Perdagangan buku pada abad ke-19e abad

Perdagangan buku pada abad ke-19<sup>e</sup> abad

Untuk menutup

Tajuk: Terbitan Popular Life Binatang manusia oleh Emile Zola.

Pengarang: ANONYMOUS (-)

Tarikh penciptaan: 1890

Tarikh ditunjukkan: 1890

Dimensi: Tinggi 145 - Lebar 100

Teknik dan petunjuk lain: Percetakan Champenois & Cie.

Lokasi penyimpanan: Laman web Perpustakaan Negara Perancis (Paris)

Hubungi hak cipta: © Foto Perpustakaan Negara Perancis

Rujukan gambar: Adakah. AFF-Champenois-Rouleau NUMM 3

Terbitan Popular Life Binatang manusia oleh Emile Zola.

© Foto Perpustakaan Negara Perancis

Tarikh penerbitan: Disember 2006

Konteks sejarah

Kemenangan pengeluaran cetakan

Dalam sejarah buku, XIXe abad mewakili zaman kejayaan pengeluaran cetakan. Menurut statistik yang disediakan oleh pihak Bibliografi Perancis dan juga Katalog kedai buku Perancis, kita menyaksikan pengeluaran buku yang berlipat ganda antara tahun 1840 dan 1890. Pertumbuhan buku cetak yang baru dan menakjubkan ini seiring dengan pertumbuhan ekonomi dan masyarakat Perancis: sementara ekonomi sedang berkembang pesat tempoh, buta huruf terus menurun dan fenomena pembandaran semakin meningkat, meningkatkan jumlah pembaca yang berpotensi: sebanyak 26% dari jumlah penduduk pada pertengahan abad ke-19e abad, penduduk bandar mencapai 44% pada malam Perang Dunia Pertama. Setelah menjadi objek penggunaan sehari-hari, buku ini mendapat keuntungan dari rangkaian penjualan yang cekap berdasarkan pelancong tempatan dan pengedar dan rangkaian edaran baru seperti surat khabar, iklan atau perpustakaan stesen untuk menembusi pasaran. ruang harian.

Analisis Imej

Novel dan iklan

Penerima keuntungan utama dari revolusi budaya ini, novel ini mengalami ledakan yang besar dari Pemulihan, untuk menjadi pemimpin produksi cetak dari tahun 1840-an, menggantikan de facto teater dan puisi. Fenomena sosial yang sebenar, novel ini menegaskan dirinya sebagai genre sastera yang dominan dan semakin mendapat perhatian pembaca. Heroin Flaubert, Emma Bovary, adalah gambaran yang tepat untuk ini, dia yang, sejak mudanya di kolej di Rouen, memakan novel-novel popular dan penulis bergaya, mencari pengalihan dari rutin harian. Instrumen utama promosi novel ini adalah akhbar, yang sedang berjalan lancar di bawah Monarki Julai yang menyaksikan kelahiran surat khabar dengan peredaran besar seperti akhbar oleh Emile de Girardin atau abad. Masih dibatasi pada tahun 1830-an, khalayak akhbar terus berkembang, berkat pelaksanaan strategi editorial baru seperti menurunkan harga langganan, penyertaan di halaman surat kabar iklan dan penerbitan novel dalam penyampaian mingguan atau harian.

Emile Zola, yang bertugas sebagai ketua publisiti untuk penerbit Hachette dari tahun 1862 hingga 1866 dan sangat berminat dengan perniagaan kedai buku, sejak awal memahami pentingnya novel bersiri itu untuk menangkap sejumlah besar pembaca dan meningkatkan penjualan karya-karyanya di kedai buku. Sepanjang kariernya, dia menerbitkan ulang semua novelnya dalam bentuk siri di surat khabar pada waktu itu, seperti yang dibuktikan oleh poster iklan ini yang mengumumkan penerbitan Binatang Manusia sebagai sinetron di Kehidupan Popular. Melalui perwakilan dua protagonis cerita yang disatukan dalam pelukan yang ganas, poster ini mengumumkan sebuah drama bersemangat berwarna-warni yang mungkin akan menimbulkan rasa ingin tahu pembaca. Mereka juga memesan penerimaan yang sangat baik untuk buku itu, salah satu karya paling gelap penulis, dengan 99.000 salinan dijual pada tahun 1902. Poster itu juga merupakan alat publisiti untuk penerbit dan penjual buku. yang dengan cepat mengambil alih surat khabar untuk menyebarkan karya fiksyen penulis yang mereka terbitkan atau jual.

Tafsiran

"Revolusi buku kedua"

Dari dekad pertama abad ini, suara-suara dibangkitkan untuk mengecam industrialisasi sastera ini dan transformasi buku menjadi komoditi. Sainte-Beuve, di bawah Monarki Julai, mencetuskan kontroversi dengan risalahnya yang terkenal Dari kesusasteraan industri muncul di Ulasan dua dunia pada tahun 1839 dan menentang opera sabun, yang dituduhnya membunuh sastera. Walau bagaimanapun, evolusi tidak dapat dielakkan. Novel Dumas, Balzac atau Eugène Sue yang muncul di surat khabar bertemu, seperti sastera popular, kejayaan besar pada pertengahan abad ini, dan pergolakan struktur editorial menyebabkan munculnya pasar massal baru. “Revolusi buku kedua” ini mempengaruhi kategori sosial yang semakin pelbagai menjelang akhir abad ini. Terkait dengan pasar buku, poster sinetron atau kedai buku sangat menarik dalam hal ini untuk memahami aspek komersial novel, bersiri atau diedit dalam jumlah. Mendapat keuntungan dari kemajuan teknis dalam bidang tipografi dan pengembangan litografi, poster tersebut dapat ditujukan kepada khalayak yang banyak berkat penggunaan gambar warna yang segera menarik perhatian pelanggan. Ini menyoroti peranan media dan penerbit yang semakin meningkat dalam pengedaran buku dalam masyarakat Perancis.

  • sastera
  • Zola (Emile)
  • naturalisme
  • Balzac (Honoré de)
  • Flaubert (Gustave)
  • Dumas (Alexandre)
  • Raja Beraja Julai
  • tergesa-gesa
  • Pemulihan
  • novel bersiri
  • Sainte-Beuve (Charles-Augustin)
  • perdagangan

Bibliografi

Poster kedai buku abad ke-19, katalog pameran Musée d'Orsay, 25 Mei-30 Ogos 1987], Paris: TLDM, 1987. Roger CHARTIER dan Henri-Jean MARTIN (ed.), Sejarah edisi Perancis, t.III, Paris, Promodis, 1985. Lise QUEFFÉLEC, Novel bersiri Perancis pada abad ke-19, Paris, PUF, 1989. Anne-Marie THIESSE, Novel harian. Pembaca dan bacaan yang popular di Belle Epoque, Paris, Le Seuil, 2000.

Untuk memetik artikel ini

Charlotte DENOËL, "Perdagangan buku di XIXe abad "


Video: Sendok sup abad 17