Auguste Mariette

Auguste Mariette

Untuk menutup

Tajuk: Auguste Mariette, dikenali sebagai Mariette-Pasha (1821-1881).

Pengarang: SENTIS DE VILLEMUR Joseph Gabriel (1855 -)

Tarikh penciptaan: 1899

Tarikh ditunjukkan:

Dimensi: Tinggi 54 - Lebar 48

Teknik dan petunjuk lain: Arca marmar.

Lokasi penyimpanan: Laman web Muzium Orsay

Hubungi hak cipta: © Foto TLDM-Grand Palais - Hak cipta terpelihara

Rujukan gambar: 87-002489 / RF4558

Auguste Mariette, dikenali sebagai Mariette-Pasha (1821-1881).

© Foto TLDM-Grand Palais - Hak cipta terpelihara

Tarikh penerbitan: Januari 2010

Konteks sejarah

Dengan tiga abad sejarah, Mesir menyaksikan budaya kuno secara beransur-ansur memudar setelah penaklukan Yunani dan Rom. Ia tidak sampai XVIIIe abad bahawa dunia Mesir kuno sekali lagi mempesonakan pemikiran Barat. Yang monumental Huraian Mesir yang dihasilkan daripadanya adalah asas yang tidak dapat dipertikaikan dari Mesirologi yang mengetahui kenaikan yang luar biasa selama beberapa dekad berikutnya. Dia membuka banyak laman penggalian - Saqqara, Abydos, Karnak, Dendérah, Edfou, Deir el-Bahari, Tanis, Saïs, Mendes, Bubastis, dan lain-lain - yang memasukkan banyak penerbitan yang masih berwibawa hingga kini.

Analisis Imej

Diukir dengan batu marmar oleh Joseph Gabriel Sentis de Villemur, potret anumerta Auguste Mariette ini mewakili ahli Mesir yang sudah tua tetapi berada di puncak kemasyhurannya. Roset dari Legion of Honor, yang dengannya ia dihiasi pada tahun 1852, menghiasi kerah mantel roknya. Dia memakai fez, gaya rambut yang tegas mengorientasikan watak. Mariette memang telah bertahun-tahun menjadi keperibadian Mesir yang tinggi. Atas saranan Ferdinand de Lesseps dan Putera Jérôme Bonaparte, Viceroy Mesir Saïd Pasha memanggilnya kembali ke Kaherah pada tahun 1858 dan mempercayakannya dengan pengurusan Monumen Bersejarah, sebuah organisasi yang bertanggungjawab untuk mengawasi warisan Firaun dan pengakhiran rampasan di mana runtuhan telah menjadi objek selama berabad-abad. Auguste Mariette ketika itu adalah jeneral inspektor dan kurator monumen di Mesir. Dia juga bertanggung jawab untuk mendirikan di Kaherah, di distrik pelabuhan sungai Boulaq, sebuah muzium yang bertujuan untuk menempatkan karya dari tempat penggalian. Muzium Boulaq dirasmikan pada 1er Oktober 1863 oleh pengganti Saïd Pasha, Ismaïl Pasha. Sebagai ucapan terima kasih atas usaha yang dilakukan untuk melindungi warisan Mesir, sang wali menganugerahkannya gelaran kehormatan Pasha pada tahun 1879. Di Mesir, di Boulaq, Auguste Mariette memilih untuk mati pada 18 Januari 1881. oleh itu lebih ramai sarjana Mesir daripada keperibadian Perancis yang diwakili oleh pemahat itu. Kenyataannya adalah bahawa kerahsiaan ini adalah salah satu dari banyak kesaksian terhadap pengakuan yang dinyatakan oleh Republik terhadap golongan elit intelektualnya, yang mana ia ingin menjadikan tokoh nasional pada akhir abad ke-19.e abad.

Tafsiran

"Saya semua di Mesir, dia adalah segalanya bagi saya. Auguste Mariette dapat mengambil alih moto Jean-François Champollion, pendahulunya yang terkenal. Kerjaya kedua-dua ahli Mesir berprestij ini tidak mempunyai persamaan. Berasal dari latar belakang yang sederhana, kedua-dua guru, kajian tentang bahasa kuno - terutama Koptik - adalah asal usul minat mereka terhadap Mesir kuno. Sangat awal, Mariette memperoleh Perincian sistem hieroglif orang Mesir kuno de Champollion dan belajar membaca hieroglif. Pada tahun 1849, dia dilantik sebagai pembantu pemuliharaan Barang Antik Mesir di muzium Louvre. Pada tahun 1850, Kementerian Instruksi Umum mempercayakannya dengan misi pertama ke Mesir, di mana dia harus memperoleh naskah Koptik dan Syria. Tetapi misinya telah gagal, dia menggunakan dana yang diperuntukkan kepadanya untuk melakukan penggalian di nekropolis Saqqara dan dia menggali Serapeum Memphis, nekropolis lembu suci Apis.

Penemuan ini dan banyak objek arkeologi yang disimpan Mariette di muzium Louvre - khususnya yang terkenal Tengking jurutulis - memberikannya ketenaran. Dilantik sebagai timbalan kurator Mesir Kuno di Louvre, namun dia kembali ke Mesir pada tahun 1858. Dia melakukan penggalian baru di Giza, Saqqara, Thebes, Edfu, Abydos dan di Pulau Gajah, antara lain. Pada tahun 1872, 2,780 pekerja bekerja di bawah arahannya. Dia menerbitkan akaun penemuannya di Kajian arkeologi. Pameran Sejagat tahun 1867 dan Pameran Mesir pada tahun 1878 membolehkannya menghasilkan hasil karyanya yang cukup besar di Paris dan di Eropah. Pada tahun 1871, dia berkolaborasi dalam penulisan libretto ’Aida, opera oleh Giuseppe Verdi. Dia juga merancang set dan kostum untuk pertunjukan pertama yang berlangsung di Kaherah pada 24 Disember 1871, semasa perasmian Terusan Suez. Dengan Auguste Mariette, Egyptology pasti berbatasan dengan Egyptomania!

  • arkeologi
  • Juara (Jean-Francois)
  • Mesir
  • Mariette (Augustus)

Bibliografi

Élisabeth DAVID, Mariette Pacha, Paris, Pygmalion, 1997.

Marc DESTI (dir.), Katalog pameran Des dieux, des tombeaux, un savant: Di Mesir mengikut jejak Mariette Pasha, Boulogne-sur-Mer, 10 Mei-30 Ogos 2004, Paris, Somogy, 2004. Gilles LAMBERT, Auguste Mariette, Paris, Jeanditions Jean-Claude Lattès, 1997 Claudine LE TOURNEUR D'ISON, Mariette Pasha ou le Rêve egyptien, Paris, Plon, 1999 Auguste MARIETTE, Voyage dans la Haute-Mesir: disertakan antara Kaherah dan katarak pertama, Paris, disusun semula Errance, 1999. Jean VERCOUTTER, Dalam mencari Mesir yang dilupakan, Paris, Gallimard, coll. "Penemuan Gallimard" No. 1, 1998.

Untuk memetik artikel ini

Alain GALOIN, "Auguste Mariette"


Video: Egypt - Finding the Pharaohs