Anti parlimenisme pada tahun 1930-an

Anti parlimenisme pada tahun 1930-an

  • Penyemakan Perlembagaan.

    ANONYMOUS

  • Permainan pembunuhan beramai-ramai Parlimen.

    ANONYMOUS

Penyemakan Perlembagaan.

© Koleksi Kontemporari

Permainan pembunuhan beramai-ramai Parlimen.

© Koleksi Kontemporari

Tarikh penerbitan: September 2011

Konteks sejarah

Ketika radikal yang disokong oleh sosialis kembali berkuasa pada Mei 1932, krisis ekonomi yang melarikan diri dari Perancis hingga tahun 1931 kini melanda negara ini ketika ketegangan antarabangsa semakin meningkat. Akhbar arus perdana menjadi liar dan meletupkan skandal politik dan kewangan ini yang merupakan urusan Stavisky.

Analisis Imej

Poster pertama membuat kesimpulan dengan kata-kata "Rejim parlimen runtuh". Gambar itu menempati sebahagian besar permukaan yang tersedia dan disebabkan oleh tekanan yang diberikan pada Palais-Bourbon untuk menurunkannya untuk menghancurkan sedikit lagi teks yang merupakan gambaran ketat: Palais-Bourbon , di alas yang menggantungkan bendera tricolor yang sangat menyedihkan, retak dan runtuh, hampir tidak sempat memberi salam kepada sekumpulan timbalan yang panik yang melarikan diri dalam keadaan tidak layak yang bernilai beberapa orang untuk roboh. Namun, siapa yang bertanggungjawab untuk apa yang muncul di sini sebagai gempa bumi tidak disebutkan namanya. Poster kedua, sebaliknya, memberikan kebanggaan pada teks yang menempati hampir dua pertiga permukaannya. Parlimen, mangsa dan objek yang terdapat di poster pertama, menjadi topik Sejarah di sini: “Dalam 17 tahun [iaitu sejak akhir perang, digambarkan, sebagai kelanjutan dari potret presiden Majlis oleh Clemenceau, yang pertama hingga kini] Parlimen Perancis menggulingkan tiga puluh kementerian, ”kata komen itu. Ini diwakili di baki ketiga dalam bentuk permainan pembunuhan yang disepakati, kerangka yang sedikit mengingatkan bayangan Palais-Bourbon dan di mana "kepala" yang akan dibunuh diwakili, dalam urutan kronologi penggantian kementerian, dengan gambar setiap presiden Majlis di pangkalan yang mempunyai nama mereka. Tiga puluh keseluruhan: "Rata-rata jangka masa kementerian adalah 6 bulan," komentar teks itu.


Tidak ada poster yang ditandatangani, tetapi sesuai dengan pelbagai cara dalam perjuangan politik hari ini. Yang pertama, mungkin sebelum 6 Februari 1934, dengan grafiknya menimbulkan ketawa dengan mengorbankan pegawai terpilih, tidak masuk akal. Namun, itu termasuk kata kunci, iaitu semakan semula Perlembagaan, dalam bentuk tidak pribadi. Pada poster kedua, setelah kejatuhan kabinet Doumergue pada bulan November 1934, nada berubah secara mendadak, walaupun slogan itu sama. Poster itu memanggil pembaca Perancis dan mendesaknya untuk bertindak. Teksnya diawali dengan pernyataan yang perlu disahkan: “Rezim seperti itu tidak dapat bertahan. Rezim yang dimaksudkan tidak dinamakan tetapi hanya ditentukan oleh tindakannya: pembantaian kementerian, ketidakberdayaan dalam menghadapi krisis dan ketegangan Eropah (yang tidak disebut juga). Orang Perancis ini kemudiannya diundang untuk bertindak dengan "menuntut pembaharuan Perlembagaan". Pembaharuan yang melibatkan mendapatkan hak pembubaran dan referendum, dua langkah yang mungkin mengubah keseimbangan kuasa secara radikal untuk kepentingan eksekutif yang lebih baik.

Tafsiran

Undang-undang perlembagaan tahun 1875 memberikan kuasa tulen kepada eksekutif, dan khususnya Presiden Republik. Tetapi kekalahan Mac-Mahon pada tahun 1877 melawan Republikan mendiskreditkan hak pembubaran, sekarang dicemari dengan Caesarism. Perkembangan ini diperkuat oleh kegagalan gerakan Boulangis, yang meminta agar revisi Perlembagaan dengan tujuan memperkuatkan eksekutif. Oleh itu, setiap projek pembaharuan yang berjalan ke arah yang sama disyaki anti-Republikan. Kecurigaan ini tidak melepaskan Clemenceau, yang telah menjadi "Bapa kemenangan" yang gagal dalam pemilihan presiden pada tahun 1920, atau Millerand, yang harus mengundurkan diri pada tahun 1924.

Sebaliknya, sistem pengundian berkadar, yang menyebabkan pemecahan perwakilan, mendorong ketidakstabilan pemerintah. Penyokong reformasi negara dibungkam sejak tahun 1924 meneruskan suara mereka di bawah naungan André Tardieu, yang diterbitkan pada tahun 1934 Masa untuk membuat keputusan dan mempunyai kemahuan yang kuat untuk berjaya di mana pendahulunya gagal. Oleh itu, poster mengambil bahagian dalam pertarungan ini, yang menyaksikan keganasan politik kembali, khususnya pada 6 Februari 1934. Selepas krisis politik yang serius ini, hak itu kembali berkuasa tetapi diturunkan menjadi keperluan baru. Kementerian Doumergue jatuh pada bulan November 1934 setelah sekali lagi berusaha untuk menyemak semula Perlembagaan, suatu usaha yang tidak berjaya dan yang terakhir menjadi Republik Ketiga.

  • 6 Februari 1934
  • anti-parlimen
  • timbalan menteri
  • Palais-Bourbon
  • Perancis
  • Republik Ketiga
  • Majlis Perlembagaan
  • poster
  • karikatur
  • Doumergue (Gaston)
  • Millerand (Alexandre)
  • Mac Mahon (Patrice de)
  • Perlembagaan

Bibliografi

Christian DELPORTE dan Laurent GERVEREAU, Tiga Republik seperti yang dilihat oleh Cabrol dan Sennep Paris, BDIC, 1996.

Serge BERSTEIN, 6 Februari 1934 Paris, A. Colin kol. "Kursus", 2001.

Nicolas ROUSSELIER "André Tardieu atau krisis perlembagaan liberal", di Abad kedua puluh Januari-Mac 1989.

Untuk memetik artikel ini

Danielle TARTAKOWSKY, "Anti-parlimenisme 1930-an"