6 Februari 1934

6 Februari 1934

  • 6 Februari 1934. Pertembungan antara penunjuk perasaan dan polis.

    ANONYMOUS

  • 6 Februari 1934. Para demonstran menggeledah sebuah bas.

    ANONYMOUS

  • 6 Februari 1934. Penunjuk perasaan menyerang sebuah kereta.

    ANONYMOUS

Untuk menutup

Tajuk: 6 Februari 1934. Pertembungan antara penunjuk perasaan dan polis.

Pengarang: ANONYMOUS (-)

Tarikh penciptaan: 1934

Tarikh ditunjukkan: 06 Februari 1934

Dimensi: Tinggi 0 - Lebar 0

Teknik dan petunjuk lain: Cetakan fotografi

Lokasi penyimpanan: Ilustrasi

Hubungi hak cipta: © Ilustrasi - hak terpelihara

6 Februari 1934. Pertembungan antara penunjuk perasaan dan polis.

© Ilustrasi - hak terpelihara

Untuk menutup

Tajuk: 6 Februari 1934. Para demonstran menggeledah sebuah bas.

Pengarang: ANONYMOUS (-)

Tarikh penciptaan: 1934

Tarikh ditunjukkan: 06 Februari 1934

Dimensi: Tinggi 0 - Lebar 0

Teknik dan petunjuk lain: Cetakan fotografi

Lokasi penyimpanan: Laman web Eyedea - Keystone

Hubungi hak cipta: © Keystone / Eyedea - "pembiakan dan eksploitasi dilarang tanpa persetujuan bertulis dari agensi sebelumnya"

Rujukan gambar: K002870

6 Februari 1934. Para demonstran menggeledah sebuah bas.

© Keystone / Eyedea - "pembiakan dan eksploitasi dilarang tanpa persetujuan bertulis dari agensi sebelumnya"

Untuk menutup

Tajuk: 6 Februari 1934. Penunjuk perasaan menyerang sebuah kereta.

Pengarang: ANONYMOUS (-)

Tarikh penciptaan: 1934

Tarikh ditunjukkan: 06 Februari 1934

Dimensi: Tinggi 0 - Lebar 0

Teknik dan petunjuk lain: Cetakan fotografi

Lokasi penyimpanan: Laman web Eyedea - Keystone

Hubungi hak cipta: © Keystone / Eyedea - "pembiakan dan eksploitasi dilarang tanpa persetujuan bertulis dari agensi sebelumnya"

Rujukan gambar: K032022

6 Februari 1934. Penunjuk perasaan menyerang sebuah kereta.

© Keystone / Eyedea - "pembiakan dan eksploitasi dilarang tanpa persetujuan bertulis dari agensi sebelumnya"

Tarikh penerbitan: September 2005

Konteks sejarah

Sejak berakhirnya Perang Dunia Pertama, rejim parlimen IIIe République mendapat kritikan yang semakin meningkat, yang mensasarkan disfungsi institusi dan ketidakmampuannya untuk menangani masalah ekonomi yang muncul. Pada tahun 1932, para radikal yang berkuasa nampaknya lebih dari sebelumnya terkubur dalam percanggahan mereka: ideologi "kiri", kepekaan yang diperkuat oleh perikatan penting mereka dengan para sosialis, mereka hanya bertujuan untuk mengamalkan dasar ekonomi ortodoksi kewangan - mata wang yang kuat , kawalan defisit - yang mengasingkan mereka sosialis yang sama pada masa yang sama dengan bahagian pendapat yang semakin meningkat. Kesal dengan ketidakstabilan menteri yang kronik ini - lima kementerian dari 1932 hingga 1934! -, sebahagian besar masyarakat Perancis setuju untuk mengecam ketidakupayaan pemimpinnya, krisis sistem parlimen dan keperluan untuk mengembalikan kekuatan yang kuat. Ekspresi ketidakpuasan ini dikekalkan oleh penentangan aktif hak ekstrim terhadap rejim - Liga Tindakan Perancis Charles Maurras menikmati pengaruh besar walaupun telah dikutuk oleh Vatikan pada tahun 1926 -, segera disampaikan oleh liga veteran: Jeunesses patriotes, Camelots du Roi dan terutama Croix-de-Feu dari Kolonel de La Rocque, yang baru-baru ini diubah menjadi formasi politik yang sebenar. Keadaan kritis ini ditambahkan skandal politik-kewangan yang melengkapkan sengketa rejim.

Analisis Imej

Skandal Stavisky, yang dinamakan sempena penipu Yahudi yang mendapat sokongan parlimen, meletus pada awal Januari 1934 dan memberikan tamparan terakhir kepada Republik Radikal. Kempen akhbar yang sangat ganas dilancarkan oleh pihak kanan, yang dipimpin oleh Liga Tindakan Perancis, menentang kabinet radikal yang berkuasa dan "pemeriksa" Parlimen: demonstrasi dan adegan jalanan yang ganas disertai dengan tindakan vandalisme. berlipat kali ganda sepanjang bulan Januari. Kempen akhbar sayap kanan, yang segera menggerakkan liga, juga secara beransur-ansur menyatukan semua surat khabar sayap kanan. Pada 27 Januari, berikutan demonstrasi ganas, Presiden Majlis Chautemps mengundurkan diri. Dia digantikan oleh Daladier yang radikal yang memutuskan untuk memecat ketua polis Paris, Chiappe, yang terkenal dengan sikap tidak senang terhadap pengganggu kanan.

Segera, organisasi penunjuk perasaan yang paling kuat menuntut demonstrasi tunjuk perasaan besar yang dijadualkan pada 6 Februari, hari penyampaian oleh Daladier pemerintahannya ke Kamar Deputi. Demonstrasi, yang diketuai oleh liga yang berbeza - Action française, Solidarité française, Jeunesses patriotes, Croix-de-Feu, National Union of Fighters, dan lain-lain - bertemu dari pelbagai titik di Paris menuju Place de la Concorde dan Dewan Timbalan, dan giliran sangat cepat untuk merusuh. Ada yang meminta agar DPR diserbu ketika pengunduran diri Daladier dan pemerintahnya segera muncul sebagai tuntutan utama para penunjuk perasaan. Keganasan tindakan sangat bergantung pada formasi yang objektifnya berbeza: oleh itu serangan terhadap sekatan jalan Pengawal Republik yang didirikan di depan Dewan Deputi, khususnya oleh Solidariti Perancis, segera menyebabkan kematian beberapa orang sementara Salib -de-Feu bersetuju untuk kembali dalam keadaan baik setelah berbaris. Namun, tindakan vandalisme yang dilakukan sepanjang bulan berlipat ganda di sini seperti yang ditunjukkan oleh gambar-gambar: merampas dan membakar bas, menyerang sekatan jalan raya polis, sekatan, paip pecah, serangan ke atas kereta yang memindahkan mangsa yang cedera dari kementerian. tentera laut. Walaupun pegawai penguatkuasa akhirnya berjaya menahan kerusuhan, jumlah korban adalah sangat besar: ada 15 orang mati dan hampir 1,500 cedera. Keesokan harinya, 7 Februari, Daladier, yang dibebaskan oleh rakan-rakan radikalnya, menyerahkan pengunduran dirinya kepada Elysée. Pemerintah persatuan nasional dibentuk segera setelah itu, di mana para pemimpin kanan masuk: jalan-jalan dan pers telah mengatasi pemerintahan Republik yang sah.

Tafsiran

Tafsiran mengenai krisis 6 Februari 1934 berbeza jauh bergantung kepada fahaman politik penterjemahnya. Bagi kiri, ini tidak lain adalah cubaan kudeta fasis, bukan sanksi yang lebih luas kerana ketidakmampuannya untuk melakukan pembaharuan dan pemerintahan. Kesedaran mengenai kiri - dari kiri, malah - bahkan dramatisasi bahaya yang terdapat di sebelah kanan, pasti akan memainkan peranan dalam pembentukan dua tahun kemudian penyatuan kiri di Front Popular, serta dalam teori dan pengembangan tema anti-fasis. Akan tetapi, pemeriksaan terhadap fakta-fakta, khususnya kurangnya persiapan dan sifat kacau-bilau dari pelbagai demonstrasi, membatalkan kewujudan plot yang teratur untuk merebut kekuasaan: para penunjuk perasaan yang paling ditentukan - Action française, Solidarité française, Jeunesses patriot - akan menjadi minoriti, yang paling banyak seperti Croix-de-Feu berpuas hati dengan pertunjukan kekuatan.

Lebih-lebih lagi, kita tidak boleh lupa bahawa Komunis mengambil bahagian dalam demonstrasi dan bahawa pengunduran diri Daladier adalah akibat dari pengabaiannya oleh radikal daripada rusuhan itu sendiri. Tampaknya terlalu berlebihan untuk melihat pada hari ini ungkapan paroxysmal dari fasisme Perancis yang sebenarnya yang telah dibendung: kanan sebelah kanan pada awal tahun 1930-an sangat marjinal di Perancis, dan ia tetap merupakan fenomena Paris yang pada dasarnya, seperti yang dibuktikan olehnya. reaksi negatif dari veteran wilayah berikutan 6 Februari 1934.
Setelah dilucutkan pembacaan politiknya, hari bersejarah ini akhirnya muncul sebagai ungkapan penolakan pasti sistem pemerintahan radikal dan sanksi keras terhadap ketidakstabilan institusi politik. Hari-hari pakatan halus dan gabungan pilihan raya dengan latar belakang ketidakberdayaan pemerintah telah berakhir: masa dan jalan menuntut kecekapan yang lebih, lebih eksekutif, lebih berkuasa. Trend yang mendasari ini adalah landasan "polarisasi binari" yang akan mencirikan politik Perancis dari sekarang hingga Perang Dunia Kedua.

  • 6 Februari 1934
  • anti-parlimen
  • demonstrasi
  • Palais-Bourbon
  • Paris
  • polis
  • Republik Ketiga
  • Aksi Perancis
  • Daladier (Edouard)
  • Maurras (Charles)
  • vandalisme

Bibliografi

Michel WINOCK, Demam Heksagoncetak semula Paris, Le Seuil, coll. "Points Histoire", 1987.Michel WINOCK (dir.), Sejarah paling kanan di Perancis, Paris, Le Seuil, 1993.Serge BERSTEIN, 6 Februari 1934, Paris, Gallimard, kol. "Arkib", 1975.Dominique BORNE dan Henri DUBIEF, Kemurungan 1930-an: 1929-1938, Paris, Le Seuil, kol. "Points Histoire", 1989.

Untuk memetik artikel ini

Hermine VIDEAU, "6 Februari 1934"


Video: Fien de la Mar Radiodocumentaire Coupe Soleil, Deel 12, 1990.