Kemasukan Louis XIV dan Marie-Thérèse ke Douai pada 8 Julai 1667

Kemasukan Louis XIV dan Marie-Thérèse ke Douai pada 8 Julai 1667

Laman Utama ›Kajian› Kemasukan Louis XIV dan Marie-Thérèse ke Douai pada 8 Julai 1667

Kemasukan Raja Louis XIV dan Ratu Marie-Thérèse secara khusyuk ke Douai

© RMN-Grand Palais (Istana Versailles) / Gérard Blot

Tarikh penerbitan: September 2019

Timbalan Pengarah Akademik Inspektor Akademi

Konteks sejarah

Model untuk Kisah Raja

Ini adalah sebahagian daripada program tenunan Kisah Raja, diatur oleh pelukis rasmi Charles Le Brun, yang Adam-François Van der Meulen melukis banyak lukisan dengan latar belakang kempen ketenteraan. Objektif yang dicapai adalah untuk memuliakan Louis XIV, kemenangan ketenteraan dan diplomatiknya, melalui serangkaian permadani yang memperlihatkan keagungan sejarah raja. Karton permadani dibuat oleh kilang Gobelins setelah pengesahan model oleh raja atau oleh Colbert, Penguasa Bangunan ketika itu.

Sekiranya adegan pertama yang disumbangkan Van der Meulen bersifat diplomatik, dia segera mengkhususkan diri dalam komposisi ketenteraan, sehubungan dengan pemuliaan perang yang berjaya dipimpin oleh Louis XIV dan dengan latihan Flemish awalnya. Oleh itu, kebanyakan lukisan dari tahun 1660-an adalah hasil kolaborasi antara Van der Meulen dan Le Brun. Dia melukis serangkaian adegan pertempuran besar untuk Château de Marly selama tempoh terakhir hidupnya.

Untuk perwakilan kemasukan raja dan permaisuri ke Douai pada tahun 1667, Le Brun mengarahkan Van der Meulen ke arah perspektif kelompok pusat dan kota yang lebih dekat, bertentangan dengan tradisi Flemish yang terdiri daripada mewakili kota yang diambil dari 'sudut pandangan yang lebih jauh yang memungkinkan untuk merangkumi perspektif yang luas. Web tidak pernah dijalin untuk muncul dalam siri ini. Kisah Raja. Ini tetap menjadi model, mungkin kerana tidak cukup menyenangkan raja dan Colbert dan kerana permadani lain dalam siri ini dikhaskan untuk kehadiran tentera Louis XIV di pengepungan Douai, juga dari model oleh Van der Meulen.

Acara yang digambarkan sesuai dengan episod dalam kampanye Flanders tahun 1667 di mana raja mengambil bahagian: pada 6 Julai 1667, kota Douai menyerah kepada tentera Perancis setelah pengepungan selama empat hari. Van der Meulen mengabadikan momen itu tepat sebelum memasuki kota, ketika hakim kota datang untuk memberi keterangan penyerahan diri di hadapan benteng.

Analisis Imej

Mahkamah dan perang

Di tengah-tengah komposisi, Ratu Marie-Thérèse muncul di pintu pelatih upacara yang dihiasi dengan mewah, ditemani oleh para wanita rombongannya. Perarakan berhenti di jalan menuju ke pintu Arras, salah satu pintu masuk ke kota Douai - ia dapat dilihat di latar belakang kanan. Sekumpulan aldermen berpakaian hitam berlutut di hadapannya, memberi penghormatan kepada tuan mereka. Panggung tengah ini dibingkai oleh penunggang kuda di latar depan dan sesuai dengan kerumunan tentera yang bersemangat di latar belakang.

Dikelilingi oleh para jeneralnya (beberapa di antaranya berperisai) di sebelah kiri pelatih, raja menunggang kuda coklat. Dia mengenakan pakaian istiadat emas dan merah, mengenakan selendang putih arahan tentera, dan bersandar pada tongkat dengan tangan kanannya. Sikapnya menghadap penonton dan ke mana semua rombongannya berpusing, mengenalinya sebagai yang berkuasa.

Pada dasarnya, kota Douai menjulang, ditandai dengan pengepungan yang akan berakhir. Kawasan benteng yang hancur separa menyambut banyak penonton, begitu juga dengan jambatan ke bandar. Beberapa api naik di jarak ke kiri. Hanya lembing dan beberapa monumen lambang kota Flemish yang pecah dengan susunan mendatar komposisi.

Perinciannya diambil dengan ketepatan yang hebat dalam kostum tentera dan mahkamah, menjadikan acara ini sebagai pemandangan kehidupan yang penuh keingintahuan di barisan depan. Van der Meulen diketahui telah melakukan perjalanan ke Flanders pada tahun 1667 untuk belajar mengenai ciri-ciri topografi dan bandar tempatan.

Tafsiran

Hak Ratu

Di hadapan jurulatih, seorang lelaki berdiri dan bersandar pada tongkat memandang penonton dan memanggilnya untuk menyaksikan pentingnya masa ini. Tanpa nama, ia berada di persimpangan dan jarak yang sama dari raja dan permaisuri. Kehadirannya, yang mungkin tampak luar biasa, bagaimanapun memperkuatkan watak kanvas monstratif: semuanya diatur untuk menjadikan panggung sebagai pertunjukan yang menyatakan Urbi dan orbi keagungan penaklukan kerajaan.

Dalam dia Taklimat, Louis XIV menerangkan sebab-sebab kehadiran ratu di bahagian depan, setelah ia menjadi selamat. Kesaksiannya dapat menjadi ilustrasi lukisan Van der Meulen: "Saya membawa Ratu dengan saya dengan tujuan menunjukkannya kepada orang-orang di kota-kota yang baru saja saya tundukkan: yang mereka merasa begitu wajib setelah memiliki semua yang dapat mereka lakukan untuk menerimanya dengan baik, mereka sekali lagi memberi kesaksian bahawa mereka menyesal kerana tidak mempunyai lebih banyak masa untuk mempersiapkannya ”. Oleh itu, perwakilan kota yang kalah berlutut untuk menunjukkan ketaatan dan kesetiaan mereka kepada permaisuri, terutama kerana mereka secara implisit mengakui telah gagal melawan dengan senjata. Van der Meulen menandatangani manifesto politik dengan menghidupkan pidato kerajaan yang mengesahkan penaklukan Louis XIV.

Sesungguhnya, perang pertama pemerintahan peribadi, Perang Devolusi (1667-1668) diisytiharkan oleh Louis XIV dengan latar belakang persaingan dengan Habsburg. Ratu Maria Theresa adalah puteri sulung Raja Philip IV dari Sepanyol, tetapi dia melepaskan hak warisannya dengan menikahi Louis XIV sebagai balasan mahar besar. Ini tidak dibayar sepenuhnya oleh mahkota Hispanik, Louis XIV mempunyai permainan yang bagus untuk mengisytiharkan batal dan membatalkan penolakan hak Marie-Thérèse ketika Philippe IV meninggal dunia, pada tahun 1665. Oleh itu, Raja Perancis menuntut atas nama wanita dan di bawah undang-undang adat "devolusi" wilayah yang terletak di utara dan timur Perancis. Tuntutan ini juga bertujuan untuk memecahkan pengepungan kerajaan Perancis oleh harta benda Sepanyol. Tentera Perancis yang diketuai oleh raja terlibat dalam pengepungan berturut-turut (termasuk Douai) di Flanders, sementara putera Condé berkempen di Franche-Comté. Perdamaian yang ditandatangani di Aix-la-Chapelle pada 2 Mei 1668 mengesahkan penaklukan Perancis di bandar-bandar yang terletak di utara Perancis tetapi mengembalikan Franche-Comté ke Sepanyol.

  • Si Coklat (Charles)
  • Louis XIV
  • tentera
  • diplomasi
  • permadani
  • Kilang Gobelins
  • Colbert (Jean-Baptiste)
  • istana Marly
  • Flanders
  • tempat duduk
  • Arras
  • alderman
  • mahkamah beraja
  • penunggang
  • perang devolusi
  • Habsburg
  • Philip IV dari Sepanyol
  • Grand Condé
  • Franche-Comte
  • Aix-la-kapel

Bibliografi

Joël CORNETTE, Raja Perang. Esei mengenai Kedaulatan di Grand Siècle Perancis, Paris, Payot, 1993.

John A. LYNN, Perang Louis XIV 1667-1714, Paris, Perrin, 2010.

Delphine MONTARIOL, Hak permaisuri. Perang Devolusi Perundangan (1661-1674), AFNIL, 2018.

Isabelle RICHEFORT, Adam-François Van Der Meulen (1632-1690). Pelukis Flemish dalam perkhidmatan Louis XIV, Rennes University Press, 2004.

Untuk memetik artikel ini

Jean HUBAC, "Kemasukan Louis XIV dan Marie-Thérèse di Douai pada 8 Julai 1667"


Video: Versailles. Season 2 Episode 9. Love Tips By Scarron