Catherine II, seorang penguasa yang tercerahkan dalam menghadapi Revolusi Perancis

Catherine II, seorang penguasa yang tercerahkan dalam menghadapi Revolusi Perancis

Laman Utama ›Pengajian› Catherine II, seorang penguasa yang tercerahkan dalam menghadapi Revolusi Perancis

Untuk menutup

Tajuk: Catherine II dari Rusia dengan Tuduhan Sejarah dan Masa.

Pengarang: LAMPI Charles (-)

Tarikh ditunjukkan:

Dimensi: Tinggi 58 - Lebar 42

Teknik dan petunjuk lain: Minyak pada kanvas Circa 1792-1793

Lokasi penyimpanan: Laman web Muzium Revolusi Perancis, Vizille

Hubungi hak cipta: © Foto TLDM-Grand Palais - M. Bellot

Rujukan gambar: 91-001779 / Inv1991-99

Catherine II dari Rusia dengan Tuduhan Sejarah dan Masa.

© Foto TLDM-Grand Palais - M. Bellot

Tarikh penerbitan: November 2011

Konteks sejarah

Seorang autokrat, pembiaya Pencerahan dan kemudiannya revolusi kontra

Sejak tahun 1762, Catherine II telah memerintah sebagai autokrat (satu-satunya pemegang hak ilahi) atas populasi yang kebanyakannya terdiri dari hamba di Empayar Rusia yang luas. Pengagum Pencerahan Perancis, dijuluki "Semiramis of the North" oleh Voltaire, dia membiayaiEnsiklopedia oleh Diderot dan d'Alembert. Pembaca dari Roh Undang-Undang (di mana Montesquieu menganggap bahawa pendahulunya Peter the Great telah memberikan "kebiasaan dan adab Eropah" kepada bangsa Rusia), dia berusaha untuk mempromosikan nilai-nilai ketertiban umum, kemajuan material dan pendidikan untuk terus melabuhkan negara ke Eropah Barat.
Inilah gambaran seorang penguasa yang tercerahkan yang ingin disampaikannya ketika Johann Baptist Lampi, pelukis potret ke istana Austria, melukisnya di St Petersburg pada tahun 1793.

Tetapi Perancis, dari buaian Pencerahan, kemudian menjadi pusat fermentasi revolusi yang menggegarkan seluruh Eropah. Dengan mengisytiharkan hak yang sama menurut prinsip moral undang-undang semula jadi, Revolusi Perancis mengguncang kekuatan Catherine II, yang kemudian berusaha mengatur reaksi.

Analisis Imej

"Semiramis Utara"

Berdiri sedikit di bawah kanopi beludru merah, Catherine II baru saja bangkit dari takhta. Dia memakai mantel kekaisaran, dihiasi dengan tali pesanan Rusia, di atas kostum putih dan biru, dan memusingkan kepalanya dihiasi dengan diadem dan mahkota kecil ke arah penonton. Sambil bersandar di kerusi berlengan dengan tangan kanan yang memegang tongkat, dia nampak menunjukkan dengan tangan kirinya dua tokoh kiasan yang dilambangkan di kakinya: Waktu, seorang lelaki tua yang membawa sabit dan gelas jam, kelihatan seolah-olah dipukul olehnya, sementara bahawa seorang wanita muda yang mengagumi, Sejarah, menunggu peluang untuk menyelesaikan catatan sejarah Permaisuri. Ketiga-tiga tokoh itu disatukan oleh harmoni kromatik antara biru, merah dan hijau pakaian mereka.

Di sebelah kiri, mahkota kekaisaran dan dunia diletakkan di atas alas. Takhta dihiasi dengan singa di pangkalnya, dengan sosok Keadilan di belakang, dan dimahkotai dengan dua malaikat yang memegang ular yang melingkar, simbol kekekalan.
Di tiang tiang yang ditunjukkan di latar belakang diletakkan patung Prudence (dengan cermin, ular melilit anak panah dan rusa untuk atribut) dan Constance (memegang tiang dan membawa tangan ke api, sebagai tanda keberanian mengikut contoh kuno Mucius Scaevola).

Tafsiran

Pada perang salib melawan "the Jacobin hydra"

Lukisan kecil ini akan menjadi salah satu lakaran persiapan untuk potret upacara besar (Hermitage, St. Petersburg). Dua tokoh kiasan diganti di sana dengan mezbah yang dihiasi dengan potret Peter the Great dan yang diletakkan dua buku yang melambangkan kegiatan perundangan raja.
Sementara Catherine II menggambarkan dirinya sebagai seorang yang berdaulat yang memerintah kerajaannya yang dipandu oleh keadilan, di Perancis, Perlembagaan 1793 mengisytiharkan peraturan baru berdasarkan Pengisytiharan hak manusia dan warganegara.

Untuk melawan "Jacobin hydra", Catherine menandatangani ukase pada 8 Februari 1793 yang mengakhiri hubungan antara kedua negara. Penduduk Perancis di Rusia harus bersumpah "di hadapan Tuhan Yang Mahakuasa dan Injil Suci-Nya, yang tidak pernah berpegang pada kenyataan atau kehendak pada prinsip-prinsip yang tidak saleh dan hasutan yang sekarang diperkenalkan dan diakui di Perancis, [mereka melihat] pemerintah yang "didirikan di sana sebagai rampasan dan pelanggaran terhadap semua undang-undang, dan kematian Raja Kristian yang paling Louis Louis XVI sebagai tindakan penjahat yang keji dan pengkhianatan yang terkenal".
Pada tahun yang sama, ketika Teror menetap di Perancis, Catherine II berusaha membendung idea revolusioner di Rusia dan juga di Poland dan menawarkan sokongannya kepada para pangeran yang berhijrah, menyambut khususnya Count d'Artois, saudara kepada mendiang Louis XVI .
Pada tahun 1794, Lampi melukis potret baru Catherine (Hermitage) di mana Permaisuri berdiri, tongkat di tangan, berhampiran kerusi berlengan dan meja yang dihiasi dengan pasu bunga dan jam: Revolusi Perancis akan meletakkan pam dan alegori rendah?

  • hak manusia
  • Rusia
  • Lampu
  • Catherine II dari Rusia
  • Pengisytiharan hak manusia dan warganegara
  • despotisme yang tercerahkan
  • Jacobins
  • revolusi Perancis
  • Montesquieu (Charles Louis de Secondat, baron de La Brède dan)

Bibliografi

Philippe BORDES dan Alain CHEVALIER, Muzium Revolusi Perancis: katalog lukisan, patung dan lukisan, Vizille-Paris, Muzium Revolusi Perancis-R.M.N., 1996 Isabel de MADARIAGA, Rusia pada zaman Catherine the Great, perdagangan. dari Bahasa Inggeris oleh Denise Meunier, Paris, Fayard, 1987.

Untuk memetik artikel ini

Guillaume NICOUD, "Catherine II, seorang penguasa yang tercerahkan dalam menghadapi Revolusi Perancis"


Video: Catherine the Great - Potemkin, Catherines General, Advisor, and Lover - Extra History - #5