorang pun di Sanhedrin yang ingin menghadapinya & # 8212 kecuali Shamai, ketua Sanhedrin. Ini adalah Shamai yang hebat, kontemporari Hillel, yang terkenal dengan kekuatannya yang kuat.

"Herodes, berdiri di atas kakimu," katanya.

Malangnya, tidak ada hakim lain yang menyokongnya. Akibatnya, perbicaraan ditunda ke hari berikutnya, sesuatu yang tidak pernah dilakukan oleh Sanhedrin.

Hyrcanus, yang terkenal dengan kelemahan wataknya, mengunjungi Herod pada waktu malam dan membuat perjanjian. Daripada konfrontasi secara langsung, dia menyuruh Herod pergi dan membiarkannya menyelesaikannya dengan Sanhedrin. Bahagian kesepakatan yang tidak dapat dijelaskan adalah bahawa jika Herod berkuasa, dia dan Hyrcanus akan menjadi rakan kongsi dalam menjalankan negara.

Herodes melarikan diri dari Yerusalem, tidak pernah lagi menghadapi Sanhedrin. Namun, dia ingat setiap anggota Sanhedrin dan kapan hari akan tiba mereka semua akan membayar harganya - kecuali Shamai. Herodes menghukum mereka kerana kelemahan mereka, tetapi membiarkan Shamai hidup tanpa menghormati kekuatannya.

Opera Sabun Kehidupan Sebenar

Selepas pertempuran Philippi, Marc Antony dan Octavian membahagikan Empayar Rom antara mereka. Antony mengambil bahagian timur, dengan markas di Alexandria, sementara Octavian tinggal di Rom.

Antony kemudian berkahwin dengan Cleopatra, yang merupakan acara lain yang terkenal di dunia dalam kesusasteraan berikutnya. Dia adalah penipu yang sama dengan mana-mana orang Rom. Semasa ular menggigitnya, anda tidak tahu siapa yang diracun. Antony benar-benar terkena sihirnya.

The Hasmoneans memutuskan untuk mengambil risiko yang dihitung dan bertaruh bahawa Cleopatra akan meyakinkan Marc Antony untuk menyingkirkan Herod, yang dia benci. Antony memang memanggilnya untuk diadili. Kali ini Herod tidak dapat membawa pengawal bersenjatanya.

Walaupun begitu, semasa perbicaraan, Marc Antony menjadi yakin bahawa Herod jauh lebih berharga baginya hidup daripada mati. (Josephus menulis bahawa Herodes menyuap Marc Antony.) Meskipun Cleopatra, dan semua bukti yang bertentangan, dia tidak hanya menegaskan Herodes sebagai penguasa Galilea tetapi juga penguasa di Yerusalem.

Herod muncul dari kedudukan ini dalam kedudukan yang jauh lebih kuat daripada sebelumnya.

Pax Romana

Kemudian perang yang meletus antara Antony dan Octavian. Ini akan menjadi perang saudara yang terakhir di Rom. 250 tahun akan datang adalah apa yang disebut dalam sejarah Rom sebagai Pax Romana, "Kedamaian Rom." Sebenarnya itu bukan perdamaian - tetapi sekurang-kurangnya bukan perang saudara. Lelaki yang membawa Pax Romana menjadi Octavian / Augustus. Dialah yang muncul sebagai pemenang dalam pertempuran dengan Marc Antony dan menyatukan seluruh Empayar.

Herod telah bertaruh pada kuda yang salah, Marc Antony. Sekali lagi, orang Yahudi merasakan bahawa inilah peluang lain untuk menyingkirkan Herodes.

Pada masa itu, Kerajaan Parthian - yang memerintah wilayah yang sekarang ini merangkumi Iran, Iraq, Afghanistan, Pakistan dan India & # 8212 memutuskan untuk menyerang musuh lamanya, orang Rom. Mereka menyerang legiun di Asia Kecil dan mengalahkan mereka. Kemudian mereka menawan Damsyik dan sampai ke Yudea dan mengepung Yerusalem.

Kota itu jatuh dan mereka membunuh Phasael. Namun, Herod melarikan diri. Parthians kemudian melantik Mattathias Antigonus (anak Aristobulus) sebagai Imam Besar dan menobatkannya sebagai raja.

Sekali lagi, seorang Hasmonean memerintah di Yerusalem. Duit syiling dari tempoh tersebut telah bertahan. Di satu sisi duit syiling kuno terdapat kata-kata, "Mattathias Antigonus, Imam Besar dan Rakan Kaum Yudea." Di sisi lain koin itu adalah Menorah, yang merupakan simbol orang Yahudi di dunia kuno. Kerajaan Israel moden mencontohkan duit syilingnya seperti yang ada pada zaman Mattathias Antigonus (dan Bar Kokhba).

Sembilan Kehidupan Herod

Kisah Herod seharusnya berakhir di sana, bagaimanapun, seperti kucing dia mempunyai banyak nyawa. Dia pernah menjadi musuh Octavian / Augustus, sekarang Maharaja Rom yang tidak dipertikaikan. Parthians, yang telah menyerang negara itu, mencarinya dan akan membunuhnya sekiranya mereka menemukannya. Orang Yahudi juga mencarinya untuk menyerahkannya.

Josephus memberitahu kita bahawa selama setahun Herod menyamar dan pergi ke Rom dalam apa yang hanya dapat digambarkan sebagai satu siri pengembaraan setara dengan Homer The Odyssey. Kemudian, dia memiliki keberanian untuk mencari penonton dengan Octavian, yang dia terima. Dia mengenal pasti dirinya sebagai Herod dan mengakui bahawa dia berada di pihak Marc Antony, tetapi dia sekarang siap melayani Octavian. Dia meyakinkannya bahawa dia tidak akan mendapatkan lelaki yang lebih baik daripada dia untuk melakukan tawarannya.

Hebatnya, Octavian setuju dan memberikan Herodes bukan hanya Yerusalem atau Galilea tetapi juga seluruh Yudea! Dia akan menyatukan kelima-lima wilayah itu menjadi satu dengan Herodes sebagai raja. Selanjutnya, dia memberinya dua legiun Rom untuk mendapatkan takhta.

Namun, itu adalah perjanjian Faustian. Dia hanya memberikannya kepada Herod kerana Herodes akan menjadi miliknya raja, bukan raja Yahudi. Untuk menjaminnya, dia membawa dua anak lelaki Herodes. Mereka harus dididik dengan cara Rom, seperti dulu, tetapi sebenarnya mereka adalah sandera.

Herodes bergabung dengan kedua pasukan itu ke Yudea ketika mereka mengepung Yerusalem. Yerusalem telah dikepung oleh saudara-saudara Hyrcanus dan Aristobulus dan kemudian dikepung oleh Pompey ia dikepung lagi dalam perang dengan Parthians. Dan bagaimana ia dikepung oleh Herod. Bahkan sebelum hasilnya, semangat penduduk semakin lemah.

Herodes menang dan memenggal kepala Mattathias Antigonus, yang pemerintahannya berlangsung selama dua tahun (hingga tahun 37 SM). Dia juga membalas dendam terhadap mereka yang membunuh saudaranya Phasael, dan juga anggota Sanhedrin.

Menurut Josephus, lebih dari 13.000 "tahanan politik" dibunuh oleh Herod setelah pengepungan itu. Akhirnya, dia sekarang menjadi penguasa yang tidak dipertikaikan di takhta Yudea.

Yang Terakhir dari Hasmoneans

Walaupun Herod adalah orang gila dan pembunuh yang disahkan, dia mempunyai keprihatinan sejati tentang kesejahteraan negara dan keinginan untuk dicintai. Pada akhirnya, dia mahu menjadi Yahudi. Dia tidak rela melepaskan impiannya yang mulia untuk melakukan apa sahaja.

Untuk lebih memperkuat tuntutannya ke takhta, serta tuntutan khayalan bahwa dia adalah bagian dari Dinasti Hasmonean, Herodes menang atas Hyrcanus untuk memberikannya cucu perempuannya, Mariamne (Miriam), dalam perkahwinan. Nampaknya dari kisah sejarah Josephus dan Romawi bahawa Herodes benar-benar mencintainya. Walau bagaimanapun, ia tidak mendapat balasan. Dia memandang dirinya sebagai mangsa perkahwinan yang diatur.

Bingung, Mariamne cuba membunuh diri, tetapi tidak berjaya. Herod kemudian mencubanya dan dihukum mati. Menurut Talmud (Baba Basra 3a), Hasmonean terakhir adalah seorang puteri muda, dan setelah mendengar bahawa Herodes bermaksud untuk menikahinya dan menjadikan permaisurinya dia membunuh diri. Herodes mengawetkan tubuhnya dalam madu sehingga dia dapat mendakwa bahawa dia menikahi anak perempuan dari rumah kerajaan.

Tidak ada yang menganggap khayalan bahawa Herodes hanyalah orang gila. Masalahnya ialah dia masih raja - dan akan bertahan selama lebih dari satu dekad.

Dalam keadaan apa pun, tidak ada sisa-sisa Hasmone yang masih hidup. Talmud (Kiddushin 70b) menyatakan bahawa sesiapa yang mengaku berasal dari Rumah Hasmoneans benar-benar berasal dari hamba.

Akhirnya, orang-orang menyedari bahawa tidak ada cara yang baik untuk bertengkar dengan Herodes atau institusi politik, seperti imamat, yang dikendalikannya. Akibatnya, mereka tidak lagi mencari bimbingan dan dukungan rohani dari pemerintah atau imamat resmi (dikendalikan oleh orang Saduki), tetapi dari para pemimpin Taurat yang hebat (orang Farisi).

Kekuasaan sebenar terhadap rakyat secara beransur-ansur beralih dari institusi Negara rasmi menjadi pemimpin "tidak rasmi" dan rendah hati seperti Hillel dan Shamai. Mereka akan menjadi orang yang menawarkan kekuatan dan zat batin kepada orang-orang untuk memberi mereka alasan untuk berharap dalam dunia Rom yang berdarah dan berlubang.

[1] Antipater sebelumnya membunuh Aristobulus dengan racun (Antiquities 14, 8). Dia juga berada di belakang pembunuhan anak Aristobulus, Alexander (ibid.).


Herod the Great - Gambaran Ringkas

Herodes I (Yang Agung) adalah anak Antipater dan dijadikan raja oleh orang Rom pada tahun 40 SM. Dia berjaya memegang takhta dalam menghadapi banyak perubahan dalam pemerintahan di Rom.

Kerajaannya terdiri dari Yudea, Samaria, Galilea, Idumea, Batanea, dan Peraea, yang ukurannya kira-kira sama dengan kerajaan Daud dan Salomo.

Walaupun Herod mempunyai kemahiran kepemimpinan yang luar biasa, dia sangat tidak disukai oleh orang Yahudi. Sikapnya terhadap dinasti Maccabean, yang berkaitan dengan pernikahan, bersama dengan kekejaman dan kekejamannya, membuat mereka marah lagi.Dia bahkan telah menantu adik iparnya dan beberapa isteri dan anak-anaknya.

Dia memaksa cukai yang berat dan menindas pemberontakan dengan kejam. Tetapi oleh kebijaksanaannya mengenai budaya Hellenistik, dia sangat melukai orang-orang Yahudi. Pembinaan kursus lumba, teater, dan ampiteater di Yerusalem, sokongannya yang luas terhadap kultus maharaja di Timur, dan pembinaan kuil-kuil pagan di kota-kota asing dengan perbelanjaannya sendiri tidak dapat dimaafkan, walaupun dia memulihkan dan membina semula Bait Suci Yerusalem dan terus menerus meminta agar orang-orang Yahudi Diaspora membuat maharaja memperoleh keuntungannya sendiri.

Tidak ada hubungan erat antara raja dan rakyatnya, dia tetap menjadi orang Edom dan teman Roma, hanya berpegang pada kekuasaannya dengan menggunakan kekuatan tentera tanpa ampun. Inilah Herodes Agung yang sama yang membantai anak-anak Betlehem (Mat. 2).