1932 - S.F.I.O.

1932 - S.F.I.O.

  • S.F.I.O. Berkumpul.

  • Sapuan.

  • "Bekerja, roti! »- Poster S.F.I.O. (Bahagian Perancis pekerja antarabangsa).

    ZÉNOBEL Pierre (1905 - 1996)

© Koleksi Kontemporari

© Koleksi Kontemporari

"Bekerja, roti! »- Poster S.F.I.O. (Bahagian Perancis pekerja antarabangsa).

© ADAGP, Perpustakaan Dokumentasi Antarabangsa Kontemporari / MHC

Tarikh penerbitan: April 2007

Konteks sejarah

1932, titik perubahan pilihan raya

Dalam pilihan raya tahun 1913, parti sosialis S.F.I.O., yang dipimpin oleh Jean Jaurès dan mobilisasi pengundi yang popular, memperoleh jumlah undi terbanyak. Namun, cepat kecewa kerana menyertai IIIe Antarabangsa yang dikenakan dari Moscow, banyak aktivis menyertai S.F.I.O. Menyedari kekeliruan yang berlaku pada lapan tahun sebelumnya, para Sosialis memutuskan untuk mengetuai kempen yang jauh lebih jelas yang secara jelas mengenal pasti mereka antara radikal-sosialis dan komunis.

Analisis Imej

Sepanduk merah diangkat

Rangkaian tiga poster ini dipasang untuk menggerakkan pengundi di belakang S.F.I.O. Tiga sosok seorang pemuda, berpelindung, sangat dinamis dengan latar belakang merah, warna yang biasa dilakukan oleh sosialis dan komunis.

Dalam poster tunjuk perasaan, warna merah adalah spanduk parti revolusi, yang terbahagi sejak tahun 1920, tetapi merupakan sebahagian dari sejarah panjang gerakan pekerja. Dengan sikapnya, watak itu mengingatkan kedua-dua kumpulan demonstrasi, sama ada ia berlaku sebelum tahun 1914, perang atau krisis yang lebih baru. Tangan mengepal seperti penumbuk pada batang dan mulut terbuka melaungkan tangisan "Berkumpul!" »Tandakan tekad dalam perjuangan. Pandangan yang terpusat di cakrawala menggarisbawahi harapan yang ada pada pilihan raya akan datang. Lengan kanan yang dinaikkan, tangan yang dilanjutkan, adalah rujukan langsung ke poster mobilisasi Perang Besar.

Di poster menyapu, kali ini merah membentuk angin puting beliung yang menyapu, dengan sapu yang kuat, Bursa Saham (istana dan wang), tentera (perahu, kapal terbang, kepi am, saber) dan Gereja (berus botol, salib). Wataknya gembira dan tenteram pada masa yang sama, dan bayangannya yang diperkuat dengan garis-garis kecil yang meriah menimbulkan dinamika perubahan. Senjatanya adalah anggukan kepada poster terkenal yang dibuat oleh Russian Moor pada tahun 1920, yang menampilkan Lenin jahat yang menyapu seluruh pop, spekulator dan bangsawan di seluruh dunia.

Dalam lukisan oleh Pierre Zenobel (1905-1996), warna merah menjadi latar belakang yang unik, yang jelas kelihatan; dengan warna merah juga, seperti gema, membaca seruan untuk pilihan pengundi (undi S.F.I.O.). Poster ini adalah yang paling "sosial" dari ketiganya, dari segi slogan dan juga komposisinya. Pembingkaian itu terpampang di wajah seorang pemuda yang nampaknya melaungkan slogan. Perbezaan antara leher dan bahu yang jernih ditawarkan pada cahaya, rapuh - dan dahi gelap - teduh, mata berpaling ke arah masa depan, mulut hitam seperti perapian - menggerakkan lukisan.

Tafsiran

Revolusi sosialis

The Left Union, pewaris pemalu kartel yang telah meninggalkan kenangan buruk, juga menggambarkan Front Popular yang ditubuhkan pada tahun 1935 antara radikal-sosialis, sosialis dan komunis. Krisis ekonomi dan krisis politik sudah diterapkan pada tahun 1932 slogan yang akan menang pada tahun 1936. Menentang penyebaran kekuatan kiri dan perpecahan, S.F.I.O. menyeru demonstrasi dan pengerasan perjuangan. Terhadap kekuatan tradisional Modal, Tentera Darat dan Gereja, para sosialis mendesak untuk berpaling dari masa lalu dan memandang tegas ke masa depan. Akhirnya, melawan penderitaan yang semakin meningkat dan pengangguran yang luar biasa yang mempengaruhi kaum muda, mereka percaya bahawa mereka mesti meletakkan tuntutan sosial di tengah-tengah kawasan desa. Slogan pendek, warna merah di mana-mana, hubungan yang bermanfaat antara teks dan gambar, memberikan kekuatan visual yang cukup besar untuk ketiga poster tersebut. Mereka memberikan kesaksian terhadap semangat baru dari sebuah parti yang tidak menyerah pada masa revolusionernya, tetapi yang ingin menaklukkan dan menggunakan kuasa secara demokratik dan popular.

  • bendera merah
  • propaganda
  • sosialisme
  • Republik Ketiga
  • Poincaré (Raymond)
  • Jaurès (Jean)
  • SFIO

Bibliografi

Maurice AGULHON, Republik, jilid II, "1932 hingga sekarang", Paris, Hachette, kol. "Pluriel", edisi diperluas baru, 1990. Jean-Jacques BECKER dan Gilles CANDAR (ed.), Sejarah kidal di Perancis, jilid II, "abad ke-20, diuji sejarah", Paris, La Découverte, 2004. Dominique BORNE dan Henri DUBIEF, Kemurungan 1930-an (1929-1938), Paris, Le Seuil, kol. "Mata", 1989.

Untuk memetik artikel ini

Alexandre SUMPF, “1932 - S.F.I.O. "


Video: MCQ for Prelims 2019HINDI