USS Ticonderoga IV - Sejarah

 USS Ticonderoga IV - Sejarah

Ticonderoga IV

(CV-14: dp. 27.100; 1. 888 ', b. 93'0 "(wl.), Ew. 147'6"

dr. 28'7 "s. 83 k., Cpl. 3,448, 12. 5", 72 40 mm., Ac

80+; cl.Essex)

Ticonderoga keempat (CV-14) ditetapkan sebagai Hancock pada 1 Februari 1943 di Newport News, Va., Oleh Newport News Shipbuilding & Dry Dock Co .; dinamakan semula Ticonderoga pada 1 Mei 1943, dilancarkan pada 7 Februari 1944, ditaja oleh Miss Stephanie Sarah Pell, dan ditugaskan di Norfolk Navy Yard pada 8 Mei 1944, Kapten Dixie Kiefer sebagai ketua.

Ticonderoga kekal di Norfolk selama hampir dua bulan dengan menggunakan Air Group 80. Pada 26 Jun, syarikat penerbangan itu membentuk kursus untuk Hindia Barat Inggeris. Dia melakukan operasi udara dan latihan dalam perjalanan dan sampai di Pelabuhan Sepanyol, Trinidad, pada 30hb. Selama 15 hari berikutnya, Ticonderoga berlatih secara intensif untuk menyatukan kumpulan udara dan anak buahnya menjadi pasukan masa perang yang cekap. Dia meninggalkan Hindia Barat pada 16 Julai dan kembali ke Norfolk di mana dia tiba pada 22hb. Lapan hari kemudian, syarikat penerbangan menuju ke Panama. Dia melintasi terusan pada 4 September dan menyusuri pantai ke San Diego pada keesokan harinya. Pada tanggal 13, kapal induk itu berlabuh di San Diego di mana dia memuat peruntukan, bahan bakar, gas penerbangan, dan 77 pesawat tambahan, serta unit penerbangan dan pertahanan Korps Marinir yang ikut bersama mereka. Pada tanggal 19 dia belayar ke Hawaii di mana dia tiba lima hari kemudian.

Ticonderoga kekal di Pearl Harbor selama hampir sebulan. Dia dan Carina (AK-74) melakukan eksperimen dalam proses pemindahan bom penerbangan dari kapal carzo ke kapal induk. Setelah menjalani ujian itu, dia melakukan operasi udara, latihan pendaratan siang dan malam dan latihan pertahanan anti-kapal terbang-hingga 18 Oktober ketika dia keluar dari Pearl Harbor dan menuju ke Pasifik barat. Setelah berhenti sebentar di Eniwetok, Ticonderoga tiba di Ulithi Atoll di Western Carolines pada 29hb. Di sana dia melantik Laksamana Muda A. W. Radford, Komandan, Bahagian Pengangkut 6, dan bergabung dengan Task Force (TF) 38 sebagai unit dari Pasukan Tugas Laksamana Muda Frederick C. Sherman (TG) 38.3.

Pengangkut itu disusun dari Ulithi dengan TF 38 pada 2 November. Dia bergabung dengan kapal pengangkut yang lain ketika mereka melanjutkan penutup udara yang diperpanjang untuk pasukan darat yang menangkap Leyte. Dia melancarkan serangan udara pertamanya pada pagi hari ke-5. Pesawat rombongan udaranya menghabiskan dua hari berikutnya memukul penghantaran musuh berhampiran Luzon dan pemasangan udara di pulau itu. Pesawatnya mengebom dan menyerang lapangan terbang di Zablan Mandaluyong, dan Pasig. Mereka juga bergabung dengan kapal pengangkut lain dalam mengirim kapal penjelajah berat Nachi ke tempat rehat yang berair. Sebagai tambahan, juruterbang Ticonderoga mendakwa enam pesawat Jepun jatuh dan satu musnah di darat, serta 23 yang lain mengalami kerosakan.

Sekitar tahun 1600 pada tanggal 5, musuh membalas dengan menghantar sekumpulan pesawat yang diarahkan oleh anggota korps bunuh diri yang dijuluki kamikaze, atau "Angin Ilahi," untuk menghormati taufan yang telah menghancurkan armada pencerobohan China empat abad sebelumnya. Dua dari pesawat bunuh diri berjaya melepasi tembakan rondaan udara tempur Amerika dan tembakan anti-pesawat untuk menghancurkan Lexington (CV-16). Ticonderoga muncul dari tuduhan kanzai di udara tanpa cedera dan menuntut dua percikan. Pada 6 November, kapal perang melancarkan dua serangan pejuang dan dua serangan bom ke lapangan terbang Luzon dan kapal musuh di sekitarnya. Pesawatnya kembali pada hari itu dengan menuntut kemusnahan 36 pesawat Jepun dan serangan ke atas enam kapal musuh di Teluk Manila. Setelah memulihkan pesawatnya, kapal induk itu pergi ke timur untuk mengadakan pertemuan.

Dia mengisi bahan bakar dan menerima pesawat pengganti pada 7 dan kemudian kembali untuk terus menumbangkan pasukan musuh di Filipina. Pada awal pagi 11 November, pesawatnya digabungkan dengan TF 38 yang lain untuk menyerang konvoi penguat Jepun, ketika sedang bersiap memasuki Teluk Ormoc dari Laut Camotes. Bersama-sama, pesawat itu merangkumi semua pengangkutan musuh dan empat dari tujuh kapal pemusnah pengawal. Pada 12 dan 13, Ticonderoga dan saudaranya melancarkan serangan di lapangan terbang dan dermaga Luzon dan penghantaran di sekitar Manila. Serangan ini menghasilkan skor yang mengagumkan: kapal penjelajah ringan Kiso, empat kapal pemusnah, dan tujuh kapal dagang. Pada akhir serangan itu, TF 38 mengundurkan diri ke arah timur untuk mengisi minyak. Ticonderoga dan selebihnya TG 38.3, bagaimanapun terus ke timur ke Ulithi di mana mereka tiba pada hari ke-7 untuk mengisi, mengisi bahan bakar, dan memanaskan semula.

Pada 22 November, kapal induk itu berlepas dari Ulithi sekali lagi dan kembali ke Filipina. Tiga hari kemudian, dia melancarkan serangan udara di Luzon tengah dan perairan yang berdekatan. Juruterbangnya menamatkan kapal penjelajah berat Kumano, yang rosak dalam Pertempuran Samar. Kemudian, mereka menyerang konvoi musuh kira-kira 15 batu di barat daya tempat perlindungan Kumano yang tidak begitu selamat di Teluk Dasol. Dari konvoi ini, kapal penjelajah Yasoshima, seorang saudagar, dan tiga kapal pendaratan menuju ke kumpulan udara Ticonderoga yang paling bawah melengkapkan hari kehancuran mereka dengan mengamuk udara yang menelan 15 pesawat Jepun yang ditembak jatuh dan 11 kapal yang musnah di darat.

Walaupun kumpulan udaranya sibuk menumbangkan orang Jepun, syarikat kapal Ticonderoga juga membuat kehadiran mereka terasa. Tepat pada waktu tengah hari, torpedo yang dilancarkan oleh pesawat musuh menyerang Langley (CVL-27) untuk mengumumkan pendekatan serangan udara. Penembak Ticonderoga berlari ke stesen pertempuran mereka ketika penyerang melakukan serangan konvensional dan bunuh diri ke atas kumpulan tugas Kapal saudaranya, Essex (CV-9) meletup api ketika salah satu kamikaze menabraknya. Ketika pesawat bunuh diri kedua cuba melenyapkan kapal induk yang dilanda serangan itu, penembak Ticonderoga bergabung dengan mereka yang melepaskan tembakan dari kapal lain sehingga pendekatannya tiba-tiba pendek. Siang itu, sementara pihak kawalan kerosakan mengenakan luka Essex, Ticonderoga memberikan layanan baik kepada para penumpang yang kehilangan tempat tinggal dan juga juruterbang Intrepid (CV-11) di selat serupa. Keesokan harinya, TF 38 mengundurkan diri ke timur.

TF 38 keluar dari Ulithi sekali lagi pada 11 Disember dan menuju ke Filipina. Ticonderoga tiba di tempat pelancaran pada awal pagi hari 13 dan menghantar pesawatnya ke atas untuk menutup pangkalan udara Jepun di Luzon sementara pesawat Tentera menjaga mereka di Filipina tengah. Selama tiga hari, pesawat udara Ticond eroga dan rakan-rakan mereka menimbulkan malapetaka dengan ribut kehancuran di lapangan udara musuh. Dia mengundurkan diri pada 16 dengan TF 38 yang lain untuk mencari pertemuan. Semasa berusaha mencari perairan yang lebih tenang untuk mengisi bahan bakar, TF 38 mengukus secara langsung melalui taufan yang ganas, tetapi tidak terikat. Walaupun ribut itu mengorbankan tiga pasukan pemusnah Laksamana Halsey dan lebih dari 800 nyawa, Ticonderoga dan kapal pengangkut yang lain berjaya menerbangkannya dengan sedikit kerosakan. Setelah selamat dari kemarahan, Ticonderoga kembali ke Ulithi pada malam Krismas.

Pembaikan yang dilakukan oleh angin topan menjadikan TF 38 di kawasan berlabuh hampir hingga akhir bulan. Kapal pengangkut itu tidak kembali ke laut hingga 30 Disember 1944 ketika mereka menuju ke utara untuk memukul Formosa dan Luzon sebagai persiapan untuk pendaratan di pulau terakhir di Teluk Lingayen. Cuaca yang teruk mengehadkan serangan Formosa pada 3 dan 4 Januari 1945 dan, kemungkinan akan mengurangkan keperluan mereka. Kapal perang digerakkan di laut

pada 6hb. Walaupun cuaca buruk pada 6, serangan di lapangan terbang Luzon dilakukan. Pada hari itu, tentera udara Ticonderoga dan rakan-rakan mereka dari kumpulan udara lain meningkatkan skor mereka dengan 32 pesawat musuh yang lain. Yang ke-7 membawa lebih banyak serangan pada pemasangan Luzon. Setelah mengadakan pertemuan pada 8, Ticonderoga melaju ke utara pada waktu malam untuk masuk ke lapangan udara Jepun di Ryukyus semasa serangan Lingayen keesokan harinya. Walau bagaimanapun, cuaca buruk, bugaboo TF 38 semasa musim sejuk 1944 dan 1945, memaksa TG 38.3 untuk menghentikan serangan di lapangan terbang Ryukyu dan bergabung dengan TG 38.2 di Formosa.

Pada malam 9 dan 10 Januari, TF 38 mengorak langkah dengan berani melalui Selat Luzon dan kemudian menuju ke arah barat daya, secara menyerong melintasi Laut China Selatan. Ticonderoga memberikan liputan rondaan udara tempur pada 11 dan membantu menjatuhkan empat pesawat musuh yang berusaha mengintip formasi. Jika tidak, pengangkut dan perunding mereka bergerak tanpa gangguan ke titik sekitar 160 hingga 200 batu di lepas pantai Indochina. Di sana, pada tanggal 12, mereka melancarkan sekitar 850 pesawat mereka dan membuat satu siri sapuan antipesel di mana mereka menenggelamkan 44 kapal yang penuh, berjumlah lebih dari 130.000 tan. Setelah memulihkan pesawat pada lewat petang, kapal induk bergerak ke arah timur laut. Cuaca lebat menghalang operasi memacu pada 13 dan 14, dan pencarian udara gagal menghasilkan sasaran menggoda. Pada 15hb, pejuang menyapu lapangan terbang Jepun di pesisir China sementara flattops menuju ke posisi untuk menyerang Hong Kong. Keesokan paginya, mereka melancarkan serangan bom antipesawat dan penyebaran pesawat udara. Cuaca menghalang operasi udara pada 17 dan sekali lagi menjadikan bahan bakar menjadi sukar. Keadaan itu memburuk pada keesokan harinya dan menghentikan operasi pengisian sepenuhnya, sehingga akhirnya mereka tidak dapat diselesaikan hingga ke-19. Pasukan itu kemudian membentuk jalan yang umumnya ke utara untuk mentransmisikan kembali Selat Luzon melalui Saluran Balintang.

Tiga kumpulan tugas TF 38 menyelesaikan transit mereka pada malam 20 dan 21 Januari. Keesokan paginya, pesawat mereka melanda lapangan terbang di Formosa, Pescadores, dan di Sakishima Gunto. Cuaca terbang yang baik membawa berkat yang beragam. Walaupun ia membolehkan operasi penerbangan Amerika berlanjutan sepanjang hari, ia juga membawa hembusan angin baru dari "Angin Ilahi." Tepat pada waktu tengah hari, sebuah pesawat Jepun bermesin tunggal melanda Langley dengan serangan bom meluncur. Beberapa saat kemudian, kamikaze bergerak dari awan dan terjun ke arah Ticonderoga. Dia merempuh dek penerbangannya yang berada di belakang gunung No 2 5 inci, dan bomnya meletup tepat di atas dek hangarnya. Beberapa pesawat yang disimpan berdekatan meletup. Kematian dan kehancuran berlimpah, tetapi syarikat kapal itu berjuang dengan berani untuk menyelamatkan kapal induk yang terancam. Kapten Kiefer mengarahkan kapalnya dengan bijak. Pertama, dia berubah arah agar angin tidak menyala api. Kemudian, dia memerintahkan majalah dan kompartemen lain yang dibanjiri untuk mengelakkan letupan lebih jauh dan memperbaiki senarai bintang 10 darjah. Akhirnya, dia mengarahkan pihak kawalan kerosakan untuk terus membanjiri petak di sisi pelabuhan Ticonderoga. Operasi itu mendorong senarai pelabuhan 10 darjah yang membuang api dengan kemas! Pemadam kebakaran dan pengendali pesawat menyelesaikan tugasnya dengan memadamkan api dan membuang pesawat yang terbakar.

Penyakit yang dalam luka sering menarik perhatian pemangsa. Ticonderoga tidak terkecuali. Kamikaz yang lain menerkamnya seperti sekolah jerung dalam kegilaan makan. Penembak anti-kapal terbangnya menyerang dengan putus asa, tetapi metodis, keganasan dan dengan cepat menggerakkan tiga penyeksanya ke laut. Pesawat keempat tergelincir melalui rentaknya dan menghempas ke bahagian kanan syarikat penerbangan berhampiran pulau itu. Bomnya membakar lebih banyak pesawat, menggegarkan dek penerbangannya dan menewaskan atau membunuh 100 pelayar lain - termasuk Kapten Kiefer. Namun, kru Ticonderoga enggan tunduk. Terlepas dari serangan lebih jauh, mereka membakarnya sepenuhnya terkawal tidak lama selepas 1400; dan Ticonderoga bersara dengan kesakitan.

Pengangkut yang terserang tiba di Ulithi pada 24 Januari tetapi tinggal di sana hanya cukup lama untuk memindahkan mangsa yang cedera ke kapal hospital Samaritan (AH-10), untuk memindahkan kumpulan udaranya ke Gancock (CV-19), dan membawa penumpang yang menuju ke rumah. Ticonderoga membersihkan lagun pada 28 Januari dan menuju ke Amerika Syarikat. Kapal perang berhenti sebentar di Pearl Harbor dalam perjalanan ke Puget Sound Navy Yard di mana dia tiba pada 15 Februari.

Pembaikannya selesai pada 20 April, dan dia membersihkan Puget Sound pada hari berikutnya untuk ke Alameda Naval Air Station. Setelah menaiki penumpang dan pesawat menuju Hawaii, syarikat penerbangan menuju ke Pearl Harbor di mana dia tiba pada 1 Mei. Pada keesokan harinya, Air Group 87 datang dan, untuk minggu berikutnya, dilatih sebagai persediaan untuk kembali ke kapal perang. Ticonderoga menonjol dari Pearl Harbor dan membentuk jalur untuk Pasifik barat. Dalam perjalanan ke Ulithi, dia meluncurkan pesawatnya untuk latihan mogok di Taroa yang dipegang Jepun di Marshall. Pada 22 Mei, kapal perang tiba di Ulithi dan bergabung semula dengan Pasukan Petugas Fast Carrier sebagai elemen TG 58.4 Laksamana Muda Radford.

Dua hari selepas kedatangannya, Ticonderoga berpindah dari Ulithi dengan TF 58 dan menuju ke utara untuk menghabiskan minggu-minggu terakhir perang di perairan rumah Jepun. Tiga hari keluar, Laksamana Halsey melegakan Laksamana Spruance, Armada ke-5 kembali ke Armada 3d, dan TF 58 menjadi TF 38 lagi selama ini. Pada 2 dan 3 Jun, pejuang Ticonderoga menyerang di lapangan terbang di Kyushu dalam usaha untuk meneutralkan sisa-sisa kekuatan udara Jepun — terutama Kamikaze Corps — dan untuk meredakan tekanan pasukan Amerika di Okinawa. Selama dua hari berikutnya, Ticonderoga mengeluarkan taufan keduanya dalam waktu kurang dari enam bulan dan muncul tanpa cedera. Dia menyediakan penutup rondaan udara tempur untuk pertemuan pengisian bahan bakar pada 6 Jun, dan empat pejuangnya memintas dan memusnahkan tiga kamikazes Okinawabound. Petang itu, dia mengejar kelajuan tinggi dengan TG 38.4 untuk melakukan sapu pejuang lapangan terbang di Kyushu selatan pada 8hb. Pesawat Ticonderoga kemudian bergabung dalam pengeboman udara Minami Daito Shima dan Kita Daito Shima sebelum kapal terbang menuju ke Leyte di mana dia tiba pada 13.

Dalam tempoh rehat dua minggu dan masa pengisian yang dia nikmati di Leyte, Ticonderoga menukar organisasi tugas dari TG 38.4 menjadi TG 38.3 Laksamana Muda Gerald F. Bogan. Pada 1 Julai, dia meninggalkan Leyte dengan TF 38 dan menuju ke utara untuk meneruskan serangan di Jepun. Dua hari kemudian, alat pengurangan yang rosak memaksanya ke Apra Harbour, Guam, untuk diperbaiki. Dia kekal di sana hingga ke-19 ketika dia berusaha untuk bergabung semula dengan TF 38 dan meneruskan peranannya dalam perang melawan Jepun. Pada tanggal 24, pesawatnya bergabung dengan kapal pengangkut cepat lain dalam kapal penyerang di Laut Inland dan lapangan terbang di Nagoya, Osaka, dan Miko. Semasa serbuan itu, pesawat TF 38 menemui sisa-sisa kapal Armada Jepun yang dahsyat dan kapal perang Ise, Hyuga, dan Haruna serta pengangkut pengiring, Kaigo, dan dua kapal penjelajah berat. Pada 28 Julai, pesawatnya mengarahkan usaha mereka ke Pangkalan Angkatan Laut Kure, di mana mereka menumbuk kapal induk, tiga kapal penjelajah, kapal pemusnah, dan kapal selam. Dia mengalihkan perhatiannya ke kawasan perindustrian pusat Honshu pada 30, kemudian ke Honshu utara dan Hokkaido pada 9 dan 10 Ogos. Serangan terakhir itu secara total memusnahkan kawasan pengumpulan untuk serangan bunuh diri yang dirancang di pangkalan B-29 di Marianas. Pada 13 dan 14, pesawatnya kembali ke wilayah Tokyo dan membantu menjadikan ibukota Jepun mengalami serangan yang teruk.

Kedua-dua bom atom itu dijatuhkan di Hiroshima dan Nagasaki pada 6 dan 9, masing-masing, meyakinkan Jepun tentang kesia-siaan penentangan berterusan. Pada pagi 15 Ogos, Ticonderoga melancarkan serangan lain terhadap Tokyo. Semasa atau sesudah serangan itu, kata mencapai TF 38 yang diberitahu oleh Jepun.


Tonton videonya: The Arleigh Burke class Destroyer Armament Review